Enam Kesalahan Buang Air Kecil yang Mungkin Anda Lakukan sebagai Wanita

9 April 2022, 19:30 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi seorang wanita berjalan di depan barisan toilet portabel.
Ilustrasi seorang wanita berjalan di depan barisan toilet portabel. /Pixabay.com

  • Ada cara yang benar dan salah saat buang air kecil bagi seorang wanita.
  • Jika tidak dilakukan dengan benar, ada risiko terkena infeksi saluran kemih yang tidak menyenangkan, bahkan bisa mengancam jiwa.
  • Seorang ahli terkemuka di bidang uroginekologi menjelaskan efek dari cara yang salah.  

SKOR.id - Percaya atau tidak, ada cara yang benar dan salah untuk mengosongkan kandung kemih Anda.

Masalahnya, jika tidak dilakukan dengan benar dan yang terbaik, ada risiko terkena infeksi yang tidak menyenangkan - beberapa di antaranya dapat mengancam jiwa.

The Sun mencoba berbicara dengan Prof Stergios Stelios Doumouchtsis, seorang konsultan ahli kandungan dan ginekologi dan ahli terkemuka di bidang uroginekologi.

Dia mengatakan bahwa anatomi wanita membuat wanita lebih rentan terhadap masalah di area kewanitaan dikarenakan beberapa alasan.

Pertama, uretra mereka (saluran yang dilalui urine) lebih pendek, sehingga memudahkan kuman untuk naik.

“Juga memiliki uretra yang lebih pendek, dari sudut pandang biomekanik, memiliki dampak besar pada kontinensia," kata sang profesor.

"Jika seorang wanita memiliki infeksi saluran kemih atau inkontinensia urine, dibandingkan dengan pria, dia mungkin mengalami lebih banyak kecelakaan."

Yang kedua, Prof Stergios mengatakan kepada The Sun: “Perjalanan hidup wanita dikaitkan dengan banyak perubahan di area yang terkait dengan hormon dan momen reproduksi, seperti kehamilan, persalinan, pascakelahiran, dan menopause.”

Ini, selain faktor penuaan, juga dapat menyebabkan gangguan dasar panggul, di antaranya prolaps, yang dapat memengaruhi fungsi saluran kemih bagian bawah.

Semua yang mengatakan, penting bagi wanita untuk memperhatikan kebiasaan buang air kecil mereka, untuk mencegah gangguan dan memastikan mereka dirawat dengan cepat ketika itu terjadi.

1. Mengusap dari belakang ke depan
Prof Stergios berkata: “Penting untuk menghindari menyeka dari arah belakang ke depan."

“Ada flora bakteri yang kaya di sekitar anus dan daerah perianal, vagina, labia, dan saluran genital. Menyeka dapat memindahkan bakteri dari satu area ke area lain.”

Menyeka dari belakang ke depan itu dapat memindahkan kotoran dan bakteri dari saluran belakang ke depan, di mana lubang uretra berada.

Karena itu cara cepat untuk mengundang infeksi saluran kemih, yang dapat menyebabkan rasa terbakar ketika buang air kecil, nyeri, dan dorongan terus-menerus untuk menggunakan toilet. Perlu pengobatan dengan antibiotik.

2. Menyeka terlalu banyak
“Menyeka terkadang dapat menyebabkan iritasi pada kulit yang sangat sensitif,” kata Prof Stergios, menjelaskan.

“Kadang-kadang ketika Anda mengelap, sisa-sisa tisu toilet tertinggal di sana, yang kurang higienis dan dapat menyebabkan iritasi dan berpotensi infeksi, apalagi jika sisa-sisa ini tinggal di sana selama berjam-jam."

“Terlebih jika menggunakan kertas berkualitas buruk atau menyeka secara berlebihan.”

Maka, tetaplah sederhana dan gunakan hanya beberapa lembar tisu untuk menyeka dengan lembut (bukan dari belakang ke depan!).

3. Mengatur waktu untuk buang air kecil
Cobalah untuk tidak membiasakan pergi ke toilet "berjaga-jaga" atau mengatur waktu kunjungan ke toilet - kecuali jika Anda telah diberitahu oleh spesialis.

Disebut "kemih preventif", Prof Stergios mengatakan ini mungkin umum dalam pekerjaan tertentu.

Sebagai seorang guru, misalnya, Anda mungkin pergi ke toilet pada waktu yang sama setiap harinya (sebelum setiap kelas), bahkan jika Anda tidak membutuhkannya, untuk menghindari keinginan untuk buang air kecil di dalam kelas.

