Hot flashes: Apa Itu dan Bagaimana Mengelola Gejala Menopause

5 Desember 2022, 22:11 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi sekelompok wanita melakukan aktivitas olahraga bersama, yang merupakan salah satu cara untuk mengelola gejala menopause.
Ilustrasi sekelompok wanita melakukan aktivitas olahraga bersama, yang merupakan salah satu cara untuk mengelola gejala menopause. /Pixabay

  • Menopause adalah fase alami dan sehat dari kehidupan semua wanita.
  • Tetapi, itu dapat memunculkan berbagai gejala yang tidak nyaman, di antaranya hot flash.
  • Berikut rekomendasi cara untuk mengelola gejala menopause yang tidak nyaman itu.

SKOR.id - Menopause adalah periode waktu dalam kehidupan seorang wanita ketika siklus menstruasi mereka berakhir, dimulai 12 bulan setelah periode terakhir dan biasanya berlangsung antara dua hingga delapan tahun. Di Kanada, rata-rata usia onset menopause adalah 51,5 tahun. Sementara, di Indonesia, berkisar pada usia 47 tahun.

Apa saja gejala menopause?
Sementara menopause adalah fase alami dan sehat dari kehidupan semua wanita, itu dapat membawa berbagai gejala tidak nyaman. Gejala umum menopause meliputi:

  • Kehilangan periode
  • Panas dingin
  • Berkeringat malam
  • Insomnia
  • Perubahan suasana hati
  • Masalah kandung kemih
  • Menurunnya kesuburan
  • Sakit atau nyeri sendi
  • Perubahan kadar kolesterol
  • Penambahan berat badan
  • Menipisnya rambut
  • Kulit kering

Diperkirakan 80 persen wanita mengalami satu atau lebih dari kondisi menopause ini.

Apa itu hot flashes dan mengapa Anda mendapatkannya saat menopause?
Salah satu gejala menopause yang paling umum adalah hot flashes, di mana wanita tiba-tiba mengalami kepanasan yang tidak nyaman pada wajah dan tubuh mereka.

Di Amerika Utara, 75 persen wanita mengalami hot flashes selama enam bulan hingga dua tahun. Meskipun hot flash biasanya merupakan tanda bahwa tubuh Anda melakukan apa yang seharusnya dilakukan, hal itu tentu saja tidak menyenangkan untuk dihadapi.

Cara mengelola semburan panas sendiri
Di bawah ini adalah beberapa cara terbaik untuk meredakan semburan panas yang sangat mengganggu itu sehingga Anda dapat kembali menjadi diri Anda sendiri.

  • Makanlah makanan yang seimbang
  • Konsumsi makanan seimbang adalah salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk kesehatan Anda, dan dapat mengurangi intensitas hot flashes dan gejala menopause lainnya.

Saat hormon berubah, cara tubuh menyerap nutrisi juga berubah. Untuk itu, wanita yang mengalami menopause biasanya membutuhkan lebih banyak nutrisi tertentu, seperti protein, kalsium, dan vitamin D. Namun, mereka harus mengurangi karbohidrat dan glukosa.

Diet seimbang juga harus tinggi sayuran, buah-buahan, biji-bijian dan daging tanpa lemak.

Pada saat yang sama, kurang makanan yang mengandung makanan olahan, daging merah, alkohol, dan gula tambahan. Diet sehat juga dapat mengurangi gejala menopause dan mencegah penyakit kronis seperti penyakit kardiovaskular dan diabetes.

*Exercise
Berolahraga secara teratur adalah kunci untuk hidup dengan baik selama masa menopause Anda. Olahraga membantu Anda mempertahankan mobilitas yang kuat, meningkatkan energi, meningkatkan suasana hati dan kesehatan mental, serta mengurangi insomnia, yang semuanya merupakan masalah yang dapat memburuk selama menopause. Olahraga teratur juga dapat membantu mengurangi intensitas semburan panas.

Badan Kesehatan Masyarakat Kanada merekomendasikan orang dewasa untuk melakukan berbagai latihan ketahanan, fleksibilitas, kekuatan dan keseimbangan. Lebih sedikit stres, lebih banyak energi, dan massa otot yang lebih besar melengkapi tubuh Anda dengan lebih baik untuk menghadapi menopause.

