Cara Mendeteksi apakah Anda Orangtua yang Beracun dan Dampaknya terhadap Anak-anak

19 Mei 2022, 12:45 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi seorang anak menggenggam jemari orang dewasa, yang mempresentasikan tumbuh kembang anak akan bergantung kepada orangtuanya.
Ilustrasi seorang anak menggenggam jemari orang dewasa, yang mempresentasikan tumbuh kembang anak akan bergantung kepada orangtuanya. /Pixabay.com

  • Ada tipe orang tua, apakah itu ayah atau ibu, yang justru merugikan perkembangan anak.
  • Seorang psikolog dari Catalonia menyebutkan tipe orangtua 'penderita' dan 'nasis'.
  • Pada akhirnya sikap orangtua seperti ini memunculkan gangguan kecemasan dan harga diri yang rendah pada anak.

SKOR.id - Ketika seorang ayah atau ibu memiliki sikap yang merugikan kembang tumbuh anaknya, maka hubungan mereka dianggap tidak sehat. Itu akan menjadi apa yang kita sebut sebagai 'ayah atau ibu yang beracun'.

Psikolog anak dan remaja, dan anggota Kelompok Kerja Kecerdasan Emosional dari Sekolah Tinggi Psikologi Resmi Catalonia, Sara Tarrés, telah mengidentifikasi dua jenis profil: "satu ditandai dengan memiliki kepribadian yang sangat cemas dan takut tidak menjadi ibu atau ayah yang baik, sedangkan profil lainnya adalah paling narsis, paling angkuh, yang percaya bahwa keberhasilan anak adalah berkat dirinya”.

Tarrés kemudian juga telah mengklarifikasi dalam pernyataan pada RAC1 bahwa salah satu dari keduanya dapat terjadi pada ayah dan ibu.

Ibu yang 'Menderita'
“Dalam segmen ini kami menemukan sosok pengontrol, yang terlalu protektif, yang posesif, yang manipulator dan yang menjadi korban,” Tarrés mendefinisikan.

"Jangan lakukan ini 'saya kesakitan, jangan pergi ke perosotan ...' Mereka mulai seperti itu dan kemudian berakhir dengan mengatakan 'Jangan keluar di malam hari', 'Saya akan menunggu kamu bangun karena aku kesakitan dan aku tidak bisa tidur'”.

Pakar menunjukkan bahwa ada ketakutan dalam profil ini. Takut kehilangan makhluk ini. Dan itu bisa berupa kehilangan yang nyata atau yang dibayangkan.

“Mereka adalah orang-orang yang percaya bahwa ketika putra atau putri mereka menikah, mereka telah kehilangan dia selamanya. Mereka tidak hanya menebar beracun selama tahun-tahun pertama, tetapi itu akan terjadi sepanjang hidup makhluk itu hingga dewasa."

Satu-satunya perbedaan antara ibu beracun dari seorang anak kecil dengan ibu yang sama ketika anak itu semasa remaja adalah perilaku mereka yang berubah.

"Kami mengatakan tentang slide ketika mereka masih kecil, kemudian mereka akan melihat apakah dia (si anak) menulis buku harian, mereka akan memeriksa keranjang sampah, mereka akan mengontrol dengan siapa dia pergi, dengan siapa dia berhenti...", si psikolog menjelaskannya lebih lanjut.

Tarrés berkomentar bahwa ibu yang beracun, dalam banyak kasus, juga beracun sebagai ibu mertua, karena dia tidak pernah terlihat baik dalam hubungan apa pun dengan putranya.

“Putramu tidak bisa bahagia dengan wanita lain. 'Dia meninggalkan saya,' pikir sang ibu”.

Ayah yang Narsis
Profil narsistik adalah salah satu yang dicirikan oleh sikap kesombongan tingkat tinggi, yang membanggakan dugaan ketergantungan anak kepada ayah atau ibu dan percaya bahwa anak itu berhutang terus-menerus untuk semua yang telah dilakukan orang tua untuknya.

“Di balik pidato itu, sembunyikan ide-ide seperti 'Tanpa saya, Anda tak akan menjadi seperti sekarang ini'. Mereka adalah ibu dan ayah yang selalu ingin menjadi pusat perhatian dan menempatkan diri di depan anak-anaknya, bahkan iri dengan pencapaiannya”, jelas Tarrés.

Psikolog itu menambahkan, dalam beberapa kasus ayah atau ibu datang untuk memboikot prestasi anak-anak dengan sebuah pidato: "itu tidak akan terjadi jika bukan karena pekerjaan ayah atau ibu."

Konsekuensi bagi Anak-anak
Psikolog COPC itu menegaskan bahwa hubungan yang tidak sehat menghalangi anak untuk berkembang secara optimal. Mereka tidak membiarkan sang anak membuat keputusan sendiri, orangtua memutuskan segalanya untuk mereka, mereka secara emosional memeras keturunan mereka.

"Ini menyebabkan rendah diri dan banyak rasa tidak aman pada anak laki-laki, yang tak tahu bagaimana membuat keputusan kecuali orang dewasa berada di belakangnya," kata Sara Tarrés, lagi.

"Mereka memiliki ketakutan, sedikit otonomi, banyak ketundukan emosional, ketidakstabilan, toleransi yang rendah untuk frustrasi ... Pada yang terkecil, bahkan masalah belajar."

Tarrés menambahkan bahwa gangguan kecemasan, ketakutan akan kegagalan, kekurangan emosional, dan defisit dalam keterampilan sosial juga dapat ditemukan nantinya.

