Makan Terlalu Banyak Junk Food Bisa Memicu Demensia, Menurut Studi di Inggris

2 Agustus 2022, 21:45 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi salah satu jenis makanan ultra-olahan, atau junk food, yang banyak mengandung garam dan lemak jenuh.
Ilustrasi salah satu jenis makanan ultra-olahan, atau junk food, yang banyak mengandung garam dan lemak jenuh. /Pixabay.com

  • Para peneliti melacak 70.000 warga Inggris untuk memantau efek diet ultra-proses.
  • Fanatik junk food 43 persen lebih mungkin terkena demensia.
  • Menukar sebatang cokelat sehari untuk sereal mengurangi risiko demensia sebesar 3%.

SKOR.id - Diet minuman bersoda, keripik dan kue tak hanya buruk untuk lingkar pinggang.

Makan terlalu banyak junk food juga dapat meningkatkan risiko Anda terkena demensia, demikian dikatakan kata para ilmuwan.

Studi baru melacak lebih dari 70.000 orang paruh baya selama satu dekade untuk mencoba dan mengetahui efek dari diet berat dalam makanan ringan ultra-proses - atau ultra-olahan.

Fanatik junk food 43 persen lebih mungkin terkena kondisi perampasan memori, dibanding mereka yang memakannya paling sedikit.

Pecinta makanan ultra-proses ini rata-rata mengonsumsi 810g sehari — berat yang setara dengan tiga setengah Big Mac, sementara paling sedikit hanya seperempatnya (225g).

Meskipun penelitian ini tidak membuktikan bahwa pola makan yang buruk menyebabkan demensia, penelitian ini menambah tumpukan bukti yang terus berkembang yang menghubungkan keduanya.

Peneliti dari Cina juga telah menemukan bahwa dengan menukar hanya satu batang cokelat sehari dengan semangkuk sereal secara efektif mengurangi risiko demensia hingga 3 persen.

Penulis utama Dr Huiping Li, dari Tianjin Medical University, mengatakan: "(Penelitian) Ini mendorong untuk mengetahui perubahan kecil dan dapat dikelola dalam diet untuk dapat membuat perbedaan dalam risiko demensia seseorang."

Makanan ultra-olahan mengandung tinggi lemak tambahan, gula dan garam, rendah protein dan serat dan mengandung pewarna buatan, pemanis dan pengawet.

Makanan siap saji, es krim, sosis, ayam goreng, dan saus tomat merupakan beberapa contoh yang paling disukai banyak orang.

Ilustrasi es krim.
Ilustrasi es krim. Cleanroomtechnology.com/

Mereka berbeda dengan makanan olahan, yang diproses untuk membuatnya bertahan lebih lama atau meningkatkan rasanya: seperti daging yang diawetkan, keju, dan roti segar.

Tim Dr Li memeriksa catatan kesehatan 72.083 orang berusia di atas 55 tahun dari Biobank Inggris — database catatan medis dan genetik dari setengah juta orang Inggris — yang secara teratur memberikan informasi tentang gaya hidup mereka, sampel darah dan urine.

Selama penelitian, para peserta menyelesaikan setidaknya dua kuesioner tentang apa yang mereka makan dan minum pada hari sebelumnya.

Para ahli menggunakan kuesioner tersebut untuk menghitung asupan makanan harian para sukarelawan dalam gram dan berapa proporsinya yang merupakan junk food.

Peserta kemudian dibagi menjadi empat kelompok berukuran sama berdasarkan seberapa banyak makanan mereka terdiri dari makanan ultra-proses, mulai dari yang terendah (225g/hari, atau sembilan persen dari asupan mereka) hingga tertinggi (814g/hari, 28 per hari). persen dari makanan mereka).

Sebagai gambaran, satu potong pizza atau satu porsi fish finger tercatat setara dengan 150 gram makanan ultra-olahan.

Satu fakta penting, tak satu pun dari peserta memiliki demensia pada awal penelitian. Tetapi satu dekade kemudian, 518 orang telah didiagnosis dengan penyakit tersebut.

Hasilnya, yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Neurology, menunjukkan 105 orang di antara mereka yang makan paling sedikit junk food, telah mengalami demensia.

Angka tersebut melonjak menjadi 150 dari mereka yang makan junk food paling banyak didiagnosis dengan kondisi tersebut.

Kulit Ayam Krispi
Kulit Ayam Krispi Pinterest Yummly

Setelah memperhitungkan faktor-faktor risiko seperti usia, jenis kelamin dan juga riwayat kesehatan keluarga, para peneliti memperhatikan bahwa setiap 10 persen peningkatan asupan junk food setiap hari, meningkatkan risiko demensia sebesar 25 persen.

