Mengapa Kebanyakan Pria Tidak Memiliki Cukup Teman Dekat, Cari Tahu Alasannya

4 Desember 2022, 22:00 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi dua pria saling menjabat tangan. Bahwa persahabatan antara pria tidak seemosional yang dirasakan wanita.
Ilustrasi dua pria saling menjabat tangan. Bahwa persahabatan antara pria tidak seemosional yang dirasakan wanita. /Pixabay

  • Persahabatan adalah komponen inti pengalaman manusia, kata para ahli.
  • Tetapi, menciptakan dan mempertahankan tali persahabatan yang dalam dan bermakna sebagai orang dewasa terbukti sangat sulit, terutama bagi pria.
  • Simak penjelasan para ahli untuk mencari tahu mengapa pria tidak memiliki ikatan persahabatan seperti wanita.

SKOR.id - Istilah persahabatan bukan hanya tentang mereka yang duduk bersama Anda di bus sekolah ataupun bermain bersama di tim bisbol masa kecil Anda, itu adalah komponen inti dari pengalaman manusia, kata para ahli.

Tetapi menciptakan dan mempertahankan persahabatan yang dalam serta bermakna sebagai orang dewasa itu sulit, terutama bagi pria, menurut penelitian.

Kurang dari separuh pria melaporkan merasa puas dengan persahabatan mereka, dan hanya sekitar 1 dari 5 mengatakan bahwa mereka telah menerima dukungan emosional dari seorang teman dalam seminggu terakhir, dibandingkan dengan 4 dari 10 wanita, menurut survei pada tahun 2021 dari Survey Center on American Life.

Putusnya persahabatan antara laki-laki dimulai sekitar pertengahan dan akhir masa remaja dan tumbuh lebih parah di masa dewasa, kata Judy Yi-Chung Chu, yang mengajar kelas tentang perkembangan psikologis anak laki-laki di Stanford University di California. 

Dan mereka yang mempertahankan persahabatan dengan pria lainnya, mengatakan bahwa mereka cenderung memiliki tingkat keintiman emosional yang lebih rendah dibandingkan yang dilaporkan wanita.

“Anak laki-laki tidak mulai terputus secara emosional. Mereka langsung terputus secara emosional,” kata Dr. Niobe Way, peneliti dan profesor psikologi terapan di New York University.

Semua manusia memiliki kapasitas bawaan dan keinginan untuk dekat, hubungan yang intim secara emosional dengan orang lain. Lazimnya kita membutuhkan hubungan ini untuk bertahan hidup sebagai bayi, kemudian berkembang seiring bertambahnya usia, kata Chu.

Penelitian telah menunjukkan persahabatan dekat melindungi kesehatan mental dan fisik kita, tambahnya. Dan pria yang memprioritaskan hubungan tersebut, melawan salah satu hal yang paling berbahaya bagi kesehatan manusia — kesepian, menurut Dr. Frank Sileo, seorang psikolog yang tinggal di Ridgewood, New Jersey.

“Apa yang (laki-laki) berisiko hilang adalah rasa tidak sendirian di dunia atau tidak sendirian dalam pengalaman mereka,” kata Sileo.

Penelitian menunjukkan "pengungkapan tekanan emosional meningkatkan kesejahteraan emosional (pria), meningkatkan perasaan dipahami, dan menghasilkan rasa kesepian yang lebih jarang dilaporkan," tambahnya.

Sama seperti banyak pria yang berusaha untuk makan dengan benar, berolahraga, sukses dalam karier, dan membesarkan anak, pria harus memprioritaskan mengembangkan persahabatan sebagai orang dewasa, katanya.

Mengapa begitu sulit
Ketika Sileo pertama kali melakukan penelitian tentang persahabatan antara laki-laki pada tahun 1995, banyak peserta menganggap surveinya tentang homoseksualitas, katanya.

Stereotip seperti itu, bahwa ikatan pria akan, atau menjadi, bersifat seksual, tidaklah akurat, tetapi mengungkapkan beberapa dari apa yang mungkin menahan beberapa pria dari persahabatan yang mendalam, tambahnya.

Asumsi 27 tahun kemudian mungkin berbeda, tetapi tekanan sosial tetap membuat pria sulit mengekspresikan kerentanan dan keintiman yang dibutuhkan untuk menjalin tali persahabatan yang dekat, kata Sileo.

Kita semua lahir dengan dua sisi diri kita sendiri: sisi keras yang tabah dan mandiri dan sisi lembut yang rentan dan saling bergantung, kata Way, penulis “Deep Secrets: Boys’ Friendships and the Crisis of Connection.”

Sisi keras telah dicirikan sebagai maskulin dan secara inheren lebih disukai, sebaliknya sisi lembut telah dilihat sebagai feminin dan lebih rendah kastanya, kata Way.

