Cara Terbaik untuk Mengurangi Fatty Liver: Ubah Gaya Hidup

18 November 2022, 22:40 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Jagalah kebersihan dan kesehatan hati (liver) Anda sehingga terhindar dari kemungkinan pelemakan hati.
Jagalah kebersihan dan kesehatan hati (liver) Anda sehingga terhindar dari kemungkinan pelemakan hati. /Pixabay.com

 

  • Dalam tubuh yang sehat, organ hati membuang racun dan menghasilkan empedu.
  • Penyakit pelemakan hati merusak hati dan mencegahnya bekerja sebagaimana mestinya.
  • Pengobatan terbaik adalah perubahan gaya hidup, termasuk menurunkan berat badan, menghindari alkohol, dan mengikuti diet perlemakan hati.

SKOR.id - Penyakit fatty liver, atau pelemakan hati, seperti namanya, adalah kondisi medis yang disebabkan oleh penumpukan lemak di hati.

Dalam tubuh yang sehat, hati menghilangkan racun dan menghasilkan empedu, protein yang memecah lemak menjadi asam lemak sehingga bisa dicerna.

Penyakit pelemakan hati merusak hati dan mencegahnya bekerja sebagaimana mestinya, tetapi perubahan gaya hidup dapat mencegahnya menjadi lebih buruk.

Ada dua jenis utama dari penyakit pelemakan hati:

  1. Perlemakan hati akibat alkohol (disebabkan oleh konsumsi alkohol berlebihan)
  2. Perlemakan hati non-alkohol (terjadi bahkan jika Anda belum pernah minum).
  3. Bentuk yang paling parah disebut penyakit pelemakan hati non-alkohol (NASH), yang dapat berkembang menjadi kondisi yang lebih serius seperti sirosis dan kanker hati.

Terlepas dari jenis yang Anda miliki, maka pengobatan terbaik untuk perlemakan hati adalah perubahan gaya hidup, termasuk menurunkan berat badan, menghindari alkohol, dan mengikuti diet perlemakan hati, untuk mencoba membalikkan kondisi hati ini.

Bagaimana saya dapat meningkatkan kesehatan hati saya?
Menurut American Liver Foundation, belum ada perawatan medis untuk mengobati penyakit perlemakan hati non-alkohol tersebut.

Itu berarti makan makanan sehat dan berolahraga secara teratur adalah cara terbaik untuk mencegah kerusakan hati atau membalikkan penyakit setelah berada di tahap awal.

Sebenarnya itu tidak berarti melakukan diet ketat dan pantang makan makanan tertentu, nyatanya telah terbukti bahwa diet ketat memiliki efek rebound dan tidak terlalu sehat.

Yang terpenting adalah mengetahui cara makan secara sadar, mengetahui cara menyusun hidangan dengan masing-masing makronutrien (protein, lemak sehat, dan karbohidrat), serta jumlah masing-masingnya. Dengan cara yang sama, penting untuk berolahraga secara teratur selama seminggu dan tidur nyenyak.

Cara mengontrol perlemakan hati dengan diet
Untuk memerangi penyakit hati berlemak, penting untuk membuat perubahan strategis pada pola makan yang dapat dipertahankan dari waktu ke waktu, daripada sekadar menghindari atau memadukan makanan acak di sana-sini.

Umumnya, diet terbaik untuk perlemakan hati meliputi:

  • Serat yang memadai
  • Banyak buah-buahan, sayuran, dan kacang-kacangan.
  • Biji-bijian utuh
  • Lemak jenuh dari produk hewani sangat terbatas
  • Garam dan gula sangat terbatas
  • Nol alkohol

American Liver Foundation merekomendasikan membatasi asupan kalori dan mencontohkan kebiasaan makan berdasarkan diet Mediterania.

Anda selalu dapat mengacu pada makanan yang harus dimakan dan dihindari, atau hanya mengingat dua aturan utama ini untuk memperbaiki perlemakan hati:

  • Pilih opsi gaya Mediterania rendah kalori. Makan banyak makanan nabati, biji-bijian, minyak zaitun extra-virgin, dan ikan, dengan tidak berlebihan pada unggas, keju, dan produk susu lainnya.
  • Hindari menambahkan: gula, daging olahan, dan biji-bijian olahan.

