Apa Perbedaan antara Sakit Kepala dan Migrain?

7 Januari 2022, 17:05 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi sakit kepala, yang jika seseorang merasakannya terlalu sering dan berlebihan bisa mengacu pada sakit migrain.
Ilustrasi sakit kepala, yang jika seseorang merasakannya terlalu sering dan berlebihan bisa mengacu pada sakit migrain. /(Pixabay.com)

  • Migrain bukan hanya sakit kepala yang parah.
  • Ini kondisi spektrum yang untuk beberapa orang mengalami serangan ringan yang jarang, sementara lainnya memiliki episode lebih parah dan sering.
  • Membuat buku catatan harian sederhana bisa mengenali gejala sebelum serangan.

SKOR - Sakit kepala adalah gejala neurologis, penyebab yang mendasari perlu ditetapkan.

Migrain adalah kondisi neurologis genetik yang sering menyebabkan sakit kepala, tetapi juga dikaitkan dengan banyak gejala non fisik lainnya, termasuk kepekaan yang meningkat terhadap cahaya, suara, gerakan dan bau, pusing, kabut otak, sakit perut, sulit berbicara, gangguan penglihatan, mual, muntah, kelelahan, dan lekas marah.

Namun, daftar gejala di atas ini belum sepenuhnya lengkap. Masih banyak yang lainnya.

Migrain adalah kondisi spektrum sehingga beberapa orang mengalami serangan ringan yang jarang, sementara yang lain memiliki episode yang lebih parah dan sering. Beberapa menderita dampak harian dari efek migrain pada otak mereka.

Apa yang terjadi selama migrain?
Selama serangan, zat kimia saraf memicu gelombang depolarisasi listrik pada permukaan sel yang dikenal sebagai 'cortical spread depression', yang menyebar ke seluruh otak. Efek dari gangguan neurokimia dapat bervariasi dari orang ke orang, dari serangan ke serangan, dan sepanjang hidup seseorang.

'Aura' adalah gangguan neurologis selama satu jam sebelum sakit kepala menyerang, dan mempengaruhi sekitar sepertiga penderita. Aura seringnya terlihat dengan garis zig-zag, lampu berkedip, penglihatan kabur atau bintik buta.

Pada fase selanjutnya, gejala seperti sakit kepala, 'kabut otak' dan kelelahan bisa terjadi.

Masalah kognitif juga sering kali terjadi. Saraf vagus, yang berjalan dari otak ke usus, juga terpengaruh. Ini memperlambat pengosongan lambung, yang dapat menyebabkan mual dan kadang-kadang muntah, dan menunda penyerapan obat-obatan yang membantu dan dapat memperpanjang serangan.

Nyeri selama serangan migrain dapat dirasakan di mana saja: kepala, leher atau bahu. Sakit perut juga sering terjadi pada anak-anak.

Bagaimana cara mengatasi migrain?
Orang-orang melakukan satu hal yang mereka bisa untuk menghentikan serangan. Mereka menghilangkan makanan tertentu atau menghentikan kafein dan alkohol.

Sayangnya, tidak sesederhana itu. Tetapi Anda dapat mencoba melacak perubahan apa yang terjadi dalam 48 jam sebelum serangan. 

Menggunakan buku harian sakit kepala sederhana bisa membantu mengidentifikasi beberapa hal untuk dikendalikan di masa depan dan membatasi dampak serangan.

Diagnosis didasarkan pada riwayat gejala. Riwayat keluarga migrain membantu memastikan diagnosis, tetapi tidak penting dan sering tidak diketahui karena berbagai alasan.

Perawatan yang efektif membutuhkan obat yang tepat di tempat yang tepat dan waktu yang tepat. Ketika serangan migrain mulai bergulir, ia mengumpulkan momentum seperti bola salju yang bergulir menuruni gunung.

Mengobati sejak dini sangat penting, dan juga berdiskusi dengan dokter umum atau spesialis sakit kepala mana kombinasi obat yang cocok untuk Anda sangat penting.

Seringkali obat antimual sederhana dengan obat penghilang rasa sakit akan membantu jika diminum cukup awal, tetapi mungkin perlu menambahkan obat khusus migrain yang disebut triptan.

Ada tujuh yang tersedia saat ini. Jika salah satu tidak cocok untuk Anda, coba yang lain. Efek masing-masing bervariasi dari orang ke orang. Ini tidak boleh diambil lebih dari 10 hari dalam sebulan, karena terlalu sering menggunakan obat migrain akut memperburuk otak.

Hindari kodein dan opiat yang dapat memperburuk migrain dengan cepat.

Jika Anda mendapatkan lebih dari sekitar lima serangan per bulan, pelajari metode pencegahan. Ada banyak tersedia, termasuk suplemen, obat-obatan, perangkat neuromodulasi dan suntikan. Yang terbaru adalah injeksi mandiri anti-Calcitonin Gene-Related Peptide (CGRP).

CGRP adalah neurokimia nyeri yang terlibat dalam memicu serangan pada beberapa orang. Suntikan antibodi monoklonal ini memblokir neuropeptida CGRP, atau reseptor pada sel. Mereka bisa sangat efektif dalam mengurangi serangan migrain.

Apa yang menyebabkan serangan migrain?
Gen migrain mengatur otak menjadi kurang mampu memproses input sensorik, membuat otak rentan terhadap serangan. Tapi itu bukan keseluruhan cerita.

Epigenetik, interaksi gen dengan perilaku dan lingkungan kita, juga penting. Semakin otak ditantang oleh rangsangan ini, semakin banyak neurokimia nyeri yang diproduksi.

