Kraken, Varian Baru dari Virus Corona, Menurut Ahli Virologi, Imunologi, dan Epidemiologi

22 Januari 2023, 19:15 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi virus corona.
Ilustrasi virus corona. /Pixabay

  • Kraken adalah nama subvarian terakhir dari omicron yang telah melonjak hingga saat ini telah ditetapkan secara tidak resmi.
  • Apakah itu pantas diributkan?
  • Berikut gambaran dari virus tersebut berdasarkan penjelasan para ahli medis.

SKOR.id - Varian omicron XBB.1.5 dari virus corona, yang secara tak resmi disebut Kraken, telah diidentifikasi dari bulan Oktober 2022 hingga 11 Januari 2023 di 38 negara, terutama di Amerika Serikat, Inggris, dan Denmark, menurut data terbaru yang dirilis oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Ekspansinya teramat cepat dan telah mencapai Spanyol dan banyak negara Eropa lainnya.

Untuk itu, CuídatePlus telah mengumpulkan visi seorang ahli virologi, ahli imunologi, dan ahli epidemiologi tentang varian virus corona yang banyak dibicarakan akhir-akhir ini, serta tentang situasi pandemi Covid-19 saat ini.

*José Antonio López: "Ini jauh dari varian yang benar-benar kebal terhadap vaksin"
“Kami masih tenggelam dalam perluasan varian dan subvarian garis keturunan langsung dari omicron,” ujar José Antonio López Guerrero, direktur kelompok Neurovirologi dari Departemen Biologi Molekuler Universitas Otonomi Madrid (UAM).

“Omicron mewakili perubahan kuantitatif dan kualitatif dalam hal munculnya varian SARS-CoV-2, dengan sejumlah besar mutasi. Itu hampir tidak akan dilampaui oleh varian lain dengan besaran yang sama.”

Saat ini, di Eropa, subvarian omicron BA.4 dan BA.5 bersifat hegemonik. BF.7 juga telah terdeteksi, yang juga telah diidentifikasi di China.

"Saat ini kami tidak memiliki varian khusus dari tsunami besar yang menyebarkan virus ke seluruh Asia, tetapi ada yang datang kepada kami (Spanyol) dari Amerika Serikat yang mungkin mengkhawatirkan karena kapasitas penyebarannya," kata ahli virologi.

Ini tentang XBB.1.5, “salah dikenal sebagai Kraken”, yang deteksinya “masih minoritas di Eropa, tetapi di New York menjadi hegemonik dalam beberapa minggu”.

Pelarian kekebalan tertentu dari subvarian ke vaksin ini telah diapresiasi, meskipun spesialis menyatakan bahwa "itu tetaplah sensitif, yaitu, vaksin terus melindungi dari hal utama: gejala dan kematian."

Diperkirakan bahwa sub-varian omicron ini memiliki kemampuan ekspansi sekitar 20% lebih banyak dan "satu titik resistensi kekebalan".

Mengenai situasi di Cina dan langkah-langkah pengendalian di bandara untuk orang-orang yang datang dari negara tersebut, sang ahli menunjukkan bahwa “itu masuk akal karena penularan virus yang benar-benar tidak terkendali terjadi di Cina dan kita berbicara tentang negara yang mewakili 20% dari populasi dunia".

Inilah update kombinasi vaksinasi booster COVID-19 yang diizinkan oleh KemenkesRI.
Inilah update kombinasi vaksinasi booster COVID-19 yang diizinkan oleh KemenkesRI. Twitter @KemenkesRI

Memang benar bahwa "virus telah kehilangan virulensinya dan ada pengobatan yang lebih baik", tetapi penyebarannya yang besar ke seluruh dunia, dan khususnya di Cina, "menyebabkannya beredar dan terus berkembang".

Untuk itu, simpulnya, penting untuk mengontrol varian yang beredar, selama pengendalian para pelancong ini disertai dengan proses pengurutan.

Pengurutan genetik itu memungkinkan untuk mengidentifikasi garis keturunan, varian, dan subvarian virus corona yang harus dihadapi setiap saat.

