Khawatir tentang Kesehatan Mental Seseorang? Ini Cara Membantu Mereka

21 Januari 2023, 09:30 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi seseorang yang dibayangi masalah kesehatan mental.
Ilustrasi seseorang yang dibayangi masalah kesehatan mental. /Pixabay.com

  • Kesehatan mental seseorang akan mempengaruhi cara berpikir, berperilaku dan berinteraksi dengan orang lain.
  • Ada kalanya kita mungkin mengkhawatirkan kesehatan mental orang lain.
  • Berikut panduan seorang ahli tentang cara membantu anak, remaja, orang dewasa, teman, ataupun rekan kerja yang mungkin menghadapi kondisi kesehatan mental.

SKOR.id - Kesehatan mental kita memengaruhi cara kita berpikir, merasakan, bertingkah laku, dan berinteraksi dengan orang lain. Dan, itu adalah sesuatu yang kita semua perlu fokuskan, terutama jika kita mengalami perubahan besar dalam hidup, menghadapi stres, atau bergumul dengan suatu hubungan.

Meskipun Anda mungkin memikirkan kesehatan mental Anda sendiri, mungkin ada saatnya dalam hidup Anda ketika Anda mengkhawatirkan kesehatan mental orang lain. Dan ketika Anda melakukannya, Anda mungkin berpikir, "Saya harus mengurus urusan saya sendiri."

Tapi dalam situasi yang tepat, Anda dapat melakukan banyak kebaikan dengan menjangkau mereka, kata psikiater Minnie Bowers-Smith, MD.

Bowers memandu kita melalui cara membantu anak, remaja, orang dewasa, teman, ataupun rekan kerja yang mungkin menghadapi kondisi kesehatan mental.

Cara mendapatkan bantuan kesehatan mental untuk anggota keluarga
Baik itu anak Anda sendiri, saudara kandung, atau bibi, Anda mungkin khawatir tentang cara mendapatkan bantuan kesehatan mental untuk orang yang Anda cintai. Dr. Bowers memberikan beberapa panduan, termasuk petunjuk percakapan.

*Apa yang harus dikatakan kepada seorang anak atau remaja
Katakanlah Anda memperhatikan keponakan Anda yang baru berusia 16 tahun tidak terlalu bahagia. Dia berprestasi buruk di sekolah. Dia juga tidak berinteraksi dengan orang lain, mengurus dirinya sendiri atau bergaul dengan keluarga dan teman.

“Saat sepertinya ada sesuatu yang tak bergerak ke arah yang benar baginya sebagai remaja normal berusia 16 tahun, berbicaralah dengannya,” kata Dr. Bowers. “Sulit untuk berbicara dengan remaja kecuali mereka ingin berbicara dengan Anda, jadi manfaatkanlah setiap kesempatan. Semisal jika saya melihat tato pada mereka, saya akan bertanya, 'Kapan Anda mendapatkan tato itu, apa artinya?'”

Pada akhirnya, Anda mungkin akan mengatakan, "Apakah ada sesuatu yang menurut Anda ingin Anda bicarakan?" atau "Ada yang bisa saya bantu?"

Jika Anda melihat bekas luka di pergelangan tangan anak muda, jika mereka selalu memakai pakaian hitam, jika mereka selalu tampak tidak bahagia, Dr. Bowers menyarankan untuk bertanya, "Apakah ada kemungkinan Anda akan menyakiti seseorang atau melukai diri sendiri?" atau "Apakah Anda pernah berpikir tentang kematian?"

“Lebih baik bertanya daripada tidak bertanya,” kata Dr. Bowers. “Dengan remaja, Anda selalu ingin tahu tentang pemikiran bunuh diri, untuk mencegah bahaya bagi diri sendiri dan orang lain.”

Atau Anda dapat meminta orang ua mereka untuk mengajukan pertanyaan ini kepada anak mereka. Jika itu tidak berhasil, orangtua harus berbicara dengan dokter anak anak mereka.

“Ketika remaja melakukan kekerasan terhadap diri mereka sendiri, saudara, atau orangtua mereka, itu jelas menuntut kunjungan UGD,” kata Dr. Bowers. “Jika narkoba atau alkohol yang terlibat, atau jika overdosis, pergilah ke UGD. Kemudian biarkan para ahli memutuskan kapan akan membawa mereka pulang.”

*Apa yang harus dikatakan kepada orang dewasa
Risiko bunuh diri tidak terbatas pada anak muda. “Bunuh diri juga menjadi perhatian orang dewasa yang lebih tua,” kata Dr. Bowers.

Katakanlah paman Anda yang berusia 55 tahun baru saja di-PHK. Dia lalu mengasingkan diri, menjadi mudah tersinggung dan tidak repot-repot mencukur atau mengenakan pakaian bersih.

