Memahami Kanker Payudara, yang Menghantui Olivia Newton-John selama 30 Tahun sebelum Meninggal

9 Agustus 2022, 10:17 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Suami aktris senior Olivia Newton-John mengabarkan kematian sang istri dalam postingan pada hari Senin (08/08/2022).
Suami aktris senior Olivia Newton-John mengabarkan kematian sang istri dalam postingan pada hari Senin (08/08/2022). /Instagram @therealonj

  • Aktris dan penyanyi Olivia Newton-John meninggal di usia 73 tahun pada hari Senin.
  • Pemeran sosok ikonik Sandy Olsson dalam 'Grease" itu telah berjuang melawan kanker payudara selama 30 tahun.
  • Berikut penjelasan mengenai apa itu kanker payudara, gejala, dan siapa yang berisiko?

SKOR.id - Olivia Newton-John, penyanyi empat kali menang Grammy, yang terkenal melalui hits seperti "Physical" (1981) dan peran ikonik Sandy Olsson dalam "Grease", telah meninggal setelah bertahun-tahun berjuang melawan kanker payudara. Usianya 73 tahun.

"Dame Olivia Newton-John (73) meninggal dengan tenang di peternakan kami di California Selatan pada (Senin) pagi ini, dikelilingi oleh keluarga dan teman-teman," tulis suami Newton-John, John Easterling, dalam postingan Instagram pada 8 Agustus.

Setelah pertama kali didiagnosis menderita kanker payudara pada tahun 1992, lawan main aktor John Travolta tersebut menjadi advokat bagi para penyintas kanker payudara.

Kankernya mengalami remisi tetapi kembali lagi pada 2013. Mei 2017, dia mengungkapkan bahwa kanker payudara yang dideritanya telah menyebar ke tulang belakangnya.

Selama perawatannya, Newton-John menjadi sangat percaya pada pengobatan nabati, dan dengan suami seorang herbalis, ia lalu mendirikan Yayasan Olivia Newton-John untuk mendanai penelitian tentang terapi herbal untuk kanker.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Olivia Newton-John (@therealonj)

Pada tahun 2020, sang ikon mengatakan pada American Botanical Council, "Dalam beberapa tahun terakhir, saya telah sukses luar biasa dengan herbal dan ganja yang ditanam suami saya untuk saya."

Suaminya menuliskan di Instagram, “Olivia telah menjadi simbol kemenangan dan harapan selama lebih dari 30 tahun berbagi perjalanannya dengan kanker payudara.

"Inspirasi penyembuhan dan pengalaman perintisnya dengan pengobatan tanaman berlanjut dengan Dana Yayasan Olivia Newton-John, yang didedikasikan untuk meneliti pengobatan tanaman dan kanker.”

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by COURTNEY WAY (@corkyesac)

Pada tahun 2019, Newton-John mengatakan kepada Today Show bahwa dia melihat dirinya sebagai seorang yang berkembang pesat dan pemenang dalam hal kesehatannya.

“Saya pikir, Anda tahu, apa yang Anda pikirkan menciptakan realitas Anda. Jadi itu keputusan. Anda harus membuat keputusan itu. Anda bisa menjadi korban, atau Anda bisa menjadi pemenang dan menikmati hidup Anda.”

Apa Itu Kanker Payudara?
Kanker payudara adalah penyakit di mana sel-sel di payudara tumbuh di luar kendali. Ada berbagai jenis kanker payudara, tergantung pada sel mana di payudara yang berubah menjadi kanker.

Kanker dapat dimulai di berbagai bagian payudara, terdiri dari tiga bagian utama: lobules (lobulus), ducts (duktus/saluran susu), dan connective tissue (jaringan ikat).

Lobulus adalah kelenjar yang menghasilkan susu. Duktus itu tabung yang membawa susu ke puting. Jaringan ikat (yang terdiri dari jaringan fibrosa dan lemak) mengelilingi dan menyatukan semuanya. Sebagian besar kanker payudara dimulai dari duktus atau lobulus.

Kanker payudara dapat menyebar ke luar payudara melalui pembuluh darah dan pembuluh getah bening. Ketika menyebar ke bagian lain dari tubuh itulah dikatakan telah menyebar.

Macam-Macam Kanker Payudara
Jenis kanker payudara yang paling umum adalah—

- Karsinoma duktal invasif: Sel-sel kanker dimulai di saluran dan yang kemudian tumbuh di luar saluran ke bagian lain dari jaringan payudara. Sel kanker invasif juga dapat menyebar, atau bermetastasis, ke bagian lain dari tubuh.

