Mengenakan Masker Membantu Melindungi Anda Bahkan jika Orang Lain Tidak Memakainya

23 April 2022, 18:33 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi masker kesehatan model KN95.
Ilustrasi masker kesehatan model KN95. /Pixabay.com

  • Mandat masker transportasi umum di Amerika dibatalkan di sejumlah wilayah.
  • Artinya orang tidak lagi harus memakai masker di transportasi umum dalam banyak kasus.
  • Tetapi apakah “masker satu arah” cukup untuk melindungi Anda dari tertular COVID?

SKOR.id - Seorang hakim federal di Florida membatalkan mandat masker transportasi umum Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS pada 18 April, yang berarti bahwa orang tidak lagi harus memakai masker di transportasi umum dalam banyak kasus.

Saat mandat itu berakhir, beberapa pakar kesehatan masyarakat menyarankan orang-orang agar tetap menggunakan masker di transportasi umum dan di area dalam ruangan yang ramai lainnya. Bahkan jika orang lain di sekitar mereka tidak mengenakannya.

Orang-orang yang berisiko tinggi untuk COVID-19 parah - termasuk mereka yang mengalami gangguan kekebalan atau memiliki kondisi kronis - mungkin harus tetap mengenakan masker berkualitas tinggi, meskipun tidak direkomendasikan untuk semua orang di daerah mereka, di bawah panduan CDC.

Tetapi apakah “masker satu arah” - atau mengenakan masker meskipun tidak ada orang lain di sekitar Anda yang melakukannya - benar-benar cukup untuk melindungi Anda dari kemungkinan tertular SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19?

“Masker satu arah jelas lebih baik daripada tidak sama sekali,” kata Emily Sickbert-Bennett, direktur pencegahan infeksi di UNC Medical Center - tetapi dia mengatakan itu juga tidak sebagus masker universal.

Dua Cara Berbeda
Masker dimaksudkan untuk bekerja dengan dua cara berbeda: dengan menahan kuman bagi pemakainya dan menyaring kuman orang lain.

Jika dua orang memakai masker yang menjebak sejumlah partikel yang mereka hembuskan, kemungkinan akan ada lebih sedikit kuman yang mengambang di udara bersama mereka, dan kedua orang tersebut akan memiliki peluang lebih rendah untuk sakit.

“Salah satu hal utama yang ingin Anda lakukan dalam pengendalian infeksi adalah dengan memblokir sumbernya,” kata Kimberly Prather, ahli aerosol dan ketua kimia atmosfer di University of California, San Diego. "Jangan pernah biarkan itu mengudara sejak awal."

Jika satu orang membuka masker dan bebas mengeluarkan kuman, beban perlindungan ada di masker orang lain.

Sementara masker kain dan bedah memberikan beberapa pertahanan dalam skenario ini, respirator seperti N95 dan KN95 dirancang untuk menyaring hampir semua partikel, menjadikannya pilihan terbaik dan paling protektif untuk masker satu arah.

Studi pemodelan yang diterbitkan dalam jurnal PNAS pada Desember 2021 memperkirakan kemungkinan orang bermasker, jatuh sakit setelah berbicara dengan orang yang tidak bertopeng yang menderita COVID-19.

Seseorang yang memakai masker bedah memiliki kemungkinan 90% terinfeksi setelah setengah jam (bahkan ketika duduk berjarak sekitar lima kaki dari orang yang sakit), sementara seseorang yang memakai respirator memiliki sekitar 20% kemungkinan setelah satu jam penuh, peneliti memperkirakan.

Jika orang yang sakit dan rekan mereka mengenakan respirator, risiko infeksi turun menjadi hanya 0,4% setelah satu jam.

Intinya, mengenakan masker yang berkualitas tinggi menawarkan perlindungan substansial bahkan jika orang lain tidak memakainya - tetapi masker dua arah bahkan lebih baik, menurut penelitian tersebut.

Sebuah studi CDC yang relatif kecil, yang diterbitkan pada Februari, memberikan beberapa data dunia nyata.

Ditemukan bahwa orang yang mengatakan mereka selalu mengenakan respirator di tempat umum di dalam ruangan, 83% lebih kecil kemungkinannya untuk dites positif COVID-19, dibandingkan dengan orang yang mengatakan mereka tidak memakai masker di dalam ruangan.

Orang yang memakai masker bedah 66% lebih kecil kemungkinannya dan orang bermasker kain 56% lebih kecil kemungkinannya untuk dites positif.