López Guerrero berkomentar, sehubungan dengan prospek masa depan, bahwa evolusi alami virus "biasanya merupakan adaptasi terhadap inangnya".

Karena alasan ini, penyimpangannya biasanya tidak "menuju virulensi, patogenisitas, dan kematian yang lebih besar".

Bagaimanapun, harus diperhitungkan bahwa "tidak ada risiko nol" dan masih banyak area di planet ini "dengan persentase kekebalan yang sangat rendah, tempat virus dapat terus berkembang, serta reservoir hewan tempat tersebut juga bisa berkembang dan memberi kita ketakutan."

Diperkirakan akan tiba saatnya ketika itu akan menjadi virus pernapasan musiman lainnya "yang akan berbagi temporalitas dengan yang lainnya, seperti flu, yang akan menghasilkan stres rumah sakit yang lebih besar."

*Yvelise Barrios: "Belum terbukti varian baru berkapasitas patogen lebih besar"
Bagi ahli imunologi Yvelise Barrios, anggota Spanish Society of Immunology (SEI), penting untuk digarisbawahi bahwa “varian virus corona yang telah beredar selama berbulan-bulan adalah baru, tetapi berasal dari ibu yang merupakan varian omicron. Mereka adalah subvarian darinya”.

Awalnya beralih dari alfa ke beta, delta, dan omicron. Tetapi selama berbulan-bulan hanya subvarian dari yang terakhir itulah yang telah beredar dan, oleh karena itu, "mereka lebih mirip satu sama lain daripada ketika ada perbedaan nomenklatur." Ketepatan ini relevan dari sudut pandang imunologis dan memberikan alasan untuk kepastian.

Selama pandemi lalu, ahli imunologi telah mengungkapkan dua cabang besar dari respons imun: humoral dan seluler. Yang pertama adalah antibodi, yang menurut Barrios, "virus lebih mudah dihindari karena dengan perubahan kecil antibodi tidak lagi mampu mengenali varian baru."

Sebaliknya, cabang besar lain dari respons imun, yaitu seluler, “jauh lebih kompleks untuk dihindari karena ia mengenali bagian yang sangat kecil dari berbagai bagian virus, sedemikian rupa sehingga sangat sulit bagi patogen untuk menyerang" secara ekstensif untuk melumpuhkan semua respons kekebalan seluler yang telah kami capai melalui vaksinasi dan juga dengan kekebalan hibrida (orang yang telah menularkan infeksi dan telah divaksinasi)”.

Singkatnya, bukti ilmiah yang tersedia menunjukkan bahwa kekebalan seluler "terus efektif melawan semua subvarian baru yang telah muncul," tegas ahli imunologi, yang mengambil kesempatan untuk menekankan pentingnya pemberian dosis vaksin yang sesuai kepada mereka yang paling rentan terhadap virus: orang lanjut usia, orang dengan penyakit kronis, mereka yang mengikuti perawatan yang diarahkan pada sistem kekebalan, pasien kanker, orang dengan HIV, diabetes, hipertensi. Juga, perlu diingat bahwa dosis keempat pun sudah disesuaikan dengan salah satu yang baru subvarian omicron.

Di sisi lain, "belum terbukti bahwa varian baru memiliki kapasitas patogen yang lebih besar, yaitu tidak menghasilkan penyakit yang lebih serius."

*Patricia Guillem: "Kita tetap harus berhati-hati dan menerapkan tindakan pencegahan yang terbukti efektif"
"Jumlah kasus kraken di Spanyol untuk saat ini masih cukup rendah," kata Patricia Guillem, seorang profesor Epidemiologi di Universitas Eropa.

Ilustrasi masker kesehatan model KN95.
Ilustrasi masker kesehatan model KN95. Pixabay.com

“Ini dianggap sebagai varian yang lebih menular karena dengan mutasi yang diperolehnya berhasil menghindari respons imun dan menyebabkan penyakit, tetapi tidak menyebabkan situasi klinis yang lebih rumit daripada yang kami alami di awal deklarasi pandemi.”

