8 Cara Fun dan Kreatif untuk Membuat Anak Semangat Makan Sayuran, Menurut Dokter Anak

2 Desember 2022, 19:30 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Melibatkan anak-anak dalam mempersiapkan sayuran untuk dimasak dapat memicu antusiasme mereka untuk makan sayuran.
Melibatkan anak-anak dalam mempersiapkan sayuran untuk dimasak dapat memicu antusiasme mereka untuk makan sayuran. /Pixabay

  • Memasangkan sayuran dengan saus yang menyenangkan, seperti hummus atau ranch, dapat membuat rasanya lebih enak untuk anak-anak.
  • Anda juga dapat bertanya kepada mereka apa sayuran favorit mereka dan membuat makanan berdasarkan masukan mereka.
  • Meminta anak Anda untuk membantu mengupas atau menyiapkan sayuran adalah cara bagus lainnya untuk membuat mereka bersemangat.

SKOR.id - Makan makanan yang lengkap adalah bagian penting dari gaya hidup sehat bagi orang-orang dari segala usia.

Ini terutama berlaku untuk anak-anak, karena diet seimbang dapat membantu memastikan mereka mendapatkan semua vitamin, mineral, dan nutrisi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangan mereka, kata Dr. Lisa Hoang, dokter anak di Providence Mission Hospital.

Masalahnya membuat anak-anak makan makanan tertentu, seperti sayuran, lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Ada banyak alasan mengapa anak-anak Anda menolak sayuran, mulai dari masalah sensorik hingga preferensi pribadi hingga mencoba untuk menegaskan kemandiriannya, kata Hoang.

Tetapi ada cara untuk menghilangkan tekanan dari diri Anda sendiri, dan anak Anda, dan membantu mendorong mereka untuk memperluas selera mereka.

Berikut adalah delapan tips untuk membuat anak-anak makan sayuran mereka:

1. Tambahkan saus yang menyenangkan
Jika tampaknya yang diinginkan oleh anak Anda hanyalah makanan penutup, Anda mungkin benar. Dan alasannya adalah biologis. Bayi dilahirkan dengan preferensi rasa manis, yang menarik mereka ke ASI ibu mereka.

Preferensi ini melekat pada anak-anak hingga remaja saat selera mereka jadi lebih matang. Mengingat preferensi anak-anak yang tinggi terhadap makanan manis itulah, tidak heran banyak orang tua kesulitan mendorong anak-anak mereka untuk makan sayur.

Tapi kadang yang diperlukan untuk memikat seorang pemilih makanan adalah membumbui sayuran yang mereka tolak. Coba tawarkan saus seperti ranch, hummus, atau saus keju untuk mendorong anak Anda mencoba sayuran di piringnya.

Pastikan untuk melihat ukuran porsi saus karena beberapa di antaranya sangat tinggi lemak dan kalori dan harus disajikan dalam jumlah kecil.

Beberapa sayuran mentah terbaik untuk dicelupkan, antara lain batang wortel, irisan paprika, atau potongan seledri. Anda bahkan dapat memberikan beberapa saus berbeda untuk semua orang di keluarga dan kemudian memilih mana yang terbaik.

2. Libatkan anak Anda
Anak-anak suka melatih kemandiriannya dan melatih keterampilan baru. Melibatkan anak Anda di dapur dapat membuat mereka bersemangat tentang makanan yang mereka bantu buat.

Mereka dapat membantu dengan hal-hal seperti:

  • Mengupas sayuran
  • Menguleni adonan
  • Menggunakan pemintal salad
  • Mengukur bahan

Selain meminta mereka untuk membantu membuat makan malam, Anda juga bisa meminta mereka membantu merencanakan makan. Biarkan anak Anda memilih sayuran yang ingin mereka bantu siapkan dan ajak mereka berbelanja bersama Anda untuk memilih produknya.

3. Konsisten
Terus tawarkan sayuran setiap kali makan meski anak Anda menolaknya. Anak-anak sering perlu melihat makanan itu beberapa kali, mungkin mendekati 15 kali, sebelum mereka terbuka untuk mencobanya, kata Dr. Norma Perez, dokter anak di AltaMed Health Services.