“Ada kasus ibu-ibu yang menemani anaknya menjalani wawancara kerja. Kami pun mencapai titik patologis, bahwa anak-anak tidak dewasa, mereka tidak bisa menjadi dewasa.”

Masalah pergaulan yang tidak sehat bukan pada masa kanak-kanak dan remajanya, karena selama ada orang tua yang terlalu melindunginya, tidak akan terjadi apa-apa, bahkan ia merasa nyaman. Masalah akan datang di masa dewasa, ketika sang ibu sudah tidak ada lagi dan harus mengurus dirinya sendiri.

Saran sang spesialis dalam kasus seperti ini adalah untuk menempatkan diri Anda di tangan seorang profesional, karena salah satu hal pertama yang harus dilakukan adalah mengeksplorasi latar belakang ibu atau ayah untuk menemukan asal mula ketakutan yang mencegah membiarkan anak mereka 'terbang dengan sayap sendiri'.***

Berita Bugar Lainnya:

Apa yang Perlu Diketahui Orangtua tentang Pubertas Dini, Menurut Para Ahli

Peringatan bagi Para Orangtua: Wabah Hepatitis Misterius Menyebar di Inggris, 108 Anak Telah Terinfeksi

Seni Komunikasi: Tips Berbicara dengan Anak Remaja bagi Para Orangtua

Klik gambar untuk mengunggah app Skor.id
Klik gambar untuk mengunggah app Skor.id

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

Tag

Video

Berita Terkait

Bugar

Rabu, 18 Mei 2022

Apakah Anda Pernah Mengalami 'Lapar Emosional'? Ikuti Tips Berikut untuk Mengatasinya

Perasaan seperti cemas, gugup, kewalahan atau bahkan rasa kebosanan dapat menyebabkan seseorang makan tanpa benar-benar lapar, yang dikenal dengan istilah 'lapar emosional'.

Bugar

Rabu, 18 Mei 2022

Bukan Bikin Bodoh, Ini Bahaya Terlalu Banyak Konsumsi Micin Menurut dr. Tirta

Berikut adalah bahaya terlalu banyak mengonsumsi micin menurut dr. Tirta.

Bugar

Rabu, 18 Mei 2022

Cuaca Tak Menentu, Inilah Sejumlah Tips Penting untuk Menjaga Kesehatan

Kondisi cuaca yang tak menentu efek pancaroba bisa menjadi pemicu beragam penyakit dan sejumlah gangguan kesehatan.

Bugar

Rabu, 18 Mei 2022

Tips Mengatasi Rambut Kering, Bisa Dilakukan di Rumah

Berikut adalah sejumlah langkah sederhana untuk mengatasi masalah rambut kering.

Terbaru

Bugar

Jumat, 1 Juli 2022

5 Bahan Alami untuk Membantu Menumbuhkan Rambut

Menumbuhkan rambut dapat dibantu dengan beberapa bahan alami berikut ini.

Bugar

Jumat, 1 Juli 2022

Masih Muda Tapi Pelupa? Ini Tips Mencegah Pikun di Usia Muda

Pikun terjadi karena faktor imunitas dan kondisi kesehatan fisik, aspek kognitif yang berpengaruh terhadap usia.

Bugar

Jumat, 1 Juli 2022

9 Cara Ampuh Mengatasi Nyeri Sendi Berkepanjangan

Berikut ini adalah sembilan cara ampuh mengatasi nyeri sendi yang tak kunjung sembuh dalam waktu lama.

Bugar

Jumat, 1 Juli 2022

Mengenal Penyebab dan Gejala Infeksi Paru, Penyakit Menteri PAN-RB Tjahjo Kumolo Sebelum Wafat

Menteri PAN-RB RI Tjahjo Kumolo meninggal dunia pada Jumat (1/7/2022) siang WIB.

Bugar

Jumat, 1 Juli 2022

Tips untuk Menjaga Sistem Kekebalan Tubuh Seiring Bertambahnya Usia

Ingin tahu apa saja tanda-tanda sistem kekebalan tubuh lemah atau bagaimana penuaan memengaruhi sistem kekebalan Anda? Inilah yang perlu Anda ketahui dari dokter.

Bugar

Jumat, 1 Juli 2022

Cara Sederhana Menurunkan Demam Tanpa Konsumsi Obat

Berikut Skor.id merangkum beberapa cara menurunkan demam tanpa mengonsumsi obat.

Bugar

Jumat, 1 Juli 2022

Risiko Batu Ginjal Meningkat di Musim Panas: Ini Cara Pencegahannya

Batu ginjal adalah bongkahan bahan padat seperti batu yang terbentuk di salah satu atau kedua ginjal ketika ada kadar mineral tertentu yang tinggi dalam urine.

Bugar

Jumat, 1 Juli 2022

Manfaat Havermut untuk Kesehatan Tubuh

Oatmeal atau havermut adalah makanan sarapan yang terbuat dari oat dan cairan seperti air atau susu.

Bugar

Jumat, 1 Juli 2022

Ini Waktu Terbaik untuk Sarapan Tanpa Takut Kegemukan

Tubuh kita butuh waktu 14 jam berpuasa setelah makan malam hingga makan kembali di keesokan harinya.

Bugar

Kamis, 30 Juni 2022

Ini yang Harus Dilakukan saat Anak Remaja Anda Memberi Tahu Sesuatu yang Mengkhawatirkan tentang Seorang Teman, Kata Para Ahli

Ketika anak remaja Anda memberi tahu Anda sesuatu yang mengkhawatirkan tentang seorang teman, haruskah Anda menelepon orang tuanya? Inilah saatnya untuk masuk, kata para ahli.
X