Ahli epidemiologi mengingatkan bahwa vaksin virus corona tidak mencegah penularan, tetapi mereka "memitigasi atau mengurangi kemungkinan komplikasi klinis."

Untuk alasan ini, dia menganggap sangat mungkin bahwa sejumlah besar kasus dan kematian yang terdaftar di Cina - di mana subvarian Kraken bukan masalahnya - disebabkan, setidaknya sebagian, oleh fakta bahwa "persentase yang cukup tinggi dari populasi belum menerima vaksin.

Namun, dia menunjukkan bahwa kerahasiaan informasi negara itu menghalangi kita untuk mengetahui besarnya pandemi yang sebenarnya.

Guillem menyambut baik kontrol yang ditetapkan di bandara setelah berakhirnya kebijakan nol Covid di Cina dan pembukaan perbatasannya.

Di Uni Eropa, telah disepakati untuk meminta para pelancong yang datang dari daerah yang paling terkena dampak memberikan bukti bahwa mereka telah menerima vaksin resmi yang diakui oleh UE atau menunjukkan tes tipe PCR negatif.

Apakah itu masuk akal pada titik ini? Untuk ahli epidemiologi, ya: "Kami masih harus berhati-hati dan terus menerapkan langkah-langkah pencegahan yang kami anggap efektif."

Mengenai situasi umum pandemi, Guillem menganggap bahwa saat ini "itu adalah penyakit yang hidup bersama kita dan telah menjadi kebiasaan dalam hidup berdampingan, seperti ketika kita hidup dengan flu setiap tahun."

Pada saat tahun ketika lebih dingin "kita akan memiliki lebih banyak kasus SARS-CoV-2", dia memprediksi, karena dua alasan mendasar: "karena kondisi cuaca dan karena saat ini kita tidak menggunakan tindakan pencegahan seperti masker untuk lebih sering digunakan."

Ahli epidemiologi menganggap perlu untuk melanjutkan pengawasan dan pemantauan varian yang datang untuk mengontrol "bahwa mereka tidak menyebabkan gambaran klinis yang serius dan bahwa rumah sakit runtuh lagi, selain berdampak pada kematian yang tinggi."

Saat ini, coronavirus telah menyebabkan gambaran klinis ringan pada kebanyakan orang dan komplikasi terbesar diamati pada para orang tua atau mereka yang memiliki komplikasi patologis sebelumnya. Pada merekalah penekanan lebih harus diberikan.

Akhirnya, Guillem mengimbau tanggung jawab individu sehingga, "dalam menghadapi gejala yang dapat kita kaitkan dengan flu biasa, populasi menjalani tes deteksi antigen cepat karena ini adalah cara yang baik untuk mengetahui apakah Anda sedang menghadapi flu biasa atau apakah itu bisa jadi flu atau kasus Covid”.

Dia juga mengimbau "untuk menggunakan masker di tempat-tempat yang masih wajib, seperti angkutan umum dan pusat kesehatan."

Tidak dikesampingkan bahwa varian virus corona yang mengkhawatirkan mungkin muncul. “Pasca pandemi Covid-19, kita dihadapkan pada kenyataan bahwa kita rentan terhadap penyakit menular,” tegas ahli epidemiologi tersebut.***

Berita Entertainment Bugar Lainnya:

Pilek, Flu, atau Covid? Awasi Gejala Varian Omicron yang Mirip dengan Influenza

Kenali Centaurus: Varian Covid Baru yang Memiliki Kapasitas Penularan Lebih Berbahaya

Wanita Lebih Mungkin Merasakan Gejala COVID yang Lama, Menurut Studi Terbaru

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: Cuidate Plus
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Rabu, 18 Januari 2023

    10 Sumber Protein Nabati yang Membantu Menurunkan Kolesterol dan Menurunkan Berat Badan

    Pola makan yang sehat dan seimbang harus mencakup protein dalam jumlah yang cukup, yang dapat diperoleh dari sumber hewani atau nabati.

