Kesedihan Kolektif: Mengapa Kita berduka atas Kematian Orang yang Tidak Kita Kenal

12 September 2022, 19:26 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Pangeran William dan Pangeran Harry, beserta pasangan masing-masing, memandangi tumpukan bunga dari para pelayat untuk nenek mereka, Ratu Elizabeth II yang meninggal hari Jumat lalu, diiringi tatapan mata ribuan masyarakat yang berduka.
Pangeran William dan Pangeran Harry, beserta pasangan masing-masing, memandangi tumpukan bunga dari para pelayat untuk nenek mereka, Ratu Elizabeth II yang meninggal hari Jumat lalu, diiringi tatapan mata ribuan masyarakat yang berduka. /Twitter @RoyalFamily

  • Kematian Ratu Elizabeth II tak hanya menghadirkan kesedihan bagi anggota keluarga, tapi semua orang di seluruh dunia juga menangisinya.
  • Duka cita itu menyebabkan apa yang dikenal sebagai kesedihan kolektif.
  • Para ahli medis mencoba menjelaskan mengapa semua orang terpengaruh kematian orang yang tidak mereka kenal secara langsung.

SKOR.id - Ketika belasungkawa dan penghormatan kepada Ratu Elizabeth II terus mengalir dari seluruh dunia, jelas kematian raja Inggris itu telah mempengaruhi orang dengan cara yang berbeda.

Dari curahan kesedihan di media sosial hingga refleksi diri yang tenang ketika para pelayat meletakkan bunga di luar istana di Inggris dan kedutaan besar di seluruh dunia.

Kematian, tidak hanya ratu, tetapi juga tokoh masyarakat terkenal, dapat menyebabkan apa yang dikenal sebagai kesedihan kolektif, ketika orang-orang berkumpul untuk berkabung dalam tindakan solidaritas publik.

Sementara mereka yang paling dekat dengan Ratu Elizabeth melalui tahap kesedihan, orang-orang yang tidak pernah bertemu sang raja juga mengalami rasa kehilangan yang mendalam. Tetapi mengapa orang merasa sedih atas meninggalnya seseorang yang belum pernah mereka temui?

 

“Kesedihan kolektif bisa terjadi ketika sekelompok orang seperti bangsa atau komunitas mengalami dampak dari kematian tersebut,” kata Dr Bahjat Balbous, psikiater di Euromed Clinic, Dubai.

“Meninggalnya Ratu Elizabeth dan tanggapan atas kematiannya adalah contoh nyata dari kesedihan kolektif. Seperti kesedihan individu, ada perasaan tidak terkendali yang menyertai kesedihan kolektif. Kami tidak dapat mencegah kehilangan itu, dan kami merasa tidak berdaya setelahnya.”

Mengapa kita merasa sedih atas kematian Ratu Elizabeth?
"Bagi mereka yang memiliki foto dirinya di atas televisi, dia itu bagian dari keluarga," kata Johanna Richmond, terapis psikiatri di Cognitive Behavior Therapy Dubai.

“Dan secara global, seluruh dunia mengenalnya karena ketika Anda mendengar 'UK', Anda memikirkan Ratu Elizabeth. Orang-orang sangat mengaguminya, dan banyak orang mengidentifikasikannya karena mereka melihatnya sebagai pekerja keras.”

Stabilitas dan kontinuitas adalah keinginan alami manusia, menciptakan kebutuhan untuk mencari hal-hal yang kita kenal sebagai batu ujian budaya atau emosional.

Bagi mereka yang merasa telah "dewasa" dengan ratu, baik sebagai kepala negara, sebagai gambar pada uang kertas di dompet mereka, atau hanya seseorang yang sering mereka baca di berita, dia adalah konstan, sesuatu akrab dan sebagian besar tidak berubah di dunia yang bergerak cepat.

“Ketika kematian publik terjadi dan menjadi berita, itu dapat memicu perasaan tentang pengalaman kita sendiri dan kematian yang kita alami secara pribadi,” kata Balbous.

“Mendengar tentang kematian juga bisa sangat mengecewakan, bahkan jika kita tidak kehilangan siapa pun yang dekat dengan kita, karena itu mengingatkan kita tentang kematian kita sendiri dan kematian orang-orang yang kita cintai.”

 

Psikolog Aisling Prendergast mengatakan: “Sangat umum dan sangat dapat dimengerti untuk merasakan kesedihan dan kesedihan untuk seseorang yang belum pernah kita temui."