Tentu saja, seseorang yang memakai respirator di depan umum cenderung lebih berhati-hati tentang COVID-19 secara keseluruhan daripada seseorang yang membuka maskernya di dalam ruangan —dan datanya dilaporkan sendiri— tetapi penulis CDC masih menyimpulkan bahwa masker membantu mencegah orang yang memakainya terkena infeksi dan sakit.

Paling Protektif
Penutup seperti model N95 adalah masker paling protektif yang ada di pasaran, tapi masker ini hanya berfungsi maksimal jika terpasang dengan benar.

Respirator Anda harus membuat segel rapat di wajah Anda, tanpa celah yang memungkinkan udara masuk. (Para ahli mengatakan bahwa cara yang baik untuk menguji ini adalah dengan menangkupkan tangan Anda di dekat wajah Anda dan bernapas masuk dan keluar. Jika masker Anda pas, Anda tidak akan merasakan udara keluar.)

Ada juga banyak respirator tiruan yang dijual, jadi berhati-hatilah saat membeli. Kemasan untuk N95 asli akan ditandai dengan label persetujuan dari Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja (NIOSH).

Proyek nirlaba N95 juga memiliki panduan tentang cara menemukan respirator asli, dan situs web Gedung Putih mengarahkan orang ke tempat untuk menemukan masker N95 gratis di daerah mereka.

Jika Anda tidak ingin memakai respirator tapi tetap ingin memakai masker di depan umum, Anda dapat membuat masker bedah lebih efektif dengan beberapa penyesuaian sederhana, kata Sickbert-Bennett.

Ikat loop telinga agar lebih pas, dan gunakan batang hidung logam untuk membantu masker menyesuaikan dengan kontur wajah Anda. (Sickbert-Bennett merekomendasikan menggunakan kedua tangan untuk menghaluskan palang di kedua sisi hidung Anda daripada mencubitnya, yang dapat membuat titik di batang hidung Anda yang memungkinkan udara masuk.)

Perlindungan Ekstra
Jika Anda memakai masker kain, lapisi masker bedah di atasnya untuk perlindungan ekstra.

Selain tetap up-to-date tentang vaksinasi COVID-19, “memiliki masker yang pas adalah hal terbaik yang dapat Anda lakukan” untuk melindungi diri Anda di tempat umum di dalam ruangan, kata Sickbert-Bennett.

Tapi itu tak mudah. Jika Anda berada di sekitar seseorang dengan COVID-19, banyak faktor yang dapat memengaruhi apakah Anda terinfeksi atau tidak: seberapa menularnya, jika mereka bertopeng, seberapa banyak perlindungan yang Anda miliki dari vaksin dan paparan sebelumnya, seberapa kuat sistem kekebalan Anda adalah, dan sebagainya.

Meskipun perlindungan satu arah tidak sempurna, Dr. Monica Gandhi, associate chief dari University of California, divisi HIV, penyakit menular, dan pengobatan global di San Francisco, berpendapat bahwa sekarang ini adalah strategi yang tepat karena vaksin dan booster yang sangat efektif telah tersedia dan dapat diakses secara luas di AS dan terapi tersedia untuk orang-orang yang tidak merespon dengan baik terhadap vaksinasi.

Mandat masker terbukti tidak sempurna, kata Gandhi. Beberapa memakai masker dengan tidak benar atau tidak sama sekali, sementara yang lain (awalnya atas desakan pejabat kesehatan masyarakat AS) memilih masker kain berkualitas lebih rendah.

Dia berpendapat inilah saatnya untuk mengenali kekurangan itu, beralih dari mandat, dan sebaliknya mendorong orang yang menginginkan perlindungan ekstra untuk memakai respirator berkualitas tinggi.

Tapi anggota masyarakat yang paling rentan mungkin menghadapi peningkatan risiko infeksi sekarang karena masker dilepas di sebagian besar ruang dalam ruangan bersama.

Anak-anak di bawah 5 tahun belum dapat divaksinasi, orang yang lebih tua serta mereka yang mengalami gangguan kekebalan mungkin masih berhati-hati agar tidak terinfeksi.

“Ini beban yang jauh lebih besar sekarang pada individu berisiko tinggi,” kata Prather.

Prather mengatakan dia akan merasa lebih nyaman tentang mandat masker yang berakhir jika AS memiliki standar yang lebih baik dalam mengukur kualitas udara dalam ruangan, ruang yang berventilasi baik, dan menyaring udara dalam ruangan publik.

Udara dalam ruangan yang lebih bersih dapat bertindak sebagai “masker untuk seluruh ruangan,” mengurangi atau bahkan menghilangkan kebutuhan individu akan masker yang sebenarnya, katanya.