*Lakukan perubahan gaya hidup yang positif
Membuat perubahan gaya hidup sehat dapat sangat mengurangi gejala negatif menopause seperti hot flashes. Di bawah ini beberapa kebiasaan sehat yang harus diprioritaskan sebelum dan selama menopause:

  • Berhenti merokok: Merokok berdampak negatif pada sistem saraf Anda, terutama selama menopause. Mengakhiri kebiasaan merokok Anda dapat membuat tubuh Anda istirahat selama masa sulit ini.
  • Berlatih manajemen stres: Stres yang meningkat adalah gejala menopause yang, pada gilirannya, dapat memperburuk gejala lainnya. Mempelajari alat manajemen stres seperti meditasi dapat membantu meningkatkan kesehatan mental, fisik, dan emosional Anda selama menopause.
  • Tidur yang cukup: Insomnia juga umum terjadi selama menopause, dan kurang tidur dapat merusak kesehatan Anda. Memprioritaskan rutinitas tidur dan istirahat dapat membantu mengurangi gejala menopause yang paling sulit, termasuk hot flashes.
  • Habiskan waktu bersama orang-orang terkasih dan lakukan hal-hal yang Anda sukai: Selama periode tidak nyaman ini, kelilingi diri Anda dengan wajah, tempat, dan hal-hal yang Anda sukai dapat membantu Anda berkembang.
  • Mencari bantuan profesional: Tidak ada salahnya mencari bantuan untuk kesehatan mental dan emosional Anda, terutama saat Anda mengalami kesulitan terkait kesehatan. Terapis dapat membantu Anda menavigasi selama masa sulit ini.

*Perawatan untuk hot flashes
Untuk orang dengan hot flash yang lebih parah dan gejala menopause lain , ada perawatan yang bisa membantu.

- Terapi hormon
Terapi hormon adalah pengobatan yang paling efektif untuk memerangi gejala menopause yang parah, seperti pengeroposan tulang dan hot flashes. Namun, biasanya hanya diresepkan dalam dosis kecil dan untuk kasus yang parah, karena dikaitkan dengan risiko kanker dan penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi.

- Terapi non hormonal
Obat non-hormon seperti antidepresan dosis rendah dan gabapentin dapat diresepkan untuk mengobati gejala menopause. Gabapentin adalah obat untuk gangguan saraf, tetapi telah ditemukan sangat mengurangi semburan panas, terutama di malam hari. Pastikan untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda sebelum mengonsumi obat baru dan untuk memutuskan apakah perawatan tertentu mungkin tepat untuk Anda.

- Tetap siap
Meskipun sudah jelas, tetap siap menghadapi gejala seperti hot flashes dapat membantu. Ini termasuk mengenakan pakaian dengan lapisan yang dapat dilepas untuk membantu Anda selama flare-up, serta menyimpan barang-barang seperti kipas portabel dan air. Selain itu, hindari minuman panas, makanan, dan lingkungan saat Anda bisa sangat membantu.

- Hindari perawatan non-ilmiah
Waspadai lautan informasi tentang perawatan menopause non-ilmiah di luar sana. Beberapa perawatan hot flash non-ilmiah adalah black cohosh, DHEA, semanggi merah, dan isoflavon kedelai. Tak satu pun dari perawatan ini memiliki dukungan ilmiah atau persetujuan keamanan. Selalu konsultasikan dengan dokter Anda sebelum memulai perawatan atau pengobatan baru.***

Berita Entertainment Bugar Lainnya:

Alasan Mengapa Berolahraga Sangat Diperlukan selama Masa Perimenopause

Perlu Diketahui, Gejala Utama pada Wanita Menopause Tidak Hanya Lima

Mayoritas Wanita Alami Menopause sekitar Usia 51, Gejalanya Bisa Dimulai Jauh Lebih Awal

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

Tag

Video

Berita Terkait

Bugar

Minggu, 4 Desember 2022

Beberapa Perubahan yang Mungkin Terjadi pada Tubuh Anda saat Anda Mulai Berlari

Berlari adalah aktivitas yang sangat sehat yang dimasukkan oleh banyak atlet dalam rutinitas mereka.

