Mengapa Saya Selalu Lapar? 8 Alasan Perut Anda Terus-menerus Keroncongan

22 Juni 2022, 16:23 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi seseorang sedang kelaparan dan makan kue dengan
Ilustrasi seseorang sedang kelaparan dan makan kue dengan /Pixabay.com

  • Kelaparan, menurut definisinya, adalah kebutuhan fisiologis akan nutrisi untuk menyediakan bahan bakar bagi tubuh.
  • Ada banyak alasan berbeda mengapa Anda mungkin sering merasa lapar.
  • Termasuk beberapa penyebab rasa lapar yang khas dan beberapa yang mengkhawatirkan.

SKOR.id - Perut Anda keroncongan, Anda merasa tubuh gemetar, dan Anda mungkin merasa gelisah. Anda tahu betul sensasi ini: Anda kelaparan, inilah saatnya untuk makan.

Kelaparan, menurut definisinya, adalah kebutuhan fisiologis akan nutrisi untuk menyediakan bahan bakar bagi tubuh Anda, catat Risa Groux, CN, ahli gizi fungsional.

"Sama seperti mobil yang membutuhkan gas untuk berfungsi, tubuh kita juga membutuhkan makanan untuk menciptakan energi untuk bertahan hidup dan berkembang. Begitu tangki kosong, tubuh membutuhkan pengisian ulang," kata Groux, menjelaskannya.

Dari sudut pandang biologis, tubuh kita menghasilkan hormon yang disebut ghrelin di perut kita untuk memberi sinyal ke otak bahwa tubuh membutuhkan makanan.

Sementara ghrelin meningkat sebelum makan dan turun setelah makan, leptin —hormon lain yang dibuat dalam sel lemak— memberi tahu otak bahwa ia telah memiliki energi yang cukup dan tidak perlu mengonsumsi makanan lain.

Namun, terkadang proses ini tidak berjalan sesuai rencana.

Bahkan, Anda bisa makan lebih banyak dari yang Anda butuhkan dan masih bertanya-tanya, 'Mengapa saya selalu lapar?'

Ada banyak alasan berbeda mengapa Anda mungkin sering merasa lapar, termasuk beberapa penyebab rasa lapar yang khas serta beberapa yang mengkhawatirkan.

Dalam 101 panduan ini, Real Simple mengobrol dengan para ahli untuk lebih memahami kelaparan dan ilmu di baliknya.

Alasan Khas untuk Menjadi Lapar
Seperti dikatakan Groux, makanan adalah bahan bakar, dan tubuh kita membutuhkannya.

Dan karena tubuh kita cerdas dan kompleks, perut akan memberi tahu kita kapan harus menikmati makanan.

1. Kamu sudah lama tidak makan
Alasan paling jelas mengapa perut Anda mendorong Anda untuk memberinya makan? Kamu sudah lama tidak makan!

“Kekurangan makanan dari waktu ke waktu menyebabkan tubuh menjadi lapar, meliputi rasa tidak nyaman di bagian tengah tubuh, tubuh terasa lemas karena kekurangan nutrisi,” jelas Lauren Minchen, MPH, RDN, CDN, konsultan nutrisi Freshbit.

Jika Anda merasa lesu atau lelah saat belum makan, itulah respons alami tubuh Anda untuk menghemat energi. 

Menurut Minchen, lama waktu yang dibutuhkan seseorang untuk merasakan tidak nyaman akibat rasa lapar bisa bermacam-macam, karena tergantung pada beberapa faktor.

Umumnya, orang bisa mulai merasa lapar tiga hingga lima jam setelah terakhir kali makan, tetapi bisa lebih lama jika mereka sebelumnya mengonsumsi makanan yang banyak.

2. Anda baru saja berolahraga
Mengikuti kelas berlari atau kamp pelatihan yang intens, Anda menghitung mundur menit sampai Anda dapat mengisi kembali diri Anda dengan camilan atau makanan yang enak.

Olahraga, terutama aktivitas fisik yang berat atau penuh kardio, menggunakan kalori dan nutrisi untuk mencukupi bahan bakar tubuh kita, yang dapat menyebabkan rasa lapar.

Minchen juga mencatat bahwa kerusakan otot selama latihan menciptakan keinginan untuk makan. "Melatih jaringan otot kita dan memecahnya untuk merangsang pembangunan jaringan otot yang lebih kuat memicu kebutuhan protein, karbohidrat, dan lemak yang lebih besar dalam proses pembangunan kembali itu," katanya.

"Tanpa makronutrien yang berharga ini setelah latihan, otot kita tidak akan menjadi lebih kuat dan lebih tangguh."