Namun, sampai dan kecuali itu terjadi, memakai masker berkualitas tinggi di dalam ruangan adalah cara yang baik untuk membantu melindungi diri sendiri, bahkan jika orang lain tidak mengenakannya.***

Baca Berita Bugar Lainnya:

Apakah Masker Saya Melindungi Saya jika Tidak Ada Orang Lain yang Memakainya?

5 Hal yang Harus Diperhatikan saat Mencuci Masker Kain

Tata Cara Pakai Masker Rangkap Sesuai Anjuran Kemenkes

  • Sumber: yahoo.com
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Rabu, 20 April 2022

    Para Ahli Jelaskan Mitos dan Kesalahpahaman Umum tentang Hemofilia

    Hemofilia adalah penyakit langka dan sering disalahpahami. Banyak orang hanya tahu bahwa itu adalah kelainan darah, dan setelah itu, banyak mitos dan informasi yang salah.

    Bugar

    Kamis, 21 April 2022

    Studi: Manusia Dirancang untuk Bersandar ke Sisi Kanan saat Berciuman di Seluruh Dunia

    Sebuah studi baru dari tim psikolog dan ahli saraf internasional memperlihatkan bahwa manusia telah terprogram untuk lebih condong ke sisi kanan ketika mencium pasangan.

    Bugar

    Kamis, 21 April 2022

    Apa Itu Slugging, Tren Perawatan Kulit terbaru di TikTok?

    Sederhananya, slugging adalah praktik mengoleskan lapisan oklusif berat, seperti petroleum jelly, pada wajah pada malam hari sebelum tidur.

    Bugar

    Jumat, 22 April 2022

    Peringatan bagi Para Orangtua: Wabah Hepatitis Misterius Menyebar di Inggris, 108 Anak Telah Terinfeksi

    Misteri wabah hepatitis pada anak-anak tumbuh di Inggris, dengan 108 kasus sekarang terdeteksi, dan 8 di antaranya memperlukan transplantasi hati.

    Terbaru

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    4 Makanan dan Minuman yang Bikin Urine Bau Pesing, Kopi Termasuk

    Berikut ini adalah makanan dan minuman yang bikin urine bau pesing.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Menjauh Sejenak dari Media Sosial Bisa Baik untuk Kesehatan Mental

    Sebuah penelitian menunjukkan, memutuskan hubungan dengan jejaring sosial selama seminggu akan mengurangi kecemasan dan depresi secara umum.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Waktu Terbaik untuk Mengkonsumsi Vitamin dan Suplemen

    Mengkonsumsi vitamin bisa menjadi cara yang bagus untuk mendukung kebutuhan nutrisi Anda — tetapi ada cara yang tepat untuk melakukannya.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Pendidikan Emosional pada Anak-anak: Kapan Harus Mulai Mengajari Mereka?

    Penting bagi orang tua untuk mengetahui cara memberi anak alat untuk mengidentifikasi apa yang mereka rasakan dan mengetahui cara mengelolanya.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Workout di Rumah Tanpa Menggunakan Alat

    Berolahraga bisa dilakukan di mana saja dan kapan saja. Namun melakukan workout di rumah bisa dibilang lebih menyenangkan karena bisa hemat biaya.

    Bugar

    Senin, 16 Mei 2022

    4 Olahraga Mata yang Ringan dan Mudah Dilakukan, Cocok untuk Gamer dan WFH

    Berikut ini adalah empat olahraga mata yang muda dilakukan. Layak banget dipratikkan oleh gamer dan pekerja WFH.

    Bugar

    Senin, 16 Mei 2022

    7 Makanan Pelancar Buang Air Besar untuk Mengatasi Sembelit

    Berikut ini tujuh makanan yang baik dikonsumsi demi melancarkan buang air besar atau mengatasi sembelit.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    Manfaat Acar untuk Kesehatan, dari Sumber Antioksidan hingga Mengontrol Gula Darah

    Berikut ini adalah sejumlah manfaat acar untuk kesehatan.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    Bukan Cemilan Biasa, Berikut Segudang Manfaat Kacang Mete yang Perlu Diketahui

    Berikut ini manfaat kacang mete yang telah dirangkum Skor.id dari Healthline.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    5 Manfaat Penting Jintan Hitam, Rempah yang Dijuluki Obat Segala Macam Penyakit

    Jintan hitam atau habbatussauda disebut sebagai biji dengan manfaat sebagai obat segala penyakit
    X