11 Mitos Cacar Monyet, Dibantah oleh Para Pakar Kesehatan

15 Agustus 2022, 19:57 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
WHO telah mengidentifikasi lebih dari 80 kasus penyakit Monkeypox terjadi di setidaknya 11 negara non-Afrika selama sepekan terakhir.
WHO telah mengidentifikasi lebih dari 80 kasus penyakit Monkeypox terjadi di setidaknya 11 negara non-Afrika selama sepekan terakhir. /Twitter @WHO

  • Para ahli khawatir bahwa informasi yang salah tentang cacar monyet dapat mencegah orang melindungi diri mereka sendiri.
  • Monkeypox dapat mempengaruhi orang-orang dari segala usia, jenis kelamin, atau orientasi seksual. Tidak hanya mempengaruhi pria yang berhubungan seks dengan pria lain.
  • Meskipun monkeypox bukan virus baru, situasinya terus berkembang. Namun, para ahli mengatakan ada cara untuk tetap aman dan terinformasi.

SKOR.id - Informasi kesehatan yang salah telah begitu merajalela dan berbahaya sehingga ahli bedah umum dari Amerika Serikat (AS), Dr. Vivek H. Murthy, secara terbuka mengeluarkan peringatan mengenai tersebut itu pada tahun 2021.

“Misinformasi kesehatan adalah ancaman serius bagi kesehatan masyarakat. Hal itu dapat menyebabkan kebingungan, menabur ketidakpercayaan, membahayakan kesehatan masyarakat, dan merusak upaya kesehatan masyarakat,” kata Murthy dalam pernyataannya.

Sekarang, AS sedang menghadapi keadaan darurat baru: Monkeypox.

Para ahli mengatakan informasi yang salah tentang hal itu beredar dengan cepat, termasuk bagaimana penyebarannya dan siapa yang bisa mendapatkan virus, dan mereka khawatir.

“Dalam setiap wabah penyakit baru atau yang tidak dikenal, penting untuk menyampaikan informasi yang baik dan berkualitas tinggi kepada orang-orang,” kata Dr. Linda Yancey, spesialis penyakit menular di Memorial Hermann Health System di Houston.

“Seperti yang kita lihat pada COVID, rumor akan berkembang pesat, dan … orang tidak akan selalu memiliki informasi yang mereka butuhkan untuk melindungi diri mereka sendiri dan tetap aman.”

Untuk membantu memberikan informasi yang akurat terkait monkeypox atau cacar monyet tersebut, Healthline berbicara dengan para ahli medis untuk menyanggah 11 mitos meresahkan yang saat ini beredar tentang virus tersebut.

Mitos: Cacar monyet adalah penyakit baru
Anda mungkin pernah mendengar tentang cacar monyet untuk pertama kalinya pada bulan Mei lalu ketika Inggris melaporkan kasus tentang seorang warga yang baru kembali dari Lagos, Nigeria. Berikutnya AS melaporkan kasus pertamanya akhir bulan itu atas seorang pria asal Massachusetts yang baru saja melakukan perjalanan ke Kanada.

Tapi sebenarnya, kita sudah tahu tentang monkeypox selama lebih dari enam dekade.

“Para ilmuwan pertama kalinya mengetahui tentang virus pada tahun 1958 ketika dua wabah penyakit seperti cacar terjadi di koloni monyet penelitian,” jelas Dr. Bayo Curry-Winchell, direktur klinis regional di Carbon Health.

Dr. Mark Fischer, direktur medis regional di International SOS, menambahkan penyakit ini pertama kali terlihat pada manusia pada tahun 1970 di Republik Demokratik Kongo.

