Belajar Atasi Ketakutan yang Melumpuhkan Anda dengan Tips Berikut Ini

15 Mei 2022, 09:15 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi penampakan mata seseorang yang memancarkan rasa takut.
Ilustrasi penampakan mata seseorang yang memancarkan rasa takut. /Pixabay.com

  • Kita harus membedakan antara ketakutan dan fobia.
  • Jika ketakutan adalah perasaan normal dalam menghadapi persepsi ancaman, fobia menjadi sesuatu yang tidak rasional dan tidak proporsional.
  • Namun, ada cara untuk mengatasi ketakutan dan belajar mengelolanya sehingga tidak menghalangi kehidupan kita sehari-hari.

SKOR.id - Ketakutan adalah sensasi negatif dan tidak menyenangkan yang kita rasakan ketika menghadapi sesuatu atau seseorang yang mungkin menjadi ancaman bagi kita.

Dengan mengasimilasi hal itu dapat menyebabkan semacam bahaya bagi kita, serangkaian reaksi fisik terpicu dalam tubuh kita, seperti berkeringat, napas yang memburu, menggigil, hingga nyeri dada....

Dan, ketika semua ini ditambahkan dengan pikiran, karena pikiran kita telah menjadi benar-benar terdistorsi, membuat ancaman lebih besar daripada yang mungkin terjadi.

Namun, perlu dipahami, kita harus membedakan antara ketakutan dan fobia.

Sementara ketakutan adalah perasaan normal dalam menghadapi persepsi ancaman, fobia menjadi sesuatu yang tidak rasional dan tidak proporsional.

Misalnya, ada orang yang mengidap arachnophobia: fobia terhadap laba-laba, dan mungkin akan terhalang, atau bahkan membeku, ketika melihat laba-laba kecil.

Menjadi rasional, serangga seukuran kuku itu tidak mungkin merugikan kita banyak, tetapi melihatnya dan teror yang kita rasakan adalah sesuatu yang sama sekali tidak rasional.

Tetapi, untungnya, ada cara untuk mengatasi ketakutan dan belajar mengelolanya sehingga tidak menghalangi kehidupan kita sehari-hari. Untuk melakukan ini, Anda harus mengikuti langkah-langkah ini:

Asumsikan ketakutan Anda: jika kita tidak menerima bahwa ada sesuatu yang menakutkan kita, kita tidak akan bisa mengatasinya.

Karena itu, langkah pertama adalah mengenali ketakutan kita dan memahami dari mana asalnya

  • Hadapi masalah sendiri: jika Anda selalu bergantung pada seseorang yang dekat dengan Anda untuk menghadapi ketakutan itu, Anda tidak akan bisa mengatasinya sendiri karena Anda akan selalu mengharapkan bantuan dari orang lain.
  • Tempatkan diri Anda dalam yang terburuk: pikiran kita terkadang bisa menjadi musuh terburuk kita. Saat menghadapi ancaman, dia bisa memaksimalkannya dan membuat kita percaya bahwa dia jauh lebih berbahaya dari yang sebenarnya. Oleh karena itu, pada titik ini yang harus Anda lakukan adalah menempatkan diri Anda dalam keadaan terburuk dan memikirkan situasi bencana yang dapat terjadi... dan ketika Anda melihat bahwa semua itu tidak terjadi, Anda akan menyadari bahwa masalahnya mungkin tidak sebesar itu.
  • Asumsikan bahwa Anda tidak memiliki segalanya di bawah kendali: untuk orang yang paling mengendalikan, mengakses titik ini bisa jadi sulit. Namun, kita harus menerima bahwa kita tidak mengendalikan segala sesuatu yang terjadi di sekitar kita. Misalnya, bayangkan Anda takut kecoak dan Anda sudah menyiapkan cara agar tidak ada satu pun di rumah Anda, tetapi Anda pergi keluar dan menemukannya di ambang pintu. Itu adalah sesuatu yang bisa terjadi karena ada hal-hal yang berada di luar kendali Anda, terlebih lagi ketika hal itu berada di luar jangkauan Anda.
  • Saatnya menghadapi ketakutan: saatnya menghentikan pikiran dan tindakan buruk yang dapat membuat kita terjadi, dan menghadapi apa yang menakutkan kita. Cobalah untuk merelatifkannya dan Anda akan melihat bahwa itu tidak sebesar pikiran Anda membuat Anda melihat.
  • Kecemasan dan ketakutan tidak sama: kecemasan bisa menjadi gejala ketakutan, tetapi ketakutan tidak selalu muncul sebagai kecemasan. Mungkin Anda merasakan kecemasan tentang aspek lain dari kehidupan Anda, jadi jangan mengasimilasi perasaan itu dengan rasa takut.

