Apakah Anda Pernah Mengalami 'Lapar Emosional'? Ikuti Tips Berikut untuk Mengatasinya

18 Mei 2022, 11:50 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi seseorang sedang mengudap donat dengan sangat lahap.
Ilustrasi seseorang sedang mengudap donat dengan sangat lahap. /Pixabay.com

  • Cemas, gugup, kewalahan atau bahkan kebosanan dapat menyebabkan seseorang makan tanpa benar-benar lapar.
  • European Institute of Nutrition and Health menyebutnya sebagai 'lapar emosional'.
  • Berikut sejumlah rekomendasi untuk mengatasi perasaan 'lapar emosional'.

SKOR.id - Perasaan seperti cemas, gugup, kewalahan atau bahkan rasa kebosanan dapat menyebabkan seseorang makan tanpa benar-benar lapar.

maklum, yang dirasakan bukanlah kebutuhan fisik, melainkan kebutuhan psikologis.

Dan, menurut pengertian yang disampaikan oleh European Institute of Nutrition and Health, kondisi lapar dan emosi itu sangat erat kaitannya dengan apa yang dikenal dengan istilah 'lapar emosional'.

Intinya itu adalah gangguan makan yang menyebabkan makan dengan mencampuradukkan perasaan dengan rasa lapar tanpa disadari.

Kondisi ini ditandai dengan perasaan kebutuhan yang besar untuk makan secara kompulsif tanpa nafsu makan yang nyata, tetapi digunakan sebagai obat bius perasaan untuk mengelola emosi negatif.

Selain itu, makanan dengan tingkat gizi rendah dan banyak lemak, kalori dan gula biasanya menjadi pilihan makanan, yang tidak hanya dapat menyebabkan kenaikan berat badan, tetapi juga memicu masalah kesehatan seperti kelebihan berat badan, yang dapat menjadi sumber penyakit atau masalah kardiovaskular.

Ini juga dapat terjadi ketika seseorang memulai diet untuk menurunkan berat badan, ketika tubuh merasakan pasokan kalori lebih sedikit dan bereaksi dengan mengeluarkan lebih banyak hormon kelaparan sehingga lebih banyak kalori yang dicerna.

Penyebab Kecemasan Makan
European Institute of Positive Psychology (IEPP) menunjukkan penyebab utama yang dapat menyebabkan seseorang memiliki kecemasan tentang makan:

• Rendah diri
• Manajemen emosi yang buruk
• Kontrol diri yang berlebihan
• Memahami makanan sebagai sumber kesenangan eksklusif

Bagaimana cara mengontrol kecemasan tentang makan?

  • Belajar mengelola emosi: yang pertama, sangat penting untuk menyadari penyebab yang dapat menghasilkan kecemasan ini untuk menemukan solusinya. Emosi negatif tidak boleh ditekan tetapi dideteksi dan mencoba untuk mengubah atau memperbaikinya.
  • Minum banyak cairan: Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah merekomendasikan minum minimal 1,5-2 liter air sehari, yang penting untuk kesehatan yang baik dan, dalam hal ini, juga merupakan cara yang baik untuk mengatasi rasa lapar. Itu bisa diambil dalam bentuk air atau infus.
  • Hindari kopi dan gula rafinasi: ini adalah dua makanan yang merangsang otak dan meningkatkan saraf, yang menyebabkan lebih banyak kecemasan. Alih-alih menggunakan gula, Anda dapat memilih stevia, pemanis alami tanpa kalori dan yang tidak meningkatkan kecemasan.
  • Lakukan latihan fisik: latihan olahraga adalah dasar dalam kehidupan setiap orang. Ini meningkatkan kadar dopamin, neurotransmitter yang terkait dengan kesenangan, penting untuk mengatur suasana hati, dan melemaskan akumulasi ketegangan.
  • Tidur nyenyak: Seperti yang ditunjukkan oleh Spanish Society of Endocrinology and Nutrition (SEEN), tidur kurang dari 7 jam meningkatkan hormon yang merangsang nafsu makan.
  • Mencari bantuan dari seorang profesional: Sangatlah penting untuk menghubungi seorang profesional jika Anda telah hidup dengan masalah makanan untuk beberapa waktu. Jika kondisi itu berdampak negatif pada kualitas hidup, seorang spesialis harus dikonsultasikan untuk menemukan pengobatan terbaik. Demikian juga, sangat disarankan untuk berkonsultasi dengan ahli gizi tentang diet terbaik, yang akan menyesuaikannya untuk setiap kasus tertentu.
  • Makan berkali-kali sehari: opsi ini menghindari lonjakan rasa lapar dan menjaga metabolisme tetap aktif, ya, mereka harus selalu menjadi makanan sehat.
  • Makan makanan anti-kecemasan: produk susu, pisang, nanas/kacang-kacangan adalah makanan yang mengenyangkan, juga meningkatkan perasaan sejahtera.***