Dan, kemudian setelah mereka mencobanya, mungkin perlu beberapa kali bagi anak Anda untuk menggigit kecil sebelum mereka tumbuh menyukainya, kata Hoang.

Cobalah untuk tetap sabar dan beri anak Anda banyak kesempatan untuk mengenal sayuran yang Anda anjurkan untuk mereka makan.

4. Coba persiapan yang berbeda
Bukan hanya rasa sayuran yang dapat menyebabkan hidung anak Anda mengembang, tetapi teksturnya juga bisa membuat tidak enak.

Makanan yang lembek, kenyal, atau licin - seperti wortel panggang atau tumis jamur - akan mungkin lebih sulit dinikmati anak Anda, terutama jika mereka terbiasa dengan makanan dengan tekstur berbeda, renyah kripik kentang misalnya.

Cobalah bereksperimen dengan berbagai cara menyiapkan sayuran untuk mengekspos anak-anak Anda pada tekstur yang berbeda dan semoga menemukan yang mereka sukai, kata Hoang. Anda dapat mencoba:

  • Menawarkan sayuran mentah
  • Memanggang mereka di oven
  • Memanggang dalam air fryer
  • Menambahkannya ke dalam saus atau rebusan.

5. Selipkan sayuran ke dalam makanan
Cara terbaik untuk membantu anak-anak mengembangkan kebiasaan sehat seputar makanan adalah dengan memaparkan mereka pada berbagai jenis makanan dalam berbagai bentuk.

Tetapi sesekali Anda bisa mencoba memasukkan sayuran ke dalam makanan yang Anda tahu mereka sukai untuk memastikan mereka mendapatkan nutrisi yang mereka butuhkan.

Smoothie adalah cara yang bagus untuk menyelipkan beberapa sayuran hijau seperti bayam. Cobalah memadukan:

  • Satu cangkir buah beku
  • Satu cangkir susu atau jus
  • Satu cangkir bayam
  • Dua sendok makan mentega kacang

Ini bisa membantu menutupi rasa bayam dengan buah-buahan manis.

Menawarkan sayuran mentah yang dicocol dalam saus, seperti salad, bisa menjadi solusi untuk membuat anak-anak makan sayuran hijau.
Menawarkan sayuran mentah yang dicocol dalam saus, seperti salad, bisa menjadi solusi untuk membuat anak-anak makan sayuran hijau. Pixabay

6. Hindari pertempuran pada waktu makan
Anak-anak kecil, dan balita khususnya, terkenal pilih-pilih makanan karena beberapa alasan, termasuk kemandirian mereka yang mulai berkembang, kata Hoang.

Misalnya, menetapkan rasa suka dan tidak suka yang kuat dan keinginan untuk melakukan tugas sendiri adalah tonggak perkembangan yang umum bagi balita usia dua hingga tiga tahun.

Balita tidak memiliki banyak kendali atas hidup mereka, tapi mereka dapat dan benar-benar memutuskan kapan dan berapa banyak yang akan mereka makan. Hal ini bisa membuat frustrasi orang tua yang mencoba menanamkan kebiasaan makan yang sehat, tetapi cobalah untuk menghindari perebutan kekuasaan saat makan.

"Penting untuk menjaga waktu makan bebas stres," kata Perez. Dengan begitu, anak Anda cenderung tidak mengalami kecemasan atau stres di sekitar waktu makan.

Sesulit apa pun, cobalah memikirkan waktu makan sebagai memberi dan menerima —Anda memilih apa yang disajikan di piring anak Anda dan mereka memilih apa serta seberapa banyak yang akan dimakan.

7. Tahan dorongan untuk menyuap anak Anda
Cobalah untuk menghindari menghukum, menyuap, ataupun memberi hadiah selama waktu makan karena hal ini dapat memperpanjang fase pilih-pilih makanan, kata Perez.

Wajar jika ingin menghadiahi anak Anda karena mencicipi kacang hijau dengan iming-iming makanan penutup, tetapi ini tidak membantu membangun kebiasaan sehat dalam jangka panjang.