Tetapi, Curry-Winchell mengatakan bahwa baru hingga tahun ini, sebagian besar kasus cacar monyet terbatas pada beberapa negara Afrika, di mana virus itu menjadi endemik. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Trusted Source mengatakan monkeypox endemik di:

  • Benin
  • Kamerun
  • Republik Afrika Tengah
  • Republik Demokratik Kongo
  • Gabon, Ghana (hanya diidentifikasi pada hewan)
  • Pantai Gading
  • Liberia
  • Nigeria
  • Republik Kongo
  • Sierra Leone
  • Sudan Selatan

Mitos: Anda bisa terkena cacar monyet dari vaksin COVID-19
Dr Armand Balboni, seorang ahli penyakit menular, mengatakan tidak mungkin mendapatkan COVID-19 atau virus apa pun dari vaksin COVID-19. Faktanya, monkeypox dan COVID-19 tidak ada hubungan sama sekali.

"Ini adalah dua virus yang sama sekali berbeda," kata Balboni.

Sang ahli kemudian menekankan bahwa vaksin COVID-19 dan yang saat ini digunakan untuk melindungi dari cacar monyet, terbilang aman dan efektif.

Sejauh ini ada empat vaksin untuk COVID-19, dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika (CDC) mencatat bahwa tidak ada yang mengandung virus hidup.

Dua yang paling banyak didistribusikan, Pfizer-BioNTech dan Moderna, telah menggunakan teknologi messenger RNA (mRNA).

“(Vaksin ini) memberikan instruksi kepada sel-sel kita tentang cara membuat protein tidak berbahaya yang unik bagi virus,” Curry-Winchell menjelaskan. “Begitu sel kita membuat salinan virus, mereka akan menghancurkan materi genetik dari vaksin dan dapat memerangi COVID-19. Tidak ada hubungannya dengan virus cacar monyet.”

Vaksin Janssen Johnson & Johnson adalah vaksin vektor virus, yang berarti menggunakan versi modifikasi dari virus lain untuk membangun perlindungan.

Vaksin Novavax adalah vaksin subunit protein yang menggunakan bagian tertentu dari kuman untuk menciptakan respons imun. Tak satu pun dari vaksin tersebut ada hubungannya dengan penyebaran atau perlindungan terhadap cacar monyet.

Mitos: Anda bisa terkena cacar monyet dari kolam renang
Fischer memperingatkan bahwa para ilmuwan masih meneliti monkeypox. Tapi, saat ini, dia mengatakan itu tampaknya tidak ditularkan melalui air, melainkan menyebar terutama melalui kontak kulit-ke-kulit.

Itu juga dapat menyebar ketika orang menyentuh linen dan pakaian yang tidak dicuci, yang sebelumnya digunakan oleh seseorang dengan cacar monyet. Dengan pemikiran itulah, Fischer menyarankan orang untuk mengambil tindakan pencegahan di kolam renang.

“Penting untuk menyadari apa yang Anda sentuh saat berada di tepi kolam renang, karena handuk dan pakaian berisiko lebih tinggi menyebarkan virus,” kata Fischer.

Toh, meskipun tampaknya Anda tidak bisa mendapatkan cacar monyet dari kolam itu sendiri, Curry-Winchell menyebutkan bahwa cacar monyet mungkin saja didapat dari seseorang di dalam air jika Anda melakukan kontak kulit-ke-kulit atau tatap muka.

“Hati-hati dengan pertemuan skala besar seperti pesta biliar,” kata Curry-Winchell.

Mitos: Anda bisa terkena cacar monyet karena berada di keramaian
Batas kapasitas adalah strategi mitigasi utama selama pandemi COVID-19 karena virus itu mengudara dan menyebar ketika seseorang menghirup tetesan dan partikel yang mengandung virus.

Para pejabat memberi tahu masyarakat bahwa semakin sedikit orang yang berbagi udara yang sama, semakin kecil kemungkinan penyebarannya.

Meskipun cacar monyet dapat menyebar melalui sekresi pernapasan, CDC mencatat dalam penasehat media bahwa tetesan ini keluar dari udara lebih cepat.

Oleh karena itulah, Curry-Winchell mengatakan tidak mungkin terkena cacar monyet karena berada di keramaian. Tetapi, itu bukannya tidak mungkin.