8 Makanan untuk Diet Fatty Liver
Para ahli merekomendasikan makanan khusus ini untuk kesehatan hati:

1. Susu Aalmond atau Susu Sapi Rendah Lemak
Orang dewasa dan anak-anak dengan penyakit hati berlemak harus memperhatikan asupan kalsium. Ada beberapa bukti yang muncul dalam beberapa tahun terakhir bahwa asupan kalsium dan vitamin D yang cukup dapat membantu mencegah perkembangan penyakit hati berlemak.

2. Kopi
Tanpa tambahan gula atau krim, kopi terbukti menjadi salah satu cara paling efektif saat ini untuk memperbaiki penyakit perlemakan hati. Tampaknya kopi dapat mengurangi permeabilitas usus, membuat orang lebih sulit menyerap lemak.

3. Makanan Kaya Vitamin E: Paprika Merah, Bayam, Kacang Tanah, dan Kenari
Jenis makanan yang kaya vitamin E ini bermanfaat bagi penderita perlemakan hati. Sementara lebih banyak penelitian diperlukan, salah satunya menyimpulkan bahwa vitamin E tersebut menunjukkan peningkatan sederhana untuk orang yang menderita NAFLD atau steatosis hati berlemak.

4. Air
Tetap minum minuman ini sebanyak mungkin, di atas pilihan bergula dan berkalori tinggi. Rata-rata orang, tanpa kondisi medis yang membatasi asupan cairan, harus minum 1,5 hingga 2 liter air untuk menghindari dehidrasi dan efek negatifnya pada hati.

5. Minyak Zaitun
Minyak tertentu dapat menyediakan lemak sehat, seperti minyak zaitun dan minyak alpukat. Ini membantu perasaan kenyang dan mengurangi kadar enzim hati. Jenis minyak lain yang tinggi lemak tak jenuh tunggal termasuk minyak wijen, kacang tanah, bunga matahari, kanola, dan safflower.

6. Biji Rami dan Chia
Ini adalah tanaman sumber asam omega-3. Asam-asam ini mengurangi kandungan lemak dalam perlemakan hati alkoholik dan non-alkohol.

7. Bawang Putih
Satu studi menunjukkan bahwa peningkatan asupan bawang putih (khususnya melalui bubuk bawang putih, tetapi bentuk lain juga berfungsi) selama periode 15 minggu menyebabkan penurunan massa lemak tubuh pada orang dengan NAFLD, juga mengurangi lemak di hati dan mencegah perkembangannya. penyakit.

8. Kedelai
Beberapa bukti menunjukkan bahwa produk kedelai, seperti susu kedelai atau tahu, dapat memperbaiki kondisi perlemakan hati. Satu studi mengatakan bahwa penelitian telah menunjukkan peningkatan efek metabolisme pada orang dengan NAFLD.

*Hindari bila memungkinkan
1. Alkohol. Minuman ini dapat menjadi salah satu penyebab utama penyakit hati berlemak, serta penyakit hati lainnya.

2. Gula tambahan. Jauhi makanan manis seperti permen, kue, soda, dan jus buah. Gula darah tinggi meningkatkan jumlah penumpukan lemak di hati.

3. Gorengan. Ini tinggi lemak dan kalori.

4. Garam. Mengonsumsi terlalu banyak garam dapat meningkatkan risiko NAFLD. Batasi asupan natrium hingga kurang dari 2.300 miligram per hari sangat dianjurkan. Orang yang memiliki tekanan darah tinggi sebaiknya membatasi asupan garam tidak lebih dari 1.500 mg per hari.

5. Roti putih, nasi dan pasta. Tepung putih seringkali sangat diproses, dan makanan yang dibuat darinya dapat meningkatkan gula darah Anda lebih banyak daripada biji-bijian utuh, karena kekurangan serat.

6. Daging merah. Daging sapi dan daging olahan mengandung lemak jenuh tinggi.***

Berita Entertainment Bugar Lainnya:

Fatty Liver: Daftar Makanan yang Harus Anda Hindari

Hari Hepatitis Sedunia 2022: 10 Makanan Super Terbaik untuk Kesehatan Organ Hati Anda

5 Kebiasaan Makan Ini Bermanfaat bagi Kesehatan Hati Lebih dari Diet Detoks Apa Pun

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: Mundo Deportivo
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Selasa, 15 November 2022

    Nick Jonas Ungkap 4 Tanda Awal yang Memicu Didiagnosis Diabetes Tipe 1

    Pada Hari Diabetes Sedunia, Jonas berbagi gejala yang menyebabkan diagnosis Diabetes Tipe 1 masa kecilnya: penurunan berat badan, rasa haus yang berlebihan, sering buang air kecil, dan lekas marah.

