5 Cara Covid-19 Dapat Membahayakan Penis Anda, Ereksi Berjam-jam Salah Satunya

18 Maret 2022, 21:35 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi seorang pria melindungi alat kelaminnya.
Ilustrasi seorang pria melindungi alat kelaminnya. /Pixabay.com

  • Covid-19 memiliki potensi untuk merusak kinerja organ reproduksi pria.
  • Banyak penelitian menunjukkan virus corona bisa masuk ke dalam penis.
  • Berikut lima masalah yang bisa ditimbulkan oleh virus corona pada para pria.

SKOR.id - Ini sungguh-sungguh adalah mimpi buruk bagi para pria.

Tetapi, percaya atau tidak, banyak penelitian menunjukkan bahwa virus corona bisa masuk ke dalam penis, dan berpotensi merusak kinerjanya.

Dari penyusutan penis hingga disfungsi ereksi, gejala Covid-19 terhadap alat kejantanan pria sana dapat menghancurkan kepercayaan diri sang pemilik - dan mungkin bertahan lama.

Masalahnya, gejala terburuknya termasuk rasa sakit yang menyiksa, mengancam kehidupan dan membutuhkan perhatian medis segera.

Studi terbaru oleh Northwestern Medicine, di Chicago, menunjukkan bagaimana virus dapat menyebar ke semua organ reproduksi pria.

Tiga monyet rhesus jantan terbukti terinfeksi Covid. Jenis hewan ini sering digunakan dalam penelitian dikarenakan kedekatan genetik mereka dengan manusia.

Peneliti utama Thomas Hope mengatakan: "Sinyal yang muncul pada kami adalah penyebaran lengkap melalui saluran genital pria ... Kami sungguh tidak tahu kami akan menemukannya di area sana."

Virus ternyata telah menginfeksi penis ketiga monyet. Salah satu hewan bahkan mengalami infeksi pada testisnya.

Prof Hope, seorang profesor biologi sel dan perkembangan, mengatakan penelitian tersebut mengkonfirmasi bahwa virus itu sendiri yang menyebabkan masalah bagi pria.

Menurut penjelasan sang profesor, sebelumnya mereka menduga reaksi tubuh terhadap Covid, termasuk peradangan, menjadi penyebab utamanya.

Studi baru menunjukkan bagaimana virus dapat menyebabkan penyakit pada prostat (yang membantu memproduksi air mani), penis, testis dan pembuluh darah testis (pembuluh darah), kata Prof Hope.

1. Masalah kesuburan
Prof Hope menyarankan temuan baru menunjukkan bahwa Covid juga dapat berpengaruh pada kesuburan pria.

Jika Covid menyebar ke prostat atau testis, bisa menurunkan kualitas air mani, misalnya.

Prof Hope mengatakan hasil penelitian menunjukkan bahwa "penurunan jumlah dan kualitas sperma, dan penurunan kesuburan" terkait dengan Covid "adalah konsekuensi langsung" dari virus, bukannya respons tubuh.

Dia menambahkan: “Bahkan jika ini (efek pada) hanya sebagian kecil dari yang terinfeksi, itu jelas mewakili jutaan pria yang mungkin menderita dampak negatif pada kesehatan seksual dan kesuburan mereka." 

“Dampak potensial dari infeksi SARS-CoV-2 pada kesehatan seksual dan reproduksi harus menjadi bagian dari keputusan setiap orang untuk mendapatkan vaksinasi untuk meminimalkan kemungkinan kematian, penyakit parah dan rawat inap, dan infeksi prostat, penis, testis dan pembuluh darah (pasokan darah) dari testis.

2. Kerusakan pembuluh darah dan pembekuan darah
Kita biasanya berpikir Covid menyebabkan masalah pernapasan.

Tetapi bukti yang tidak terhitung jumlahnya justru menunjukkan bahwa virus dapat masuk - dan karena itu kemungkinan besar dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah penis juga.

Covid memasuki sel-sel endotel pembuluh darah yang ditemukan di banyak organ, yang dapat menghentikannya bekerja dengan baik.

Para peneliti di Miami mengatakan bahwa Covid dapat menyebabkan disfungsi yang meluas pada sel-sel endotel – yang melapisi pembuluh darah – “dalam sistem organ di luar paru-paru dan ginjal, termasuk penis”.

Program Urologi Reproduksi di Miller School menemukan virus itu ada di jaringan penis dua pria yang selamat dari Covid-19, dan sejak itu memiliki masalah ereksi, tetapi tidak dalam sampel dua pria sehat.

Sementara itu, infeksi diketahui meningkatkan kecenderungan darah untuk menggumpal.

Teori termasuk bahwa sistem kekebalan yang terlalu aktif menyebabkan sel-sel pembekuan darah menjadi overdrive.

Pembekuan darah telah menyebabkan stroke fatal, gagal paru-paru, serangan jantung dan pembatasan umum aliran darah ke organ vital.

