IIMS

Apa Itu Miokarditis, Kondisi yang Menimpa Alphonso Davies?

15 Januari 2022, 11:53 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi, seseorang merasakan nyeri di bagian dada, adaah salah satu gejala dari munculnya miokarditis atau peradangan otot jantung.
Ilustrasi, seseorang merasakan nyeri di bagian dada, adaah salah satu gejala dari munculnya miokarditis atau peradangan otot jantung. /(pixabay.com)

  • Miokarditis merupakan suatu kondisi terjadinya inflamasi atau peradangan pada otot jantung.
  • Secara umum, gejalanya sering menyerupai gejala penyakit flu.
  • Seringkali, penyebab miokarditis tidak teridentifikasi, tapi risiko mengembangkan miokarditis jarang terjadi.

SKOR.id - Kabar itu datang secara tiba-tiba. Alphonso Davies diharuskan istirahat panjang. Pemain Bayern Munchen asal Kanada itu mengalami miokarditis. Apakah itu?

Pada hari Jumat lalu, pelatih Julian Nagelsmann mengabarkan bahwa Davies akan menjalani pemeriksaan medis lanjutan setelah diketahui mengalami peradangan otot jantung, yang sayangnya terjadi setelah dia positif terpapar Covid-19.

Ini jelas mengejutkan karena Davies pesepakbola muda yang selalu terlihat bugar dan penuh semangat. Namun, serangan virus corona kini mengancam masa depan kariernya di dunia sepak bola profesional.

Satu fakta yang mengejutkan, miokarditis rentan menyerang anak muda! Penyakit jantung ini bisa memicu terjadinya penggumpalan darah dan mengakibatkan komplikasi, seperti serangan jantung dan stroke. Miokarditis ringan lebih mudah sembuh tanpa perawatan.

Apa Itu Miokarditis?
Miokarditis merupakan suatu kondisi terjadinya inflamasi atau peradangan pada miokardium (otot jantung). Otot ini bertanggungjawab pada fungsi jantung dalam memompa darah ke seluruh organ tubuh.

Jadi, ketika otot mengalami peradangan, fungsi jantung dalam memompa darah juga akan terganggu, mengurangi kemampuan jantung untuk memompa dan menyebabkan irama jantung yang cepat atau tidak teratur (aritmia). Kondisi ini dapat mengakibatkan nyeri pada dada, sesak napas, dan gangguan pada detak jantung.

Gejala yang Ditimbulkan
Infeksi virus biasanya menyebabkan miokarditis. Terkadang miokarditis dapat terjadi akibat reaksi terhadap obat atau menjadi bagian dari kondisi peradangan yang lebih umum.

Secara umum, gejalanya sering menyerupai penyakit flu. Ini yang membuat miokarditis sulit untuk didiagnosis. Jika seseorang mengalami kondisi ini, gejala umum yang muncul seperti:

  • Nyeri pada dada.
  • Sesak napas.
  • Jantung berdebar atau palpitasi.
  • Demam atau menggigil.
  • Merasa kelelahan.
  • Iritasi pada otot jantung yang mengakibatkan pingsan, aritmia jantung, atau bahkan gagal jantung.

Gejala-gejala di atas akan timbul jika seseorang mengidap miokarditis yang tergolong berat.

Miokarditis parah melemahkan jantung sehingga seluruh tubuh tidak mendapatkan cukup darah. Gumpalan dapat terbentuk di jantung, menyebabkan stroke atau serangan jantung.

Miokarditis yang tergolong ringan umumnya tidak menimbulkan gejala apapun, karena peradangan ringan yang terjadi pada otot jantung akan pulih dengan sendirinya.

Miokarditis pada anak-anak
Ketika anak-anak mengalami miokarditis, mereka mungkin memiliki gejala termasuk:

  • Demam
  • Pingsan
  • Kesulitan bernafas
  • Napas cepat
  • Nyeri dada
  • Irama jantung yang cepat atau tidak teratur (aritmia)

Kapan harus ke dokter?
Hubungi dokter Anda jika memiliki gejala miokarditis, terutama nyeri dada dan sesak napas.

Gejala miokarditis bisa menyerupai serangan jantung. Dapatkan bantuan medis darurat jika Anda mengalami nyeri dada yang tidak dapat dijelaskan dan sesak napas.

Jika Anda pernah mengalami infeksi, perhatikan gejala miokarditis dan beri tahu dokter Anda tentang kondisi itu. Jika Anda memperlihatkan gejala yang parah, pergilah ke ruang gawat darurat atau hubungi bantuan medis darurat.

Penyebab
Seringkali, penyebab miokarditis tidak teridentifikasi. Ada banyak penyebab potensial tetapi risiko mengembangkan miokarditis jarang terjadi. Tapi, penyebab paling umum dari miokarditis yang dialami oleh anak muda adalah infeksi virus pernapasan yang disebabkan oleh kelompok virus Coxsackie B.