    Bugar

    Selasa, 15 November 2022

    Kenali 9 Alasan Mengapa Testis Anda Terasa Sakit: Dari Infeksi hingga Torsi Testis

    Rasa sakit yang tiba-tiba di testis Anda bisa sangat mengkhawatirkan, belum lagi tidak menyenangkan, apakah rasa sakit itu ringan, sedang, ataukah cukup parah untuk mengirim Anda ke ruang gawat darurat.

    Bugar

    Rabu, 16 November 2022

    Chris Hemsworth Akan Hadapi Tantangan Terberat oleh Manusia dalam Serial Baru 'Limitless'

    Chris Hemsworth akhirnya telah siap untuk menguji kemampuan fisik, mental, dan emosionalnya dalam sebuah teaser untuk seri terbaru Disney+ dan National Geographic, Limitless.

    Bugar

    Kamis, 17 November 2022

    Ketahui Faktor Risiko Penyakit Diabetes untuk Mencegahnya Membatasi Hidup Kita

    Kelebihan glukosa dalam darah bisa menyebabkan berbagai masalah kesehatan, dengan diabetes menjadi penyakit yang paling umum.

    Terbaru

    Bugar

    Senin, 5 Desember 2022

    Mengapa Kita Menguap dan Mengapa Itu Sangat Menular: Kata Para Ahli

    Mengapa sebenarnya kita menguap? Dan mengapa hampir tidak mungkin menahan kuap saat seseorang melakukannya di depan Anda?

    Bugar

    Senin, 5 Desember 2022

    Hot flashes: Apa Itu dan Bagaimana Mengelola Gejala Menopause

    Salah satu gejala menopause yang paling umum adalah hot flashes, di mana wanita tiba-tiba mengalami kepanasan yang tidak nyaman pada wajah dan tubuh mereka.

    Bugar

    Senin, 5 Desember 2022

    Kekurangan Nutrisi 'Penyebab Utama' Kerontokan Rambut, Konsumsi Ini untuk Mencegahnya

    Kurangnya nutrisi tertentu dapat memicu kerontokan rambut berlebihan, tetapi untungnya beberapa makanan dapat membantu, menurut seorang ahli.

    Bugar

    Senin, 5 Desember 2022

    Perbedaan antara Protein Hewani dan Nabati: Mana yang Lebih Baik?

    Protein sangat penting untuk sejumlah fungsi kesehatan. Ini memasok tubuh dengan energi sambil membangun dan memperbaiki jaringan setelah cedera, latihan, operasi, dan bentuk keausan lainnya.

    Bugar

    Minggu, 4 Desember 2022

    Mengapa Kebanyakan Pria Tidak Memiliki Cukup Teman Dekat, Cari Tahu Alasannya

    Istilah persahabatan bukan hanya tentang mereka yang duduk bersama Anda di bus sekolah ataupun bermain bersama di tim bisbol masa kecil Anda, itu adalah komponen inti dari pengalaman manusia, kata para ahli.

    Bugar

    Minggu, 4 Desember 2022

    Semua yang Perlu Anda Ketahui tentang Infeksi Strep A yang Merebak di Inggris

    Setidaknya enam anak telah meninggal dan yang lainnya berjuang untuk hidup di rumah sakit setelah tertular bakteri Streptococcus A di Inggris dan Wales.

    Bugar

    Minggu, 4 Desember 2022

    7 Bahan Herbal untuk Obat Sakit Pinggang

    Ada banyak hal penyebab seseorang mengalami sakit pinggang dan obat herbal salah satu solusinya

    Bugar

    Minggu, 4 Desember 2022

    Beberapa Perubahan yang Mungkin Terjadi pada Tubuh Anda saat Anda Mulai Berlari

    Berlari adalah aktivitas yang sangat sehat yang dimasukkan oleh banyak atlet dalam rutinitas mereka.

    Bugar

    Jumat, 2 Desember 2022

    Awas, Ini Efek Buruk pada Kulit dan Mata akibat Terlalu Lama Terpaku pada Layar Ponsel

    Diperkirakan 60% populasi dunia menghabiskan lebih dari enam jam sehari di depan layar: terutama ponsel, tetapi juga layar komputer, televisi, dan perangkat digital lainnya. Pada akhirnya, inilah yang dikenal sebagai polusi digital.
    X