7 Potensi Manfaat Kesehatan Alpukat

16 Februari 2022, 21:15 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Buah alpukat, yang oleh sebagian orang dianggap sebagai buah beri, memiliki sejumlah manfaat untuk kesehatan. Juga enak untuk resep masakan.
Buah alpukat, yang oleh sebagian orang dianggap sebagai buah beri, memiliki sejumlah manfaat untuk kesehatan. Juga enak untuk resep masakan. /Pixabay.com

  • Alpukat mengandung jumlah nutrisi yang mengesankan dan sangat kaya serat, B6, vitamin C, kalium, vitamin E, folat, dan tembaga.
  • Manfaatnya bagi kesehatan: melindungi terhadap penyakit jantung, meningkatkan kualitas diet secara keseluruhan dan kesehatan usus.
  • Plus, mereka juga serbaguna dan lezat.

SKOR.id - Bergizi, serbaguna, dan lezat, alpukat telah menjadi makanan pokok di banyak rumah di seluruh dunia.

Sementara beberapa orang menyebut alpukat sebagai buah, yang lain menyebut itu sayuran, alpukat (Persea americana) sebenarnya dianggap buah beri. Mereka adalah anggota dari keluarga tumbuhan Lauraceae, yang juga termasuk pohon kayu manis.

Alpukat berasal dari Meksiko dan Amerika Tengah, tetapi kemudian dibudidayakan di banyak wilayah di dunia, termasuk Amerika Utara.

Di Amerika Serikat, California adalah produsen utama alpukat. Merupakan rumah bagi lebih dari 5.000 pertanian alpukat, yang menghasilkan lebih dari 400 juta pon alpukat per tahun.

Alpukat sangat populer di dunia kesehatan dan kebugaran karena sangat bergizi dan telah dikaitkan dengan beberapa manfaat kesehatan.

Artikel ini mencantumkan 7 manfaat makan alpukat, termasuk lebih banyak tentang nutrisi, penurunan berat badan, dan cara menikmatinya.

1. Sumber nutrisi yang sangat baik
Alpukat kaya akan sejumlah nutrisi penting, banyak di antaranya kurang dalam diet modern.

Alpukat adalah buah yang sangat bergizi dan merupakan sumber terkonsentrasi dari lemak dan serat sehat, ditambah sejumlah vitamin dan mineral.

Mereka juga kaya nutrisi yang kurang dikonsumsi banyak orang, termasuk magnesium, B6, vitamin C, vitamin E, dan folat.

Misalnya, setengah dari alpukat mengemas 10% DV untuk potasium.

Kalium dianggap sebagai "nutrisi yang menjadi fokus perhatian kesehatan masyarakat" oleh Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS, karena ini mineral yang biasanya tidak dikonsumsi oleh orang Amerika.

Faktanya, satu penelitian yang menyertakan data pada 4.730 orang dewasa AS menemukan bahwa kurang dari 3% dari mereka memiliki asupan potasium lebih besar daripada asupan yang cukup untuk potasium 4.700 mg per hari.

Kalium diperlukan untuk beberapa fungsi tubuh yang penting, termasuk pengaturan tekanan darah dan fungsi sistem saraf. Mendapatkan jumlah potasium yang direkomendasikan per hari dapat membantu melindungi dari hipertensi dan stroke.

Alpukat juga memberikan nutrisi penting untuk kesehatan sistem kekebalan tubuh, termasuk vitamin C, B6, dan E.

Separuh dari alpukat menyediakan 30% kebutuhan harian untuk B6, nutrisi yang membantu menekan peradangan dan melindungi dari kerusakan oksidatif. Asupan B6 yang tidak memadai dapat berdampak negatif pada fungsi kekebalan dan meningkatkan kerentanan terhadap penyakit.

Alpukat mengandung nutrisi penting untuk kesehatan optimal, dan mengonsumsi alpukat secara teratur dapat membantu meningkatkan kualitas diet secara keseluruhan.

2. Bermanfaat untuk kesehatan usus
Alpukat tinggi serat, menyediakan sekitar 14 gram pada setiap alpukat. Itu hampir setengah dari DV saat ini untuk nutrisi penting ini.

