Kim Kardashian Turun 7 Kilo dalam 3 Minggu demi Gaun Marilyn Monroe: Itu Standar yang Tidak Sehat!

7 Mei 2022, 15:05 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Kim Kardashian menuntaskan tantangan untuk mengenakan gaun ikonik milik Marilyn Monroe di karpet merah Met Gala 2022.
Kim Kardashian menuntaskan tantangan untuk mengenakan gaun ikonik milik Marilyn Monroe di karpet merah Met Gala 2022. /Instagram @chrisappleton1

  • Kim Kardashian tampil memukau dalam gaun Marilyn Monroe di Met Gala.
  • Tetapi sang sosialita itu menuai kekhawatiran dari fans dan pakar kesehatan.
  • Dia melakukan diet ketat demi mengenakan gaun kreasi Jean Louis.

SKOR.id - Pada malam Met Gala 2022 yang digelar di The Metropolitan Museum of Art pada hari Senin lalu, ratusan selebritas hadir dengan tampilan memukau dan over-the-top.

Dari bodysuit lateks dan ansambel celana Gigi Hadid, korset dan mantel empuk teatrikal hingga gaun reversibel Atelier Versace yang spektakuler dari Blake Lively.

Namun, di antara semua itu, kostum yang dikenakan oleh Kim Kardashian, yang dipinjam dari mendiang Marilyn Monroe, sulit dikalahkan.

Tepat 60 tahun setelah Marilyn pertama kali mengenakan gaun Jean Louis berhiaskan kristal ketika menyanyikan selamat ulang tahun kepada JFK pada 1962, Kim mengenakannya ke Met, menjadi satu-satunya orang yang memakainya.

Tercakup dalam lebih dari 6.000 kristal yang dijahit dengan tangan, saat ini gaun itu bernilai lebih dari $ 10 juta, New York Post melaporkan.

“Idenya benar-benar datang pada saya setelah gala pada bulan September tahun lalu. Saya berpikir, apa yang akan saya lakukan untuk tema Amerika jika bukan tampilan Balenciaga? Apa hal paling Amerika yang dapat Anda pikirkan? Itu Marilyn Monroe," Kim mengatakannya kepada Vogue.

Tetapi pakaian itu membutuhkan dedikasi yang serius dan tidak sehat untuk melakukannya. "Saya selalu berpikir Marilyn Monroe memiliki banyak lekuk tubuh," tambah Kim.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kim Kardashian (@kimkardashian)

“Saya pikir dia bisa lebih kecil di tempat-tempat di mana dia lebih besar dan lebih besar di tempat-tempat di mana dia terlihat lebih kecil. Jadi ketika tidak pas, saya ingin menangis karena (gaun) itu tidak bisa diubah sama sekali."

Solusinya, Kim memutuskan untuk mulai diet dan program olahraga baru yang diharapkan akan membantunya menurunkan berat badan yang cukup banyak agar dia bisa masuk ke dalam gaun tersebut tanpa mengubahnya.

“Saya mengenakan pakaian sauna dua kali sehari, berlari di treadmill, untuk menghilangkan semua gula dan karbohidrat, dan hanya makan sayuran dan protein bersih. Saya tidak kelaparan, tetapi diet saya sangat ketat," kata sang selebritas.

Setelah bobotnya susut tujuh kilogram dalam tiga minggu, Kardashian yang bertinggi badan 1,57 meter itu pun mampu mengenakan gaun Marilyn untuk acara yang paling dinanti di dunia mode.

Sementara Kim memuji diri sendiri karena menuntaskan "tantangan", pakar dan penggemar setianya justru khawatir wanita pengusaha itu malah mempromosikan budaya diet berbahaya yang coba dihilangkan oleh masyarakat kita dalam beberapa tahun terakhir.

“Mengubah tubuh Anda agar sesuai dengan pakaian lebih dari tidak disarankan. Itu beracun!  Membingkai penurunan berat badan yang ekstrem sebagai keputusan rasional mengirimkan pesan kepada wanita dan pria bahwa mereka harus mengubah tubuh mereka dan menderita karena mode jika mereka berharap layak dikagumi dan dipuji."

