Membahayakan, Ini 9 Mitos Kesehatan Mental yang Perlu Anda Ketahui

27 Februari 2022, 19:15 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi depresi, yang dikabarkan banyak dialami anak-anak usia muda sejak pandemi mulai.
Ilustrasi depresi, yang dikabarkan banyak dialami anak-anak usia muda sejak pandemi mulai. /Joice Kelly/Unsplash

  • TikTok, Instagram, dan Twitter banyak menampilkan kisah-kisah atau saran terkait kesehatan mental.
  • Tetapi, media sosial juga dipenuhi orang yang menyebarkan informasi salah, termasuk individu tanpa kredensial yang mencap diri "ahli kesehatan".
  • Sejumlah pakar medis dan kesehatan mental memilah fakta dan fiksinya.

SKOR.id - Antara TikTok, Instagram, dan Twitter, ada begitu banyak outlet berbeda bagi individu untuk berbagi perjuangan kesehatan mental mereka dan bagi terapis untuk memberikan saran ahli mereka.

Kemungkinan Anda telah melihat berbagai informasi yang disajikan soal depresi, kecemasan, gangguan makan, ataupun kondisi lainnya, mengingat volume postingan yang luar biasa yang didedikasikan untuk konten seperti ini.

Semisal, di TikTok saja, tagar #mentalhealth menghasilkan lebih dari 26 miliar tampilan.

#Mentalhealthawareness mengumpulkan lebih dari 7 miliar, sementara tagar yang berpusat pada sumber daya, #mentalhealthbooks, telah mengumpulkan lebih dari 8 miliar tampilan.

Pengalaman setiap orang dengan masalah kesehatan mental tidak sama, jadi Anda mungkin menyadari bahwa ada banyak informasi yang saling bersaing di feed FYP atau Twitter Anda.

Media sosial juga penuh dengan orang yang menyebarkan informasi yang salah, termasuk individu tanpa kredensial yang mencap diri mereka sebagai "ahli kesehatan".

Ini dapat menciptakan jaringan kesalahpahaman yang berbahaya tentang kondisi kesehatan mental yang mungkin menghalangi mereka yang berjuang untuk meminta bantuan.
Tetapi menghancurkan mitos-mitos ini adalah langkah untuk meruntuhkan stigma seputar kesehatan mental dan membina komunitas penerimaan.

Untuk membantu memilah fakta dan fiksi, Dr. Anisha Patel-Dunn, Chief Medical Officer di LifeStance Health, Dr. Neha Chaudhary, Chief Medical Officer BeMe Health dan psikiater anak dan remaja di Harvard Medical School, dan Amira Johnson, LMSW, dokter mental dan perilaku di Berman Psychotherapy di Atlanta, mengidentifikasi mitos kesehatan mental yang paling umum dan menjelaskan apa yang benar-benar perlu Anda ketahui.

1. Masalah kesehatan mental tidak umum
“Kondisi kesehatan mental sangat umum dan tingkat kondisi seperti kecemasan dan depresi sebenarnya meningkat untuk anak-anak dan remaja,” jelas Dr. Chaudhary.

Karena pembelajaran virtual dan penutupan isolasi selama berbulan-bulan, pandemi COVID-19 telah menjelaskan secara signifikan berapa banyak anak muda yang menderita kondisi kesehatan mental.

Layanan Dr. Patel-Dunn, LifeStance Health, melaporkan bahwa antara Juli 2019 hingga Juli 2021, ada peningkatan 200 persen pada pasien remaja — usia 17 tahun ke bawah — yang mencari layanan kesehatan mental.

Dr Chaudhary telah melihat peningkatan serupa pada pasiennya. “Saya telah melihat remaja yang tidak memiliki kondisi apa pun (sebelum pandemi) mengembangkan gejala untuk kali pertama, dan saya juga melihat ada remaja dengan kondisi kesehatan mentalnya sudah ada sebelumnya mengalami kekambuhan gejala (sejak pandemi mulai).”

Seperti dicatat oleh Dr. Chaudhary dalam temuannya, kondisi kesehatan mental di kalangan anak muda meningkat sebelum pandemi.

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan A.S. melaporkan bahwa dari 2009 hingga 2019, "jumlah siswa sekolah menengah yang melaporkan perasaan sedih atau putus asa terus-menerus meningkat sebesar 40%, menjadi lebih dari 1 dari 3 siswa."