Virus penyebab miokarditis ini dapat mengakibatkan flu ringan atau pilek. Kemungkinan penyebab lain dari peradangan miokarditis, antara lain:

  • Virus. Banyak virus yang umumnya terkait dengan miokarditis, termasuk virus yang menyebabkan flu biasa (adenovirus); COVID-19; hepatitis B dan C; parvovirus, yang menyebabkan ruam ringan, biasanya pada anak-anak (penyakit kelima); dan virus herpes simpleks. Infeksi saluran cerna (echovirus), mononukleosis (virus Epstein-Barr) dan campak Jerman (rubella) juga dapat menyebabkan miokarditis. Ini juga umum pada orang dengan HIV, virus yang menyebabkan AIDS.
  • Parasit. Di antaranya seperti Trypanosoma cruzi dan toksoplasma, termasuk beberapa yang ditularkan oleh serangga dan dapat menyebabkan kondisi yang disebut penyakit Chagas. Penyakit Chagas jauh lebih umum di Amerika Tengah dan Selatan daripada di Amerika Serikat, tetapi bisa terjadi pada pelancong dan imigran dari bagian dunia itu.
  • Jamur. Infeksi ragi, seperti candida; jamur, seperti aspergillus; dan jamur lain, seperti histoplasma, yang sering ditemukan pada kotoran burung, terkadang dapat menyebabkan miokarditis, terutama pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Miokarditis juga terkadang terjadi jika Anda terkena:

  • Obat-obatan atau obat-obatan terlarang yang bisa menyebabkan reaksi alergi atau toksik. Ini termasuk obat yang digunakan untuk mengobati kanker; antibiotik, seperti obat penisilin dan sulfonamida; beberapa obat anti-kejang; dan beberapa zat ilegal, seperti kokain.
  • Bahan kimia atau radiasi. Paparan bahan kimia tertentu, seperti karbon monoksida, dan radiasi terkadang dapat menyebabkan miokarditis.
  • Penyakit lainnya. Ini termasuk gangguan seperti lupus, granulomatosis Wegener, arteritis sel raksasa dan arteritis Takayasu.

Komplikasi
Biasanya, miokarditis hilang tanpa komplikasi permanen. Namun, miokarditis parah dapat merusak otot jantung Anda secara permanen, yang mungkin menyebabkan:

  • Gagal jantung. Jika tidak diobati, miokarditis dapat merusak otot jantung sehingga tidak dapat memompa darah secara efektif. Dalam kasus yang parah, gagal jantung terkait miokarditis mungkin memerlukan alat bantu ventrikel atau transplantasi jantung.
  • Serangan jantung atau stroke. Jika otot jantung Anda terluka dan tidak dapat memompa darah, darah yang terkumpul di jantung Anda dapat membentuk gumpalan. Jika gumpalan menghalangi salah satu arteri jantung, Anda bisa mengalami serangan jantung. Jika gumpalan darah di jantung Anda mengalir ke arteri yang menuju ke otak Anda, Anda bisa terkena stroke.
  • Irama jantung yang cepat atau tidak teratur (aritmia). Kerusakan pada otot jantung Anda dapat menyebabkan aritmia.
  • Kematian jantung mendadak. Aritmia serius tertentu dapat menyebabkan jantung Anda berhenti berdetak (henti jantung mendadak). Sangat mematikan jika tidak segera diobati.

Pencegahan
Tidak ada pencegahan khusus untuk miokarditis. Namun, mengambil langkah-langkah ini untuk mencegah infeksi dapat membantu:

  • Hindari orang yang memiliki penyakit virus atau seperti flu sampai mereka sembuh. Jika Anda sakit dengan gejala infeksi virus, cobalah untuk tidak mengekspos orang lain.
  • Ikuti kebersihan yang baik. Mencuci tangan secara teratur dapat membantu mencegah penyebaran penyakit.
  • Hindari perilaku berisiko. Untuk mengurangi kemungkinan Anda terkena infeksi miokard terkait HIV, lakukan seks yang aman dan jangan menggunakan obat-obatan terlarang.
  • Minimalkan paparan kutu. Jika Anda menghabiskan waktu di daerah yang dipenuhi kutu, kenakan kemeja lengan panjang dan celana panjang untuk menutupi kulit Anda sebanyak mungkin. Oleskan pengusir kutu atau serangga yang mengandung DEET.
  • Dapatkan vaksin Anda. Tetap up to date pada vaksin yang direkomendasikan, termasuk yang melindungi terhadap COVID-19, rubella dan influenza — penyakit yang dapat menyebabkan miokarditis. Jarang, vaksin COVID-19 dapat menyebabkan radang otot jantung (miokarditis) dan radang lapisan luar jantung (perikarditis), terutama pada pria berusia 12 hingga 17 tahun. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang manfaat dan risiko vaksin.