- Karsinoma lobular invasif: Sel kanker dimulai di lobulus, lalu menyebar dari lobulus ke jaringan payudara yang berdekatan. Sel-sel kanker invasif ini juga dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Diagram payudara ini menunjukkan lokasi lobulus, lobus, duktus, areola, puting susu, dan lemak.
Diagram payudara ini menunjukkan lokasi lobulus, lobus, duktus, areola, puting susu, dan lemak. www.cdc.gov

Ada beberapa jenis kanker payudara lain yang kurang umum, seperti penyakit Paget (kanker puting payudara), mucinous, external icon medullary, dan kanker payudara inflamasi.

Ductal carcinoma in situ (DCIS) adalah penyakit payudara yang dapat menyebabkan kanker payudara invasif. Sel kanker hanya berada di lapisan saluran, dan belum menyebar ke jaringan lain di payudara.

Apa Gejala Kanker Payudara?
Setiap orang memiliki gejala kanker payudara yang berbeda. Beberapa orang tidak memiliki tanda atau gejala sama sekali.

Beberapa tanda peringatan kanker payudara adalah: 

  • Benjolan baru di payudara atau ketiak (ketiak).
  • Penebalan atau pembengkakan pada bagian payudara.
  • Iritasi atau lesung pipit pada kulit payudara.
  • Kemerahan atau kulit terkelupas di area puting atau payudara.
  • Menarik puting atau rasa sakit di area puting.
  • Keluarnya cairan dari puting selain ASI, termasuk darah.
  • Setiap perubahan ukuran atau bentuk payudara.
  • Nyeri di setiap area payudara.

Perlu diingat bahwa gejala ini dapat terjadi dengan kondisi lain yang bukan kanker.

Jika Anda memiliki tanda atau gejala yang mengkhawatirkan Anda, pastikan untuk segera menemui dokter Anda.

Apa Itu Payudara Normal?
Tak ada payudara yang khas. Apa yang normal bagi Anda, mungkin tidak normal bagi wanita lain. Kebanyakan wanita mengatakan payudara mereka terasa kental atau tidak rata.

Cara payudara Anda terlihat dan terasa dapat dipengaruhi oleh menstruasi Anda, memiliki anak, kehilangan atau penambahan berat badan, dan minum obat tertentu.

Payudara juga cenderung berubah seiring bertambahnya usia.

Apa Arti Benjolan di Payudara Saya?
Banyak kondisi dapat menyebabkan benjolan di payudara, termasuk kanker. Tetapi sebagian besar benjolan payudara disebabkan oleh kondisi medis lainnya.

Dua penyebab paling umum dari benjolan payudara adalah kondisi payudara fibrokistik dan kista. Kondisi fibrokistik menyebabkan perubahan non-kanker pada payudara yang dapat membuat payudara menjadi kasar, lunak, dan nyeri. Kista adalah kantung berisi cairan kecil yang dapat berkembang di payudara.

Apa Faktor Risiko Kanker Payudara?
Penelitian telah menunjukkan bahwa risiko Anda terkena kanker payudara disebabkan oleh kombinasi berbagai faktor.

Faktor utama yang mempengaruhi risiko Anda tersebut, termasuk menjadi seorang wanita dan bertambahnya usia alias menua. Sebagian besar kanker payudara ditemukan pada wanita berusia 50 tahun atau lebih.

Beberapa wanita akan terkena kanker payudara bahkan tanpa faktor risiko lain yang mereka ketahui. Memiliki faktor risiko tidak berarti Anda akan terkena penyakit, dan tidak semua faktor risiko memiliki efek yang sama.

Kebanyakan wanita memiliki beberapa faktor risiko, tetapi kebanyakan wanita juga diketahui tidak terkena kanker payudara.

Jika Anda memiliki faktor risiko kanker payudara, bicarakan dengan dokter Anda tentang cara Anda dapat menurunkan risiko dan tentang skrining untuk kanker payudara.