Selain itu, perilaku bunuh diri di kalangan siswa sekolah menengah meningkat, meningkat 36 persen dalam dekade yang sama.

"Tantangan kesehatan mental pada anak-anak, remaja, dan dewasa muda adalah nyata dan tersebar luas. Bahkan sebelum pandemi, sejumlah anak muda telah berjuang dengan perasaan tidak berdaya, depresi, dan pikiran untuk bunuh diri dan angkanya telah meningkat selama dekade terakhir,” kata Ahli Bedah Umum Vivek Murthy dalam laporan HHS.

2. Jika tidak ada yang memperhatikan Anda depresi, Anda pasti baik-baik saja
Beberapa orang mampu menutupi emosi mereka lebih baik daripada yang lain. Jika Anda terus mendapatkan nilai bagus, menjaga kehadiran sosial, dan bertindak seolah-olah semuanya baik-baik saja, itu tidak berarti Anda tidak depresi atau cemas.

“Beberapa remaja benar-benar pandai memasang wajah tampak bahagia, padahal di dalam hati mereka merasa sebaliknya,” kata Dr. Chaudhary. “Penting untuk diingat bahwa pada akhirnya, semua orang mengalami sesuatu dan Anda tidak pernah tahu siapa yang berjuang dan siapa yang tidak berdasarkan penampilan luarnya.”

Anda mungkin juga merasakan tekanan untuk bertindak seolah-olah semua baik-baik saja, bahkan jika Anda mengalami waktu yang sangat sulit, Johnson menjelaskan.

Beban itu mungkin berasal dari keyakinan bahwa mereka harus kuat untuk teman ataupun keluarga mereka, mereka takut dengan apa yang akan dipikirkan orang jika mereka tahu mereka sedang berjuang, atau mereka ingin memproyeksikan citra baik untuk semua orang.

3. Depresi dan masalah kesehatan mental lainnya bisa menular
Anda tidak dapat "menangkap" depresi klinis atau kondisi kesehatan mental lainnya seperti ketika Anda terkena flu. Tetapi jika Anda menghabiskan waktu dengan seseorang yang depresi atau kesal, ada kemungkinan Anda juga merasa sedih.

Dr. Chaudhary dan Johnson menjelaskan ini disebabkan oleh fakta bahwa sebagai manusia, kita cenderung termakan emosi orang lain. “Kita makhluk yang energik. Jika seseorang di sekitar kita menunjukkan jenis energi tertentu, kita mungkin merasakannya,” kata Johnson.

Jika Anda menghabiskan waktu dengan seseorang yang sedang berjuang dengan kondisi kesehatan mental dan menyadari bahwa itu memicu gejala yang sama pada Anda, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil.

“Anda dapat menetapkan batasan antara diri Anda dan teman yang mungkin memiliki gejala (pemicu), atau menghubungi profesional untuk mendapatkan bantuan sehingga Anda mendapatkan dukungan yang tepat,” Dr. Chaudhary menjelaskan.

Masalahnya, memilih untuk menjauhkan diri dari seorang teman bisa jadi cukup sulit.

Dr. Chaudhary menyarankan komunikasi yang jujur ​​untuk menjelaskan alasan Anda dengan menetapkan batasan.

“Sangatlah penting untuk berkomunikasi secara terbuka tentang kesehatan mental, dan biasanya komunikasi terbuka membantu orang merasa lebih didukung,” katanya.

“Dalam situasi seperti ini, Anda mungkin berkata, 'Saya tahu Anda benar-benar berjuang, dan ini sangat sulit. Ketahuilah saya sangat peduli dengan Anda, saya ingin bicara lebih banyak tentang ini, tapi saya juga menghadapi perjuangan saya sendiri',” lanjut Chaudhary.

Jika Anda melihat gejala Anda masih lazim setelah menjauhkan diri dari orang lain yang sedang berjuang, hubungi orang tua, orang dewasa tepercaya, ataupun ahli kesehatan mental untuk mendapatkan bantuan.

4. Individu dengan depresi atau kecemasan dapat "melepaskannya" jika mereka berusaha cukup keras
Kasus kesehatan mental tidak punya tombol on-off. “Ini adalah kondisi yang membutuhkan dukungan nyata dan perawatan nyata, dalam bentuk pengobatan konseling atau kegiatan perawatan diri,” jelas Dr. Chaudhary.

“Terkadang gangguan seperti depresi atau kecemasan memengaruhi otak Anda dengan cara yang tidak dapat ditangani sepenuhnya oleh terapi saja,” lanjutnya.