Berita Bugar Lainnya:

Penyebab Mudah Marah Saat Lapar

Ketahui Penyebab Perut Bunyi Saat Tidak Lapar

Dampak Terlalu Sering Menahan Lapar

  • Sumber: Mundo Deportivo
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Waktu Terbaik untuk Mengkonsumsi Vitamin dan Suplemen

    Mengkonsumsi vitamin bisa menjadi cara yang bagus untuk mendukung kebutuhan nutrisi Anda — tetapi ada cara yang tepat untuk melakukannya.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Menjauh Sejenak dari Media Sosial Bisa Baik untuk Kesehatan Mental

    Sebuah penelitian menunjukkan, memutuskan hubungan dengan jejaring sosial selama seminggu akan mengurangi kecemasan dan depresi secara umum.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    5 Latihan Fisik untuk Ibu Hamil

    Latihan fisik sesuai anjuran spesialis memiliki dampak positif untuk kesehatan ibu dan janin.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    4 Makanan dan Minuman yang Bikin Urine Bau Pesing, Kopi Termasuk

    Berikut ini adalah makanan dan minuman yang bikin urine bau pesing.

    Terbaru

    Bugar

    Sabtu, 2 Juli 2022

    Deretan Manfaat Mengonsumsi Mie, Salah Satunya Menurunkan Berat badan

    Mie adalah bagian dari keluarga biji-bijian seperti nasi dan pasta. Anda dapat menggunakan mie dalam makanan pembuka, lauk pauk dan sup serta resep lain yang menggunakan nasi atau pasta.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    5 Bahan Alami untuk Membantu Menumbuhkan Rambut

    Menumbuhkan rambut dapat dibantu dengan beberapa bahan alami berikut ini.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Masih Muda Tapi Pelupa? Ini Tips Mencegah Pikun di Usia Muda

    Pikun terjadi karena faktor imunitas dan kondisi kesehatan fisik, aspek kognitif yang berpengaruh terhadap usia.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    9 Cara Ampuh Mengatasi Nyeri Sendi Berkepanjangan

    Berikut ini adalah sembilan cara ampuh mengatasi nyeri sendi yang tak kunjung sembuh dalam waktu lama.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Mengenal Penyebab dan Gejala Infeksi Paru, Penyakit Menteri PAN-RB Tjahjo Kumolo Sebelum Wafat

    Menteri PAN-RB RI Tjahjo Kumolo meninggal dunia pada Jumat (1/7/2022) siang WIB.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Tips untuk Menjaga Sistem Kekebalan Tubuh Seiring Bertambahnya Usia

    Ingin tahu apa saja tanda-tanda sistem kekebalan tubuh lemah atau bagaimana penuaan memengaruhi sistem kekebalan Anda? Inilah yang perlu Anda ketahui dari dokter.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Cara Sederhana Menurunkan Demam Tanpa Konsumsi Obat

    Berikut Skor.id merangkum beberapa cara menurunkan demam tanpa mengonsumsi obat.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Risiko Batu Ginjal Meningkat di Musim Panas: Ini Cara Pencegahannya

    Batu ginjal adalah bongkahan bahan padat seperti batu yang terbentuk di salah satu atau kedua ginjal ketika ada kadar mineral tertentu yang tinggi dalam urine.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Manfaat Havermut untuk Kesehatan Tubuh

    Oatmeal atau havermut adalah makanan sarapan yang terbuat dari oat dan cairan seperti air atau susu.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Ini Waktu Terbaik untuk Sarapan Tanpa Takut Kegemukan

    Tubuh kita butuh waktu 14 jam berpuasa setelah makan malam hingga makan kembali di keesokan harinya.
    X