Faktor Risiko yang Tidak Dapat Anda Ubah

  • Menua. Risiko kanker payudara meningkat seiring bertambahnya usia. Sebagian besar kanker payudara didiagnosis setelah usia 50 tahun.
  • Mutasi genetik. Wanita yang mewarisi perubahan (mutasi) pada gen tertentu, seperti BRCA1 dan BRCA2, memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara dan ovarium.
    Sejarah reproduksi. Memulai periode menstruasi sebelum usia 12 tahun dan mulai menopause setelah usia 55 tahun membuat wanita terpapar hormon lebih lama, meningkatkan risiko terkena kanker payudara.
  • Memiliki payudara yang padat. Payudara yang padat memiliki lebih banyak jaringan ikat daripada jaringan lemak, yang terkadang membuat sulit untuk melihat tumor pada mammogram. Wanita dengan payudara padat lebih mungkin terkena kanker payudara.
  • Riwayat pribadi kanker payudara atau penyakit payudara non-kanker tertentu. Wanita yang pernah menderita kanker payudara lebih mungkin terkena kanker payudara untuk kedua kalinya. Beberapa penyakit payudara non-kanker seperti hiperplasia atipikal atau karsinoma lobular in situ dikaitkan dengan risiko lebih tinggi terkena kanker payudara.
  • Riwayat keluarga dengan kanker payudara atau ovarium. Risiko seorang wanita untuk kanker payudara lebih tinggi jika dia memiliki ibu, saudara perempuan, atau anak perempuan (kerabat tingkat pertama) atau beberapa anggota keluarga baik dari pihak ibu atau ayah dari keluarga yang menderita kanker payudara atau ovarium.
  • Memiliki saudara laki-laki tingkat pertama dengan kanker payudara juga meningkatkan risiko seorang wanita.
  • Pengobatan yang menggunakan terapi radiasi. Wanita yang menjalani terapi radiasi ke dada atau payudara (misalnya, pengobatan limfoma Hodgkin) sebelum usia 30 tahun memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara di kemudian hari.
  • Paparan obat dietilstilbestrol (DES). Ikon eksternal DES diberikan kepada beberapa wanita hamil di Amerika Serikat antara tahun 1940 dan 1971 untuk mencegah keguguran. Wanita yang menggunakan DES, atau yang ibunya menggunakan DES saat hamil, memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara.

Faktor Risiko yang Dapat Anda Ubah: 

  • Tidak aktif secara fisik. Wanita yang tidak aktif secara fisik memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara.
  • Kelebihan berat badan atau obesitas setelah menopause. Wanita yang lebih tua yang kelebihan berat badan atau memiliki obesitas memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara daripada mereka yang memiliki berat badan normal.
  • Suntik hormon. Beberapa bentuk terapi penggantian hormon (yang mencakup estrogen dan progesteron) yang dilakukan selama menopause dapat meningkatkan risiko kanker payudara jika dilakukan selama lebih dari lima tahun. Kontrasepsi oral tertentu (pil KB) juga ditemukan meningkatkan risiko kanker payudara.
  • Sejarah reproduksi. Memiliki kehamilan pertama setelah usia 30 tahun, tidak menyusui, dan tidak pernah hamil cukup bulan dapat meningkatkan risiko kanker payudara.
  • Minum alkohol. Studi menunjukkan bahwa risiko seorang wanita untuk kanker payudara meningkat dengan semakin banyak alkohol yang dia minum.

Penelitian menunjukkan bahwa faktor lain seperti merokok, terpapar bahan kimia yang dapat menyebabkan kanker, dan perubahan hormon lain akibat kerja shift malam juga dapat meningkatkan risiko kanker payudara.

Siapa yang Berisiko Tinggi terkena Kanker Payudara?
Jika Anda memiliki riwayat keluarga yang kuat dengan kanker payudara atau perubahan bawaan pada gen BRCA1 dan BRCA2 Anda, Anda mungkin memiliki risiko tinggi terkena kanker payudara. Anda mungkin juga memiliki risiko tinggi terkena kanker ovarium.

Bicaralah dengan dokter Anda tentang cara-cara untuk mengurangi risiko Anda, seperti obat-obatan yang menghalangi atau menurunkan estrogen dalam tubuh Anda, atau operasi ikon eksternal.***

Berita Bugar Lainnya:

Lima Mitos Kanker yang Perlu Anda Ketahui dan Kapan Harus Mendapatkan Bantuan Medis

Pastikan Selalu Memeriksa Organ Reproduksi Anda untuk Mencegah Kanker Testis, Ini Caranya

Berikut 5 Tanda untuk Mengenali Tahi Lalat yang Mencurigakan dan Mengarah pada Kanker Kulit

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: pagesix.com, halodoc, CDC
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Minggu, 7 Agustus 2022

    Sederet Tips Pertolongan Pertama untuk Kesehatan Mental yang Perlu Anda Ketahui

    Kesehatan mental bukan lagi hal yang tabu untuk dibicarakan. Tetapi mudah untuk merasa gugup ketika memulai percakapan dengan seseorang yang Anda cintai jika Anda mengkhawatirkannya.

