Limfoma Hodgkin, Kanker yang Memisahkan Kirian Rodríguez dari Lapangan Sepak Bola

6 Agustus 2022, 13:45 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Bintang Unión Deportiva (UD) Las Palmas, Kirian Rodríguez, berbicara di depan wartawan terkait kondisi dirinya yang dinyatakan menderita Limfoma Hodgkin pada hari Selasa lalu.
Bintang Unión Deportiva (UD) Las Palmas, Kirian Rodríguez, berbicara di depan wartawan terkait kondisi dirinya yang dinyatakan menderita Limfoma Hodgkin pada hari Selasa lalu. /Twitter @UDLP_Oficial

  • Kirian Rodríguez, pemain UD Las Palmas, telah mengungkapkan pada hari Selasa (2/8/2022) bahwa dia telah didiagnosis dengan Limfoma Hodgkin.
  • Itu kanker langka yang berkembang di sistem limfatik (getah bening) yang berperan dalam mengontrol daya tahan tubuh, memerangi bakteri dan infeksi lain.
  • Begitu adalah penjelasan lebih lanjut mengenai penyakit kanker ini.

SKOR.id - Bagi banyak dari kita, mendengar kata limfoma identik itu dengan kanker.

Entah apa pun karakteristiknya dan bagaimana pengaruhnya terhadap tubuh kita, kita sadar bahwa apa pun yang muncul setelah diagnosis kanker adalah proses yang panjang dan mungkin menyakitkan.

Kanker merupakan salah satu penyakit yang paling mempengaruhi populasi dunia.

Dan penyakit ini pula yang kini membatasi gerak Kirian Rodríguez, pemain UD Las Palmas, yang mengungkapkan pada hari Selasa (2/8/2022) bahwa ia telah didiagnosis dengan Limfoma Hodgkin

Mulai detik itu pula dia memulai perjuangannya untuk mengatasi penyakit dan, untuk alasan ini, Rodriguez akan menjauh dari sepak bola untuk sementara waktu, tetapi memastikan bahwa dia akan kembali ke timnya ketika dia berhasil melewati hadangan penyakit ini.

"Pertarungan, ini adalah yang ingin saya bicarakan: bahwa mereka melihat saya kuat, saya tidak ingin pesan kesedihan. Saya akan keluar dari ini dan pada bulan Desember mereka akan memiliki pasar musim dingin terbaik karena saya akan kembali. Tak perlu buru-buru,” ujar pesepakbola asal Tenerife tersebut.

Gelandang 26 tahun itu menjelaskan mulai merasa tidak sehat secara fisik di musim panas.

"Ketika saya tiba di pramusim, menjalani tes fisik, saya berkomunikasi dengan klub bahwa selama liburan saya merasa tidak sehat secara fisik, bahwa saya memiliki keadaan di tubuh saya yang tidak benar, sakit pada ginjal dan peradangan tidak normal."

Dari sana, tes mulai mengetahui keadaan kesehatannya. "Kami menganalisis tubuh saya dan melakukan beberapa tes. Saya memiliki limpa yang bengkak, bahwa nilai kalsium tidak mencukupi ... dan karena itu saya dirawat di rumah sakit."

"Hari Senin pekan lalu mereka berhasil mengambil kelenjar getah bening untuk melihat apa penyakitnya. Dan, hampir semuanya menunjukkan bahwa itu adalah limfoma, tetapi pada hari Sabtu mereka mengkonfirmasi saya menderita limfoma Hodgkin."

Mari kita pahami dulu apa penyakit ini. Limfoma berarti kanker sistem limfatik, merupakan jenis kanker darah yang berkembang di sistem limfatik atau getah bening.

Getah bening - atau sistem limfatik - meliputi kelenjar getah bening, limpa, sumsum tulang, kelenjar timus, adenoid dan amandel, pembuluh limfa, dan saluran pencernaan.

Mereka ini yang memiliki peran dalam mengontrol daya tahan tubuh, memerangi bakteri dan infeksi lainnya. Sekaligus juga mencoba untuk menghancurkan sel-sel tua atau abnormal, seperti sel-sel kanker.

 

Apa itu limfoma non-Hodgkin?
Limfoma Hodgkin adalah kanker langka yang berkembang di sistem limfatik, merupakan jaringan pembuluh dan kelenjar di seluruh tubuh.