“Dalam kasus tersebut, otak mungkin perlu obat untuk membantu mengembalikan fungsinya ke posisi semula sebelum sakit. Kondisi setiap orang, genetika, dan cara kerja otak mereka sedikit berbeda, itu sebabnya mengapa orang yang berbeda membutuhkan jenis perawatan yang berbeda pula.”

Mereka yang berjuang dengan kesehatan mental mereka tidak dapat memiliki kendali atas penyakit mereka, tambah Dr. Patel-Dunn.

Sementara tindakan tertentu, seperti ikut terapi, berada di sekitar orang yang mencintai dan mendukung Anda, ataupun menonton film favorit Anda, dapat membantu meringankan beberapa gejala, tindakan itu tidak menyelesaikan kondisi seperti depresi dan kecemasan.

“(Tindakan) itu bisa membantu, tetapi kita tentu tidak memiliki kendali seperti saklar lampu atas bagaimana keadaan emosi kita,” tambah Dr. Patel-Dunn. “Kami hanya memiliki kendali atas hal-hal yang dapat kami lakukan untuk membantu meringankan gejalanya.”

5. Individu dengan masalah kesehatan mental "gila"
Stigma yang merusak seputar kesehatan mental - misalnya, memberi label pada seseorang sebagai "orang gila" - dapat mencegah seseorang mencari bantuan.

Namun memiliki kondisi kesehatan mental bukan berarti ada yang salah dengan diri Anda.

“Ini mitos masyarakat yang dibuat berdasarkan generasi sebelumnya,” kata Dr. Patel-Dunn.

“Otak adalah organ. Itu berarti bisa sakit, sama seperti Anda mungkin memiliki masalah dengan jantung atau paru-paru Anda,” tambah Dr. Chaudhary.

“Kita perlu mulai memikirkan kondisi kesehatan mental seperti yang kita lakukan (orang lain). Kami tidak menghakimi orang karena memiliki jenis penyakit medis lain, tetapi kadang, kita secara tidak adil menilai orang lain karena memiliki kondisi kesehatan mental."

"Banyak penilaian itu lahir dari stigma atau pemikiran bahwa sakit jiwa itu memalukan. Hal baiknya adalah semakin banyak orang berbicara tentang perjuangan kesehatan mental mereka sendiri, semakin kita mengurangi stigma di dunia di sekitar kita.”

6. Masalah Anda akan hilang begitu Anda mulai menjalani terapi
Ketiga ahli setuju bahwa terapi dapat membantu mengembangkan keterampilan mengatasi untuk meringankan kondisi kesehatan mental Anda dan mengatasi stres, tetapi itu tidak berarti itu akan "menyembuhkan" Anda.

Kondisi tertentu, seperti gangguan makan, gangguan bipolar, atau skizofrenia, memerlukan pekerjaan atau terapi yang konsisten sepanjang hidup seseorang.

Kondisi lain seperti depresi dan kecemasan mungkin memerlukan perawatan yang konstan, atau perawatan yang bervariasi.

“Sementara (terapi) bisa jadi alat yang membantu yang membuat gejala Anda menjadi lebih baik, itu tidak selalu menyembuhkan kondisi setiap orang selamanya,” jelas Dr. Chaudhary.

“Beberapa orang yang menjalani terapi untuk depresi, misalnya, mungkin menjadi lebih baik. Tetapi bagi orang lainnya, meskipun mereka mungkin menjadi lebih baik untuk beberapa waktu, mungkin ada saat-saat dalam hidup mereka ketika sebuah episode depresi kembali.”

Dr. Patel-Dunn menunjukkan bahwa terapi itu sendiri dapat menyebabkan perasaan tidak nyaman. “Pada awalnya, terapi bisa sangat memicu kecemasan,” katanya.

"Ketahuilah bahwa, pada suatu saat, Anda mungkin merasa sedikit lebih buruk saat Anda membuka diri untuk menjadi rentan dan berbagi keadaan emosional Anda yang sebenarnya dengan seorang profesional."

Dr. Chaudhary dan Dr. Patel-Dunn mengungkapkan bahwa meskipun tidak ada jumlah sesi ajaib untuk meringankan gejala Anda, terapi biasanya bekerja paling baik bila dilakukan selama beberapa sesi.

Yang jelas, jangan biarkan hal itu menghalangi Anda untuk mencari terapi. Soal bagaimana tepatnya terapi dapat membantu, Dr. Chaudhary menjelaskan dua faktor yang berkontribusi.

