6 Kebiasaan Terbaik untuk Menjaga Otak Anda Tetap Bugar, Menurut Ilmu Saraf

1 Maret 2022, 18:45 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi seorang wanita berkomunikasi dengan banyak orang.
Ilustrasi seorang wanita berkomunikasi dengan banyak orang. /pixabay.com

  • Apa yang dapat Anda lakukan untuk mencegah penurunan kognitif?
  • Ahli saraf Christian Jarrett menjelaskan enam pakaian yang dapat menjaga uban Anda tetap bugar.
  • Tetap aktif, tetap penasaran, makan yang baik, dan bersosialisasi termasuk di dalamnya.

SKOR.id - Anda pernah merasa Anda tidak setajam dulu lagi?

Frustrasi karena tidak bisa menyebut nama seorang aktor atau politisi yang telah jadi berita, misalnya. Atau mungkin tidak cepat lagi dalam aritmatika mental?

Maka , itu mungkin memberi Anda jeda untuk memikirkan kembali kebugaran otak Anda dan apakah semuanya telah mengalami penurunan.

Memang benar bahwa otak biasanya selesai berkembang di usia dua puluhan, setelah itu ada perlambatan kognitif bertahap seiring bertambahnya usia, jadi ada baiknya untuk mulai memikirkan hal-hal ini sejak dini.

Di kemudian hari, ada juga risiko demensia, disebabkan oleh penyakit seperti Alzheimer. Tak pelak, negara-negara dengan populasi yang menua sekarang menyaksikan peningkatan tingkat demensia.

Untungnya, bagaimanapun, tingkat perlambatan kognitif dan risiko demensia itu keduanya dipengaruhi oleh apa yang oleh para ahli disebut 'faktor risiko yang dapat dimodifikasi'.

Singkatnya, ada alasan untuk optimistis karena ada hal-hal yang dapat Anda lakukan – kebiasaan gaya hidup yang dapat Anda terapkan – untuk menjaga ketajaman otak Anda dan melindungi diri Anda dari risiko demensia.

Berikut ini sejumlah tips dari ahli saraf Christian Jarret, seperti dilansir dari Science Fokus.

Tetap aktif secara mental untuk membangun cadangan kognitif Anda
Psikolog dan gerontologis mengacu pada konsep 'cadangan kognitif', yang pada dasarnya adalah kemampuan otak Anda untuk beradaptasi dalam menghadapi penuaan atau penyakit.

Misalnya, jika seseorang memiliki cadangan kognitif yang tinggi, maka, bahkan jika mereka menunjukkan beberapa penanda biologis Alzheimer (seperti gumpalan protein yang menumpuk dan merusak fungsi otak), ada kemungkinan mereka akan tetap tampil baik pada pertunjukkan tes mental mereka.

 

Ilustrasi seseorang sedang berpikir.
Ilustrasi seseorang sedang berpikir.

Seolah-olah mereka memiliki kapasitas mental cadangan yang memungkinkan mereka untuk mengatasi kerusakan.

Yang juga penting lagi, ada banyak aktivitas yang dapat Anda lakukan yang dianggap dapat membangun cadangan kognitif Anda, seperti membaca, memainkan alat musik atau menyanyi, menyelesaikan teka-teki yang menantang, belajar bahasa kedua, dan bepergian.

Sederhananya, ada benarnya pepatah lama "gunakan atau hilangkan".

Bersosialisasi
Anda akan melihat permainan latihan otak telah terkomputerisasi yang dimaksudkan untuk menjaga materi abu-abu Anda tetap tajam.

Masalah dengan permainan ini adalah bahwa keuntungan mereka tidak digeneralisasi – Anda akan menjadi lebih baik dalam permainan, tetapi Anda tidak akan melihat keuntungan Anda tumpah ke aspek lain dari kehidupan Anda.

Gim-gim itu bahkan mungkin berbahaya jika memainkannya secara berlebihan, yang justru membuat Anda tidak bisa bersosialisasi dengan teman dan keluarga.

Itu karena bersosialisasi adalah aktivitas pelatihan otak yang paling utama.

Sebaliknya isolasi sosial dianggap sebagai faktor risiko utama demensia. Seperti disampaikan oleh tim peneliti di University of Groningen dalam tinjauan komprehensif baru-baru ini tentang topik ini, "orang dengan partisipasi sosial yang lebih sedikit, kontak sosial yang lebih jarang, dan lebih banyak perasaan kesepian memiliki peningkatan risiko untuk mengembangkan demensia".