3. Anda tidak tidur nyenyak tadi malam
Percaya atau tidak, kurang tidur bisa membuat Anda merasa lapar. Menurut Kathleen Winston, PhD, RN, dari University of Phoenix, keduanya mungkin tampak tidak terhubung, tetapi tidur sangat penting untuk mengendalikan nafsu makan.

Bagaimana cara kerjanya, Anda bertanya? Saat kita berada di alam mimpi, otak dan sistem kekebalan tubuh kita diperkuat, mengatur hormon lapar ghrelin.

Bagi mereka yang tidak cukup istirahat secara teratur, hormon ini lebih tinggi sehingga membuat nafsu makan meningkat, menurut Winston.

4. Anda tidak cukup makan protein, lemak, dan serat
Selain tidak makan dalam waktu lama, tidak makan makanan yang tepat juga bisa membuat rasa lapar itu muncul. Groux menunjukkan bahwa kita semua membutuhkan diet yang seimbang dengan jumlah protein, lemak, dan serat yang cukup agar merasa puas.

"Protein mengatur ghrelin dan leptin, membantu kita merasa kenyang," jelasnya. "Lemak berkualitas membantu produksi leptin untuk memberi sinyal rasa kenyang dan memperlambat pencernaan kita."

"Asupan serat yang tinggi memicu produksi asam lemak rantai pendek, yang menyebabkan tubuh merasa kenyang, bersama dengan menciptakan keragaman bakteri usus yang baik di mikrobioma," tambah Groux.

"Serat larut, atau makanan yang larut dalam air, cenderung menurunkan nafsu makan dan menciptakan rasa kenyang."

5. Anda sedang hamil atau menyusui
Minchen mencatat bahwa selama masa kehamilan, kebutuhan kalori dan makronutrien tubuh meningkat untuk menyediakan bahan bakar yang tepat untuk pertumbuhan janin.

"Kalori dan makronutrien ini secara langsung memicu perkembangan dan pertumbuhan otak janin, serta jaringan kerangka, otot, dan lemak untuk bayi yang sehat," ia berbagi.

Selain itu, menyusui memberikan tuntutan yang sangat besar pada tubuh wanita, dan dapat membuatnya merasa lapar dan haus.

Secara umum, Minchen mengatakan kehamilan membutuhkan tambahan 300 kalori sehari, sementara menyusui membutuhkan antara 500 hingga 1.000 kalori ekstra setiap hari.

Alasan Mengkhawatirkan untuk Menjadi Lapar
Namun, di sisi lain, terdapat beberapa kondisi medis, baik fisik maupun mental, yang dapat menimbulkan rasa lapar yang berkelanjutan.

Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, buatlah janji dengan dokter Anda untuk menjawab pertanyaan 'Mengapa saya selalu lapar?' dan mudah-mudahan menemukan solusinya.

1. Anda memiliki kondisi medis
Hipertiroidisme adalah suatu kondisi di mana lebih banyak hormon hadir dalam tubuh daripada yang dibutuhkan. Menurut Winston, hal ini bisa memicu rasa lapar yang berlebihan.

Penyebab medis lainnya yang dapat menyebabkan rasa lapar termasuk diabetes, infeksi parasit di saluran usus, dan hipoglikemia.

Dari catatan Groux, fluktuasi kadar gula darah adalah penyebab umum dari rasa lapar yang berlebihan atau terus-menerus.

"Ketika gula darah meningkat, atau ada diabetes, nafsu makan cenderung meningkat, begitu juga rasa haus," katanya.

"Hal ini terjadi karena glukosa tidak dapat menembus sel, dan tubuh membuangnya melalui urine. Ketika gula darah habis dan terjadi kondisi hipoglikemia, tubuh akan mendambakan makanan untuk membantu mengatur kadar gula darah."

2. Hormon Anda bermasalah
Setelah semalaman minum banyak, apakah Anda mendambakan pizza atau makanan berat karbohidrat lainnya? Ini mungkin tampak seperti respons normal, tetapi sebenarnya ini adalah sinyal bahwa hormon Anda rusak.

Seperti dijelaskan Groux, minuman keras menghambat produksi leptin — hormon kenyang. "Selain itu, konsumsi alkohol yang lebih besar dapat mengurangi bagian otak yang bertanggung jawab untuk pengendalian diri; oleh karena itu, orang cenderung makan lebih banyak saat minum alkohol daripada saat tidak," katanya.

Juga, ketika Anda mengalami stres, Anda mungkin beralih ke permen atau makanan lainnya  yang menenangkan perut Anda.

Ini adalah pertimbangan hormonal lain karena kortisol adalah hormon yang diproduksi pada kelenjar adrenal yang meningkat dengan stres kronis. "Kortisol dapat meningkatkan nafsu makan dan meningkatkan nafsu makan," tambah Groux.