Mendapatkan cukup serat dalam makanan Anda sangat penting untuk kesehatan sistem pencernaan karena membantu mendorong pertumbuhan bakteri sehat.

Sebuah penelitian dengan 163 orang dewasa yang kelebihan berat badan menemukan bahwa orang yang mengonsumsi 175 gram (pria) atau 140 gram (wanita) alpukat setiap hari selama 12 minggu memiliki konsentrasi asam empedu tinja lebih rendah dan meningkatkan keragaman bakteri dibandingkan dengan kelompok kontrol.

Konsentrasi asam empedu yang lebih besar menyebabkan peradangan usus, terkait dengan pertumbuhan mikroba yang berkaitan dengan hasil kesehatan negatif seperti kanker usus besar.

Kelompok alpukat memiliki lebih banyak bakteri Faecalibacterium, Lachnospira, dan Alistipes, yang semuanya menghasilkan asam lemak rantai pendek (SCFA), termasuk butirat.

SFCA membantu bahan bakar sel usus besar dan melindungi dari penyakit kanker kolorektal dan penyakit radang usus.

Meskipun temuan ini menjanjikan, penelitian ini sebagian didanai oleh Hass Avocado Board, yang dapat mempengaruhi hasil penelitian.

Perlu diingat bahwa semua makanan berserat, termasuk buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, dan biji-bijian, penting untuk kesehatan usus.

Faktor terpenting dalam mendukung kesehatan pencernaan adalah mengonsumsi beragam makanan yang mengandung serat, tidak hanya alpukat.

3. Mengurangi faktor risiko penyakit jantung
Mengkonsumsi makanan padat nutrisi secara teratur seperti alpukat dapat melindungi Anda dari serangan penyakit jantung.

Vitamin, mineral, lemak sehat, dan serat yang ditemukan dalam alpukat semuanya berperan dalam menjaga kesehatan sistem kardiovaskular.

Temuan studi menunjukkan bahwa diet kaya alpukat dapat membantu meningkatkan faktor risiko penyakit jantung, yang dapat membantu mencegah timbulnya penyakit jantung.

Banyak penelitian yang menyelidiki efek alpukat pada kesehatan jantung didanai oleh Hass Avocado Board. Meskipun ini tidak mendiskreditkan temuan studi, beberapa ahli menyarankan keterlibatan industri dalam penelitian peer-review dapat mengubah hasilnya.

Meskipun begitu, alpukat dapat membantu meningkatkan kolesterol HDL pelindung jantung serta menurunkan kadar kolesterol LDL teroksidasi, sejenis kolesterol yang secara signifikan terkait dengan aterosklerosis, atau penumpukan plak di sepanjang dinding arteri.

Selain itu, kandungan potasium dan magnesium yang tinggi dari alpukat bermanfaat untuk pengaturan tekanan darah. Menjaga tekanan darah pada tingkatan yang sehat sangat penting untuk pencegahan penyakit jantung.

4. Sumber yang kaya akan senyawa antioksidan dan anti-inflamasi
Selain vitamin, mineral, lemak sehat, dan serat, alpukat dikemas dengan senyawa bioaktif termasuk karotenoid, vitamin C, vitamin E, dan senyawa fenolik.

Zat-zat ini telah terbukti memiliki aktivitas antioksidan, neuroprotektif, dan kardioprotektif yang signifikan.

Misalnya, karotenoid yang ditemukan dalam alpukat termasuk lutein, -Carotene, dan -Carotene telah terbukti memiliki efek antioksidan yang kuat, melindungi terhadap kerusakan oksidatif, yang dikaitkan dengan perkembangan banyak penyakit kronis.

Alpukat menjadi bahan dasar makanan.
Alpukat menjadi bahan dasar makanan. Medical News Today

Karena alpukat kaya akan antioksidan, makan secara teratur dapat membantu meningkatkan pertahanan antioksidan tubuh.

Sebuah penelitian kecil yang melibatkan 45 orang menemukan bahwa makan alpukat sehari meningkatkan kadar karotenoid lutein dalam darah dibandingkan dengan diet khas Barat tanpa alpukat.