Penelitian menunjukkan bahwa hadiah makanan dapat mengajari anak-anak untuk mengabaikan rasa lapar dan isyarat alami mereka. Hal ini dapat menyebabkan ketergantungan pada permen atau makanan olahan di masa depan karena anak akan mengasosiasikan makanan tersebut dengan perasaan positif dan persetujuan orang tua.

Berfokuslah pada menyiapkan dan menyajikan makanan sehat dengan beragam sayuran dan biarkan anak Anda memilih kapan mencoba makanan baru dan berapa banyak yang akan dimakan.

8. Jadilah panutan yang baik
Anak-anak memandang orang dewasa dalam keluarga mereka untuk menunjukkan kepada mereka bagaimana berperilaku, termasuk bagaimana memelihara tubuh mereka, kata Hoang.

Isi piring Anda dengan sayuran yang sama yang Anda ingin anak Anda coba dan pastikan untuk menikmati makanan bersama sebagai keluarga setidaknya beberapa kali seminggu.

Anak-anak yang secara teratur ikut serta dalam makanan keluarga lebih cenderung makan buah dan sayuran, dan melihat Anda menikmati kecambah brussel atau brokoli panggang mungkin membantu meyakinkan anak-anak Anda untuk mencobanya sendiri.

Bagaimana jika anak saya tetap tidak mau makan sayur?
Banyak anak mengalami periode pilih-pilih makanan sementara yang biasanya bisa membaik seiring berjalannya waktu, kata Perez. Tetapi bagi beberapa anak, memilih makan adalah fase yang tidak bisa mereka lewati.

Anak-anak dengan gangguan pemrosesan sensorik (SPD) atau gangguan spektrum autisme (ASD) mungkin lebih sulit mengatasi kepekaan terhadap rasa, bau, dan tekstur beberapa makanan, termasuk sayuran.

Karena sensitivitas sensorik, anak autis lebih cenderung mengembangkan preferensi makanan yang terbatas dan menunjukkan penolakan ekstrim untuk mencoba makanan baru.

Jika Anda sudah mencoba menawarkan sayuran berkali-kali dengan persiapan berbeda dan dalam pengaturan berbeda, tetapi anak Anda masih menolak, maka bicarakanlah dengan dokter anak Anda tentang kekhawatiran Anda.

Dalam banyak kasus bekerja dengan terapis okupasi dapat membantu mengatasi kesulitan sensorik yang terkait dengan makanan dan memberi orangtua alat dan dukungan untuk memperluas preferensi makanan anak-anak mereka.

Tahapan Normal
Pilih-pilih makan adalah fase perkembangan normal yang pada akhirnya banyak anak tumbuh dengan bantuan dan dukungan orangtua mereka.

Anda bisa mendorong anak Anda untuk makan makanan seimbang dengan secara konsisten menawarkan sayuran yang disiapkan dengan cara berbeda setiap kali makan, melibatkan anak-anak dalam perencanaan dan persiapan makan, dan makan sendiri banyak sayuran.

Jika Anda telah mencoba menawarkan sayuran secara konsisten, tetapi anak Anda masih menolak usaha Anda, bicarakan dengan dokter anak Anda tentang cara membantu mendorong mereka untuk makan makanan yang lengkap.

Anak-anak dengan gangguan pemrosesan sensorik (SPD) atau gangguan spektrum autisme (ASD) cenderung lebih sulit mencoba makanan baru dan mungkin memerlukan dukungan tambahan.***

Berita Entertainment Bugar Lainnya:

Pemindaian Otak Ungkap 'Kebenaran' Mengejutkan tentang Anak-anak yang Bermain Video Game

Cara Membantu Anak-anak Mengembangkan Kepercayaan Diri untuk Mencoba Hal-hal Baru

Ini Alasan Anak-anak yang Tidur dengan Orangtua Mereka Tumbuh Menjadi Lebih Percaya Diri

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: insider.com
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Kamis, 1 Desember 2022

    Tersiksa akibat Saraf Terjepit, Kenali Penyebab dan Penanganannya

    Saraf terjepit membuat penderitanya mengalami kesakitan luar biasa, kenali penyebab dan penanganannya.