Prof Stergios memperingatkan: “Kandung kemih mungkin terbiasa tidak menyimpan cukup urine."

Kandung kemih biasanya menyimpan setidaknya 450-500ml. Tetapi jika Anda pergi ke toilet setiap setengah jam, atau setiap jamnya, kandung kemih digunakan untuk menyimpan volume yang lebih kecil yang bisa menjadi 200ml atau kurang.

“Peran kandung kemih sebagai reservoir, sebagai organ penyimpanan, bisa dikompromikan. Kemudian kandung kemih akan meminta Anda untuk pergi setiap jam bahkan jika Anda tidak mau.”

Prof Stergios mengatakan tidak ada salahnya menahan kencing Anda sampai Anda benar-benar harus pergi melakukannya.

Itu tidak menyebabkan infeksi saluran kemih, seperti yang mungkin diklaim oleh beberapa orang, jika tidak, kondisi ini akan lebih sering terjadi pada orang-orang dengan profesi seperti perawat dan profesional perawatan kesehatan lainnya yang bekerja dalam shift dan tidak selalu dapat beristirahat secara teratur.

“Pengosongan preventif dapat diterima sebagai jenis praktik tidak langsung,” kata Stergios.

Pergi untuk buang air kecil sebelum perjalanan kereta api yang panjang ataupun sebelum menonton film, misalnya, dapat diterima.

“Tetapi melakukannya secara teratur sebagai kebiasaan bukanlah kebiasaan yang baik.”

Terkadang kebiasaan berkemih dikaitkan dengan stres atau kecemasan, dan bukan hanya masalah kandung kemih secara langsung.

4. Menunggu Waktu yang tepat
Meskipun Anda tidak harus melakukan perjalanan toilet yang teratur dan rutin, Anda juga tidak perlu menahan air seni sampai Anda buang air kecil.

Prof Stergios berkata untuk pergi ke toilet ketika "kandung kemih Anda sudah penuh dengan nyaman dan memberi Anda keinginan yang kuat".

Menjelaskan proses pengisian kandung kemih, dia berkata: “Sinyal pertama adalah sensasi pertama pengisian kandung kemih."

“Yang kedua adalah keinginan pertama, ketika Anda mulai 'berpikir' untuk pergi ke toilet." 

“Kemudian Anda memiliki keinginan yang kuat, ketika Anda ingin menyela apa yang sedang Anda lakukan, seperti menjeda film."

“Kemudian Anda mungkin mengalami 'urgensi', ketika Anda merasa bahwa kecelakaan akan segera terjadi atau Anda harus lari."

“Anda tidak perlu mencapai tahap itu, untuk mengalami urgensi, karena itu bisa jadi sensasi yang tidak menyenangkan.”

5. Minum terlalu banyak air
Prof Stergios menyarankan minum segalon air tidaklah perlu, terlepas dari klaim itu akan membantu Anda mendapatkan peningkatan kesehatan.

Dia berkata: “Biasanya di negara ini, 1,5 hingga 2,5 liter sehari itu baik. Jelas jika Anda melakukan banyak olahraga atau hari itu panas, minum lebih banyak baik-baik saja."

“Saya melihat banyak wanita membawa botol atau tangki air, minum sekitar enam atau tujuh liter sehari, percaya bahwa 'baik bagi Anda' untuk kelebihan cairan."

“Kelebihan cairan tidak akan membantu kandung kemih karena dapat menyebabkan poliuria, yang berarti produksi urine terlalu banyak."

"Ini tidak mungkin menyebabkan masalah kesehatan, tetapi akan menghasilkan lebih banyak kunjungan ke toilet."

Dia mengatakan rata-rata jumlah perjalanan toilet dalam satu hari adalah enam sampai delapan kali, dengan satu sampai dua kali perjalanan di malam hari.

6. Tidak mengosongkan kandung kemih Anda sepenuhnya
Anda mungkin tidak menyadari bahwa kandung kemih Anda gagal mengosongkan dengan benar setiap kali Anda menggunakan toilet.

“Mungkin ada penyebab yang mendasari disfungsi berkemih,” kata Prof Stergios.

“Jika kandung kemih tidak mengosongkan dengan benar, itu dapat menyebabkan stasis urine (juga dikenal sebagai retensi urine) dan mengakibatkan infeksi atau batu kandung kemih."

“Karena infeksi dapat mengakibatkan sepsis, atau infeksi ginjal, jika Anda memiliki gejala pengosongan kandung kemih yang tidak lengkap, perlu diperiksa oleh spesialis.”