Sementara itu, untuk setiap 10 persen makanan olahan yang diganti dengan pilihan sehat, seperti buah, sayuran, dan susu, risiko demensia menurun 19 persen.

Tim mencatatkan bahwa demensia dikonfirmasi melalui catatan rumah sakit dan sertifikat kematian, bukan data perawatan primer, sehingga beberapa kasus demensia yang lebih ringan, mungkin diabaikan.

Dan temuan itu tidak berarti junk food menyebabkan demensia.

Pada intinya, makanan ultra-olahan sering mengandung aditif serta molekul dari kemasan yang telah terbukti merusak kemampuan berpikir dan memori, kata Dr Li.

"Penelitian kami tak hanya menemukan makanan ultra-olahan dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia, tetapi juga menemukan menggantinya dengan pilihan sehat dapat menurunkan risiko demensia," katanya.

Junk food 'dimaksudkan agar nyaman dan enak' tetapi makanan ini 'mengurangi kualitas diet seseorang', tambah sang dokter.

Puluhan penelitian telah menunjukkan bahwa mengikuti pola makan yang buruk meningkatkan risiko penyakit jantung atau peredaran darah, tekanan darah tinggi dan kadar kolesterol, yang pada gilirannya meningkatkan risiko demensia.

Sekitar 900.000 orang di Inggris dan 5,8 juta di Amerika Serikat hidup dengan demensia.

Dr Rosa Sancho, kepala penelitian di Alzheimer's Research UK, mengatakan para ahli masih bingung mengapa orang yang makan makanan olahan, memiliki risiko lebih tinggi.

Ilustrasi minuman bersoda.
Ilustrasi minuman bersoda. (Pixabay)

Bisa jadi itu karena kekurangan nutrisi penting, atau diet menyebabkan tekanan darah tinggi atau peradangan, yang bisa berdampak buruk bagi kesehatan otak, katanya.

Dr Sancho menambahkan: 'Sementara para peneliti telah menjalankan analisis yang cermat, tidak mungkin untuk memastikan bahwa hubungan ini disebabkan oleh perbedaan pola makan daripada faktor gaya hidup lain yang mungkin sejalan dengan makan lebih banyak makanan olahan."

"Penelitian ini memperhitungkan asupan kalori total peserta, jadi hubungannya tidak boleh terjadi karena orang yang makan makanan ultra-olahan, hanya makan lebih banyak."

"Kami tahu bahwa apa yang baik untuk kesehatan jantung, juga baik untuk kesehatan otak kami, jadi kami mendorong orang untuk tetap aktif, terhubung secara sosial dan terlibat dalam aktivitas dan hobi yang mereka sukai. Dan, penting juga tetap mempertahankan gaya hidup seimbang yang sehat."

APA YANG HARUS TERLIHAT SEBAGAI DIET SEIMBANG?
Panduan makan dari NHS (Pelayanan Kesehatan Nasional di Inggris, memberikan contoh diet yang seimbang:

• Makanlah sedikitnya 5 porsi buah dan sayur yang bervariasi setiap hari. Semua buah dan sayuran segar, beku, kering, dan kalengan dihitung.

• Makanan pokok kentang, roti, nasi, pasta, atau karbohidrat bertepung lainnya sebaiknya dikurangi, idealnya memilih gandum utuh.

• 30 gram serat sehari, sama dengan makan semua hal berikut: 5 porsi buah dan sayuran, 2 biskuit sereal gandum, 2 iris tebal roti gandum dan kentang panggang besar dengan kulit.

• Memiliki beberapa alternatif susu atau susu (seperti minuman susu kedelai) memilih pilihan rendah lemak dan rendah gula.

• Makan kacang-kacangan, kacang-kacangan, ikan, telur, daging dan protein lainnya (termasuk 2 porsi ikan setiap minggu, salah satunya harus berminyak).

• Pilih minyak tak jenuh dan olesan dan konsumsi dalam jumlah kecil.

• Minum air putih 6-8 gelas/gelas sehari.

• Orang dewasa harus mengkonsumsi kurang dari 6g garam dan 20g lemak jenuh untuk wanita atau 30g untuk pria sehari.***

Baca Juga Berita Bugar Lainnya:

Hati-Hati, Tiga Hal Ini Dapat Tingkatkan Risiko Demensia

Keterkaitan Nutrisi dan Olahraga dengan Demensia

Hindari Demensia, 7 Makanan Ini Bagus untuk Kesehatan Otak

  • Sumber: Daily Mail
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Selasa, 2 Agustus 2022

    3 Minuman Malah yang Dapat Menyebabkan Bau Mulut

    Sejatinya bau mulut bisa diatasi dengan hidrasi atau minum, tapi ada minuman yang malah dapat menyebabkan bau mulut.