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kim Kardashian (@kimkardashian)

"Bahwa status default bagi siapa saja yang ingin tampil terbaik adalah kekurangan. Bahwa jika Anda ingin menjadi cantik, maka Anda lebih baik 'turun ke bisnis (diet)' jika mengutip kata Kardashian sendiri," penulis pemenang penghargaan dan editor majalah mode, Emily Cronin, mengatakan dalam sebuah artikel baru-baru ini di majalah Elle.

Kontroversi ini menunjukkan bahwa, terlepas dari kemajuan gerakan positif dan netralitas tubuh, budaya diet beracun itu masih memiliki cengkeraman yang sama kuatnya dengan budaya populer Amerika seperti dulu.

Hanya sedikit berbeda. Untuk psikoanalis Fiorella Litvinoff, “di masa ini, obsesi dengan citra diri sendiri jadi begitu relevan sehingga dalam beberapa kasus kesehatan dipertaruhkan."

"Diet berlebihan, operasi yang berbahaya, dan berulang-ulang seakan menjadi alarm untuk peringatan tentang kelebihan dalam kaitannya dengan kemungkinan perubahan tubuh."

"Banyak kali fantasi menjadi orang lain untuk dicintai dan dikagumi disorot dalam kaitannya dengan ideal kecantikan yang akhirnya membentuk tubuh”.

Diet "sangat ketat" bisa sangat merusak kesehatan fisik dan mental, dan terbukti tak efektif dalam hal penurunan berat badan jangka panjang.

"Pada prinsipnya, program makan sangat ketat meningkatkan risiko menderita kekurangan nutrisi. Penelitian ilmiah juga menunjukkan kepada kita bahwa diet itu membuat tubuh mengalami tingkat stres lebih tinggi, sehingga mempengaruhi metabolisme," Delfina Fahey, seorang Sarjana Gizi, mengatakannya dalam dialog dengan Infobae.

Fahey menambahkan: “Dalam hal ini, rencana makan hipokalori akan memicu penurunan berat badan yang cepat, tetapi, karena sulit untuk dipertahankan, akan memunculkan perilaku lekas marah, kemurungan, lebih banyak kecemasan, kemudian ketika berat yang hilang itu dengan mudah dipulihkan, melebihi jumlah awal saat memulai rencana."

Sejalan dengan itu, ahli gizi Romina Pereiro menjelaskan: “Diet ketat yang didasarkan pada prioritas hanya mengkonsumsi beberapa makanan tanpa memperhitungkan jumlah yang disarankan dan membatasi pasokan beberapa nutrisi penting untuk berfungsinya tubuh kita."

"Ada juga banyak bukti bahwa jenis diet ini tidak berhasil dalam jangka panjang, sebaliknya meningkatkan rasa frustrasi dan, dalam banyak kasus, dapat membahayakan kesehatan."

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kim Kardashian (@kimkardashian)

Tujuan Kim bukan untuk bersenang-senang, tetapi untuk mengenakan gaun itu dan berjalan di karpet merah acara tersebut. Hal ini ditunjukkan pada saat kedatangannya, ketika dia menjelaskan bahwa dia tidak berniat untuk menghadiri pesta setelahnya.

Alasannya? Pesta donat favoritnya, dari Doughnuttery, dan sekitar 20 pizza dari Joe's Pizza NYC menunggunya di kamar hotelnya. Bagi Marta Martínez, duta Urban Sports Club, "perilaku ini, diikuti dengan memakan segala sesuatu yang sebelumnya telah dibatasi, itulah yang kami pahami sebagai masalah perilaku makan."

“Itu berarti memiliki hubungan yang berliku-liku dengan makanan, dan memperkuat perilaku itu dengan menunjukkannya sebagai hal positif yang menyebabkan orang akan memiliki hubungan yang buruk dengan makanan."

"Menikmati apa yang kita makan harus menjadi kebiasaan dan konstan, bukan sesuatu yang tepat waktu," kata sang spesialis dalam dialog dengan majalah Cosmopolitan.