Jadi, carilah teman dan percakapan yang hidup jika Anda bisa – itu akan memberi otak Anda latihan yang hebat dan perasaan memiliki, yang akan menjadi keuntungan bagi kesehatan mental Anda juga.

Jika Anda tidak yakin harus mulai dari mana, cobalah jadi sukarelawan atau bergabunglah dengan klub debat.

Tetap aktif secara fisik
Otak Anda bergantung pada oksigen dan nutrisi lain untuk berfungsi dengan baik dan maka itulah semakin baik kesehatan kardiovaskular Anda, semakin bugar dan sehat otak Anda juga.

Pada saat yang sama, gaya hidup yang tidak banyak bergerak dan obesitas keduanya terkait dengan penurunan kognitif yang lebih cepat dan peningkatan risiko demensia.

Ilustrasi lansia.
Ilustrasi lansia. (Pixabay.com)

Jadi, cobalah membangun gaya hidup aktif ke dalam rutinitas Anda. Lari jogging, bersepeda, berenang, atau kelas olahraga serupa secara teratur akan membantu, tetapi jika itu bukan hal yang Anda sukai, Anda dapat mencoba berjalan dan naik tangga lebih sering, atau tetap lebih aktif melalui berkebun atau secara teratur menyelesaikan jenis hobi lain yang membuat jantung Anda terpompa, seperti paduan suara bernyanyi.

Makan dengan baik
Ini juga baik untuk otak Anda jika dapat mempertahankan pola makan yang sehat.

Menghindari terlalu banyak lemak jenuh akan menghentikan arteri Anda menjadi tersumbat, dan banyak buah-buahan dan sayuran hijau akan memberi tubuh Anda banyak antioksidan yang membantu membersihkan otak dari 'radikal bebas' - sejenis produk sampingan yang berbahaya dari berbagai proses biologis.

Demi memenuhi tujuan ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan apa yang disebut 'Diet Mediterania', yang kaya akan buah, sayuran, kacang-kacangan (seperti lentil, buncis dan kacang polong), kacang-kacangan, sereal dan minyak zaitun, sementara rendah kandungan lemak jenuhnya. lemak dan daging.

Jika itu terlalu berlebihan, mulailah dengan tujuan untuk makan satu item lagi buah sehari dan menghindari terlalu banyak makanan siap saji di supermarket.

Tetaplah penasaran
Lebih mengejutkan mungkin, ada juga hubungan antara kepribadian dan kesehatan otak.

Orang-orang yang meraih skor lebih tinggi dalam Keterbukaan terhadap Pengalaman (salah satu dari apa yang disebut Lima Besar ciri yang terkait dengan rasa ingin tahu, kreativitas, dan kemauan untuk mencoba hal-hal baru) cenderung lebih tajam dan berisiko lebih rendah terkena demensia.

Seperti dikatakan oleh tim di University of Georgia, "Keterbukaan yang lebih tinggi terkait dengan kecepatan psikomotorik yang lebih baik, fleksibilitas kognitif, dan memori kerja pada orang dewasa yang lebih tua yang depresi dan tidak depresi".

Untungnya ada kebiasaan yang dapat Anda terapkan untuk meningkatkan Keterbukaan Anda terhadap Pengalaman, seperti mencari lebih banyak kekaguman (misalnya dengan berjalan-jalan di lingkungan yang menakjubkan atau menonton film dokumenter alam), bepergian ke tempat-tempat eksotis dan asing, dan menikmati pengalaman budaya yang memperluas pikiran.

Berpikir positif
Mudah-mudahan, setelah Anda menetapkan berbagai kebiasaan positif seputar aktif secara mental dan fisik, banyak bersosialisasi, berpikiran terbuka dan makan dengan baik, Anda akan merasa cukup optimis tentang masa depan otak Anda, terutama seiring bertambahnya usia. Ini sebenarnya adalah bagian terakhir dari jigsaw.

Semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa sikap Anda terhadap penuaan bisa memiliki konsekuensi nyata bagi kesehatan saraf Anda.

Jika Anda berharap menjadi semakin lambat dan rentan terhadap kelupaan, itu bisa menjadi ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya.

Atau, jika Anda menyadari bahwa kesehatan otak Anda sampai batas tertentu ada di tangan Anda sendiri, dan itu mungkin – dengan gaya hidup dan rutinitas yang tepat – untuk tetap gesit secara mental sepanjang hidup, itu sebenarnya mungkin bermanfaat bagi otak Anda.

