Apakah Aman Minum Minyak Zaitun? Berapa Takaran yang Direkomendasikan?

3 Agustus 2022, 13:10 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Para ahli menyarankan untuk menggunakan minyak zaitun sebagai pengganti mentega atau margarin.
Para ahli menyarankan untuk menggunakan minyak zaitun sebagai pengganti mentega atau margarin. /Twitter @tipsholic

  • Minum minyak zaitun telah menjadi tren kesehatan populer yang dipilih banyak orang, termasuk selebriti Kourtney Kardashian.
  • Tidak hanya masuk dalam makanan, minyak zaitun terbilang aman untuk diminum.
  • Meski begitu, tetap harus ada aturan, karena minyak zaitun juga mengandung kalori.

SKOR.id - Jika Anda belum pernah mendengar, minum minyak zaitun adalah tren kesehatan populer yang dipilih banyak orang untuk diikuti.

Bahkan, menurut Healthline, orang-orang yang tinggal di wilayah Mediterania minum satu cangkir minyak zaitun setiap hari untuk manfaat kesehatan.

Minyak zaitun dianggap sebagai sumber lemak sehat, kaya akan antioksidan (via Freshest Olive Oil), dan juga menawarkan lebih banyak manfaat daripada hanya antioksidan dan lemak sehatnya.

Minyak zaitun dikatakan membantu peradangan, penurunan berat badan, dan pengaturan gula darah. Ini juga dapat membantu meredakan sembelit.

Selain itu, Freshest Olive Oil menjelaskan bahwa itu juga baik untuk kulit dan rambut, dan bahkan mungkin memiliki sifat untuk menangkal kanker.

Dengan manfaat ini, mudah untuk memahami mengapa begitu banyak orang memilih untuk minum sedikit setiap hari. Sementara minyak zaitun menawarkan beberapa manfaat kesehatan yang menarik, ada beberapa ketentuan tentang berapa banyak minyak zaitun yang harus Anda minum.

Minyak Zaitun Aman untuk Diminum
Meskipun selalu penting untuk bicara dengan dokter sebelum membuat perubahan pada diet atau suplemen Anda, mereka yang memilih dengan aman untuk menambahkan minyak zaitun ke dalam rejimen mereka, perlu menilai seberapa banyak mereka harus minum itu.

Freshest Olive Oil menyarankan dimulai dengan sedikit minyak zaitun dan teruskan hingga mencapai satu cangkir.

Ingat selalu bahwa setiap sendok makan minyak zaitun itu mengandung sekitar 120 kalori. Maka, jaga keseimbangannya, terutama jika Anda sudah memasak dengan minyak zaitun secara teratur.

Masalah lain yang bisa timbul dari terlalu banyak minum minyak zaitun adalah sakit perut dan saluran pencernaan.

Bahkan jika itu bukan ritual yang paling menggugah selera bagi sebagian orang, ada baiknya mempertimbangkan suntikan minyak zaitun sesering mungkin untuk meningkatkan kesehatan Anda. Rasanya juga tidak terlalu buruk.

Tren yang Bikin Skeptis
Minyak zaitun adalah topping yang sangat disukai pada salad dan roti panggang alpukat,

Tetapi sekarang beberapa TikToker memilih untuk menuangkannya lebih banyak. Faktanya, mereka menenggak olive oil karena manfaat kesehatan di dalamnya.

Dalam satu video dengan 3,5 juta tampilan, @oliveoilqueen mengklaim bahwa minum olive oil mengurangi kembungnya, di antara efek positif lainnya.

Minyak zaitun sebagai dressing makanan.
Minyak zaitun sebagai dressing makanan. Healthline

Yang lain, seperti @eliyahmashiach, lebih suka meminumnya satu sendok makan di pagi hari untuk pencernaan. Beberapa, seperti @back2basics4all, mencampur dengan jus lemon.

Beberapa selebriti juga menyukainya. Kourtney Kardashian memasukkan satu sendok makan setiap hari sebagai bagian dari rutinitas paginya. Model Agatha Relota Luczo memiliki ramuan campurannya sendiri, diikuti dengan air lemon dan kopi, Goop melaporkan.

Produser Shonda Rhimes mengatakan kepada WSJ. Magazine bahwa dia minum olive oil dengan sarapan - tip yang dilaporkan dia ambil dari Beyoncé.

Namun terlepas dari desas-desus, asal mula minum minyak zaitun sulit dilacak.

