Hari Lupus Sedunia: Kenali Gejala dan Tips Meningkatkan Kualitas Hidup Pasien

15 Mei 2022, 15:00 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Lupus Eritematosus Sistemik (LES) atau Systemic Lupus Erythematosus (SLE) dikenal sebagai penyakit “seribu wajah”.
Lupus Eritematosus Sistemik (LES) atau Systemic Lupus Erythematosus (SLE) dikenal sebagai penyakit “seribu wajah”. /Twitter @kimiafarmaind

  • Lupus adalah penyakit tanpa obat yang butuh perawatan khusus untuk hidup dengannya.
  • Penyakit ini tidak diketahui penyebabnya, meskipun penelitian menunjukkan keterlibatan faktor genetik, hormon, dan bahkan infeksi virus.
  • Diperingati setiap 10 Mei, perawatan terus diperbaiki meningkat dan ada berbagai obat atau terapi yang membantu meningkatkan kualitas hidup.

SKOR.id - Sistem kekebalan adalah jaringan kompleks yang terdiri dari sel, jaringan, organ dan zat yang mereka hasilkan.

Ini adalah semacam perisai pelindung bagi tubuh kita, karena misinya adalah membantu melawan infeksi dan penyakit lainnya.

Tapi, ini tidak selalu terjadi, setidaknya dengan lupus, penyakit sistem kekebalan yang tidak dapat disembuhkan di mana mekanisme pertahanan tubuh kita mulai menyerang dirinya sendiri dengan menciptakan kelebihan antibodi dalam aliran darah.

Akibatnya terjadi peradangan dan kerusakan pada persendian, otot, dan organ lainnya.

Ketika kita berbicara tentang lupus, yang kita maksud adalah lupus sistemik.

Namun, seperti ditunjukkan American Lupus Foundation, kita dapat membedakannya dalam empat jenis: lupus eritematosus sistemik (SLE), bentuk penyakit yang paling umum; cutaneous lupus, suatu bentuk lupus yang terbatas pada kulit; lupus yang diinduksi obat, penyakit mirip lupus yang disebabkan oleh obat resep tertentu; dan lupus neonatal, yang jarang terjadi dan menyerang bayi.

Penyebab Lupus
Ini bukan penyakit sederhana. Menurut Federasi Spanyol Lupus (Felupus), penyakit ini dapat memiliki pemicu yang berbeda dan dapat hadir dengan gejala yang sangat beragam, meniru penyakit lain seperti Rheumatoid Arthritis atau Multiple Sclerosis (MS).

Asal usulnya juga tidak diketahui. Lupus tidak diketahui penyebabnya, meskipun penelitian menunjukkan keterlibatan faktor genetik, hormon, dan bahkan infeksi virus.

 

Dalam pengertian ini, sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan di Nature memberikan petunjuk baru.

Para peneliti di Center for Personalized Immunology di Australian National University telah menemukan satu titik mutasi pada gen TLR7 dari pasien dengan penyakit tersebut.

Setelah temuan ini, mereka mengidentifikasi kasus lupus parah lainnya di mana gen ini juga mengalami mutasi.

Untuk memastikan bahwa mutasi itu menyebabkan lupus, tim menggunakan pengeditan gen CRISPR untuk memasukkannya ke dalam tikus.

Tikus-tikus ini mengembangkan penyakit dan menunjukkan gejala yang sama, memberikan bukti bahwa mutasi TLR7 adalah penyebabnya.

Ini adalah pertama kalinya mutasi TLR7 terbukti menyebabkan lupus, memberikan bukti yang jelas tentang salah satu cara penyakit ini dapat muncul.

Mayoritas Wanita
Secara luar biasa, penyakit ini menyerang wanita. Perkiraan mencerminkan bahwa lupus mempengaruhi sekitar lima juta penderitanya di seluruh dunia.

Dari jumlah itu 90% dari pasien ini adalah wanita berusia antara 15 dan 55 tahun.

Kemungkinan manifestasi lupus sangat bervariasi dan jarang ada dua orang yang memiliki gejala yang sama persis.

National Institute of Arthritis and Musculoskeletal and Skin Diseases (NIAMS) menyebut beberapa orang menderita gejala yang lebih parah dan yang lainnya lebih ringan; beberapa hanya melihat satu area tubuh mereka terpengaruh dan banyak lainnya; dan pada beberapa gejala muncul dan menghilang terus menerus.

Meskipun begitu, gejala yang paling umum tampaknya adalah nyeri pada otot dan persendian, yang menyebabkan kelelahan dan kelemahan yang ekstrem.

 

Mereka bukan satu-satunya gejala, pada Hari Lupus Sedunia, yang diperingati setiap 10 Mei, spesialis menunjukkan manifestasi umum lainnya: masalah ginjal, borok di mulut atau hidung, depresi, rambut rontok, sariawan pada mulut dan hidung, perubahan warna jari tangan, pembengkakan pada mata, nyeri saat bernapas atau berbaring, dan nyeri perut, sakit kepala atau migrain, Solar eritema, darah buruk sirkulasi atau eritema permanen pada pipi.

Selain itu, pada beberapa kasus lupus dapat menyerang beberapa organ tubuh, seperti ginjal, jantung atau paru-paru.

Tips mengatasinya
Lupus tidak ada obatnya, tetapi ada perawatan berbeda yang membantu mengendalikan dan meringankan gejala yang disebabkan oleh penyakit ini.

Jadi, selama bertahun-tahun, perawatan telah meningkat dan ada berbagai obat atau terapi yang membantu meningkatkan kualitas hidup.