Sebelum berkonsultasi dengan Infobae, pengacara Mara Fernández, seorang psikolog yang berspesialisasi pada gangguan makan, menyoroti: "Sikap itu datang untuk memberi nilai moral pada makanan, itu diklasifikasikan sebagai 'baik' atau 'buruk' menurut komposisinya , yang membuat kita berpikir bahwa makan sehat sama dengan diet, dan bahwa tubuh yang sehat adalah tubuh yang sangat kurus”.

“Paradigma ini -lanjutnya- dapat menimbulkan banyak konsekuensi negatif karena dapat mempengaruhi harga diri kita dan cara kita memandang citra tubuh kita."

"Diet identik dengan pembatasan, larangan, dan dapat memicu munculnya gejala gangguan makan, karena seringkali 'berat badan ideal' bukanlah berat badan yang sebenarnya atau mungkin dan metode berbahaya bagi kesehatan secara keseluruhan dapat terjadi."

Menurut Natalí Dentice, psikolog dan direktur Hubungan Kelembagaan di Pusat Khusus untuk Gangguan Makan (CEDA), “budaya diet mengacu pada diet ketat yang tujuan utamanya adalah penurunan berat badan dalam waktu singkat yang terkait dengan kanon kecantikan seperti badan langsing yang ketipisan ekstrim, perilaku yang sering berakhir menjadi bagian dari gangguan makan."

“Perilaku ini, yang sangat mewakili usulan budaya diet, sangat berisiko dan kami mendeteksi gejala bulimia dan anoreksia, karena mereka memiliki karakteristik membatasi dan kompensasi."

"Selain itu, Kim Kardashian menyebutkan dengan sangat baik konsekuensi dari kontrol yang berlebihan terhadap makanan dan emosi yaitu pesta makan, ketika berbicara tentang asupan makanan besar yang dia rencanakan setelah diet yang dia jalani ini, selesai,” jelas Dentice.

Masyarakat masih tunduk pada standar tubuh yang sangat tidak realistis yang berdampak besar pada kesehatan mental kita.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Vogue (@voguemagazine)

Dan ketika seorang influencer seperti Kim Kardashian memberi tahu dunia bahwa mereka dapat dengan santai menurunkan 15 pon (7 kg) dalam tiga minggu, hanya memperkuat gagasan bahwa penurunan berat badan yang cepat dan drastis tidak hanya mungkin; juga mudah dan glamor.

Namun, sementara cara penurunan berat badan dibicarakan di karpet merah tentu saja tidak banyak berubah sejak tahun 2000-an, yang terjadi adalah orang-orang tampaknya lebih sadar akan efeknya daripada sebelumnya.

"Penurunan berat badan Kim Kardashian adalah salah dan tidak benar membicarakannya di TV nasional di mana orang-orang muda akan menemukannya dan membawanya ke terapi untuk mempertahankan gangguan makannya," tulis seorang pengguna.

Yang lain berkata: "Fakta bahwa Kim Kardashian menghabiskan berminggu-minggu untuk menurunkan berat badan hanya agar dia bisa mengenakan gaun adalah alasan wanita mengalami disforia tubuh."

“Seperti apa pendekatan yang lebih sehat? Alih-alih berbagi taktik diet nan ketat, saya ingin dengar platform selebriti memberi tahu pewawancara karpet merah betapa hebatnya perasaan mereka dalam gaun mereka."

"Melihat bagaimana mereka membanggakan bisa bernafas, makan, duduk, menari, minum, bergerak, melakukan apapun yang mereka mau, karena tubuh mereka bukan halangan; mereka adalah motor."

"Untuk mengingatkan para penggemarnya bahwa kecantikan dan kesenangan diri tidak perlu melibatkan rasa sakit atau penyangkalan, dan bahwa kepercayaan tubuh yang sejati berasal dari menghargai apa yang dapat dilakukan tubuh Anda, daripada seberapa kecil ia dapat menyusut."