Beberapa akun pribadi menunjukkan itu adalah praktik kuno di wilayah Mediterania. Konon, segelas minyak zaitun disajikan sebagai sarapan bagi orang-orang Yunani yang berumur panjang di pulau Kreta.

Apa Manfaat Kesehatan Potensi Minum Minyak Zaitun?
Minyak zaitun adalah bahan yang kuat, memiliki sifat anti-inflamasi dan antioksidan, menurut sebuah artikel yang diterbitkan di Cells pada tahun 2020.

Data ilmiah menyarankan Anda untuk tidak membuang minyak zaitun. “Tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa salah satu manfaat potensial tidak dapat dicapai dengan memasukkan minyak zaitun ke dalam resep, daripada meminumnya langsung,” kata Maddie Pasquariello, ahli gizi ahli gizi terdaftar di praktik swasta di Brooklyn.

Ratusan penelitian telah meneliti potensi manfaat minyak zaitun seperti digunakan dalam persiapan makanan. Namun hanya sedikit yang mempelajari efek dari benar-benar meminum apa yang disebut "emas cair" - sebuah moniker yang diungkapkan penyair Yunani, Homer, untuk diberikan pada makanan pokok dapur.

Satu-satunya pendukung untuk praktik ini adalah referensi singkat di sebuah artikel yang diterbitkan dalam Scientific Reports pada tahun 2021 yang mencatat bahwa minum minyak zaitun extra-virgin “jarang di kalangan konsumen”, mungkin karena rasa pahitnya.

“Jika Anda sudah makan makanan seimbang, kecil kemungkinan Anda perlu menambahkan lebih banyak minyak untuk mendapatkan manfaat bagi kesehatan,” kata Pasquariello.

“Jika Anda sudah menggunakan minyak zaitun berkualitas tinggi dalam masakan Anda, dan menggunakannya dalam persiapan yang tepat, Anda mendapatkan manfaatnya.”

Manfaat besar, tepatnya. "Mencakup minyak zaitun dalam makanan telah dikaitkan dengan peningkatan kesehatan jantung dan pengurangan risiko jenis kanker tertentu, serta meningkatkan rasa kenyang dan kesehatan pencernaan secara keseluruhan," kata Emma Laing, PhD, RDN, direktur dietetika di University of Georgia dan juru bicara nasional untuk Academy of Nutrition and Dietetics.

Dalam penelitian yang diterbitkan pada tahun 2018 di The New England Journal of Medicine, para peserta memiliki lebih sedikit insiden kardiovaskular ketika mereka mengikuti diet Mediterania, yang kaya sayuran, buah-buahan, daging tanpa lemak, biji-bijian, dan – ya – banyak minyak zaitun.

Mengkonsumsi minyak zaitun dalam jumlah sedang sebagai bagian dari diet Mediterania juga dapat membantu menurunkan risiko kanker payudara, berdasarkan ulasan yang diterbitkan pada Januari 2022 di Molecules.

Ilustrasi minyak zaitun dan buah zaitun.
Ilustrasi minyak zaitun dan buah zaitun. Pixabay.com

 

Akhirnya, minyak ini bermanfaat bagi usus, membantu tubuh menyerap vitamin yang larut dalam lemak (seperti vitamin A, D, E, dan K) dalam makanan lain, kata Dr. Laing.

“Bila Anda menambahkan minyak zaitun ke salad Anda, misalnya, Anda membantu tubuh Anda menyerap vitamin yang larut dalam lemak ini dengan lebih efisien.”

Ini juga dapat berkontribusi pada mikrobioma usus yang sehat, catat Laing. Menurut sebuah artikel yang diterbitkan dalam Nutrition Review pada tahun 2021, mengonsumsi 3 hingga 4 sendok makan minyak zaitun setiap hari dapat merangsang mikroorganisme menguntungkan di mikrobioma usus.

Hanya, satu peringatan: meski minyak zaitun memiliki manfaat untuk kesehatan usus, klaim bahwa itu dapat membantu mengurangi kembung adalah anekdot.

“Ini mungkin berhasil untuk beberapa orang, tapi tidak semua orang,” ujar Laing. "Ini karena kita semua tidak memiliki pola makan yang sama, juga tidak memiliki faktor yang sama yang juga mempengaruhi pencernaan seperti ancaman stres, fluktuasi hormon, obat-obatan, intoleransi makanan, dan pola aktivitas fisik."

