Ilmuwan Menemukan Berbagai Jenis Obesitas, BMI Tinggi Tidak Selalu Sinyal Risiko Kesehatan

23 September 2022, 12:45 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi seorang pria berbadan gemuk atau pengidap obesitas.
Ilustrasi seorang pria berbadan gemuk atau pengidap obesitas. /Pixabay.com

  • Menurut studi baru, obesitas bukan hanya masalah berat badan dalam kaitan dengan BMI, setidaknya ada empat tipe metabolisme tubuh.
  • Orang dengan kategori BMI obesitas mungkin tidak mengembangkan penyakit yang sebelumnya dianggap berkaitan langsung dengan berat badan.
  • Sebaliknya, mereka dengan kisaran BMI normal bisa memiliki kecenderungan genetik untuk penyakit kronis.

SKOR.id - Selama beberapa dekade, indeks massa tubuh (BMI) telah digunakan untuk menentukan apakah seseorang kelebihan berat badan atau obesitas.

BMI membandingkan berat badan dalam kaitannya dengan tinggi badan dan ketika angka itu terbilang tinggi, dokter kemungkinan akan memberi tahu pasien bahwa mereka berisiko mengalami masalah kesehatan dan oleh karena itu, perlu menurunkan berat badan.

Namun, ternyata persamaan ini bukan penanda hasil kesehatan yang dapat diandalkan.

Mereka yang termasuk kategori "obesitas", menurut BMI, mungkin tidak pernah menerima diagnosis penyakit, sementara yang lain dalam kisaran BMI "normal" dapat memiliki kecenderungan genetik untuk penyakit jantung atau penyakit lain, tidak peduli berat badan mereka.

“Sudah lama jelas bagi kami bahwa setidaknya ada tiga jenis orang dalam masalah obesitas: Mereka yang sehat dan obesitas, mereka yang obesitas dan memiliki penyakit penyerta, seperti diabetes atau penyakit jantung, dan mereka yang mengalami obesitas dan sedang dalam perjalanan untuk mengembangkan penyakit penyerta,” Andrew Pospisilik, Ph.D., ketua Departemen Epigenetika dan anggota pendiri Kelompok Pemrograman Metabolik dan Nutrisi di Institut Van Andel di Grand Rapids, Michigan, kepada Bicycling.

"Kami ingin melihat apakah kami dapat mulai mengidentifikasi variasi genetik dalam 'jenis' obesitas yang berbeda ini."

Untuk meneliti jenis obesitas, Pospisilik dan tim mempelajari anak kembar dan perbedaan berat badan mereka selama bertahun-tahun. Kemudian, mereka mencoba menerapkan temuan mereka tersebut pada tikus.

“Dengan menggunakan pendekatan berbasis data murni, kami melihat untuk pertama kali bahwa setidaknya ada dua subtipe metabolik obesitas yang beda, masing-masing dengan fitur fisiologis dan molekulernya sendiri yang memengaruhi kesehatan,” kata Pospisilik.

“Temuan kami di laboratorium hampir meniru data kembaran manusia. Dan dalam prosesnya kami kembali melihat dua subtipe obesitas yang berbeda.”

Sampai saat ini, para ilmuwan menempatkan orang dalam satu dari tiga jenis metabolisme: endomorph (mudah menyimpan lemak), mesomorph (mudah mendapatkan otot), dan ectomorph (kurus, berjuang untuk mendapatkan lemak atau otot).

Namun, temuan baru-baru ini, yang diterbitkan pada Nature Metabolism bulan ini, membagi orang menjadi empat subtipe metabolik (dua rentan terhadap kurus dan dua rentan terhadap obesitas) yang kelak dapat membantu dokter memberikan perawatan yang lebih tepat untuk pasien, menginformasikan cara yang lebih tepat untuk mendiagnosis dan mengobati obesitas dan gangguan metabolisme terkait, Pospisilik menjelaskan.

Tim juga menemukan bahwa dari dua subtipe metabolik yang rentan terhadap obesitas, satu di antaranya dikaitkan dengan peningkatan peradangan, yang dapat meningkatkan risiko kanker tertentu dan penyakit lain, sementara yang lain tidak.

Tampaknya juga beberapa gen merespons pemicu tertentu —seperti pilihan gaya hidup atau makanan tertentu— yang menyebabkan kenaikan berat badan dan kerentanan terhadap penyakit, sementara yang lain tidak.

Ilmu yang mempelajari bagaimana gen dipengaruhi oleh perilaku serta lingkungan disebut epigenetik.

Pospisilik, seorang ahli epigenetik, tidak mempelajari, misalnya, makanan atau pilihan gaya hidup mana yang dapat mengubah berat badan seseorang, melainkan mencari kecenderungan genetik yang sesuai berat badan dan bagaimana faktor itu dapat berperan dalam penyakit.

Tidak seperti perubahan genetik, perubahan epigenetik bersifat reversibel dan tidak lantas mengubah urutan DNA.

“Saya suka memberi tahu orang bahwa semua lebah dilahirkan dengan DNA sama, tetapi beberapa dari mereka menjadi lebah pekerja dan yang lainnya menjadi lebah ratu. Pada akhirnya, semua ratu lebah secara genetik seperti lebah ratu lainnya. Bagaimana itu terjadi? Epigenetik adalah proses yang dapat memandu DNA lebah yang sama untuk berkembang menjadi ratu atau pekerja, tetapi tidak ada di antaranya,” kata Pospisilak.

