Awas, Ini Efek Buruk pada Kulit dan Mata akibat Terlalu Lama Terpaku pada Layar Ponsel

2 Desember 2022, 22:20 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi dua remaja putri memainkan ponsel mereka dengan tiduran di atas bangku taman kota.
Ilustrasi dua remaja putri memainkan ponsel mereka dengan tiduran di atas bangku taman kota. /Pixabay

  • Pandemi Covid-19 menyebabkan sekitar 60% populasi dunia menghabiskan lebih dari enam jam sehari di depan layar perangkat elektronik: ponsel, komputer, televisi.
  • Cahaya biru yang terpancar dari layar digital itu dapat berdampak negatif pada kulit dan mata.
  • Obat terbaik adalah mencoba untuk tidak menghabiskan begitu banyak waktu dengan ponsel untuk mengurangi jam paparan atau, setidaknya, mengaktifkan mode malam.

SKOR.id - Semua orang selalu terhubung dengan dunia. Bahkan lebih, sejak masa karantina akibat pandemi virus corona (Covid-19), saat tidak banyak yang bisa dilakukan di rumah.

Diperkirakan 60% populasi dunia menghabiskan lebih dari enam jam sehari di depan layar: terutama ponsel, tetapi juga layar komputer, televisi, dan perangkat digital lainnya. Pada akhirnya, inilah yang dikenal sebagai polusi digital.

Anda pasti sudah memperhatikan bahwa layar memancarkan cahaya khusus, dengan corak kebiruan.

Jenis cahaya dari layar ini merupakan komponen cahaya alami yang dipancarkan Matahari, yang memiliki panjang gelombang antara 380 nanometer hingga 500 nanometer.

Tidak diragukan lagi, ini adalah energi yang sangat tinggi yang, tidak seperti sinar UV, dapat menembus ke dalam dermis.

Overexposure - setengah jam sehari, selama beberapa hari - untuk cahaya ini tidak memiliki efek langsung, tetapi dalam jangka panjang dapat berdampak negatif pada kulit dan mata.

Apa efek dari terlalu banyak cahaya biru?
Lebih dari satu orang akan mendengar ibu mereka mengatakan bahwa: "Kamu akan menjadi buta karena terlalu sering melihat layar."

Ini mungkin berlebihan, tetapi selalu ada kebenaran dalam kepercayaan populer tersebut.

Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa, dalam dosis tinggi, cahaya biru-violet, yang merupakan salah satu komponen dari cahaya biru, dapat menyebabkan masalah mata yang menyengat, kelelahan mata, dan penglihatan.

Jika tidak ada pengobatan dan paparan berlebihan terus berlanjut, masalah yang lebih serius seperti Degenerasi Makula Terkait Usia (ARMD) mungkin dapat muncul.

Efek cahaya biru pada kulit juga penting. Harus diingat bahwa sel tubuh bekerja sepanjang hari untuk melindungi kulit dari elemen apa pun. Pada malam hari mereka mulai memperbaiki DNA untuk keesokan harinya.

Sel sangat pintar dan tahu kapan mereka harus melakukan setiap fungsi. Tapi, penggunaan ponsel yang berlebihan dapat menyebabkan tidur tertunda dan ini menyebabkan sel, dalam beberapa hal, menjadi tidak sinkron dengan bioritme alaminya.

Jadi, alih-alih memperbaiki dirinya sendiri dalam semalam, mereka tetap menerima lebih banyak kerusakan.

Perhatian khusus harus diberikan ketika kita menghabiskan banyak waktu di depan ponsel yang biasanya sangat dekat dengan wajah kita selama berjam-jam, karena cahaya biru dapat mencapai dermis dan menghancurkan kolagen dan elastin, yang sangat penting untuk mempertahankan struktur kulit.

Ketika ini terjadi, kulit yang menerima terlalu banyak cahaya biru akan kehilangan kekencangan dan elastisitasnya.

Seolah itu belum cukup, kerutan muncul di tempat yang sebelumnya tidak ada.

Dengan efek ini, tidak mengherankan bahwa radiasi cahaya biru yang dipancarkan oleh layar digital sehari-harinya, setelah sinar UV dan polusi, merupakan sumber ketiga penuaan ekstrinsik pada kulit.

Dan, efek negatifnya tidak berhenti sampai di sini. Meskipun tidaklah cukup untuk memakai tabir surya, cahaya biru juga menginduksi hiperpigmentasi yang dapat menyebabkan bintik matahari atau bintik hitam.

Tanda tersebut terjadi saat produksi melanin pada sel kulit terganggu.

Apakah itu mengkhawatirkan?
Ekses, dalam segala hal, itu buruk. Ketika datang ke cahaya biru juga.

Obat terbaik adalah mencoba untuk tidak menghabiskan begitu banyak waktu dengan ponsel untuk mengurangi jam paparan atau, setidaknya, mengaktifkan mode malam.