Krisis paruh baya itu — kehilangan pekerjaan, kemunduran keuangan, tantangan kesehatan dan/atau masalah hubungan — meningkatkan risiko bunuh diri, terutama pada pria. Penyalahgunaan alkohol seakan hanya menambah bahan bakar ke dalam api.

Bagaimana Anda mengatasi subjek sensitif ini dengan generasi yang lebih tua? Dr. Bowers merekomendasikan pendekatan yang lembut dan penuh hormat. Mulailah dengan menanyakan kabar mereka dan apakah mereka masih dapat menikmati kegiatan favorit mereka.

“Kemudian, dengan sangat lembut, Anda dapat mengatakan, 'Apakah Anda senang dengan apa yang dapat Anda lakukan sekarang atau tidak?' dan 'Apakah Anda merasa agak sedih?'" sarannya.

Jika mereka tidak mau memberikan informasi secara sukarela, Anda bisa mengamati apakah mereka tampak tidak bahagia dan tidak bergaul dengan baik. Tanyakan apakah mereka tidur, makan, dan mengurus diri sendiri.

“Kemudian, Anda dapat dengan lembut beralih ke pertanyaan, 'Mungkin bermanfaat untuk berbicara dengan seseorang - pengobatan dapat membantu Anda merasa lebih baik,'” Dr. Bowers menawarkan. Tanyakan apakah mereka memiliki dokter keluarga, lalu bantu mereka membuat janji.

Tetapi jika kerabat Anda mengaku menggunakan obat atau berkata, "Hidup sepertinya tidak layak untuk dijalani," bawa mereka ke UGD atau perawatan darurat, atau hubungi hotline pencegahan bunuh diri setempat atau polisi.

“Jika Anda mengatakan Anda memiliki kerabat yang ingin bunuh diri, Anda akan terhubung ke layanan yang Anda butuhkan,” lanjutnya. “Kota-kota besar sering kali memiliki tim krisis seluler yang datang ke rumah.”

*Cara mendapatkan bantuan kesehatan mental untuk teman atau rekan kerja
Lebih sulit bicara dengan seseorang yang tidak berhubungan dengan Anda - seperti teman yang perilakunya sulit atau tidak menentu telah membuat mereka kesulitan di tempat kerja.

Tanpa menghakimi, tawarkanlah dukungan Anda yang bersangkutan. “Tidak ada gunanya mendiskusikan apa yang seharusnya mereka lakukan atau apa yang seharusnya dilakukan bos,” catat Dr. Bowers. "Katakan saja, 'Saya ingin membantu Anda berhenti mengalami masalah yang Anda alami.' Tunjukkan kepada mereka bahwa Anda bekerja dengan mereka dan bukan melawan mereka."

Anda dapat memberi tahu mereka, "Saya kenal seseorang yang mungkin bisa membantu," dan tawarkan nama dokter atau konselor. Tetapi jika menurut Anda situasinya mungkin meningkat, dapatkan bantuan."

"Gunakan penilaian Anda," saran Dr. Bowers. "Jika menurut Anda orang itu mungkin marah - atau jika mereka memiliki senjata atau pisau, atau mengatakan akan menyakiti seseorang, atau menggores ban kendaraan seseorang, maka hubungi polisi, atau petugas keamanan di tempat kerja."

Ketahui batasan Anda dalam hal menawarkan bantuan
Welas asih adalah kunci ketika Anda mengkhawatirkan seseorang dengan masalah kesehatan mental. Lagi pula, mereka bahkan mungkin tidak menyadari bahwa mereka memiliki gangguan kesehatan mental.

“Ajukan pertanyaan Anda dengan serius,” kata Dr. Bowers. “Beberapa orang dengan penyakit mental yang serius mungkin menolak bantuan kami. Namun terkadang, kami tidak mengajukan pertanyaan yang tepat.”

Yang jelas, harus diingat, Anda tidak bisa memperbaiki masalah mereka — hanya profesional kesehatan mental yang bisa. Tetapi, Anda bisa membuat orang yang Anda cintai pergi ke arah yang sehat dengan merujuk mereka ke ahli untuk meminta bantuan.***

Berita Entertainment Bugar Lainnya:

Kesehatan Mental di Tempat Kerja: Prediksi Tren Tahun 2023

Tidur dengan Selimut Tebal Baik untuk Kesehatan Mental Anda

Tertawa Obat Terbaik untuk Kesehatan Mental: Jaga Otot Humor Anda

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

Tag

Video

Berita Terkait

Bugar

Senin, 16 Januari 2023

Pangeran Harry, Pangeran William, dan Perseteruan Antar Saudara Kandung yang Tiada Akhir

Hubungan saudara kandung yang sehat dibangun atas dasar saling respek, dan penelitian pun menunjukkan bahwa itu adalah indikator kesejahteraan emosional secara keseluruhan.