"Ada risiko kecil," katanya. “Cacar monyet ditularkan lewat kontak yang lama dan dari dekat dengan individu yang terinfeksi, jadi Anda perlu melakukan kontak dari kulit ke kulit dengan luka terbuka, seperti saat memeluk atau menyentuh benda atau kain yang telah digunakan oleh seseorang dengan cacar monyet untuk tertular penyakit itu."

Berciuman dan berbagi peralatan dan cangkir, seperti saat pernikahan besar, dengan orang yang menderita cacar monyet juga dapat menyebarkan virus.

Dengan kata lain, kerumunan besar itu sendiri bukanlah masalah terbesar, melainkan kontak kulit-ke-kulit yang dimiliki orang-orang saat berada di dalamnya itulah bahayanya.

Mitos: Monkeypox adalah penyakit menular seksual (IMS)
Meskipun cacar monyet dapat menyebar melalui hubungan seks, Balboni mengatakan itu bukan satu-satunya cara seseorang dapat terinfeksi.

“Cacar monyet dapat menyebar dari kontak kulit ke kulit yang tidak bersifat seksual atau intim,” kata Balboni. “IMS paling sering menyebar melalui kontak seksual. Seks saja bukan satu-satunya cara penyebaran cacar monyet.”

Mitos: Hanya pria gay dan biseksual yang bisa terkena cacar monyet
Jika Balboni bisa menyanggah satu mitos, itu jelas-jelas mitos yang satu ini.

"Hal terpenting yang dapat diketahui siapa pun tentang cacar monyet saat ini adalah bahwa cacar monyet dapat menyerang siapa saja, terlepas dari orientasi seksual Anda atau pasangan Anda," katanya. “Setiap orang harus sadar akan risiko dan mendidik diri mereka sendiri tentang bagaimana mereka dapat melindungi diri dari virus.”

Yancey mengatakan mitos ini mengingatkannya pada mitos yang ada selama krisis HIV, yang menstigmatisasi komunitas gay.

Dr. Anthony Fauci, kepala penasihat medis untuk Presiden Joe Biden, baru-baru ini mengungkapkan keprihatinan serupa di podcast NPR, All Things Thought, mengatakan bahwa “pemerintah harus memerangi stigma homofobik seputar cacar monyet.”

“Virus tidak membeda-bedakan,” Curry-Winchell sependapat.

Mitos: Siapa pun dapat dengan mudah mendapatkan vaksin cacar monyet
Dua vaksin tersedia untuk melindungi dari monkeypox, meskipun tidak ada yang spesifik untuk monkeypox.

ACAM2000 dan JYNNEOS dikembangkan untuk cacar, tetapi CDC mengatakan bahwa mereka setidaknya 85 persen cukup efektif untuk melawan monkeypox. Meskipun ada dua yang tersedia, tidak semua orang bisa mendapatkannya.

“Vaksin ini dalam persediaan terbatas dan dikendalikan oleh pemerintah federal di AS,” kata Fischer. “CDC merekomendasikan vaksinasi untuk orang-orang yang telah terpapar atau berisiko tinggi."

Menurut CDC, orang yang memenuhi syarat untuk menerima vaksinasi untuk melindungi dari cacar monyet meliputi:

  • individu yang terpapar virus dalam 4 hingga 14 hari terakhir.
  • individu yang bekerja di bidang atau lingkungan tertentu, seperti penyedia layanan kesehatan dan karyawan laboratorium yang menguji untuk mendiagnosis virus orthopox seperti monkeypox.

Mitos: Vaksin cacar monyet tersedia secara luas
Para ahli mengatakan bahwa vaksin cacar monyet saat ini tidak tersedia secara luas karena persediaan yang terbatas.

Fischer mencatat Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS mengumumkan rencana untuk mengalokasikan 786.000 dosis tambahan vaksin JYNNEOS – sebuah peningkatan, tetapi itu tidak akan cukup.