    Bugar

    Senin, 8 Agustus 2022

    Deretan Manfaat Mengonsumsi Buah Salak, Salah Satunya Menurunkan Berat Badan

    Salak adalah buah yang termasuk dalam famili Palmae atau merupakan tumbuhan Arecaceae.

    Bugar

    Senin, 8 Agustus 2022

    Konsumsi Protein Terlalu Sedikit atau Terlalu Banyak Bisa Berbahaya bagi Kesehatan

    Membicarakan nutrisi pokok, tidak ada bahan untuk membangun pondasi tubuh - block building - yang lebih penting daripada protein.

    Bugar

    Senin, 8 Agustus 2022

    Apa yang Kate Middleton Makan dalam Sehari? Kuncinya, Diet yang 'Relatable'

    The Duchess of Cambridge dikatakan berpegang pada diet 'relatable' yang memungkinkan dia untuk menikmati beragam makanan,

    Terbaru

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Perlu Diketahui soal Posisi Tidur yang Benar dan Cara yang 'Benar' untuk Tidur

    Dalam posisi apa saya harus tidur, dan apakah ada cara yang 'benar' untuk tidur?

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Makanan Rahasia Pemain Sepak Bola Elite: Banyak Protein dan Rendah Kalori

    Makanan rahasia pemain sepak bola dengan banyak protein dan sedikit kalori. Ada dua jenis ganggang yang meningkatkan kinerja dan meningkatkan vitalitas dan energi: spirulina dan chlorella

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Mengenal Gas Air Mata, Gejala Jika Terkena dan Penanganan yang Mesti Dilakukan

    Berikut ini uraian soal gas air mata, sesuatu yang jadi sorotan dari tragedi Kanjuruhan, lengkap dengan gejala dan apa yang harus dilakukan.

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Mengenal Cedera yang Ancam Peluang Ronald Araujo ke Piala Dunia Qatar

    Menurut pernyataan medis yang diberikan oleh Barcelona di akun Twitter resmi mereka, "Ronald Araujo mengalami avulsi pada tendon adductor longus di paha kanan."

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Hai Pemula, Simak Tips untuk Menikmati Aktivitas Berolahraga sekaligus Bersenang-senang

    Olahraga adalah bagian penting dari gaya hidup sehat. Tetapi jika Anda sudah keluar dari kebiasaan aktif – atau tidak pernah menemukan rutinitas olahraga yang berhasil – mungkin terasa seperti tugas yang mustahil untuk memulai.

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Mayoritas Wanita Alami Menopause sekitar Usia 51, Gejalanya Bisa Dimulai Jauh Lebih Awal

    Sebagian besar wanita mengalami menopause sekitar usia 51 tahun tetapi gejalanya dapat dimulai bertahun-tahun sebelumnya

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Ilmuwan 'Memecahkan' Misteri Mengapa Wanita Selalu Merasa Kedinginan daripada Pria

    Ilmuwan berhasil 'memecahkan' misteri mengapa wanita selalu merasakan tubuh mereka lebih dingin daripada para pria.

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Sederet Mitos Palsu seputar Pengaruh Kopi terhadap Kesehatan

    Minuman kedua yang paling banyak dikonsumsi di planet ini telah memunculkan mitos palsu yang tak terhitung jumlahnya.

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Manfaat dan Nutrisi yang Terkandung pada Daging Sapi

    Daging sapi dikategorikan sebagai daging merah - istilah yang digunakan untuk daging mamalia, yang mengandung jumlah zat besi yang lebih tinggi daripada ayam atau ikan.

    Bugar

    Jumat, 30 September 2022

    Ada 6 Bau Vagina yang Berbeda, Kenali Gejalanya untuk Tahu Kapan Harus ke Dokter

    Bau yang kuat bisa mengganggu, terutama jika ada bau busuk yang datang dari bawah. Sementara aroma vagina bervariasi dari orang ke orang, para ahli mengatakan ada beberapa yang harus Anda waspadai.

    Terpopuler Satu Pekan

    Keyword Populer

    Sepak Pojok

    X