    Bugar

    Rabu, 18 Januari 2023

    Billie Eilish Berbicara tentang Self-Esteem yang Rendah: 5 Tips untuk Menerima Diri Sendiri

    Penyanyi Billie Eilish tidak pernah menyembunyikan bahwa dia sudah lama merasa depresi karena memiliki corak fisik yang berbeda dari gadis lain.

    Bugar

    Sabtu, 21 Januari 2023

    Khawatir tentang Kesehatan Mental Seseorang? Ini Cara Membantu Mereka

    Meskipun Anda mungkin memikirkan kesehatan mental Anda sendiri, mungkin ada saatnya dalam hidup Anda ketika Anda mengkhawatirkan kesehatan mental orang lain.

    Bugar

    Sabtu, 21 Januari 2023

    5 Kesalahan yang Dilakukan Orang yang Baru Mulai Pergi Nge-gym

    Ketika kita pergi ke gym biasanya kita ingin memperkuat otot kita dan mendapatkan tubuh yang kencang. Namun, meskipun kita memberikan 100% dari diri kita sendiri, kita tidak selalu dapat mencapai tujuan yang ditetapkan.

    Terbaru

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    10 Merek Raket Bulu Tangkis Terbaik yang Bisa Jadi Pilihan, dari Li-Ning hingga Yonex

    Tentunya, tiap merek raket memiliki ciri khas masing-masing dengan sedikit variasi pada bobot, keseimbangan, dan kelenturan.

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    Diet dan Bunga Bach, Rahasia Lionel Messi Mengatasi Muntah dan Menjadi Bintang Elite di Lapangan

    Dokter asal Italia, Giuliano Poser mengubah cara makan Lionel Messi dan membiarkannya terus menjadi pemain sepak bola elite hingga hari ini.

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    Mengukur Berapa Banyak Olahraga yang Harus Dilakukan Berdasarkan Umur, Kata WHO

    WHO telah memberikan penjelasan jenis olahraga apa yang harus dilakukan berdasarkan usia dan berapa banyak waktu yang harus dihabiskan dalam sehari.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Tips Memilih Raket Bulu Tangkis Sesuai Karakter Permainan Anda

    Memilih raket bulu tangkis yang tepat atau terbaik untuk diri Anda sendiri bisa menjadi hal yang membingungkan pada awalnya.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Perlu Tahu, Risiko Duduk untuk Waktu yang Lama

    Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2016 oleh majalah The Lancet, yang menganalisis data dari lebih dari satu juta orang, menyimpulkan bahwa duduk selama lebih dari delapan jam setiap hari tanpa aktivitas fisik menghasilkan risiko kematian yang serupa dengan yang disebabkan oleh merokok dan obesitas.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Kenakan Sepatu Anda dan Mulailah Berjalan: Ini Tren yang Akan Memberi Anda Manfaat Mental dan Fisik

    Anda telah melihat "Hot Girl Walk" di seluruh media sosial sepanjang tahun lalu, tetapi apakah tren ini bermanfaat?

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Veronika Rajek Ungkap Rahasia Kebugaran

    Veronika Rajek mengungkapkan rahasia kebugarannya kepada The U.S. Sun.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma: Lindungilah Penglihatan Anda

    Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma Nasional, waktu yang penting untuk menyebarkan berita tentang penyakit yang mencuri penglihatan ini.

    Bugar

    Jumat, 27 Januari 2023

    Retinopati Diabetik: Kenali Penyebab dan Cara Pencegahannya

    Orang yang telah didiagnosis menderita diabetes memiliki risiko lebih besar untuk terkena penyakit mata serta gangguan penglihatan karena suatu kondisi yang dikenal sebagai retinopati diabetik.

    Bugar

    Jumat, 27 Januari 2023

    Bagaimana Cara Kita untuk Dapat Meningkatkan Self-Esteem

    Harga diri adalah seperangkat keyakinan, persepsi, evaluasi, dan pemikiran yang kita miliki tentang diri kita sendiri. Ini adalah penilaian yang kita buat tentang diri kita sendiri berdasarkan pengalaman kita.
    X