Dia mengatakan AS akan membutuhkan sekitar tiga kali lipat jumlah itu untuk melindungi 1,6 hingga 1,7 juta orang Amerika yang dianggap berisiko tinggi tertular cacar monyet.

Mitos: Vaksin cacar monyet masih baru
Fischer mengatakan tidak ada vaksin yang digunakan untuk cacar monyet yang baru, dan keduanya efektif.

Vaksin JYNNEOS adalah yang lebih umum digunakan dan yang lebih baru dari keduanya. FDA - Badan Pengawas Obat dan Makanan AS - menyetujuinya pada tahun 2019 untuk orang berusia 18 tahun ke atas yang dianggap berisiko tinggi terkena cacar atau cacar monyet.

ACAM2000 disetujui pada 2007 dan menggantikan Dryvax untuk vaksinasi cacar pada 2008.

Mitos: Monkeypox dibuat di laboratorium
Pernyataan ini juga salah, kata Balboni.

“Cacar monyet berasal dari koloni monyet yang sedang dipelajari untuk penelitian pada akhir 1950-an,” katanya. “Selama beberapa dekade terakhir, ada wabah sporadis virus secara global, dan wabah sebagian besar terjadi di daerah hutan hujan tropis di Afrika tengah dan barat.”

Meskipun para ilmuwan pertama kalinya menemukan virus pada monyet, Fischer mencatat bahwa virus tersebut mungkin tidak berasal dari spesies tersebut.

“Masih belum diketahui apakah monyet menularkan virus ke manusia karena beberapa spesies dapat membawanya,” kata Fischer.

Tapi itu tidak dibuat di lab.

Mitos: Cacar monyet akan menyebabkan musibah yang mirip dengan COVID-19
Dari penutupan bisnis hingga liburan Zoom dan pesta ulang tahun drive-by, COVID-19 mengganggu kehidupan seperti yang kita kenal. Akankah monkeypox melakukan hal yang sama? Meskipun situasinya berkembang, para ahli sangat berharap keadaan darurat medis masyarakat ini tidak memerlukan tingkat tindakan pencegahan yang sama.

“Dari apa yang kami amati sejauh ini, kontak fisik yang dekat diperlukan untuk penularan cacar monyet membuat pertemuan dan acara secara langsung, sangat kecil kemungkinannya akan terkena dampak yang sama seperti COVID-19,” kata Balboni.

Fischer berempati dengan keprihatinan orang-orang — kita telah melalui banyak hal dalam 2,5 tahun terakhir — tetapi dia berbagi harapan dengan Balboni.

“Sementara dampak COVID-19 sering menyebabkan individu takut akan yang terburuk, saat ini, kami memiliki pemahaman yang kuat tentang cacar monyet bersama dengan vaksin yang sudah dikembangkan dan didistribusikan,” kata Fischer.

“Karena itu, ada kemungkinan virus berevolusi karena kasus terus menyebar. Saat penelitian terus dilakukan, ada harapan untuk memiliki lebih banyak wawasan tentang bagaimana mengendalikan virus tersebut untuk memperlambat penyebaran yang pada akhirnya dapat memberantasnya.”***

Berita Bugar Lainnya:

Cacar Monyet vs Cacar Air vs Cacar: Para Ahli Penyakit Menular Menguraikan Perbedaannya

Mengenal Monkeypox: Sederet Fakta dan Cara Pencegahan yang Perlu Diketahui

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: healthline
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Minggu, 14 Agustus 2022

    Suka Makan Udang, Ini Manfaatnya untuk Kesehatan

    Tak hanya lezat, udang juga kaya akan nutrisi penting yang baik untuk kesehatan tubuh.

    Bugar

    Minggu, 14 Agustus 2022

    Banyak Kalori yang Mampu Terbakar oleh Seks: Tergantung Posisi, Waktu, dan Seberapa Aktif Anda

    Seks sering digambarkan sebagai latihan fisik yang hebat, tetapi apakah itu benar-benar membantu Anda menurunkan berat badan?