Di penis, pembekuan darah dapat menyebabkan rasa sakit yang menyiksa, seperti dijelaskan oleh dokter Iran pada seorang pria berusia 41 tahun.

Tapi, itu juga bisa mengganggu fungsi normal penis, seperti yang dijelaskan di sini…

3. Ereksi tahan lama
Meskipun "ereksi tahan lama" mungkin terdengar ideal untuk pria yang ingin bertahan lebih lama di kamar tidur, efek samping ini jauh dari menguntungkan.

Petugas medis telah melaporkan kasus pria yang ereksinya berlangsung berjam-jam atau bahkan berhari-hari.

Ereksi yang terus-menerus, secara medis disebut priapisme, dapat menyebabkan kematian jaringan, kerusakan permanen, atau disfungsi ereksi.

Biasanya diobati dengan suntikan ke penis, menggunakan jarum atau sayatan kecil untuk mengalirkan darah dari ruang ereksi, atau dengan mengoleskan es.

Petugas medis pertama kali melaporkan priapisme terkait Covid pada seorang pria berusia 69 tahun di Ohio, AS, yang kemudian meninggal karena virus tersebut.

Seorang anak laki-laki berusia 12 tahun yang malang juga mengalami ereksi 24 jam sebelum diperiksa oleh dokter di Wina, Austria.

Meskipun mereka mencoba berbagai metode untuk mengurangi ereksinya, kondisinya terus berlanjut, menyebabkan dua episode lagi.

Para dokter menulis: "Beberapa kasus priapismus iskemik telah dipublikasikan, kebanyakan dari mereka mempengaruhi pasien dengan gejala parah yang memerlukan rawat inap dan masuk ICU."

Dalam kedua kasus, ada bukti pembekuan darah di corpora cavernosa - jaringan spons di batang penis yang terisi darah untuk menyebabkan ereksi.

4. Disfungsi ereksi
Sejak awal pandemi, para dokter mulai memperingatkan bahwa Covid-19 bisa menyebabkan disfungsi ereksi pada pria.

Kondisi tersebut dapat diimbangi dengan sejumlah besar masalah, sehingga bisa jadi ada hal lain di balik impotensi pria.

Tetapi mengingat penyakit pembuluh darah lainnya, seperti penyakit arteri koroner, tekanan darah tinggi, ataupun diabetes, dapat menyebabkan disfungsi ereksi, tidak mengherankan bahwa Covid mungkin juga terjadi.

Dr Ryan Berglund, ahli urologi di Klinik Cleveland di Ohio, mengatakan kepada LA Times bahwa dia telah menemui pasien untuk masalah tersebut.

Dia berkata: "Pembuluh darah itu sendiri yang dapat meradang, dapat menyebabkan fenomena obstruktif dan berdampak negatif pada kemampuan ereksi."

Emmanuele Jannini, profesor endokrinologi dan seksologi medis di Universitas Roma Tor Vergata di Italia, mengatakan virus itu "memicu peradangan pada pembuluh darah".

“Ketika pembuluh darah dan sistem kardiovaskular lainnya rusak, itu dapat memicu disfungsi ereksi”, tulisnya dalam sebuah artikel ilmiah yang diterbitkan pada Juli 2020.

Ada beberapa teori lain, termasuk bahwa kekurangan oksigen yang terkait dengan paru-paru yang berjuang dapat "mengganggu fungsi ereksi".

Ahli urologi Miami yang menemukan virus corona dapat masuk ke penis telah melihat dua pria yang menderita disfungsi ereksi.

Mereka memiliki "fungsi ereksi normal" sebelum terkena Covid, berdasarkan temuan yang diterbitkan dalam World Journal of Men's Health.

Tetapi tujuh sampai sembilan bulan setelah infeksi itu, mereka mencari operasi implan penis.

5. Penis menyusut
Sebuah penelitian terhadap 3.400 orang yang dikoordinasi oleh University College London menemukan bahwa dari 200 orang yang melaporkan gejala Covid yang berkepanjangan, penis yang menyusut adalah salah satu kasus yang paling langka.

Hampir lima persen pria mengalami "penurunan ukuran testis/penis", menurut temuan yang dipublikasikan di Lancet's EClinicalMedicine.

Seorang pria yang tidak beruntung mengakui bahwa ini telah terjadi padanya - dan para ahli mengatakan kemungkinan efek domino dari kerusakan virus pada pembuluh darahnya.

Sebelumnya, pria asal Amerika berusia 30-an itu mengatakan bahwa penisnya berukuran di atas rata-rata.

Menelepon ke podcast “How to Do It”, pria itu berkata: “Bulan Juli tahun lalu, saya tertular Covid dan sangat sakit. Ketika saya keluar dari rumah sakit, saya mengalami beberapa masalah disfungsi ereksi."

"Mereka secara bertahap menjadi lebih baik dengan beberapa atensi medis, tapi tampaknya saya dibiarkan dengan masalah yang bertahan lama."