Bugar

Minggu, 4 Desember 2022

Semua yang Perlu Anda Ketahui tentang Infeksi Strep A yang Merebak di Inggris

Setidaknya enam anak telah meninggal dan yang lainnya berjuang untuk hidup di rumah sakit setelah tertular bakteri Streptococcus A di Inggris dan Wales.

Bugar

Minggu, 4 Desember 2022

7 Bahan Herbal untuk Obat Sakit Pinggang

Ada banyak hal penyebab seseorang mengalami sakit pinggang dan obat herbal salah satu solusinya

Bugar

Minggu, 4 Desember 2022

Mengapa Kebanyakan Pria Tidak Memiliki Cukup Teman Dekat, Cari Tahu Alasannya

Istilah persahabatan bukan hanya tentang mereka yang duduk bersama Anda di bus sekolah ataupun bermain bersama di tim bisbol masa kecil Anda, itu adalah komponen inti dari pengalaman manusia, kata para ahli.

Terbaru

Bugar

Minggu, 29 Januari 2023

10 Merek Raket Bulu Tangkis Terbaik yang Bisa Jadi Pilihan, dari Li-Ning hingga Yonex

Tentunya, tiap merek raket memiliki ciri khas masing-masing dengan sedikit variasi pada bobot, keseimbangan, dan kelenturan.

Bugar

Minggu, 29 Januari 2023

Diet dan Bunga Bach, Rahasia Lionel Messi Mengatasi Muntah dan Menjadi Bintang Elite di Lapangan

Dokter asal Italia, Giuliano Poser mengubah cara makan Lionel Messi dan membiarkannya terus menjadi pemain sepak bola elite hingga hari ini.

Bugar

Minggu, 29 Januari 2023

Mengukur Berapa Banyak Olahraga yang Harus Dilakukan Berdasarkan Umur, Kata WHO

WHO telah memberikan penjelasan jenis olahraga apa yang harus dilakukan berdasarkan usia dan berapa banyak waktu yang harus dihabiskan dalam sehari.

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Tips Memilih Raket Bulu Tangkis Sesuai Karakter Permainan Anda

Memilih raket bulu tangkis yang tepat atau terbaik untuk diri Anda sendiri bisa menjadi hal yang membingungkan pada awalnya.

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Perlu Tahu, Risiko Duduk untuk Waktu yang Lama

Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2016 oleh majalah The Lancet, yang menganalisis data dari lebih dari satu juta orang, menyimpulkan bahwa duduk selama lebih dari delapan jam setiap hari tanpa aktivitas fisik menghasilkan risiko kematian yang serupa dengan yang disebabkan oleh merokok dan obesitas.

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Kenakan Sepatu Anda dan Mulailah Berjalan: Ini Tren yang Akan Memberi Anda Manfaat Mental dan Fisik

Anda telah melihat "Hot Girl Walk" di seluruh media sosial sepanjang tahun lalu, tetapi apakah tren ini bermanfaat?

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Veronika Rajek Ungkap Rahasia Kebugaran

Veronika Rajek mengungkapkan rahasia kebugarannya kepada The U.S. Sun.

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma: Lindungilah Penglihatan Anda

Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma Nasional, waktu yang penting untuk menyebarkan berita tentang penyakit yang mencuri penglihatan ini.

Bugar

Jumat, 27 Januari 2023

Retinopati Diabetik: Kenali Penyebab dan Cara Pencegahannya

Orang yang telah didiagnosis menderita diabetes memiliki risiko lebih besar untuk terkena penyakit mata serta gangguan penglihatan karena suatu kondisi yang dikenal sebagai retinopati diabetik.

Bugar

Jumat, 27 Januari 2023

Bagaimana Cara Kita untuk Dapat Meningkatkan Self-Esteem

Harga diri adalah seperangkat keyakinan, persepsi, evaluasi, dan pemikiran yang kita miliki tentang diri kita sendiri. Ini adalah penilaian yang kita buat tentang diri kita sendiri berdasarkan pengalaman kita.
X