Teori ambang batas migrain menunjukkan bahwa kombinasi perubahan mengiritasi otak dan memicu serangan setelah zat kimia saraf nyeri mencapai tingkat tertentu.

'Berubah' adalah kata kuncinya. Otak migrain lebih sensitif terhadap perubahan internal tubuh, seperti kadar gula darah, rutinitas tidur, hormon atau stres, faktor lingkungan eksternal - cahaya silau, pola visual yang kuat seperti garis-garis, kualitas udara pengap, dan bahkan cuaca.

Beberapa hal tampaknya sangat mungkin mengarah kepada serangan. Melewatkan makan yang menyebabkan fluktuasi kadar glukosa darah adalah salah satunya.

Ngemil secara teratur dapat membantu. Orang dengan migrain sering kali sensitif terhadap karbohidrat, jadi makanan GI rendah lebih disukai.

Tidur yang rusak atau lama dapat memperburuk serangan – yang sangat sulit bagi remaja, yang bangun pagi untuk sekolah tetapi kemudian berbaring di akhir pekan.

Hormon memiliki peran utama. Banyak remaja mengalami serangan yang memburuk selama masa pubertas hormonal yang bergejolak, dengan percepatan pertumbuhan dan siklus menstruasi yang berkontribusi.

Banyak wanita menemukan mereka memiliki lebih banyak serangan dengan periode mereka dan selama perimenopause.

Tingkat estrogen berubah tak menentu sebelum periode berhenti sepenuhnya dan sering selama beberapa tahun sesudahnya.

Setiap jenis perubahan bisa memperparah serangan – pekerjaan baru, pindah rumah, bepergian ke luar negeri. Tapi begitu juga pengurangan stres.

Serangan migrain 'let-down' atau akhir pekan biasanya digambarkan - membuat frustrasi orang-orang yang bersantai setelah waktu yang penuh tekanan.***

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Skor.id (@skorindonesia)

Berita Bugar Lainnya:

Jenis Sakit Kepala yang Berkaitan dengan Virus Corona, termasuk Varian Omicron

Mengenal 4 Jenis Sakit Kepala dan Penyebabnya

Perbedaan Sakit Kepala Akibat Penyakit dan Stres yang Harus Diketahui

  • Sumber: Science Focus
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Kamis, 6 Januari 2022

    Apa yang Perlu Diketahui Setiap Pria tentang Kanker Prostat

    Kanker prostat adalah kanker paling umum kedua di antara pria di Amerika, setelah paru-paru, dan biasanya terjadi pada pria usia 65 tahun ke atas.

    Bugar

    Kamis, 6 Januari 2022

    Mengenali Penyebab dan Gejala Osteoartritis atau Radang Sendi

    Penyakit ini biasanya disebabkan terkait usia karena cenderung muncul seiring dengan pertambahan usia seseorang.

    Bugar

    Jumat, 7 Januari 2022

    Makanlah Jenis Protein Ini saat Sarapan agar Tetap Kenyang Lebih Lama

    Sebuah studi baru menemukan bahwa kacang-kacangan dan kacang polong menangkal rasa lapar lebih baik dan lebih lama daripada daging.

    Bugar

    Jumat, 7 Januari 2022

    Mengapa Anda Harus Mencoba Menyimpan Lemon di Lemari Pendingin!

    Lemon beku diketahui sangat cocok dimakan sebagai camilan karena pembekuan mengurangi rasa asamnya secara signifikan.

    Terbaru

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    Kunci untuk Mencapai Hubungan yang Memuaskan, Salah Satunya Sesuaikan Ekspektasi

    Hubungan yang memuaskan adalah hubungan di mana kedua pasangan merasa dihargai, dicintai, dihormati, dan aman.

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    7 Tips Sederhana Menjaga Kesehatan

    Ada sejumlah cara sederhana yang dapat diterapkan untuk menjaga kesehatan,

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    Jangan Panik, Begini Tips Cegah Hepatitis Akut Misterius dari IDAI

    Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) membagikan tips agar terhindar dari hepatitis akut.

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    Sederet Fakta yang Perlu Diketahui tentang Virus Hendra, Gejala dan Cara Pencegahan

    Berikut ini adalah sederet fakta yang perlu diketahui tentang virus Hendra.

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    Memiliki Alergi atau Asma Mungkin Terkait dengan Risiko Penyakit Jantung

    Sebuah studi baru telah menemukan hubungan yang mengejutkan antara asma dan alergi dan peningkatan risiko penyakit jantung.

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    Ketahui Manfaat dan Risiko Terapi 'Kretek-kretek' alias Chiropractic

    Berikut ini adalah manfaat dan risiko yang didapat dari terapi chiropractic.

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    Apakah Buah Bisa Membuat Kita Gemuk? Semua yang Perlu Anda Tahu tentang Nutrisinya

    Menurut kepercayaan populer, karena buah-buahan juga mengandung gula, mereka tidak cocok untuk diet rendah kalori. Mana yang benar?

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    Berolahraga, Bermeditasi, dan 7 Tips Lain untuk Memulai Gaya Hidup Baru

    Ketika Anda tidak tahu harus mulai dari mana, memiliki pemandu bisa menjadi titik awal untuk perubahan kebiasaan yang pasti, dalam rangka mencapai kesejahteraan umum.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    Makan Terlalu Banyak Daging Tingkatkan Risiko Pria Menjadi Tidak Subur

    Makan terlalu banyak daging meningkatkan risiko pria menjadi tidak subur, klaim penelitian yang dilakukan di University of Woncester, Inggris.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    Alasan Mengapa Kepanasan Membuat Tubuh Terasa Lelah

    Tubuh pasti merasa cepat lelah ketika terpapar panasnya matahari.
    X