Apa Potensi Efek Samping Minum Minyak Zaitun?
"Minum minyak zaitun dalam jumlah kecil harusnya tak membahayakan atau menimbulkan efek samping negatif bagi kebanyakan orang," kata Laing.

Beberapa mungkin mengalami ketidaknyamanan gastrointestinal, karena mengonsumsi makanan asing secara berlebihan dapat menyebabkan gangguan perut.

Jika Anda memiliki kondisi kesehatan atau sedang mengonsumsi obat yang mengubah penyerapan lemak makanan (seperti inhibitor lipase), bicarakan dengan dokter Anda sebelum melakukan perubahan pada diet Anda, Laing menambahkan.

Kekhawatiran potensial lainnya adalah kepadatan kalori.

“Sumber lemak seperti minyak zaitun mengandung sekitar 40 kalori dalam satu sendok teh,” kata Pasquariello. Jadi, jika asupan kalori total adalah sesuatu yang Anda khawatirkan, makanan tinggi lemak bisa menjadi sumber kalori yang lebih tinggi.

Sementara ahli diet umumnya tidak merekomendasikan minum minyak zaitun, ada beberapa kasus yang membuktikan itu mungkin tepat, kata Kelly Kennedy, RDN, staf ahli gizi di Everyday Health.

“Minum minyak zaitun mungkin bermanfaat bagi mereka yang berjuang untuk mendapatkan kalori yang cukup setiap hari, misalnya bagi mereka yang menjalani perawatan kanker,” jelasnya.

"Dalam hal ini, asupan sesendok minyak zaitun bisa berfungsi sebagai sumber kalori dan lemak sehat yang terkonsentrasi, bahkan ketika nafsu makan rendah."

Konon, hal yang sama berlaku untuk selai kacang, alpukat, dan smoothie padat kalori, yang umumnya lebih enak.

Cara Menambahkan Minyak Zaitun ke Diet Anda
Asupan minyak zaitun harian yang direkomendasikan adalah satu setengah sendok makan, menurut pernyataan Food and Drug Administration AS pada 2018, meskipun beberapa penelitian melaporkan efek positif dengan beberapa sendok makan lebih banyak dari itu.

Untuk meningkatkan asupan minyak zaitun Anda, cobalah mengganti lemak jenuh (seperti mentega) dengan minyak zaitun, kata Laing.

“Pedoman Diet 2020-2025 untuk Orang Amerika merekomendasikan agar setiap individu membatasi lemak jenuh hingga kurang dari 10 persen kalori per hari, namun 70 hingga 75 persen orang dewasa melebihi batas ini.”

Melakukan perubahan di atas adalah pilihan sehat untuk jantung, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2020 di Journal of American College of Cardiology.

Studi tersebut menyarankan bahwa mengganti 5 gram lemak jenuh (margarin, mentega, mayones, atau lemak susu) dengan jumlah minyak zaitun yang sama (sekitar satu sendok teh) setiap hari dikaitkan dengan risiko penyakit jantung koroner dan penyakit kardiovaskular yang lebih rendah.

Dari sana, kemungkinan memasak tidak terbatas.

“Salad, tumis, sayuran panggang, tusuk sate ayam, dan hidangan ikan adalah beberapa cara mudah favorit saya untuk menikmati minyak zaitun,” kata Pasquariello.

“Selain bagus untuk menu makanan mentah, serta menggoreng dan menumis, tetapi tidak ideal untuk menggoreng atau memasak dengan api yang sangat tinggi.”

Kesimpulan
Ya, minyak zaitun sangat baik untuk kesehatan Anda. Tidak, Anda tidak perlu meminumnya.

Meskipun ada beberapa bukti anekdot tentang manfaat suntikan minyak zaitun, tidak ada penelitian formal tentang apakah minum minyak zaitun lebih bermanfaat daripada memakannya dalam makanan Anda atau menggunakannya untuk memasak.

Secara umum, para ahli kesehatan merekomendasikan penggunaan minyak zaitun sebagai pengganti sumber lemak jenuh, tetapi perlu diingat bahwa minyak itu juga padat kalori.

Periksa dengan dokter atau ahli diet terdaftar untuk melihat berapa banyak minyak zaitun yang tepat untuk Anda, sehingga Anda tidak secara tidak sengaja menggagalkan upaya penurunan berat badan atau pemeliharaan berat badan.