Bugar

Selasa, 17 Januari 2023

Meditasi Mindfulness, Pelatihan Baru Chris Hemsworth untuk Meningkatkan Kualitas Fisik dan Mental

Chris Hemsworth mendedikasikan sebagian besar waktunya untuk berlatih untuk menjaga bentuk tubuhnya, dan baru-baru ini, dalam serial Limitless yang dibintanginya, dia menunjukkan bahwa 'tanpa jubah' juga dapat memiliki "kekuatan besar".

Bugar

Selasa, 17 Januari 2023

Tren TikTok 'Lion Diet' Disebut 'Obat untuk Semua Alergi', tetapi Apakah Itu Aman?

TikTok, platform video terkenal tempat semua jenis trik makan dan diet terus-menerus muncul, baru-baru ini menjadi tempat pamer yang bagus untuk rencana makan ini. Ternyata, menurut kesaksian beberapa orang yang telah menjadikan daging sebagai agama mereka, anugerah dari diet berbasis protein dan lemak berkualitas ini ternyata memiliki kemampuan untuk membalikkan…

Bugar

Rabu, 18 Januari 2023

Kesehatan Mental di Tempat Kerja: Prediksi Tren Tahun 2023

Selama beberapa tahun terakhir, semakin banyak pengusaha yang menyadari bahwa mereka perlu melindungi kesehatan mental dan kesejahteraan karyawannya dan menjadikan upaya ini sebagai bagian dari program daya tarik dan retensi perusahaan.

Terbaru

Bugar

Minggu, 29 Januari 2023

10 Merek Raket Bulu Tangkis Terbaik yang Bisa Jadi Pilihan, dari Li-Ning hingga Yonex

Tentunya, tiap merek raket memiliki ciri khas masing-masing dengan sedikit variasi pada bobot, keseimbangan, dan kelenturan.

Bugar

Minggu, 29 Januari 2023

Diet dan Bunga Bach, Rahasia Lionel Messi Mengatasi Muntah dan Menjadi Bintang Elite di Lapangan

Dokter asal Italia, Giuliano Poser mengubah cara makan Lionel Messi dan membiarkannya terus menjadi pemain sepak bola elite hingga hari ini.

Bugar

Minggu, 29 Januari 2023

Mengukur Berapa Banyak Olahraga yang Harus Dilakukan Berdasarkan Umur, Kata WHO

WHO telah memberikan penjelasan jenis olahraga apa yang harus dilakukan berdasarkan usia dan berapa banyak waktu yang harus dihabiskan dalam sehari.

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Tips Memilih Raket Bulu Tangkis Sesuai Karakter Permainan Anda

Memilih raket bulu tangkis yang tepat atau terbaik untuk diri Anda sendiri bisa menjadi hal yang membingungkan pada awalnya.

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Perlu Tahu, Risiko Duduk untuk Waktu yang Lama

Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2016 oleh majalah The Lancet, yang menganalisis data dari lebih dari satu juta orang, menyimpulkan bahwa duduk selama lebih dari delapan jam setiap hari tanpa aktivitas fisik menghasilkan risiko kematian yang serupa dengan yang disebabkan oleh merokok dan obesitas.

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Kenakan Sepatu Anda dan Mulailah Berjalan: Ini Tren yang Akan Memberi Anda Manfaat Mental dan Fisik

Anda telah melihat "Hot Girl Walk" di seluruh media sosial sepanjang tahun lalu, tetapi apakah tren ini bermanfaat?

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Veronika Rajek Ungkap Rahasia Kebugaran

Veronika Rajek mengungkapkan rahasia kebugarannya kepada The U.S. Sun.

Bugar

Sabtu, 28 Januari 2023

Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma: Lindungilah Penglihatan Anda

Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma Nasional, waktu yang penting untuk menyebarkan berita tentang penyakit yang mencuri penglihatan ini.

Bugar

Jumat, 27 Januari 2023

Retinopati Diabetik: Kenali Penyebab dan Cara Pencegahannya

Orang yang telah didiagnosis menderita diabetes memiliki risiko lebih besar untuk terkena penyakit mata serta gangguan penglihatan karena suatu kondisi yang dikenal sebagai retinopati diabetik.

Bugar

Jumat, 27 Januari 2023

Bagaimana Cara Kita untuk Dapat Meningkatkan Self-Esteem

Harga diri adalah seperangkat keyakinan, persepsi, evaluasi, dan pemikiran yang kita miliki tentang diri kita sendiri. Ini adalah penilaian yang kita buat tentang diri kita sendiri berdasarkan pengalaman kita.
X