Pada Limfoma Hodgkin, limfosit B (salah satu jenis sel darah putih) mulai berkembang biak secara tidak normal dan mulai menumpuk di bagian tertentu dari sistem limfatik, seperti kelenjar getah bening (kelenjar).

Kadar limfosit B yang berlebihan itu akan mengganggu daya tahan tubuh sehingga penderita limfoma Hodgkin lebih rentan mengalami infeksi.

Bukan hanya satu penyakit, itu sebenarnya kelompok beragam kanker darah yang muncul dari limfosit (sel darah putih yang merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh). Sel limfoma dapat berkembang di satu tempat atau di banyak tempat di tubuh. 

Limfoma Hodgkin menyumbang lebih dari 9 dari 10 kasus limfoma Hodgkin di negara maju.

Sel kanker pada limfoma Hodgkin disebut sel Reed-Sternberg, yang biasanya merupakan jenis limfosit B yang abnormal.

Pembesaran kelenjar getah bening pada orang dengan limfoma Hodgkin biasanya memiliki sejumlah kecil sel Reed-Sternberg dengan banyak sel kekebalan normal di sekitarnya.

Sel-sel kekebalan ini menyebabkan sebagian besar pembengkakan di kelenjar getah bening.

Gejala limfoma Hodgkin yang mudah dikenal adalah kelenjar getah bening yang tidak terasa nyeri di daerah leher, ketiak, atau ketiak.

Meskipun dapat menyerang segala usia, penyakit ini lebih sering terjadi pada orang berusia 20–40 tahun, serta lansia di atas 55 tahun.

Selain itu, ada jenis kanker limfoma lain yang lebih sering terjadi: limfoma non-Hodgkin.

Meski mirip, terdapat sel Reed-Sternberg pada pemeriksaan biopsi limfoma Hodgkin. Selain itu, perbedaan juga terletak pada angka kejadian, metode pengobatan, dan tingkat kesembuhan.

Limfoma Hodgkin memiliki 4 subtipe:

  • Nodular sclerosis Hodgkin lymphoma (NSCHL). Ini adalah jenis penyakit Hodgkin yang paling umum di negara maju. Ini menyumbang sekitar 7 dari 10 kasus. Hal ini paling sering terjadi pada remaja dan dewasa muda, tetapi dapat terjadi pada orang-orang dari segala usia. Biasanya dimulai di kelenjar getah bening di leher atau dada.
  • Mixed cellularity Hodgkin lymphoma (MCCHL). Subtipe ini umumnya ditemukan pada seseorang yang memiliki riwayat infeksi HIV, anak-anak, atau lansia. Bermula dari kelenjar getah bening manapun, tetapi lebih sering terjadi di tubuh bagian atas. Ini adalah jenis kedua yang paling umum, ditemukan pada sekitar 4 dari 10 kasus.
  • Lymphocyte-rich Hodgkin lymphoma. Subtipe ini tidak umum terjadi. Kanker Hodgkin ini biasanya terjadi di bagian atas tubuh dan jarang ditemukan di lebih atau beberapa kelenjar getah bening.
  • Lymphocyte-depleted Hodgkin lymphoma. Subtipe ini sangat jarang terjadi. Seringnya ditemukan pada pasien lansia atau yang mengalami infeksi HIV. Subtipe ini pun lebih agresif dari jenis kanker Hodgkin lainnya, dan paling sering ditemukan di kelenjar getah bening di perut dan limpa, serta di hati dan sumsum tulang.

Penting untuk mengetahui subtipe Anda, karena itu yang memainkan peran penting dalam menentukan jenis perawatan yang akan diterima sang pasien.

Ahli hematopatologi, dokter yang berspesialisasi dalam mendiagnosis kelainan darah dan kanker darah, harus meninjau sampel biopsi Anda.

Bagaimana limfoma non-Hodgkin berkembang?
Penyebab pasti dari limfoma Hodgkin tidak diketahui. Namun, risiko Anda terkena kondisi ini meningkat jika Anda:

  • Anda memiliki kondisi medis yang melemahkan sistem kekebalan tubuh Anda
  • Anda minum obat imunosupresif
  • Anda sebelumnya telah terkena virus umum yang disebut virus Epstein-Barr, yang menyebabkan demam kelenjar
  • Anda juga memiliki risiko lebih tinggi terkena limfoma Hodgkin jika kerabat tingkat pertama (orang tua, saudara kandung, atau anak) memiliki kondisi tersebut.