Anda telah melihat bahwa, dengan kiat-kiat ini, Anda ke depannya akan bisa merasionalisasi dan memahami rasa takut sehingga Anda dapat mengelolanya dengan lebih baik di lain waktu. Dan, ingat, ketakutan hanyalah sebuah perasaan, tidak akan mampu membahayakan untuk Anda.***

Berita Bugar Lainnya:

Penelitian: 72 Persen Orang Dewasa Sekarang Menderita Ketakutan yang Satu Ini

Cara Membantu Anak Mengatasi Takut Gelap

5 Tips Vaksinasi bagi Pengidap Fobia Jarum Suntik

Klik gambar untuk mengunggah app Skor.id
Klik gambar untuk mengunggah app Skor.id

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: Mundo Deportivo
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Sabtu, 14 Mei 2022

    10 Tanda Peringatan pada Seseorang dengan Masalah Kesehatan Mental

    Kesehatan mental merupakan komponen integral dan esensial dari kesehatan, dan lebih dari sekadar tidak adanya gangguan mental

    Bugar

    Sabtu, 14 Mei 2022

    Diet Erling Haaland yang IBikin Separuh Eropa Jatuh Cinta: 4.000 Kkal, Makan Enam Kali Sehari

    Manchester City yang berhasul memboyong Erling Haaland ke Etihad, tetapi fisiknya yang mengesankan dan kecepatan poinnya tidak luput dari perhatian siapa pun.

    Bugar

    Sabtu, 14 Mei 2022

    10 Masalah Mulut yang Biasanya Dialami Penderita Diabetes, Sariawan Salah Satunya

    Penyakit diabetes rupanya dapat menimbulkan masalah kesehatan mulut.

    Bugar

    Sabtu, 14 Mei 2022

    5 Latihan Peregangan agar Bugar setelah Usia 40, Menurut Harvard

    Sebuah studi dari Harvard Medical University mengkonfirmasi bahwa peregangan membantu mengencangkan otot dan sekaligus juga mencegah cedera.

    Terbaru

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Benarkah Tidur di Lantai Bikin Paru-Paru Basah? Begini Penjelasan Dokter Tirta

    Banyak mitos yang berkaitan dengan kesehatan, salah satunya adalah paru-paru basah.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Mengenal Vibriosis yang Diderita Istri Dani Alves dan Penyebabnya

    Joana Sanz, istri bek Dani Alves, mengaku menderita vibriosis dan mengingatkan para pengikutnya di Instagram untuk berhati-hati ketika makan tiram.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    5 Junk Food yang Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi

    Jika mendengr junk food, yang ada di benak pikiran orang adalah makanan lezat yang bisa menimbulkan masalah fatal bagi kesehatan.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Mengenal Monkeypox: Sederet Fakta dan Cara Pencegahan yang Perlu Diketahui

    Monkeypox menjadi global, para ilmuwan mulai waspada dan mencoba memahami mengapa virus, kerabat cacar yang tak terlalu mematikan itu, telah muncul di banyak populasi di dunia.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Mengonsumsi Makanan yang Mengandung Vitamin B12 Dapat Tingkatkan Daya Ingat

    Makanan yang mengandung vitamin B12 diklaim dapat membantu meningkatkan daya ingat.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Kacang Terbukti Meningkatkan Kualitas Sperma

    Diet Barat telah dikaitkan dengan penurunan progresif kualitas air mani. Studi terbaru menunjukkan bahwa konsumsi kacang bisa memperbaikinya.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    5 Makanan untuk Memperkuat Tulang, Tidak Sulit Didapatkan

    Memperkuat atau menjaga kesehatan tulang dapat dilakukan dengan mengonsumsi makanan minuman tertentu.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Menangis lalu Sakit Kepala, Ini Sejumlah Penyebabnya dan Cara Mengatasinya

    Menangis sangat pasti pernah terjadi pada setiap manusia, tetapi sakit kepala setelahnya ternyata punya banyak penyebab.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Olahraga dan Kepribadian: Apa Hubungan Mereka?

    Latihan olahraga adalah kunci dalam pengembangan orang, tetapi ada juga karakteristik yang dapat menentukan jenis atlet kita; kepribadian

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    James Hetfield Akui 'Kolaps' secara Mental saat Tur Metallica di Brasil: Saya Merasa Insecure

    Vokalis Metallica James Hetfield mengungkapkan beberapa kata yang menghancurkan penggemar mereka, mengakui dia merasa tidak bisa bermain lagi.
    X