Ada juga filter fisik yang dapat dipasang di layar sehingga cahaya biru tidak mengenai kulit Anda secara langsung.

Bagaimanapun, daripada mengkhawatirkan tingkat cahaya biru yang dipancarkan oleh layar, lebih produktif melakukannya dengan cahaya biru yang berasal dari Matahari, yang jauh lebih intens.***

Berita Entertainment Bugar Lainnya:

Cobalah Teknik '20-20-20' Ini untuk Bantu Meredakan Ketegangan Mata Digital

8 Cara Mencegah Mata Lelah akibat Terlalu Lama Menatap Layar Komputer

Apakah Anda Tak Bisa Lepas dari Ponsel? Cari Tahu Apakah Anda Menderita Nomophobia

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: Mundo Deportivo
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Kamis, 1 Desember 2022

    Tersiksa akibat Saraf Terjepit, Kenali Penyebab dan Penanganannya

    Saraf terjepit membuat penderitanya mengalami kesakitan luar biasa, kenali penyebab dan penanganannya.

    Bugar

    Rabu, 30 November 2022

    Aturan 10 Detik untuk Bangun dari Tempat Tidur

    Pakar tidur Martin Seeley memberikan solusi sempurna untuk bangun dari atas tempat tidur dengan segera, tanpa usaha yang berat.

    Bugar

    Kamis, 1 Desember 2022

    Kanker Pankreas Bisa Begitu Mematikan, Cara Mengenali Tanda-tanda Awal Penyakit

    Penyakit kanker pankreas memiliki tingkat kelangsungan hidup terendah dari semua kanker utama.

    Bugar

    Jumat, 2 Desember 2022

    Pertimbangkan Lagi, Telur Makanan Super, tapi Ekonomis, untuk Perangi Semua Penyakit

    Memasukkan telur ke dalam diet kita dapat membantu melindungi dari penyakit dan membuat kita tetap langsing. Tidak ada alasan mengapa tidak menjadikan telur sebagai bagian dari diet sehat seimbang kita.

    Terbaru

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    10 Merek Raket Bulu Tangkis Terbaik yang Bisa Jadi Pilihan, dari Li-Ning hingga Yonex

    Tentunya, tiap merek raket memiliki ciri khas masing-masing dengan sedikit variasi pada bobot, keseimbangan, dan kelenturan.

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    Diet dan Bunga Bach, Rahasia Lionel Messi Mengatasi Muntah dan Menjadi Bintang Elite di Lapangan

    Dokter asal Italia, Giuliano Poser mengubah cara makan Lionel Messi dan membiarkannya terus menjadi pemain sepak bola elite hingga hari ini.

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    Mengukur Berapa Banyak Olahraga yang Harus Dilakukan Berdasarkan Umur, Kata WHO

    WHO telah memberikan penjelasan jenis olahraga apa yang harus dilakukan berdasarkan usia dan berapa banyak waktu yang harus dihabiskan dalam sehari.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Tips Memilih Raket Bulu Tangkis Sesuai Karakter Permainan Anda

    Memilih raket bulu tangkis yang tepat atau terbaik untuk diri Anda sendiri bisa menjadi hal yang membingungkan pada awalnya.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Perlu Tahu, Risiko Duduk untuk Waktu yang Lama

    Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2016 oleh majalah The Lancet, yang menganalisis data dari lebih dari satu juta orang, menyimpulkan bahwa duduk selama lebih dari delapan jam setiap hari tanpa aktivitas fisik menghasilkan risiko kematian yang serupa dengan yang disebabkan oleh merokok dan obesitas.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Kenakan Sepatu Anda dan Mulailah Berjalan: Ini Tren yang Akan Memberi Anda Manfaat Mental dan Fisik

    Anda telah melihat "Hot Girl Walk" di seluruh media sosial sepanjang tahun lalu, tetapi apakah tren ini bermanfaat?

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Veronika Rajek Ungkap Rahasia Kebugaran

    Veronika Rajek mengungkapkan rahasia kebugarannya kepada The U.S. Sun.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma: Lindungilah Penglihatan Anda

    Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma Nasional, waktu yang penting untuk menyebarkan berita tentang penyakit yang mencuri penglihatan ini.

    Bugar

    Jumat, 27 Januari 2023

    Retinopati Diabetik: Kenali Penyebab dan Cara Pencegahannya

    Orang yang telah didiagnosis menderita diabetes memiliki risiko lebih besar untuk terkena penyakit mata serta gangguan penglihatan karena suatu kondisi yang dikenal sebagai retinopati diabetik.

    Bugar

    Jumat, 27 Januari 2023

    Bagaimana Cara Kita untuk Dapat Meningkatkan Self-Esteem

    Harga diri adalah seperangkat keyakinan, persepsi, evaluasi, dan pemikiran yang kita miliki tentang diri kita sendiri. Ini adalah penilaian yang kita buat tentang diri kita sendiri berdasarkan pengalaman kita.
    X