"Salah satunya adalah memiliki ruang untuk mengeksplorasi perasaan Anda dan juga melepaskannya dari dada Anda," jelasnya.

“Nomor dua, sangat membantu untuk memiliki seseorang yang selalu ada untuk Anda, apa pun yang terjadi. Di situlah terapi bekerja paling baik dari waktu ke waktu, karena Anda melihat konsistensi itu dari minggu ke minggu.”

7. Saya tidak dapat menerima bantuan karena terapi terlalu mahal
Terapi tidak semudah yang diharapkan, dan biayanya bisa jadi cukup mahal. Namun, ada sejumlah alternatif berbiaya lebih rendah untuk dipertimbangkan.

Yang pertama Johnson menyarankan untuk melakukan riset dan menemukan terapis suportif yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Selanjutnya, tanyakan asuransi apa yang mereka terima dan apakah mereka menawarkan layanan dalam skala geser, yang merupakan tarif yang bergantung pada pendapatan individu.

Sumber daya berharga lainnya adalah konselor sekolah Anda. Orang-orang ini ada untuk mendukung Anda, dan dapat menjadi seseorang untuk berpaling ketika Anda merasa seperti sedang berjuang secara emosional atau sosial.

Jika Anda kuliah, sebagian besar sekolah memiliki pusat konseling di kampus yang menyediakan layanan klinis dan rujukan. Janji temu ini bersifat rahasia dan seringkali gratis.

Di luar sekolah, ada sejumlah sumber daya lokal juga. Pusat kesehatan mental masyarakat nasional adalah fasilitas yang didanai pemerintah yang menawarkan sesi konseling dengan biaya lebih rendah.

Telehealth, grup dukungan online, aplikasi dan situs web kesehatan mental adalah opsi lain yang menawarkan berbagai sumber tentang stres, kecemasan, PTSD, dan banyak lagi.

8. Teknologi hanya buruk bagi kesehatan mental Anda
Kita semua pernah mendengar bagaimana media sosial dan akses konstan kita ke layar gadget berdampak pada kesehatan mental kita, jadi akan sangat mudah untuk berasumsi bahwa itu semua buruk. Tidak sesederhana itu.

“Apakah teknologi merugikan atau membantu kesehatan mental Anda bergantung pada cara Anda menggunakannya,” kata Dr. Chaudhary.

Dia menjelaskan bahwa ada segi-segi tertentu dari teknologi yang bisa merusak kesehatan mental, seperti perbandingan terus-menerus dengan orang lain dan perundungan.

Tapi, ada sisi lain dari teknologi yang memicu peningkatan hubungan dengan orang lain dan menyediakan sumber daya tentang praktik positif seperti meditasi dan perhatian penuh.

Ini semua tentang bagaimana Anda memanfaatkan teknologi seperti media sosial. “(Anda) dapat memiliki rasa hak pilihan, yang berarti perasaan mampu mengontrol dan memilih bagaimana (Anda) melakukan dan tidak terlibat dengan teknologi ini. Pilihan itu benar-benar milik Anda,” kata Dr. Chaudhary.

Cara terbaik untuk menilai apakah media sosial memengaruhi kesehatan mental Anda adalah dengan menilai bagaimana perasaan Anda selama dan setelah penggunaan media sosial.

Jika aplikasi tertentu membuat Anda merasa buruk tentang diri sendiri atau membuat Anda merasa tertekan atau cemas, Anda mungkin perlu istirahat atau bahkan berhenti dalam menggunakannya bersama-sama.

Juga, perhatikan akun yang Anda ikuti — jika ada akun yang tidak membuat Anda merasa baik atau memicu, un-follow akun itu atau memblokirnya.

9. Kesehatan mental hanya penting jika Anda memiliki penyakit mental
Bahkan jika Anda tidak sedang berjuang dengan kondisi kesehatan mental, masih ada beberapa cara di mana Anda dapat melindungi keadaan emosional Anda.

“Kesehatan mental adalah untuk semua orang, di mana saja, tidak peduli dari mana Anda berasal, berapa usia Anda, atau seberapa baik Anda melakukannya,” kata Dr. Chaudhary.

“Sama seperti ada hal-hal yang dapat kita lakukan untuk tetap sehat secara keseluruhan – seperti olahraga, makan dengan baik, pergi ke dokter untuk pemeriksaan fisik secara teratur – kita dapat melakukan hal-hal untuk secara proaktif menjaga kesehatan mental sehingga kita tetap berada di atas dan merasa seperti versi terbaik dari diri kita sendiri,” lanjutnya.