"Ketika seorang figur publik telah menjadi bagian dari sebuah narasi kolektif, kebijakan dan sistem penahanan mereka telah hadir di setiap acara dan perayaan penting untuk seluruh negara dan persemakmuran, masuk akal untuk merasakan kehilangan kehadirannya."

Apakah aneh untuk meratapi kehilangan seseorang yang tidak Anda kenal?
Berada di mata publik berarti banyak orang tidak hanya tahu nama Anda dan mengenali Anda, tetapi mereka juga merasa seolah-olah mengenal Anda secara pribadi.

“Ketika kita berbicara tentang kesedihan kolektif, kita sering keliru berpikir bahwa kita perlu mengenal orang itu, tetapi ketika berbicara tentang seseorang seperti ratu, dia adalah bagian dari kehidupan banyak orang tanpa pernah bertemu dengan mereka,” kata Balbous.

“Setelah memerintah selama 70 tahun, ratu tidak hanya menjadi pusat kehidupan di Inggris, tetapi juga dikenal secara global dan semua penampilan publiknya memicu liputan tanpa akhir di media di seluruh dunia." 

"Dia adalah sosok yang stabil di dunia yang sering digambarkan sebagai kekacauan, dan kematiannya di masa yang bergejolak akan menimbulkan kesedihan di seluruh dunia."

Kesedihan juga dapat terjadi karena apa yang direpresentasikan oleh orang-orang terkenal tersebut kepada individu.

Ketika kehidupan seorang tokoh masyarakat telah berlangsung beberapa dekade, si pelayat memikirkan orangtua, kakek-nenek, dan bahkan kakek buyut mereka yang hidup melalui masa-masa itu, dalam hal ini, pemerintahan Ratu Elizabeth II.

“Fakta bahwa hidupnya telah lintas generasi adalah tautan ke masa lalu kita dan peristiwa bersejarah selama hampir 100 tahun terakhir,” kata Balbous.

“Mengingat usianya yang lanjut dan lamanya masa pemerintahannya, bagi sebagian besar dari kita, dia telah menjadi latar belakang yang konstan dalam kehidupan kita. Kematiannya bukan hanya akhir dari hidupnya, juga mencerminkan perjalanan kita dalam hidup kita.”

Bagaimana kesedihan kolektif dapat membantu proses penyembuhan
Meskipun kematian Ratu Elizabeth telah terjadi di era media sosial dan siklus berita 24 jam, kematian Putri Diana pada Agustus 1997 menjadi preseden modern untuk menampilkan kesedihan publik di Inggris.

Meletakkan bunga, meninggalkan pesan, dan menyalakan lilin di luaran Istana Buckingham memberi pelayat kesempatan untuk menyalurkan dan memfokuskan kesedihan mereka, untuk mengucapkan selamat tinggal dan berbagi emosi dengan orang lain yang merasakan hal yang sama.

"Mengetahui orang lain di sekitar Anda juga merasa sedih seakan memberi Anda 'izin' untuk berduka dan memikirkan pengalaman pribadi Anda," kata Balbous.

“Carilah orang-orang yang seperti Anda. Terhubung dengan orang lain yang merasa seperti Anda dan beri diri Anda izin untuk mengetahui bahwa momen ini berarti bagi Anda." 

“Akan ada banyak ritual yang akan mengikuti di hari-hari yang akan datang yang dapat memberikan kenyamanan juga, seperti upacara peringatan.”

Prendergast mengatakan: "Berduka karena kehilangan seseorang yang belum pernah kita temui dapat digambarkan sebagai 'kesedihan tanpa hak'. Dan, langkah kunci pertama yang dapat dilakukan orang adalah mengakui perasaan mereka." 

"Penting untuk diingat bahwa emosi ini akan membutuhkan waktu yang dibutuhkan untuk mengakui signifikansi yang dia pegang dalam kehidupan orang-orang. Dalam kata-kata Ratu Elizabeth sendiri: 'Kesedihan adalah harga yang kita bayar untuk cinta'."***

Berita Ratu Elizabeth II Lainnya:

Kenang Mendiang Ratu Elizabeth II, MotoGP bakal Gelar Hening Cipta di MotoGP Aragon 2022

Ratu Elizabeth II Wafat, Sejumlah Kompetisi Olahraga Batalkan Pertandingan

Alasan Mengapa Manny Pacquiao Menamai Putri Keduanya seperti Ratu Elizabeth II

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

Tag

Video

Berita Terkait

Bugar

Minggu, 11 September 2022

Solusi Salah Bantal, Ini Cara Mengatasi Leher Kaku karena Masalah Posisi Tidur

Ada beberapa cara sederha yang bisa menjadi solusi meredakan gangguan otot pada leher saat mengalami masalah salah bantal.