    Bugar

    Senin, 1 Agustus 2022

    Cokelat Hitam Dapat Menurunkan Tekanan Darah dan Melindungi Jantung Anda, Menurut Studi

    Kabar baik bagi pecinta cokelat hitam karena para ilmuwan menemukan kakao dapat menurunkan tekanan darah dan melindungi jantung Anda.

    Bugar

    Selasa, 2 Agustus 2022

    Jadi Hidangan Populer di Prancis, Escargot atau Bekicot Ternyata Punya Manfaat untuk Kesehatan Tubuh

    Escargot, daging siput yang dimasak, adalah hidangan pembuka tradisional Prancis.

    Bugar

    Selasa, 2 Agustus 2022

    Coba 10 Langkah Ini untuk Hidup Lebih Lama: Dari Menunda Sarapan hingga Make A List

    Ahli saraf terkemuka Dr Julia Jones mengatakan perubahan sederhana pada rutinitas harian kita akan lebih bermanfaat daripada mengeluarkan keringat di gym.

    Terbaru

    Bugar

    Senin, 15 Agustus 2022

    11 Mitos Cacar Monyet, Dibantah oleh Para Pakar Kesehatan

    Informasi kesehatan yang salah telah begitu merajalela dan berbahaya sehingga Ahli Bedah Umum AS, Dr. Vivek H. Murthy, secara terbuka mengeluarkan peringatan mengenai tersebut itu pada tahun 2021.

    Bugar

    Senin, 15 Agustus 2022

    Skortips: Nasihat Kesehatan untuk Anda Jelang Menginjak Usia 60 Tahun

    Skor.id menyoroti beberapa hal-hal yang harus menjadi perhatian setelah berusia 60 tahun.

    Bugar

    Senin, 15 Agustus 2022

    Minuman Ini Membantu Anda Meningkatkan Kesehatan Usus dan Mengurangi Kadar Gula Darah

    Sebuah penelitian telah menemukan bahwa teh hijau dapat bermanfaat untuk meningkatkan sindrom metabolik.

    Bugar

    Senin, 15 Agustus 2022

    Kim Kardashian Sebut Psoriasis 'Menyakitkan dan Menakutkan': Siapa yang Berisiko?

    Kim Kardashian telah berbicara tentang psoriasisnya di masa lalu, yang merupakan penyakit peradangan yang menyebabkan bercak bersisik tumbuh di kulit Anda.

    Bugar

    Senin, 15 Agustus 2022

    Jam demi Jam: Waktu Terbaik untuk Melakukan Aktivitas Anda dalam Sehari

    Jam demi jam – waktu terbaik untuk melakukan segalanya- mulai dari sarapan hingga kapan harus tidur, menurut sebuah penelitian.

    Bugar

    Minggu, 14 Agustus 2022

    Banyak Kalori yang Mampu Terbakar oleh Seks: Tergantung Posisi, Waktu, dan Seberapa Aktif Anda

    Seks sering digambarkan sebagai latihan fisik yang hebat, tetapi apakah itu benar-benar membantu Anda menurunkan berat badan?

    Bugar

    Minggu, 14 Agustus 2022

    Suka Makan Udang, Ini Manfaatnya untuk Kesehatan

    Tak hanya lezat, udang juga kaya akan nutrisi penting yang baik untuk kesehatan tubuh.

    Bugar

    Minggu, 14 Agustus 2022

    Apakah Anda Menderita Hipertensi? Berikut Langkah Kunci untuk Mengurangi Konsumsi Garam

    Anda dapat mengonsumsi hingga enam gram natrium per hari dalam konteks diet yang seimbang.

    Bugar

    Minggu, 14 Agustus 2022

    The Batman: Ketahui Diet Ketat Robert Pattinson untuk Perannya yang Paling Penting

    Agar sesuai dengan peran ksatria gelap, Robert Pattinson harus menjalani diet sangat ketat dan berlatih fisik lima atau enam hari seminggu.

    Bugar

    Sabtu, 13 Agustus 2022

    Seberapa Serius Tekanan Darah Rendah Berbahaya bagi Tubuh

    Ketika kebanyakan orang khawatir tentang tekanan darah tinggi, tekanan darah rendah dapat memiliki konsekuensi yang serius.
    X