    Bugar

    Senin, 15 Agustus 2022

    Jam demi Jam: Waktu Terbaik untuk Melakukan Aktivitas Anda dalam Sehari

    Jam demi jam – waktu terbaik untuk melakukan segalanya- mulai dari sarapan hingga kapan harus tidur, menurut sebuah penelitian.

    Bugar

    Senin, 15 Agustus 2022

    Kim Kardashian Sebut Psoriasis 'Menyakitkan dan Menakutkan': Siapa yang Berisiko?

    Kim Kardashian telah berbicara tentang psoriasisnya di masa lalu, yang merupakan penyakit peradangan yang menyebabkan bercak bersisik tumbuh di kulit Anda.

    Terbaru

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Perlu Diketahui soal Posisi Tidur yang Benar dan Cara yang 'Benar' untuk Tidur

    Dalam posisi apa saya harus tidur, dan apakah ada cara yang 'benar' untuk tidur?

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Makanan Rahasia Pemain Sepak Bola Elite: Banyak Protein dan Rendah Kalori

    Makanan rahasia pemain sepak bola dengan banyak protein dan sedikit kalori. Ada dua jenis ganggang yang meningkatkan kinerja dan meningkatkan vitalitas dan energi: spirulina dan chlorella

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Mengenal Gas Air Mata, Gejala Jika Terkena dan Penanganan yang Mesti Dilakukan

    Berikut ini uraian soal gas air mata, sesuatu yang jadi sorotan dari tragedi Kanjuruhan, lengkap dengan gejala dan apa yang harus dilakukan.

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Mengenal Cedera yang Ancam Peluang Ronald Araujo ke Piala Dunia Qatar

    Menurut pernyataan medis yang diberikan oleh Barcelona di akun Twitter resmi mereka, "Ronald Araujo mengalami avulsi pada tendon adductor longus di paha kanan."

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Hai Pemula, Simak Tips untuk Menikmati Aktivitas Berolahraga sekaligus Bersenang-senang

    Olahraga adalah bagian penting dari gaya hidup sehat. Tetapi jika Anda sudah keluar dari kebiasaan aktif – atau tidak pernah menemukan rutinitas olahraga yang berhasil – mungkin terasa seperti tugas yang mustahil untuk memulai.

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Mayoritas Wanita Alami Menopause sekitar Usia 51, Gejalanya Bisa Dimulai Jauh Lebih Awal

    Sebagian besar wanita mengalami menopause sekitar usia 51 tahun tetapi gejalanya dapat dimulai bertahun-tahun sebelumnya

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Ilmuwan 'Memecahkan' Misteri Mengapa Wanita Selalu Merasa Kedinginan daripada Pria

    Ilmuwan berhasil 'memecahkan' misteri mengapa wanita selalu merasakan tubuh mereka lebih dingin daripada para pria.

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Sederet Mitos Palsu seputar Pengaruh Kopi terhadap Kesehatan

    Minuman kedua yang paling banyak dikonsumsi di planet ini telah memunculkan mitos palsu yang tak terhitung jumlahnya.

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Manfaat dan Nutrisi yang Terkandung pada Daging Sapi

    Daging sapi dikategorikan sebagai daging merah - istilah yang digunakan untuk daging mamalia, yang mengandung jumlah zat besi yang lebih tinggi daripada ayam atau ikan.

    Bugar

    Jumat, 30 September 2022

    Ada 6 Bau Vagina yang Berbeda, Kenali Gejalanya untuk Tahu Kapan Harus ke Dokter

    Bau yang kuat bisa mengganggu, terutama jika ada bau busuk yang datang dari bawah. Sementara aroma vagina bervariasi dari orang ke orang, para ahli mengatakan ada beberapa yang harus Anda waspadai.

    Terpopuler Satu Pekan

    Keyword Populer

    Sepak Pojok

    X