Bugar

Senin, 12 September 2022

Manfaat Luar Biasa dari Jus Wortel, Salah Satunya Meningkatkan Kesehatan Mata

Jus wortel yang diekstrak dari wortel utuh adalah minuman yang sangat bergizi.

Bugar

Senin, 12 September 2022

Lewat Run Fest, Klik Dokter Ajak Masyarakat Lari Sambil Kenalkan Wisata Kesehatan Indonesia

Klik Dokter mengajak masyarakat untuk menggiatkan kembali pola hidup sehat di lingkungan sekitar pasca COVID-19 lewat agenda half marathon, Run Fest.

Bugar

Senin, 12 September 2022

Cara Mengendalikan Tekanan Darah Tinggi, Waspadai Gejalanya sejak Awal

tekanan darah tinggi merupakan penyebab 60 persen dari stroke dan setengah dari kasus serangan jantung. Jika Anda memilikinya, Anda dua kali lebih mungkin berakhir di rumah sakit jika Anda juga tertular virus Covid.

Terbaru

Bugar

Minggu, 29 Januari 2023

10 Merek Raket Bulu Tangkis Terbaik yang Bisa Jadi Pilihan, dari Li-Ning hingga Yonex

Tentunya, tiap merek raket memiliki ciri khas masing-masing dengan sedikit variasi pada bobot, keseimbangan, dan kelenturan.

Bugar

Minggu, 29 Januari 2023

Diet dan Bunga Bach, Rahasia Lionel Messi Mengatasi Muntah dan Menjadi Bintang Elite di Lapangan

Dokter asal Italia, Giuliano Poser mengubah cara makan Lionel Messi dan membiarkannya terus menjadi pemain sepak bola elite hingga hari ini.

Bugar

Minggu, 29 Januari 2023

Mengukur Berapa Banyak Olahraga yang Harus Dilakukan Berdasarkan Umur, Kata WHO

WHO telah memberikan penjelasan jenis olahraga apa yang harus dilakukan berdasarkan usia dan berapa banyak waktu yang harus dihabiskan dalam sehari.

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Tips Memilih Raket Bulu Tangkis Sesuai Karakter Permainan Anda

Memilih raket bulu tangkis yang tepat atau terbaik untuk diri Anda sendiri bisa menjadi hal yang membingungkan pada awalnya.

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Perlu Tahu, Risiko Duduk untuk Waktu yang Lama

Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2016 oleh majalah The Lancet, yang menganalisis data dari lebih dari satu juta orang, menyimpulkan bahwa duduk selama lebih dari delapan jam setiap hari tanpa aktivitas fisik menghasilkan risiko kematian yang serupa dengan yang disebabkan oleh merokok dan obesitas.

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Kenakan Sepatu Anda dan Mulailah Berjalan: Ini Tren yang Akan Memberi Anda Manfaat Mental dan Fisik

Anda telah melihat "Hot Girl Walk" di seluruh media sosial sepanjang tahun lalu, tetapi apakah tren ini bermanfaat?

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Veronika Rajek Ungkap Rahasia Kebugaran

Veronika Rajek mengungkapkan rahasia kebugarannya kepada The U.S. Sun.

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma: Lindungilah Penglihatan Anda

Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma Nasional, waktu yang penting untuk menyebarkan berita tentang penyakit yang mencuri penglihatan ini.

Bugar

Jumat, 27 Januari 2023

Retinopati Diabetik: Kenali Penyebab dan Cara Pencegahannya

Orang yang telah didiagnosis menderita diabetes memiliki risiko lebih besar untuk terkena penyakit mata serta gangguan penglihatan karena suatu kondisi yang dikenal sebagai retinopati diabetik.

Bugar

Jumat, 27 Januari 2023

Bagaimana Cara Kita untuk Dapat Meningkatkan Self-Esteem

Harga diri adalah seperangkat keyakinan, persepsi, evaluasi, dan pemikiran yang kita miliki tentang diri kita sendiri. Ini adalah penilaian yang kita buat tentang diri kita sendiri berdasarkan pengalaman kita.
X