    Bugar

    Selasa, 29 November 2022

    Usia Berapa Anak Boleh Pergi ke Gym, Ini Rekomendasinya

    Sejak usia dini, tanpa sadar, kekuatan kita telah 'dilatih' secara alami. Entah itu melompat, bergelantungan, atau memanjat, menggunakan tali yang terpasang dengan sederhana.

    Bugar

    Rabu, 30 November 2022

    5 Tanda Kekurangan Zat Besi pada Kulit, Rambut, dan Kuku

    Kekurangan zat besi dapat bermanifestasi di berbagai bagian tubuh dan tanda-tandanya biasanya terlihat di kulit, rambut, dan kuku Anda.

    Bugar

    Rabu, 30 November 2022

    Aturan 10 Detik untuk Bangun dari Tempat Tidur

    Pakar tidur Martin Seeley memberikan solusi sempurna untuk bangun dari atas tempat tidur dengan segera, tanpa usaha yang berat.

    Terbaru

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    10 Merek Raket Bulu Tangkis Terbaik yang Bisa Jadi Pilihan, dari Li-Ning hingga Yonex

    Tentunya, tiap merek raket memiliki ciri khas masing-masing dengan sedikit variasi pada bobot, keseimbangan, dan kelenturan.

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    Diet dan Bunga Bach, Rahasia Lionel Messi Mengatasi Muntah dan Menjadi Bintang Elite di Lapangan

    Dokter asal Italia, Giuliano Poser mengubah cara makan Lionel Messi dan membiarkannya terus menjadi pemain sepak bola elite hingga hari ini.

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    Mengukur Berapa Banyak Olahraga yang Harus Dilakukan Berdasarkan Umur, Kata WHO

    WHO telah memberikan penjelasan jenis olahraga apa yang harus dilakukan berdasarkan usia dan berapa banyak waktu yang harus dihabiskan dalam sehari.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Tips Memilih Raket Bulu Tangkis Sesuai Karakter Permainan Anda

    Memilih raket bulu tangkis yang tepat atau terbaik untuk diri Anda sendiri bisa menjadi hal yang membingungkan pada awalnya.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Perlu Tahu, Risiko Duduk untuk Waktu yang Lama

    Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2016 oleh majalah The Lancet, yang menganalisis data dari lebih dari satu juta orang, menyimpulkan bahwa duduk selama lebih dari delapan jam setiap hari tanpa aktivitas fisik menghasilkan risiko kematian yang serupa dengan yang disebabkan oleh merokok dan obesitas.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Kenakan Sepatu Anda dan Mulailah Berjalan: Ini Tren yang Akan Memberi Anda Manfaat Mental dan Fisik

    Anda telah melihat "Hot Girl Walk" di seluruh media sosial sepanjang tahun lalu, tetapi apakah tren ini bermanfaat?

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Veronika Rajek Ungkap Rahasia Kebugaran

    Veronika Rajek mengungkapkan rahasia kebugarannya kepada The U.S. Sun.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma: Lindungilah Penglihatan Anda

    Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma Nasional, waktu yang penting untuk menyebarkan berita tentang penyakit yang mencuri penglihatan ini.

    Bugar

    Jumat, 27 Januari 2023

    Retinopati Diabetik: Kenali Penyebab dan Cara Pencegahannya

    Orang yang telah didiagnosis menderita diabetes memiliki risiko lebih besar untuk terkena penyakit mata serta gangguan penglihatan karena suatu kondisi yang dikenal sebagai retinopati diabetik.

    Bugar

    Jumat, 27 Januari 2023

    Bagaimana Cara Kita untuk Dapat Meningkatkan Self-Esteem

    Harga diri adalah seperangkat keyakinan, persepsi, evaluasi, dan pemikiran yang kita miliki tentang diri kita sendiri. Ini adalah penilaian yang kita buat tentang diri kita sendiri berdasarkan pengalaman kita.
    X