3. Anda memiliki pola makan yang tidak teratur
Dalam kasus ekstrem, gangguan makan seperti anoreksia, bulimia, atau kondisi dismorfia tubuh lainnya dapat menyebabkan pola lapar yang tidak normal.

Mereka yang memiliki kondisi ini cenderung sangat membatasi kalori esensial dan nutrisi lainnya, menciptakan rasa lapar yang meningkat, kata Minchen. Kemudian, rasa lapar mereka dapat bermanifestasi dalam pemecahan tugas-tugas penting dan jaringan dalam tubuh.

"Kerusakan kulit, rambut rontok, sembelit, detak jantung cepat, dan kelelahan merupakan beberapa tanda awal kerusakan tubuh akibat kelaparan dan pembatasan kronis," Minchen memperingatkan.***

Berita Bugar Lainnya:

Makanan yang Dapat Membantu Kendalikan Rasa Lapar

Apakah Anda Pernah Mengalami 'Lapar Emosional'? Ikuti Tips Berikut untuk Mengatasinya

Ketahui Penyebab Perut Bunyi Saat Tidak Lapar

  • Sumber: Real Simple
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Selasa, 21 Juni 2022

    Manfaat Kesehatan dari 3 Teh Herbal Sehat

    Dengan akar sejarah di Asia Timur, orang-orang dari budaya yang berbeda dari seluruh dunia telah minum teh selama ribuan tahun.

    Bugar

    Selasa, 21 Juni 2022

    5 Asupan yang Bermanfaat sebagai Pengusir Nyamuk

    Makanan-makanan berikut ini ternyata juga ampuh untuk mengusir nyamuk.

    Bugar

    Selasa, 21 Juni 2022

    5 Hal yang Harus Diketahui Setiap Wanita tentang Kesehatan Seksual Pria

    Ladies, perbaiki pengetahuan Anda tentang masalah kesehatan seksual pria, dan jangan biarkan hal itu memengaruhi hubungan Anda.

    Bugar

    Selasa, 21 Juni 2022

    Mengenal Kondisi Mata Kering: Gejala, Cara Mengatasi, dan Tindakan Pencegahan

    Berikut adalah cara-cara untuk menghindarkan dari kekeringan mata.

    Terbaru

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    5 Bahan Alami untuk Membantu Menumbuhkan Rambut

    Menumbuhkan rambut dapat dibantu dengan beberapa bahan alami berikut ini.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Masih Muda Tapi Pelupa? Ini Tips Mencegah Pikun di Usia Muda

    Pikun terjadi karena faktor imunitas dan kondisi kesehatan fisik, aspek kognitif yang berpengaruh terhadap usia.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    9 Cara Ampuh Mengatasi Nyeri Sendi Berkepanjangan

    Berikut ini adalah sembilan cara ampuh mengatasi nyeri sendi yang tak kunjung sembuh dalam waktu lama.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Mengenal Penyebab dan Gejala Infeksi Paru, Penyakit Menteri PAN-RB Tjahjo Kumolo Sebelum Wafat

    Menteri PAN-RB RI Tjahjo Kumolo meninggal dunia pada Jumat (1/7/2022) siang WIB.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Tips untuk Menjaga Sistem Kekebalan Tubuh Seiring Bertambahnya Usia

    Ingin tahu apa saja tanda-tanda sistem kekebalan tubuh lemah atau bagaimana penuaan memengaruhi sistem kekebalan Anda? Inilah yang perlu Anda ketahui dari dokter.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Cara Sederhana Menurunkan Demam Tanpa Konsumsi Obat

    Berikut Skor.id merangkum beberapa cara menurunkan demam tanpa mengonsumsi obat.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Risiko Batu Ginjal Meningkat di Musim Panas: Ini Cara Pencegahannya

    Batu ginjal adalah bongkahan bahan padat seperti batu yang terbentuk di salah satu atau kedua ginjal ketika ada kadar mineral tertentu yang tinggi dalam urine.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Manfaat Havermut untuk Kesehatan Tubuh

    Oatmeal atau havermut adalah makanan sarapan yang terbuat dari oat dan cairan seperti air atau susu.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Ini Waktu Terbaik untuk Sarapan Tanpa Takut Kegemukan

    Tubuh kita butuh waktu 14 jam berpuasa setelah makan malam hingga makan kembali di keesokan harinya.

    Bugar

    Kamis, 30 Juni 2022

    Ini yang Harus Dilakukan saat Anak Remaja Anda Memberi Tahu Sesuatu yang Mengkhawatirkan tentang Seorang Teman, Kata Para Ahli

    Ketika anak remaja Anda memberi tahu Anda sesuatu yang mengkhawatirkan tentang seorang teman, haruskah Anda menelepon orang tuanya? Inilah saatnya untuk masuk, kata para ahli.
    X