Asupan yang disarankan setiap orang akan berbeda, tergantung pada tujuannya.***

Baca Juga Berita Bugar Lainnya:

Setengah Sendok Makan Minyak Zaitun Sehari Menjauhkan Anda dari Penyakit Kadiovaskular

Manfaat Minyak Zaitun, Bantu Diet Seimbang Para Atlet

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

Tag

Video

Berita Terkait

Bugar

Selasa, 2 Agustus 2022

Jadi Hidangan Populer di Prancis, Escargot atau Bekicot Ternyata Punya Manfaat untuk Kesehatan Tubuh

Escargot, daging siput yang dimasak, adalah hidangan pembuka tradisional Prancis.

Bugar

Selasa, 2 Agustus 2022

4 Makanan yang Ternyata Bikin Bau Mulut, Salah Satunya Jeruk

Tak banyak yang sadar jika empat camilan berikut ini ternyata bikin bau mulut.

Bugar

Selasa, 2 Agustus 2022

Lima Mitos Kanker yang Perlu Anda Ketahui dan Kapan Harus Mendapatkan Bantuan Medis

Seorang dokter urologi (spesialis sistem saluran kemih) telah memecahkan lima mitos kanker yang perlu diketahui semua orang dan mengungkapkan kapan harus mendapatkan bantuan medis.

Bugar

Selasa, 2 Agustus 2022

Makan Terlalu Banyak Junk Food Bisa Memicu Demensia, Menurut Studi di Inggris

Studi mengatakan makanan ultra-olahan membahayakan otak - dan mengurangi satu batang cokelat sehari dapat mengurangi risiko demensia sebesar 3%.

Terbaru

Bugar

Senin, 15 Agustus 2022

Skortips: Nasihat Kesehatan untuk Anda Jelang Menginjak Usia 60 Tahun

Skor.id menyoroti beberapa hal-hal yang harus menjadi perhatian setelah berusia 60 tahun.

Bugar

Senin, 15 Agustus 2022

Minuman Ini Membantu Anda Meningkatkan Kesehatan Usus dan Mengurangi Kadar Gula Darah

Sebuah penelitian telah menemukan bahwa teh hijau dapat bermanfaat untuk meningkatkan sindrom metabolik.

Bugar

Senin, 15 Agustus 2022

Kim Kardashian Sebut Psoriasis 'Menyakitkan dan Menakutkan': Siapa yang Berisiko?

Kim Kardashian telah berbicara tentang psoriasisnya di masa lalu, yang merupakan penyakit peradangan yang menyebabkan bercak bersisik tumbuh di kulit Anda.

Bugar

Senin, 15 Agustus 2022

Jam demi Jam: Waktu Terbaik untuk Melakukan Aktivitas Anda dalam Sehari

Jam demi jam – waktu terbaik untuk melakukan segalanya- mulai dari sarapan hingga kapan harus tidur, menurut sebuah penelitian.

Bugar

Minggu, 14 Agustus 2022

Banyak Kalori yang Mampu Terbakar oleh Seks: Tergantung Posisi, Waktu, dan Seberapa Aktif Anda

Seks sering digambarkan sebagai latihan fisik yang hebat, tetapi apakah itu benar-benar membantu Anda menurunkan berat badan?

Bugar

Minggu, 14 Agustus 2022

Suka Makan Udang, Ini Manfaatnya untuk Kesehatan

Tak hanya lezat, udang juga kaya akan nutrisi penting yang baik untuk kesehatan tubuh.

Bugar

Minggu, 14 Agustus 2022

Apakah Anda Menderita Hipertensi? Berikut Langkah Kunci untuk Mengurangi Konsumsi Garam

Anda dapat mengonsumsi hingga enam gram natrium per hari dalam konteks diet yang seimbang.

Bugar

Minggu, 14 Agustus 2022

The Batman: Ketahui Diet Ketat Robert Pattinson untuk Perannya yang Paling Penting

Agar sesuai dengan peran ksatria gelap, Robert Pattinson harus menjalani diet sangat ketat dan berlatih fisik lima atau enam hari seminggu.

Bugar

Sabtu, 13 Agustus 2022

Seberapa Serius Tekanan Darah Rendah Berbahaya bagi Tubuh

Ketika kebanyakan orang khawatir tentang tekanan darah tinggi, tekanan darah rendah dapat memiliki konsekuensi yang serius.

Bugar

Sabtu, 13 Agustus 2022

Jangan Salah, Makan Jangkrik Ternyata Memiliki Manfaat untuk Kesehatan

Jangkrik adalah salah satu dari banyak serangga yang dimakan di seluruh dunia.
X