Terlebih lagi, memiliki asupan makanan yang lebih besar dan kadar antioksidan darah yang lebih tinggi yang terkandung dalam alpukat, seperti vitamin C dan karotenoid, telah dikaitkan dengan fungsi kognitif lebih baik, peningkatan kesehatan jantung, dan banyak lagi.

5. Membantu meningkatkan berat badan yang sehat
Kendati ada banyak faktor mempengaruhi berat badan, mengikuti diet bergizi dan seimbang mungkin yang terpenting untuk mencapai dan mempertahankan berat badan sehat, yang sangat penting untuk pencegahan penyakit.

Meskipun alpukat tinggi kalori, mereka dikemas dengan nutrisi dan membantu meningkatkan rasa kenyang, berkat seratnya yang tinggi dan kandungan lemak yang sehat.

Penelitian menunjukkan bahwa dengan mengikuti pola diet yang kaya makanan berserat, seperti buah-buahan dan sayuran, dapat membantu mendukung penurunan berat badan.

Plus, orang yang makan lebih banyak serat cenderung mempertahankan berat badan yang lebih sehat dibandingkan dengan mereka yang mengikuti diet rendah serat.

Dalam sebuah penelitian yang melibatkan 345 orang, ditemukan bahwa asupan serat adalah prediktor paling berpengaruh terhadap berat badan, terlepas dari asupan kalori dan makronutrien.

Plus, sejumlah penelitian telah mengaitkan asupan alpukat dengan penurunan berat badan, peningkatan rasa kenyang, dan penurunan lemak perut.

Namun, hampir semua penelitian yang menyelidiki efek konsumsi alpukat pada penurunan berat badan didanai oleh Hass Avocado Board. Sekali lagi, meskipun ini tidak mendiskreditkan hasil studi, pendanaan industri makanan dapat memengaruhi hasil studi.

Terlepas dari itu, jelas bahwa meningkatkan makanan yang kaya serat makanan cenderung meningkatkan penurunan berat badan dengan meningkatkan rasa kenyang.

Jadi, makan lebih banyak makanan berserat tinggi, seperti alpukat, bisa jadi opsi yang baik bagi mereka yang ingin menurunkan berat badan atau mempertahankan berat badan.

6. Pilihan cerdas selama kehamilan dan menyusui
Selama kehamilan dan menyusui, kebutuhan nutrisi meningkat secara signifikan.

Misalnya, selama kehamilan:

  • Kebutuhan folat meningkat dari 400 mg menjadi 600 mg.
  • Kebutuhan kalium melonjak dari 2.600 mg menjadi 2.900 mg.
  • Kebutuhan vitamin C meningkat dari 75 menjadi 85 mg.

Kebutuhan folat meningkat secara signifikan selama kehamilan. Sayang, banyak orang hamil di seluruh dunia tidak memenuhi asupan folat yang direkomendasikan, yang dapat meningkatkan risiko komplikasi kehamilan.

Satu buah alpukat memberikan 27% dari asupan folat yang direkomendasikan selama kehamilan.

Makan alpukat juga dapat membantu Anda mencapai tingkat asupan yang direkomendasikan untuk nutrisi yang dibutuhkan dalam jumlah lebih besar selama kehamilan dan menyusui, seperti vitamin C, potasium, dan B6.

Selain itu, kandungan serat alpukat yang tinggi dapat membantu mencegah sembelit, yang sangat umum terjadi selama kehamilan.

Untuk ide makanan atau camilan ramah kehamilan dan menyusui yang memuaskan, cobalah mengisi setengah alpukat dengan salad salmon atau salad ayam.

7. Bahan serbaguna dan enak
Selain bergizi tinggi, alpukat bisa digunakan dalam berbagai resep, yang manis atau gurih.

Jika Anda mencari cara untuk menjaga agar alpukat Anda tetap segar, letakkan alpukat yang matang di lemari es sampai Anda siap untuk menikmatinya.

Jika alpukat masih keras dan hijau, biarkan di meja selama beberapa hari hingga matang.

Alpukat matang agak lunak saat disentuh. Viasanya memiliki warna hijau tua. Jika alpukat sudah sangat lembek dan penyok saat ditusuk, kemungkinan besar sudah melewati masanya.