Gejalanya termasuk aliran urine yang lambat, aliran terputus-putus, buang air kecil ganda atau ganda secara berurutan dan perlu waktu beberapa saat untuk mulai buang air kecil.

“Sensasi pengosongan yang tidak komplet adalah perasaan kandung kemih penuh, bahkan setelah Anda ke toilet,” kata Prof Stergios. “Anda mungkin juga akan mengalami kembung di atas area panggul.”

Anda mungkin duduk dua, tiga atau bahkan empat kali kencing di toilet untuk merasakan bahwa Anda telah mengosongkan kandung kemih.

"Itu bisa terjadi sesekali, tetapi jika itu terjadi setiap kali, mungkin ada penyebabnya."

Penyebabnya bisa termasuk penyumbatan, seperti prolaps kandung kemih atau rahim atau jaringan parut di uretra.***

Berita Bugar Lainnya:

Cara Menjaga Kesehatan Kandung Kemih bagi Pria dan Wanita

  • Sumber: The Sun
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Kamis, 7 April 2022

    Inilah Kunci Kebahagiaan Menurut Ilmu Pengetahuan

    Kebahagiaan adalah kondisi subjektif, tetapi serangkaian sikap dan perilaku telah ditetapkan yang dapat mengarah pada pencapaiannya.

    Bugar

    Kamis, 7 April 2022

    Waspadalah, Disfungsi Ereksi Bisa Menjadi Sinyal Awal dari Penyakit Kardiovaskular

    Pria dengan masalah ereksi mengembangkan masalah jantung lebih cepat dan sebaliknya

    Bugar

    Jumat, 8 April 2022

    Turunkan Berat Badan Tanpa Diet dengan Tiga Strategi Ini

    Diet ketat bukanlah cara terbaik untuk menurunkan berat badan

    Bugar

    Jumat, 8 April 2022

    SUNAH RASUL: Renang sebagai Olahraga yang Dianjurkan Nabi Muhammad SAW

    Tak dapat dimungkiri, berenang adalah salah satu olahraga yang memiliki banyak peminat.

    Terbaru

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Sosiopat: Gangguan Apa Itu dan Bagaimana Cara Mengidentifikasi Mereka

    Sosiopat cenderung menampilkan perilaku yang mengungkapkan kondisi mereka. Mari kita lihat ciri-ciri apa yang menjadi ciri mereka.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Benarkah Tidur di Lantai Bikin Paru-Paru Basah? Begini Penjelasan Dokter Tirta

    Banyak mitos yang berkaitan dengan kesehatan, salah satunya adalah paru-paru basah.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Mengenal Vibriosis yang Diderita Istri Dani Alves dan Penyebabnya

    Joana Sanz, istri bek Dani Alves, mengaku menderita vibriosis dan mengingatkan para pengikutnya di Instagram untuk berhati-hati ketika makan tiram.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    5 Junk Food yang Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi

    Jika mendengr junk food, yang ada di benak pikiran orang adalah makanan lezat yang bisa menimbulkan masalah fatal bagi kesehatan.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Mengenal Monkeypox: Sederet Fakta dan Cara Pencegahan yang Perlu Diketahui

    Monkeypox menjadi global, para ilmuwan mulai waspada dan mencoba memahami mengapa virus, kerabat cacar yang tak terlalu mematikan itu, telah muncul di banyak populasi di dunia.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Mengonsumsi Makanan yang Mengandung Vitamin B12 Dapat Tingkatkan Daya Ingat

    Makanan yang mengandung vitamin B12 diklaim dapat membantu meningkatkan daya ingat.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Kacang Terbukti Meningkatkan Kualitas Sperma

    Diet Barat telah dikaitkan dengan penurunan progresif kualitas air mani. Studi terbaru menunjukkan bahwa konsumsi kacang bisa memperbaikinya.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    5 Makanan untuk Memperkuat Tulang, Tidak Sulit Didapatkan

    Memperkuat atau menjaga kesehatan tulang dapat dilakukan dengan mengonsumsi makanan minuman tertentu.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Menangis lalu Sakit Kepala, Ini Sejumlah Penyebabnya dan Cara Mengatasinya

    Menangis sangat pasti pernah terjadi pada setiap manusia, tetapi sakit kepala setelahnya ternyata punya banyak penyebab.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Olahraga dan Kepribadian: Apa Hubungan Mereka?

    Latihan olahraga adalah kunci dalam pengembangan orang, tetapi ada juga karakteristik yang dapat menentukan jenis atlet kita; kepribadian
    X