Anak laki-laki menerima pesan bahwa menjadi dewasa dan "menjadi lelaki" berarti melepas sisi lembut itu - pola pikir yang ditunjukkan oleh ilmu saraf, ilmu sosial, maupun developmental psychology - yang berbahaya bagi mereka, kata Way.

“Kami menjalin hubungan gender sebagai feminin,” kata Chu. “Jika itu hal yang feminin, itu menjadi kelemahan atau kerentanan jika (laki-laki) mengaku membutuhkan pertemanan.”

Mencirikan jenis kelamin dari pengalaman ini memiliki dampak yang jelas, kata Sileo. Pria yang lebih dibatasi secara emosional, terfokus pada kekuasaan dan yang mendapat skor tinggi pada survei yang mengukur homofobia, cenderung tidak memiliki persahabatan yang intim dan dekat, katanya.

Dan dorongan untuk tegar dan tidak pernah menunjukkan kerentanan yang membatasi laki-laki dari persahabatan, dapat membawa mereka pada aura kesepian, kekerasan dan kemarahan, kata Way.

“Kita hidup dalam budaya yang berbenturan dengan alam kita,” katanya. “Jika kita membesarkan anak-anak untuk melawan kodratnya, kita tidak perlu heran jika beberapa dari anak-anak itu tumbuh dengan berjuang keras.”

Pasangan Anda tidak cukup
Pria heteroseksual yang mencari kedekatan, mungkin beralih ke orang yang mereka anggap lebih baik dalam membangun hubungan dan merasa nyaman mengeksplorasi kerentanan mereka itu dengan: wanita dalam hidup mereka dan pasangan romantis mereka, kata Way.

Ini mungkin tampak seperti solusi yang baik, tetapi pada kenyataannya tidak berhasil untuk pria maupun wanita yang mereka cari, kata Sileo.

Menempatkan segalanya pada pasangan romantis bisa membuat hubungan tegang, katanya, apakah itu terkait pasangan wanita secara eksklusif untuk dukungan emosional atau bergantung padanya untuk memupuk persahabatan dan kumpul-kumpul untuk liburan dan akhir pekan.

Sangat penting untuk memiliki banyak orang untuk mendapatkan dukungan untuk perspektif yang berbeda, tambah Chu.

“(Pria) perlu tahu itu bukan hanya urusan wanita,” katanya. “Mereka perlu tahu bahwa pria juga bisa melakukannya.”

Komunitas itu penting, dan menjaga perjuangan, pertanyaan, dan kekhawatiran dengan satu orang atau satu hubungan tidak selalu memberikan bantuan terbaik untuk menyelesaikannya, kata Way.

“Seorang pasangan pria berpikir bahwa berbicara dengan orang lain adalah pengkhianatan,” kata Way, “tetapi pasangan wanitanya mengatakan 'tolong lakukan, tolong dapatkan perspektif lain.'”

Bagaimana membangun persahabatan
Jika Anda berharap memiliki persahabatan yang dekat ataupun yang Anda miliki lebih dalam, para ahli mengatakan tidak apa-apa untuk memulai dari yang kecil.

Anda bahkan tidak perlu mengungkapkan kerentanan Anda sendiri pada awalnya, kata Chu.

“Tempat yang sangat kuat untuk memulai adalah mendengarkan dan mengajukan pertanyaan nyata,” katanya. “Semua orang suka ketika mereka dapat percaya bahwa situasi ini aman dan seseorang benar-benar tertarik pada mereka.”

Kuncinya adalah untuk bergerak melampaui olok-olok dan basa-basi umum, lalu ajukan pertanyaan yang menurut Anda bermakna, seperti apa yang disukai teman tentang pekerjaan mereka atau apa yang terjadi pada perasaan mereka setelah putus, kata Way. Jangan khawatir, tidak sopan melakukannya. Kebanyakan orang melaporkan ingin ditanyai pertanyaan-pertanyaan seperti ini, katanya.

Setiap hubungan memiliki aturan dan protokolnya sendiri, ada baiknya bekerja di dalamnya, kata Sileo. Anda mungkin mulai menanyakan sesuatu pada seorang teman dan mendapati orang itu ragu-ragu untuk membicarakannya, kata Chu.

Jika begitu, Anda dapat terjun dan menawarkan kerentanan Anda sendiri dengan berbicara tentang bagaimana topik itu mungkin mengganggu Anda atau bagaimana Anda memikirkannya.

Terkadang aturan hubungan bisa jadi berarti menghindari kerentanan duduk berhadap-hadapan, kata Sileo.

Dalam kasus tersebut, temukan aktivitas seperti gym, pekerjaan, atau proyek komunitas tempat Anda dapat terhubung berdampingan melalui tujuan bersama, tambah Sileo.

Dan jika Anda perlu membangun persahabatan dari awal, ikutilah jejak wanita dalam hidup Anda dan minta seseorang untuk mengambil kopi atau makan, kata Way.