Sekitar 85-90% kasus limfoma Hodgkin dimulai pada sel B. Limfosit abnormal tumbuh di luar kendali dan menghasilkan lebih banyak sel abnormal seperti ini.

Limfosit abnormal ini (sel limfoma) ini menumpuk dan membentuk massa (tumor). Jika tidak diobati, sel kanker bermigrasi ke sel darah putih normal dan sistem kekebalan tidak dapat secara efektif melindungi terhadap infeksi.

Gejala Limfoma Hodgkin
Pasien dengan limfoma Hodgkin dapat memiliki gejala yang berbeda, meskipun ada beberapa yang paling umum dan mudah dideteksi. Di sini kami memberi tahu Anda apa itu:

- Pembengkakan dan pembengkakan kelenjar getah bening di area seperti selangkangan, perut, ketiak, atau leher
- Pembesaran hati atau limpa
- Onset demam tanpa penyakit terkait lainnya
- Penurunan berat badan tanpa alasan yang jelas
- Kedinginan dan keringat dingin
- Kelelahan umum dan merasa lelah

Namun, perlu Anda ketahui bahwa ada orang yang tidak mengalami gejala apapun, terutama mereka yang menderita limfoma folikular, limfoma limfositik kecil atau limfoma zona marginal. Bagaimanapun, penting untuk pergi ke dokter jika mengalami kelainan pada kesehatan dan tubuh Anda.

Perawatan limfoma non-Hodgkin
Dokter menggunakan berbagai jenis pendekatan dan kombinasi pengobatan untuk NHL, beberapa pada tahap yang berbeda, dan sangat penting untuk diketahui bahwa untuk setiap jenis limfoma mungkin ada perawatan yang berbeda, meskipun secara umum yang dipilih adalah sebagai berikut:

  • Kemoterapi dan terapi obat lainnya
  • Terapi radiasi (biasanya dikombinasikan dengan kemoterapi)
  • Transplantasi sel induk. Dokter mungkin menyarankan partisipasi dalam uji klinis. Uji klinis mungkin termasuk terapi obat baru dan kombinasi obat baru atau pendekatan baru untuk transplantasi sel induk.
  • Terapi T-limfosit: penampilan perawatan seperti terapi dengan T-limfosit dengan reseptor chimeric untuk antigen atau CAR harus disorot. Jadi, dengan mendesain ulang sel T yang menangani kuman yang menyerang tubuh, ia mencoba menangani sel kanker dan mengurangi efek limfoma.
  • Awasi dan tunggu: Ini melibatkan pemantauan ketat kondisi pasien tanpa memberikan perawatan apa pun sampai gejala muncul atau berubah. Beberapa orang dapat memantau kanker darah mereka, tergantung pada penyakitnya, dengan dokter mereka selama bertahun-tahun menggunakan pendekatan menonton dan menunggu. Umumnya dianjurkan untuk sang pasien dengan stadium awal indolen (tumbuh lambat) atau bentuk kanker darah kronis.

Secara umum, tujuan dari pengobatan adalah untuk menghancurkan sebanyak mungkin sel limfoma dan menginduksi remisi lengkap, yang berarti semua bukti penyakit dihilangkan.

Pasien yang mengalami remisi terkadang sembuh dari penyakitnya. Pengobatan juga dapat mengendalikan limfoma non-Hodgkin selama bertahun-tahun, bahkan jika pencitraan atau tes lain menunjukkan lokasi penyakit yang tersisa. Situasi ini dapat disebut "remisi parsial".

Pada akhir tahun 2020, petenis putri Spanyol, Carla Suarez, mengumumkan bahwa setelah beberapa penelitian, para dokter menemukan limfoma Hogdgkin, yang sama yang diderita Dani Rovira, dan bahwa dia harus menjalani kemoterapi selama enam bulan. Dan, pada April 2021, Suarez mengumumkan bahwa ia telah mengatasi penyakit itu.***

Baca Juga Berita Bugar Lainnya:

Petenis Carla Suarez Idap Kanker Limfoma Hodgkin, Rafael Nadal Kirim Pesan Dukungan

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

Tag

Video

Berita Terkait

Bugar

Jumat, 5 Agustus 2022

Manfaat dan Nutrisi yang Terkandung pada Cabai Rawit

Cabai rawit adalah buah dari tanaman cabai Capsicum, terkenal karena rasanya yang pedas.