Selain itu, beristirahatlah dengan cukup, berhenti merokok, konsumsi makanan yang sehat dan seimbang, hindari minuman beralkohol, lakukan olahraga ringan setiap hari, kurangi konsumsi makanan dengan kandungan garam tinggi, serta batasi minum minuman berkarbonasi.

Jangan lupa juga untuk rutin melakukan vaksinasi, serta selalu menjaga kebersihan diri sendiri dan lingkungan tempat tinggal.***

 

Berita Bugar Lainnya:

Lima Kebiasaan untuk Meningkatkan Kesehatan Jantung di Tahun 2022

Mengenal Aritmia Jantung, Penyakit yang Diduga Menyerang Sergio Aguero

7 Kebiasaan Buruk yang Dapat Merusak Jantung

5 Cara Mudah Menjaga Jantung Tetap Sehat

  • Sumber: halodoc, Mayoclinic
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Jumat, 14 Januari 2022

    Apakah Lupus Terjadi pada Pria? Video Dokumenter Nick Cannon Ini Bisa Menjadi Acuan

    Penyakit lupus dapat berkembang pada siapa saja, pria ataupun wanita, dari segala usia, termasuk anak-anak, remaja, serta orang dewasa.

    Bugar

    Jumat, 14 Januari 2022

    Yang Harus Diketahui tentang Scleroderma, Penyakit Autoimun yang Diperjuangkan Bob Saget sebelum Kematiannya

    Scleroderma adalah penyakit langka, jaringan ikat autoimun, dan penyakit rematik yang terutamanya menyebabkan peradangan pada kulit.

    Bugar

    Jumat, 14 Januari 2022

    Instruktur Peloton Ini Bermeditasi dengan Berbaring di Kamar Mandi: Suara Air Menenangkan Pikiran

    Adrian Williams, instruktur Peloton, menyebut bahwa untuk menjadi bugar tidak hanya fokus latihan fisik, tapi aspek mental juga penting.

    Bugar

    Jumat, 14 Januari 2022

    5 Cara Atasi Hangover Setelah Konsumsi Alkohol

    Memenuhi kebutuhan air putih adalah salah satu cara hilangkan hangover.

    Terbaru

    Bugar

    Jumat, 28 Januari 2022

    Mengenal Penyakit OCD yang Dialami Aliando

    Untuk pengobatannya sendiri sampai saat ini masih belum ada.

    Bugar

    Jumat, 28 Januari 2022

    Benjolan di Leher: Apa Penyebabnya dan Kapan Saya Harus Khawatir?

    Dalam kebanyakan kasus bejolan di leher biasanya jinak dan disebabkan oleh penyakit inflamasi atau faktor bawaan atau pada kasus lainnya, kanker.

    Bugar

    Jumat, 28 Januari 2022

    Gangguan Makan: Apa Itu dan Mengapa Jumlah Kasus Terus Bertambah

    Gangguan makan adalah kondisi medis serius dengan pengaruh biologis dan ditandai dengan gangguan parah dalam perilaku makan.

    Bugar

    Jumat, 28 Januari 2022

    Ini yang Harus Anda Makan sebelum Pergi ke Gym untuk Latihan Membentuk Otot

    Menyesuaikan nutrisi sama pentingnya dengan olahraga dalam hal meningkatkan massa otot: termasuk protein, karbohidrat, dan lemak.

    Bugar

    Kamis, 27 Januari 2022

    Penyebab Terjadinya Usus Buntu

    Penyebab usus buntu sebenarnya bukan lah makanan pedas.

    Bugar

    Kamis, 27 Januari 2022

    Dehidrasi Dapat Memengaruhi Kesehatan Anda

    Sekitar 60% dari berat badan pria dewasa dan 50-55% pada wanita adalah air, menurut komposisi tubuh, usia, jenis kelamin, dan aktivitas fisik.

    Bugar

    Kamis, 27 Januari 2022

    Aktor Henry Cavill Membagikan Saran Kebugaran Terbaik kepada Para Pemula

    Dalam video untuk situs bodybuilding.com, aktor Henry Carvill berbicara soal pendekatannya terhadap program kebugaran dan kesehatannya.

    Bugar

    Kamis, 27 Januari 2022

    Suplemen Vitamin D: Kapan Saya Harus Mengkonsumsinya?

    Vitamin D mengurangi risiko tertular osteoporosis, tapi tidak disarankan mengosumsinya dengan dosis tinggi, terutama yang punya isu kesehatan.

    Bugar

    Rabu, 26 Januari 2022

    Baik untuk Kesehatan Mata dan Otak, Inilah Berbagai Manfaat dari Telur Ikan

    Kandungan DHA dan EPA dalam telur ikan penting untuk perkembangan visual pada bayi dan fungsi retina pada anak-anak dan orang dewasa.

    Bugar

    Rabu, 26 Januari 2022

    Manfaat Mendengar Lagu Galau untuk Psikologis

    Setidaknya ada enam manfaat mendengarkan musik.
    X