“Penis saya mengecil. Sebelum saya sakit, saya di atas rata-rata, tidak besar, tapi jelas lebih besar dari orang biasanya. Sekarang saya telah kehilangan sekitar satu setengah inci dan menjadi jelas kurang dari rata-rata." 

“Ini tampaknya karena kerusakan pembuluh darah, dan dokter saya tampaknya berpikir itu mungkin permanen."

“Seharusnya itu tidak terlalu penting, tetapi itu berdampak besar pada kepercayaan diri saya pada kemampuan saya di tempat tidur.”

Ashley Winter MD, ahli urologi di Portland, AS, dan terkait dengan Kaiser Permanente, mengatakan kepada podcast: “Memang benar bahwa memiliki disfungsi ereksi menyebabkan pemendekan."

"Anda memiliki periode waktu di mana penis tidak meregang dengan sendirinya, di mana  Anda tahu, tidak mendapatkan semua darah penuh ke dalamnya, dan itu dapat menyebabkan jaringan parut pada penis dan pemendekan penis."***

Berita Bugar Lainnya:

Ahli Urologi Ini Menjelaskan Apakah Covid-19 Dapat Mengecilkan Ukuran Penis

  • Sumber: The Sun
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Selasa, 15 Maret 2022

    VIDEO: Jane Seymour Memukau Penggemar dengan Gerakan Pilates di Usia 71

    Jane Seymour, 71, telah memposting video "bekerja keras" dalam latihan pilates yang intens - memamerkan sosoknya yang fit dan ramping.

    Bugar

    Rabu, 16 Maret 2022

    Anemia: Gejala dan Tujuh Makanan Terbaik untuk Melawannya

    Anemia adalah kondisi yang muncul ketika sel darah merah dalam darah tidak mencukupi atau fungsinya buruk untuk kesediaan oksigen.

    Bugar

    Rabu, 16 Maret 2022

    Orang Dewasa Muda Juga Dapat Mengalami Stroke, Hailey Bieber Salah Satunya

    Hailey Bieber yang juga istri Justin Bieber mengaku gumpalan darah menyebabkan "kekurangan oksigen" tetapi dia pulih dalam beberapa jam.

    Bugar

    Rabu, 16 Maret 2022

    Studi: Bahkan Satu Gelas Alkohol Setiap Hari Dapat Menyusutkan Volume Otak

    Sebuah tim peneliti internasional menemukan bahwa minum alkohol dikaitkan dengan penurunan materi abu-abu dan putih di otak.

    Terbaru

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Benarkah Tidur di Lantai Bikin Paru-Paru Basah? Begini Penjelasan Dokter Tirta

    Banyak mitos yang berkaitan dengan kesehatan, salah satunya adalah paru-paru basah.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Mengenal Vibriosis yang Diderita Istri Dani Alves dan Penyebabnya

    Joana Sanz, istri bek Dani Alves, mengaku menderita vibriosis dan mengingatkan para pengikutnya di Instagram untuk berhati-hati ketika makan tiram.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    5 Junk Food yang Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi

    Jika mendengr junk food, yang ada di benak pikiran orang adalah makanan lezat yang bisa menimbulkan masalah fatal bagi kesehatan.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Mengenal Monkeypox: Sederet Fakta dan Cara Pencegahan yang Perlu Diketahui

    Monkeypox menjadi global, para ilmuwan mulai waspada dan mencoba memahami mengapa virus, kerabat cacar yang tak terlalu mematikan itu, telah muncul di banyak populasi di dunia.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Mengonsumsi Makanan yang Mengandung Vitamin B12 Dapat Tingkatkan Daya Ingat

    Makanan yang mengandung vitamin B12 diklaim dapat membantu meningkatkan daya ingat.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Kacang Terbukti Meningkatkan Kualitas Sperma

    Diet Barat telah dikaitkan dengan penurunan progresif kualitas air mani. Studi terbaru menunjukkan bahwa konsumsi kacang bisa memperbaikinya.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    5 Makanan untuk Memperkuat Tulang, Tidak Sulit Didapatkan

    Memperkuat atau menjaga kesehatan tulang dapat dilakukan dengan mengonsumsi makanan minuman tertentu.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Menangis lalu Sakit Kepala, Ini Sejumlah Penyebabnya dan Cara Mengatasinya

    Menangis sangat pasti pernah terjadi pada setiap manusia, tetapi sakit kepala setelahnya ternyata punya banyak penyebab.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Olahraga dan Kepribadian: Apa Hubungan Mereka?

    Latihan olahraga adalah kunci dalam pengembangan orang, tetapi ada juga karakteristik yang dapat menentukan jenis atlet kita; kepribadian

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    James Hetfield Akui 'Kolaps' secara Mental saat Tur Metallica di Brasil: Saya Merasa Insecure

    Vokalis Metallica James Hetfield mengungkapkan beberapa kata yang menghancurkan penggemar mereka, mengakui dia merasa tidak bisa bermain lagi.
    X