Bugar

Jumat, 5 Agustus 2022

Skortips: Cara Sederhana untuk Menghindari Cedera saat Berlari

Jika Anda telah berlari sejauh apa pun secara kompetitif, dari 10 k hingga maraton penuh, Anda akan tahu bahwa mencapai hari perlombaan dan menghindari cedera terkadang bisa menjadi setengah pertempuran.

Bugar

Jumat, 5 Agustus 2022

Cacar Monyet vs Cacar Air vs Cacar: Para Ahli Penyakit Menular Menguraikan Perbedaannya

Pejabat kesehatan di seluruh dunia telah mendesak semua orang untuk waspada terhadap ruam cacar monyet, karena lebih dari 100 kasus telah terkonfirmasi dalam satu bulan terakhir dan 131 lainnya sudah terduga, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Bugar

Jumat, 5 Agustus 2022

5 Cara untuk Termotivasi Diri saat Anda Terjebak dalam Rutinitas

Gunakan kiat-kiat ini untuk mempertajam fokus Anda, menyalurkan energi Anda, dan mengalihkan tujuan Anda ke tingkat yang lebih tinggi.

Terbaru

Bugar

Senin, 15 Agustus 2022

11 Mitos Cacar Monyet, Dibantah oleh Para Pakar Kesehatan

Informasi kesehatan yang salah telah begitu merajalela dan berbahaya sehingga Ahli Bedah Umum AS, Dr. Vivek H. Murthy, secara terbuka mengeluarkan peringatan mengenai tersebut itu pada tahun 2021.

Bugar

Senin, 15 Agustus 2022

Skortips: Nasihat Kesehatan untuk Anda Jelang Menginjak Usia 60 Tahun

Skor.id menyoroti beberapa hal-hal yang harus menjadi perhatian setelah berusia 60 tahun.

Bugar

Senin, 15 Agustus 2022

Minuman Ini Membantu Anda Meningkatkan Kesehatan Usus dan Mengurangi Kadar Gula Darah

Sebuah penelitian telah menemukan bahwa teh hijau dapat bermanfaat untuk meningkatkan sindrom metabolik.

Bugar

Senin, 15 Agustus 2022

Kim Kardashian Sebut Psoriasis 'Menyakitkan dan Menakutkan': Siapa yang Berisiko?

Kim Kardashian telah berbicara tentang psoriasisnya di masa lalu, yang merupakan penyakit peradangan yang menyebabkan bercak bersisik tumbuh di kulit Anda.

Bugar

Senin, 15 Agustus 2022

Jam demi Jam: Waktu Terbaik untuk Melakukan Aktivitas Anda dalam Sehari

Jam demi jam – waktu terbaik untuk melakukan segalanya- mulai dari sarapan hingga kapan harus tidur, menurut sebuah penelitian.

Bugar

Minggu, 14 Agustus 2022

Banyak Kalori yang Mampu Terbakar oleh Seks: Tergantung Posisi, Waktu, dan Seberapa Aktif Anda

Seks sering digambarkan sebagai latihan fisik yang hebat, tetapi apakah itu benar-benar membantu Anda menurunkan berat badan?

Bugar

Minggu, 14 Agustus 2022

Suka Makan Udang, Ini Manfaatnya untuk Kesehatan

Tak hanya lezat, udang juga kaya akan nutrisi penting yang baik untuk kesehatan tubuh.

Bugar

Minggu, 14 Agustus 2022

Apakah Anda Menderita Hipertensi? Berikut Langkah Kunci untuk Mengurangi Konsumsi Garam

Anda dapat mengonsumsi hingga enam gram natrium per hari dalam konteks diet yang seimbang.

Bugar

Minggu, 14 Agustus 2022

The Batman: Ketahui Diet Ketat Robert Pattinson untuk Perannya yang Paling Penting

Agar sesuai dengan peran ksatria gelap, Robert Pattinson harus menjalani diet sangat ketat dan berlatih fisik lima atau enam hari seminggu.

Bugar

Sabtu, 13 Agustus 2022

Seberapa Serius Tekanan Darah Rendah Berbahaya bagi Tubuh

Ketika kebanyakan orang khawatir tentang tekanan darah tinggi, tekanan darah rendah dapat memiliki konsekuensi yang serius.
X