Pospisilak dan tim menemukan bahwa ide yang sama ini juga berlaku untuk manusia dengan berat badan serta kesehatannya.

Sementara satu orang lebih rentan terhadap pembentukan otot, yang lainnya mungkin lebih rentan terhadap kenaikan berat badan, dan diet mereka mungkin sangat mirip.

“Antara studi anak kembar dan studi tikus, kami benar-benar dapat menunjukkan bagaimana setiap individu mungkin memiliki beberapa jalur genetik yang telah diprogram sebelumnya, dengan konsekuensi seumur hidup,” Pospisilak menjelaskan lebih lanjut.

Pada akhirnya, penelitian baru menegaskan bahwa ada lebih banyak hal untuk kesehatan dan kebugaran daripada angka pada skala atau pada grafik BMI.***

Berita Entertainment Bugar Lainnya:

Tips Menjaga Kesehatan Kucing di Rumah agar Terhindar Stres dan Obesitas

WHO Terus Peringatkan Kemunculan Pandemi Baru 'Globesitas', Apa Itu?

5 Latihan Menyenangkan untuk Memerangi Obesitas di Masa Kanak-kanak

 

  • Sumber: news.yahoo.com, bicycling.com
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Selasa, 20 September 2022

    Wajib Diketahui, Ini Pemicu Kanker Paru-paru Selain Punya Kebiasaan Merokok

    Kanker paru-paru bisa mengintai siapa saja meskipun bukan perokok aktif.

    Bugar

    Rabu, 21 September 2022

    Sederet Khasiat Kunyit untuk Kulit Wajah, Termasuk Mencerahkan

    Kunyit dapat digunakan untuk perawatan kulit, terutama kulit wajah.

    Bugar

    Rabu, 21 September 2022

    3 Kesalahan dalam Upaya Menaikkan Berat Badan

    Menjalani program menaikkan berat badan bukan berarti boleh mengonsumsi makanan secara sembarangan.

    Bugar

    Kamis, 22 September 2022

    Kebiasaan Buruk saat Berolahraga yang Bikin Tubuh Anda Cepat Menua

    Hari ini kita akan berbicara tentang kebiasaan buruk kebugaran yang membuat tubuh Anda cepat menua sehingga Anda dapat membuangnya secepat mungkin.

    Terbaru

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Perlu Diketahui soal Posisi Tidur yang Benar dan Cara yang 'Benar' untuk Tidur

    Dalam posisi apa saya harus tidur, dan apakah ada cara yang 'benar' untuk tidur?

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Makanan Rahasia Pemain Sepak Bola Elite: Banyak Protein dan Rendah Kalori

    Makanan rahasia pemain sepak bola dengan banyak protein dan sedikit kalori. Ada dua jenis ganggang yang meningkatkan kinerja dan meningkatkan vitalitas dan energi: spirulina dan chlorella

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Mengenal Gas Air Mata, Gejala Jika Terkena dan Penanganan yang Mesti Dilakukan

    Berikut ini uraian soal gas air mata, sesuatu yang jadi sorotan dari tragedi Kanjuruhan, lengkap dengan gejala dan apa yang harus dilakukan.

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Mengenal Cedera yang Ancam Peluang Ronald Araujo ke Piala Dunia Qatar

    Menurut pernyataan medis yang diberikan oleh Barcelona di akun Twitter resmi mereka, "Ronald Araujo mengalami avulsi pada tendon adductor longus di paha kanan."

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Hai Pemula, Simak Tips untuk Menikmati Aktivitas Berolahraga sekaligus Bersenang-senang

    Olahraga adalah bagian penting dari gaya hidup sehat. Tetapi jika Anda sudah keluar dari kebiasaan aktif – atau tidak pernah menemukan rutinitas olahraga yang berhasil – mungkin terasa seperti tugas yang mustahil untuk memulai.

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Mayoritas Wanita Alami Menopause sekitar Usia 51, Gejalanya Bisa Dimulai Jauh Lebih Awal

    Sebagian besar wanita mengalami menopause sekitar usia 51 tahun tetapi gejalanya dapat dimulai bertahun-tahun sebelumnya

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Ilmuwan 'Memecahkan' Misteri Mengapa Wanita Selalu Merasa Kedinginan daripada Pria

    Ilmuwan berhasil 'memecahkan' misteri mengapa wanita selalu merasakan tubuh mereka lebih dingin daripada para pria.

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Sederet Mitos Palsu seputar Pengaruh Kopi terhadap Kesehatan

    Minuman kedua yang paling banyak dikonsumsi di planet ini telah memunculkan mitos palsu yang tak terhitung jumlahnya.

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Manfaat dan Nutrisi yang Terkandung pada Daging Sapi

    Daging sapi dikategorikan sebagai daging merah - istilah yang digunakan untuk daging mamalia, yang mengandung jumlah zat besi yang lebih tinggi daripada ayam atau ikan.

    Bugar

    Jumat, 30 September 2022

    Ada 6 Bau Vagina yang Berbeda, Kenali Gejalanya untuk Tahu Kapan Harus ke Dokter

    Bau yang kuat bisa mengganggu, terutama jika ada bau busuk yang datang dari bawah. Sementara aroma vagina bervariasi dari orang ke orang, para ahli mengatakan ada beberapa yang harus Anda waspadai.

    Terpopuler Satu Pekan

    Keyword Populer

    Sepak Pojok

    X