Dari NIAMS mereka menjelaskan bahwa tujuan pengobatan lupus adalah untuk mengontrol gejala, mencegah kambuh, mencapai remisi penyakit yang lengkap, mencegah atau menunda kerusakan organ lain dan meningkatkan kualitas hidup pasien.

Untuk alasan ini, para ahli ini mengusulkan beberapa obat seperti antiinflamasi, antimalaria, kortikosteroid, imunosupresan dan obat biologis tertentu, selalu tergantung pada gejala setiap orang.

Mereka juga menyarankan untuk melakukan terapi alternatif dan komplementer, seperti diet khusus, suplemen dan akupunktur, meskipun penelitian di bidang ini masih kurang.

Untuk beradaptasi dan belajar hidup dengan lupus, para ahli menyarankan untuk melakukan tips berikut:

  • Belajarlah untuk mengenali tanda-tanda peringatan wabah untuk mengambil tindakan untuk mencegahnya.
  • Makan makanan yang sehat dan seimbang yang kaya buah-buahan, sayuran dan biji-bijian.
  • Kurangi stres dengan aktivitas yang tenang dan santai.
  • Lindungi diri Anda dari sinar matahari.
  • Latih latihan fisik agar fisik kuat, meski selalu dikoordinasikan oleh spesialis.
  • Berhenti merokok.
  • Bicaralah dengan keluarga dan teman-teman tentang penyakit ini, dan, jika perlu, dengan kelompok pendukung atau spesialis.***

Berita Bugar Lainnya:

10 Gejala Lupus yang Harus Diketahui

Mengapa Wanita Lebih Mungkin Terkena Lupus?

Apakah Lupus Terjadi pada Pria? Video Dokumenter Nick Cannon Ini Bisa Menjadi Acuan

  • Sumber: Mundo Deportivo
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Sabtu, 14 Mei 2022

    Diet Erling Haaland yang IBikin Separuh Eropa Jatuh Cinta: 4.000 Kkal, Makan Enam Kali Sehari

    Manchester City yang berhasul memboyong Erling Haaland ke Etihad, tetapi fisiknya yang mengesankan dan kecepatan poinnya tidak luput dari perhatian siapa pun.

    Bugar

    Sabtu, 14 Mei 2022

    10 Masalah Mulut yang Biasanya Dialami Penderita Diabetes, Sariawan Salah Satunya

    Penyakit diabetes rupanya dapat menimbulkan masalah kesehatan mulut.

    Bugar

    Sabtu, 14 Mei 2022

    5 Latihan Peregangan agar Bugar setelah Usia 40, Menurut Harvard

    Sebuah studi dari Harvard Medical University mengkonfirmasi bahwa peregangan membantu mengencangkan otot dan sekaligus juga mencegah cedera.

    Bugar

    Sabtu, 14 Mei 2022

    Perlu Diketahui, Gejala-gejala yang Mengarah ke Penyakit Hepatitis Akut

    Berikut ini adalah gejala yang perlu dikenali terkait dengan kasus Hepatitis Akut yang baru-baru ini ditemukan di beberapa wilayah di dunia.

    Terbaru

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    Kunci untuk Mencapai Hubungan yang Memuaskan, Salah Satunya Sesuaikan Ekspektasi

    Hubungan yang memuaskan adalah hubungan di mana kedua pasangan merasa dihargai, dicintai, dihormati, dan aman.

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    7 Tips Sederhana Menjaga Kesehatan

    Ada sejumlah cara sederhana yang dapat diterapkan untuk menjaga kesehatan,

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    Jangan Panik, Begini Tips Cegah Hepatitis Akut Misterius dari IDAI

    Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) membagikan tips agar terhindar dari hepatitis akut.

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    Sederet Fakta yang Perlu Diketahui tentang Virus Hendra, Gejala dan Cara Pencegahan

    Berikut ini adalah sederet fakta yang perlu diketahui tentang virus Hendra.

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    Memiliki Alergi atau Asma Mungkin Terkait dengan Risiko Penyakit Jantung

    Sebuah studi baru telah menemukan hubungan yang mengejutkan antara asma dan alergi dan peningkatan risiko penyakit jantung.

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    Ketahui Manfaat dan Risiko Terapi 'Kretek-kretek' alias Chiropractic

    Berikut ini adalah manfaat dan risiko yang didapat dari terapi chiropractic.

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    Apakah Buah Bisa Membuat Kita Gemuk? Semua yang Perlu Anda Tahu tentang Nutrisinya

    Menurut kepercayaan populer, karena buah-buahan juga mengandung gula, mereka tidak cocok untuk diet rendah kalori. Mana yang benar?

    Bugar

    Jumat, 20 Mei 2022

    Berolahraga, Bermeditasi, dan 7 Tips Lain untuk Memulai Gaya Hidup Baru

    Ketika Anda tidak tahu harus mulai dari mana, memiliki pemandu bisa menjadi titik awal untuk perubahan kebiasaan yang pasti, dalam rangka mencapai kesejahteraan umum.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    Makan Terlalu Banyak Daging Tingkatkan Risiko Pria Menjadi Tidak Subur

    Makan terlalu banyak daging meningkatkan risiko pria menjadi tidak subur, klaim penelitian yang dilakukan di University of Woncester, Inggris.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    Alasan Mengapa Kepanasan Membuat Tubuh Terasa Lelah

    Tubuh pasti merasa cepat lelah ketika terpapar panasnya matahari.
    X