Jadi, carilah panutan positif yang lebih tua jika Anda bisa, perhatikan saran dalam artikel ini, dan raih kesempatan untuk melatih otak Anda seperti otot, maka Anda mungkin belum membuka potensi Anda sepenuhnya.***

Berita Bugar Lainnya:

Minum Alkohol dalam Jumlah Berapa pun Menyebabkan Kerusakan pada Otak, Menurut Penelitian

Baik untuk Kesehatan Mata dan Otak, Inilah Berbagai Manfaat dari Telur Ikan

Manfaat Membaca Buku Untuk Otak

  • Sumber: Science Focus
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Minggu, 27 Februari 2022

    Cara agar Jadwal Buang Air Besar Kembali Normal

    Jika Anda memperhatikan rutinitas kamar mandi Anda terasa sedikit "tidak sesuai jadwal", perhatikan makanan, minuman, dan tidur Anda.

    Bugar

    Senin, 28 Februari 2022

    Jangan Menahan Bersin: Itu Bisa Berbahaya bagi Kesehatan

    Bersin adalah cara tubuh mempertahankan diri terhadap munculnya agen seperti debu, dengan mengeluarkannya dari saluran pernapasan.

    Bugar

    Senin, 28 Februari 2022

    Mengenal Dampak Positif dan Negatif dari Waxing untuk Kesehatan Rambut Pria

    Waxing adalah kegiatan membersihkan rambut pada tubuh dengan menggunakan perantara wax atau lilin.

    Bugar

    Senin, 28 Februari 2022

    Pria yang Tinggal Sendiri Berisiko Lebih Besar Mengalami Peradangan, Menurut Penelitian

    Studi baru yang terbit bulan lalu menyatakan bahwa setidaknya salah satu dari dampak gaya hidup bujangan bisa berakibat buruk bagi pria.

    Terbaru

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Benarkah Tidur di Lantai Bikin Paru-Paru Basah? Begini Penjelasan Dokter Tirta

    Banyak mitos yang berkaitan dengan kesehatan, salah satunya adalah paru-paru basah.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Mengenal Vibriosis yang Diderita Istri Dani Alves dan Penyebabnya

    Joana Sanz, istri bek Dani Alves, mengaku menderita vibriosis dan mengingatkan para pengikutnya di Instagram untuk berhati-hati ketika makan tiram.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    5 Junk Food yang Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi

    Jika mendengr junk food, yang ada di benak pikiran orang adalah makanan lezat yang bisa menimbulkan masalah fatal bagi kesehatan.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Mengenal Monkeypox: Sederet Fakta dan Cara Pencegahan yang Perlu Diketahui

    Monkeypox menjadi global, para ilmuwan mulai waspada dan mencoba memahami mengapa virus, kerabat cacar yang tak terlalu mematikan itu, telah muncul di banyak populasi di dunia.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Mengonsumsi Makanan yang Mengandung Vitamin B12 Dapat Tingkatkan Daya Ingat

    Makanan yang mengandung vitamin B12 diklaim dapat membantu meningkatkan daya ingat.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Kacang Terbukti Meningkatkan Kualitas Sperma

    Diet Barat telah dikaitkan dengan penurunan progresif kualitas air mani. Studi terbaru menunjukkan bahwa konsumsi kacang bisa memperbaikinya.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    5 Makanan untuk Memperkuat Tulang, Tidak Sulit Didapatkan

    Memperkuat atau menjaga kesehatan tulang dapat dilakukan dengan mengonsumsi makanan minuman tertentu.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Menangis lalu Sakit Kepala, Ini Sejumlah Penyebabnya dan Cara Mengatasinya

    Menangis sangat pasti pernah terjadi pada setiap manusia, tetapi sakit kepala setelahnya ternyata punya banyak penyebab.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Olahraga dan Kepribadian: Apa Hubungan Mereka?

    Latihan olahraga adalah kunci dalam pengembangan orang, tetapi ada juga karakteristik yang dapat menentukan jenis atlet kita; kepribadian

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    James Hetfield Akui 'Kolaps' secara Mental saat Tur Metallica di Brasil: Saya Merasa Insecure

    Vokalis Metallica James Hetfield mengungkapkan beberapa kata yang menghancurkan penggemar mereka, mengakui dia merasa tidak bisa bermain lagi.
    X