Selain istirahat media sosial, tidur yang cukup, dan makan makanan bergizi yang cukup, Anda dapat membuat jurnal, bermeditasi, melatih kesadaran, melakukan latihan pernapasan, mendengarkan musik atau podcast favorit Anda, menghabiskan waktu bersama teman — apa pun yang memenuhi kebutuhan Anda.***

Berita Bugar Lainnya:

Ada 6 Jenis Narsisme, Ahli Kesehatan Mental Mengatakan Salah Satunya Sangat Penting untuk Dihindari

Pengaruh Negatif Kesehatan Mental Terhadap Kesuburan Pria

5 Tips Lakukan Diet Media Sosial demi Kesehatan Mental

  • Sumber: yahoo.com
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Kamis, 24 Februari 2022

    5 Manfaat Cokelat untuk Kecantikan Wajah

    Salah satu manfaat masker cokelat adalah melindungi dari polusi udara,

    Bugar

    Jumat, 25 Februari 2022

    Benarkah Berendam Air Panas Dapat Mengurangi Kesuburan

    Dengan berendam maka sel sperma juga akan ikut menjadi panas.

    Bugar

    Sabtu, 26 Februari 2022

    Wajib Tahu, Ini Penyebab Rambut Rontok Berlebih

    Permasalahan rambut rontok berlebihan ini juga tak memandang usia.

    Bugar

    Sabtu, 26 Februari 2022

    10 Kebiasaan Sehari-hari yang Mempercepat Faktor Penuaan

    Apa yang kita makan, seberapa banyak kita bergerak, suasana hati kita, kepribadian kita, dapat berdampak pada seberapa cepat kita menua. Apakah Anda juga melakukan kesalahan ini?

    Terbaru

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    5 Bahan Alami untuk Membantu Menumbuhkan Rambut

    Menumbuhkan rambut dapat dibantu dengan beberapa bahan alami berikut ini.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Masih Muda Tapi Pelupa? Ini Tips Mencegah Pikun di Usia Muda

    Pikun terjadi karena faktor imunitas dan kondisi kesehatan fisik, aspek kognitif yang berpengaruh terhadap usia.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    9 Cara Ampuh Mengatasi Nyeri Sendi Berkepanjangan

    Berikut ini adalah sembilan cara ampuh mengatasi nyeri sendi yang tak kunjung sembuh dalam waktu lama.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Mengenal Penyebab dan Gejala Infeksi Paru, Penyakit Menteri PAN-RB Tjahjo Kumolo Sebelum Wafat

    Menteri PAN-RB RI Tjahjo Kumolo meninggal dunia pada Jumat (1/7/2022) siang WIB.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Tips untuk Menjaga Sistem Kekebalan Tubuh Seiring Bertambahnya Usia

    Ingin tahu apa saja tanda-tanda sistem kekebalan tubuh lemah atau bagaimana penuaan memengaruhi sistem kekebalan Anda? Inilah yang perlu Anda ketahui dari dokter.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Cara Sederhana Menurunkan Demam Tanpa Konsumsi Obat

    Berikut Skor.id merangkum beberapa cara menurunkan demam tanpa mengonsumsi obat.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Risiko Batu Ginjal Meningkat di Musim Panas: Ini Cara Pencegahannya

    Batu ginjal adalah bongkahan bahan padat seperti batu yang terbentuk di salah satu atau kedua ginjal ketika ada kadar mineral tertentu yang tinggi dalam urine.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Manfaat Havermut untuk Kesehatan Tubuh

    Oatmeal atau havermut adalah makanan sarapan yang terbuat dari oat dan cairan seperti air atau susu.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Ini Waktu Terbaik untuk Sarapan Tanpa Takut Kegemukan

    Tubuh kita butuh waktu 14 jam berpuasa setelah makan malam hingga makan kembali di keesokan harinya.

    Bugar

    Kamis, 30 Juni 2022

    Ini yang Harus Dilakukan saat Anak Remaja Anda Memberi Tahu Sesuatu yang Mengkhawatirkan tentang Seorang Teman, Kata Para Ahli

    Ketika anak remaja Anda memberi tahu Anda sesuatu yang mengkhawatirkan tentang seorang teman, haruskah Anda menelepon orang tuanya? Inilah saatnya untuk masuk, kata para ahli.
    X