"Mengagungkan diet ketat atas nama mode tak hanya berbahaya, tetapi juga salah tempat. Mari berharap pesan seperti ini kembali ke lemari besi...seperti gaun Monroe," pungkas Cronin.***

Berita Kim Kardashian Lainnya:

Naomi Osaka dan Amanda Anisimova Hadiri Pesta Pribadi Kim Kardashian di Miami

Kim Kardashian Bantu Evakuasi 130 Pesepak Bola Wanita Afghanistan ke Inggris

  • Sumber: Infobae
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Jumat, 6 Mei 2022

    4 Teknik Relaksasi Sederhana untuk Mengelola Stres

    Relaksasi bisa menjadi salah satu cara untuk mengatasi atau mengelola stres, agar terhindar dari beragam penyakit yang mengancam.

    Bugar

    Jumat, 6 Mei 2022

    Danica Patrick Akui Telah Melepas Implan Payudara: Apa Itu Penyakit Implan Payudara?

    Mantan pembalap NASCAR, Danica Patrick menjadikan dirinya selebritas terbaru yang membagikan kisahnya tentang pencabutan implan payudara setelah menderita masalah medis.

    Bugar

    Jumat, 6 Mei 2022

    4 Makanan untuk Detoksifikasi Racun dalam Tubuh secara Instan

    Berikut ini adalah empat makanan yang berguna untuk detoksifikasi tubuh secara instan.

    Bugar

    Jumat, 6 Mei 2022

    Apakah Anda Tak Bisa Lepas dari Ponsel? Cari Tahu Apakah Anda Menderita Nomophobia

    Dalam masyarakat yang sangat terhubung seperti yang kita jalani saat ini, adalah normal untuk menemukan orang-orang yang tidak dapat melepaskan diri dari layar ponselnya.

    Terbaru

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    4 Makanan dan Minuman yang Bikin Urine Bau Pesing, Kopi Termasuk

    Berikut ini adalah makanan dan minuman yang bikin urine bau pesing.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Menjauh Sejenak dari Media Sosial Bisa Baik untuk Kesehatan Mental

    Sebuah penelitian menunjukkan, memutuskan hubungan dengan jejaring sosial selama seminggu akan mengurangi kecemasan dan depresi secara umum.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Waktu Terbaik untuk Mengkonsumsi Vitamin dan Suplemen

    Mengkonsumsi vitamin bisa menjadi cara yang bagus untuk mendukung kebutuhan nutrisi Anda — tetapi ada cara yang tepat untuk melakukannya.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Pendidikan Emosional pada Anak-anak: Kapan Harus Mulai Mengajari Mereka?

    Penting bagi orang tua untuk mengetahui cara memberi anak alat untuk mengidentifikasi apa yang mereka rasakan dan mengetahui cara mengelolanya.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Workout di Rumah Tanpa Menggunakan Alat

    Berolahraga bisa dilakukan di mana saja dan kapan saja. Namun melakukan workout di rumah bisa dibilang lebih menyenangkan karena bisa hemat biaya.

    Bugar

    Senin, 16 Mei 2022

    4 Olahraga Mata yang Ringan dan Mudah Dilakukan, Cocok untuk Gamer dan WFH

    Berikut ini adalah empat olahraga mata yang muda dilakukan. Layak banget dipratikkan oleh gamer dan pekerja WFH.

    Bugar

    Senin, 16 Mei 2022

    7 Makanan Pelancar Buang Air Besar untuk Mengatasi Sembelit

    Berikut ini tujuh makanan yang baik dikonsumsi demi melancarkan buang air besar atau mengatasi sembelit.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    Manfaat Acar untuk Kesehatan, dari Sumber Antioksidan hingga Mengontrol Gula Darah

    Berikut ini adalah sejumlah manfaat acar untuk kesehatan.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    Bukan Cemilan Biasa, Berikut Segudang Manfaat Kacang Mete yang Perlu Diketahui

    Berikut ini manfaat kacang mete yang telah dirangkum Skor.id dari Healthline.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    5 Manfaat Penting Jintan Hitam, Rempah yang Dijuluki Obat Segala Macam Penyakit

    Jintan hitam atau habbatussauda disebut sebagai biji dengan manfaat sebagai obat segala penyakit
    X