Tapi, bahkan alpukat yang terlalu matang bisa dimasukkan ke dalam resep seperti makanan panggang dan saus, jadi jangan membuangnya kecuali jika memiliki rasa atau bau asam, berjamur, atau jika warna flash sangat berubah.***

Berita Bugar Lainnya:

Manfaat Masker Alpukat untuk Kulit Wajah

5 Manfaat Alpukat untuk Atlet, Bisa Melawan Radang Sendi

6 Alasan Mengapa Perlu Makan Buah Alpukat

  • Sumber: healthline.com
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Selasa, 15 Februari 2022

    Puasa Intermiten: Apakah Itu dan Bagaimana Cara Kerjanya?

    Penelitian menunjukkan puasa intermiten itu cara untuk mengatur berat badan Anda dan mencegah atau bahkan menghindarkan beberapa penyakit.

    Bugar

    Selasa, 15 Februari 2022

    10 Tips untuk Dapatkan Tidur Malam yang Nyenyak Versi Legenda Lompat Jauh Greg Rutherford

    Ada banyak faktor yang perlu dipertimbangkan untuk mendapatkan tidur malam yang baik dan Greg Rutherford memiliki beberapa tips terbaik.

    Bugar

    Selasa, 15 Februari 2022

    Alasan Tak Menyenangkan Mengapa Anda Tidak Seharusnya Tidur Telanjang

    Seorang dokter selebriti asal Michigan, Amerika Serikat (AS), telah menjelaskan mengapa dia percaya Anda tidak boleh tidur sambil telanjang.

    Bugar

    Rabu, 16 Februari 2022

    Dorce Gamalama Meninggal Dunia, Kenali Bahaya Diabetes sebagai Komorbid Covid-19

    Sosok selebritas dan seniman Dorce Gamalama meninggal dunia pada Rabu (16/2/2022) karena terinfeksi Covid-19.

    Terbaru

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    4 Makanan dan Minuman yang Bikin Urine Bau Pesing, Kopi Termasuk

    Berikut ini adalah makanan dan minuman yang bikin urine bau pesing.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Menjauh Sejenak dari Media Sosial Bisa Baik untuk Kesehatan Mental

    Sebuah penelitian menunjukkan, memutuskan hubungan dengan jejaring sosial selama seminggu akan mengurangi kecemasan dan depresi secara umum.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Waktu Terbaik untuk Mengkonsumsi Vitamin dan Suplemen

    Mengkonsumsi vitamin bisa menjadi cara yang bagus untuk mendukung kebutuhan nutrisi Anda — tetapi ada cara yang tepat untuk melakukannya.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Pendidikan Emosional pada Anak-anak: Kapan Harus Mulai Mengajari Mereka?

    Penting bagi orang tua untuk mengetahui cara memberi anak alat untuk mengidentifikasi apa yang mereka rasakan dan mengetahui cara mengelolanya.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Workout di Rumah Tanpa Menggunakan Alat

    Berolahraga bisa dilakukan di mana saja dan kapan saja. Namun melakukan workout di rumah bisa dibilang lebih menyenangkan karena bisa hemat biaya.

    Bugar

    Senin, 16 Mei 2022

    4 Olahraga Mata yang Ringan dan Mudah Dilakukan, Cocok untuk Gamer dan WFH

    Berikut ini adalah empat olahraga mata yang muda dilakukan. Layak banget dipratikkan oleh gamer dan pekerja WFH.

    Bugar

    Senin, 16 Mei 2022

    7 Makanan Pelancar Buang Air Besar untuk Mengatasi Sembelit

    Berikut ini tujuh makanan yang baik dikonsumsi demi melancarkan buang air besar atau mengatasi sembelit.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    Manfaat Acar untuk Kesehatan, dari Sumber Antioksidan hingga Mengontrol Gula Darah

    Berikut ini adalah sejumlah manfaat acar untuk kesehatan.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    Bukan Cemilan Biasa, Berikut Segudang Manfaat Kacang Mete yang Perlu Diketahui

    Berikut ini manfaat kacang mete yang telah dirangkum Skor.id dari Healthline.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    5 Manfaat Penting Jintan Hitam, Rempah yang Dijuluki Obat Segala Macam Penyakit

    Jintan hitam atau habbatussauda disebut sebagai biji dengan manfaat sebagai obat segala penyakit
    X