Meluangkan waktu, tenaga, dan niat adalah kuncinya, kata Sileo. Muncul dan menghabiskan waktu sangat penting untuk membangun persahabatan yang penting itu.

“Kualitas diperhitungkan di sini,” katanya. "Jika Anda dapat memiliki beberapa teman yang berkualitas, itu lebih baik daripada memiliki banyak teman."***

Berita Entertainment Bugar Lainnya:

Jangan Salahkan Pria jika Tertidur setelah Berhubungan Seks, Ini Pemicunya

Kanker Payudara pada Pria Jarang Terjadi, tapi Ada, Ini Tanda-Tandanya

Jarang Terekspos, Kaum Pria Bisa Alergi terhadap Orgasme Sendiri dengan Gejala seperti Flu

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: CNN
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Jumat, 2 Desember 2022

    Pentingnya Menjaga Imunitas untuk si Kecil Sejak Dini

    Imunitas bagian penting dalam kehidupan kesehatan dan sangat penting bagi si kecil

    Bugar

    Jumat, 2 Desember 2022

    8 Cara Fun dan Kreatif untuk Membuat Anak Semangat Makan Sayuran, Menurut Dokter Anak

    Ada banyak alasan mengapa anak-anak Anda menolak sayuran, mulai dari masalah sensorik hingga preferensi pribadi hingga mencoba untuk menegaskan kemandiriannya.

    Bugar

    Jumat, 2 Desember 2022

    Awas, Ini Efek Buruk pada Kulit dan Mata akibat Terlalu Lama Terpaku pada Layar Ponsel

    Diperkirakan 60% populasi dunia menghabiskan lebih dari enam jam sehari di depan layar: terutama ponsel, tetapi juga layar komputer, televisi, dan perangkat digital lainnya. Pada akhirnya, inilah yang dikenal sebagai polusi digital.

    Terbaru

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    10 Merek Raket Bulu Tangkis Terbaik yang Bisa Jadi Pilihan, dari Li-Ning hingga Yonex

    Tentunya, tiap merek raket memiliki ciri khas masing-masing dengan sedikit variasi pada bobot, keseimbangan, dan kelenturan.

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    Diet dan Bunga Bach, Rahasia Lionel Messi Mengatasi Muntah dan Menjadi Bintang Elite di Lapangan

    Dokter asal Italia, Giuliano Poser mengubah cara makan Lionel Messi dan membiarkannya terus menjadi pemain sepak bola elite hingga hari ini.

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    Mengukur Berapa Banyak Olahraga yang Harus Dilakukan Berdasarkan Umur, Kata WHO

    WHO telah memberikan penjelasan jenis olahraga apa yang harus dilakukan berdasarkan usia dan berapa banyak waktu yang harus dihabiskan dalam sehari.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Tips Memilih Raket Bulu Tangkis Sesuai Karakter Permainan Anda

    Memilih raket bulu tangkis yang tepat atau terbaik untuk diri Anda sendiri bisa menjadi hal yang membingungkan pada awalnya.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Perlu Tahu, Risiko Duduk untuk Waktu yang Lama

    Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2016 oleh majalah The Lancet, yang menganalisis data dari lebih dari satu juta orang, menyimpulkan bahwa duduk selama lebih dari delapan jam setiap hari tanpa aktivitas fisik menghasilkan risiko kematian yang serupa dengan yang disebabkan oleh merokok dan obesitas.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Kenakan Sepatu Anda dan Mulailah Berjalan: Ini Tren yang Akan Memberi Anda Manfaat Mental dan Fisik

    Anda telah melihat "Hot Girl Walk" di seluruh media sosial sepanjang tahun lalu, tetapi apakah tren ini bermanfaat?

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Veronika Rajek Ungkap Rahasia Kebugaran

    Veronika Rajek mengungkapkan rahasia kebugarannya kepada The U.S. Sun.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma: Lindungilah Penglihatan Anda

    Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma Nasional, waktu yang penting untuk menyebarkan berita tentang penyakit yang mencuri penglihatan ini.

    Bugar

    Jumat, 27 Januari 2023

    Retinopati Diabetik: Kenali Penyebab dan Cara Pencegahannya

    Orang yang telah didiagnosis menderita diabetes memiliki risiko lebih besar untuk terkena penyakit mata serta gangguan penglihatan karena suatu kondisi yang dikenal sebagai retinopati diabetik.

    Bugar

    Jumat, 27 Januari 2023

    Bagaimana Cara Kita untuk Dapat Meningkatkan Self-Esteem

    Harga diri adalah seperangkat keyakinan, persepsi, evaluasi, dan pemikiran yang kita miliki tentang diri kita sendiri. Ini adalah penilaian yang kita buat tentang diri kita sendiri berdasarkan pengalaman kita.
    X