Mengenal Screen Time untuk Anak dan Cara Membatasinya

21 November 2021, 19:30 WIB
Editor: Taufan Bara Mukti
Ilustrasi anak bermain game.
Ilustrasi anak bermain game. /(Victoria_Borodinova/Pixabay)

  • Screen time adalah kegiatan yang dilakukan sambil menatap layar, baik menonton TV, bermain gawai, atau bekerja di komputer.
  • Untuk anak-anak, ada batasan-batasan yang harus diketahui soal durasi screen time yang ideal.
  • Berikut Skor.id menyajikan apa itu screen time dan cara membatasinya untuk anak-anak.

SKOR.id - Dengan kemajuan teknologi seperti saat ini, anak-anak banyak menghabiskan kegiatannya dengan menatap layar gawai.

Screen time diartikan sebagai waktu yang dihabiskan untuk aktivitas di depan layar, seperti menonton televisi (TV), bekerja di depan komputer, dan bermain game.

Aktivitas ini juga biasanya dilakukan sambil duduk. Dengan begitu, fisik akan menjadi tidak aktif dan energi yang dikeluarkan sangat sedikit.

Screen time yang berlebihan berdampak buruk bagi kesehatan, terutama pada anak-anak di bawah 18 tahun.

Dikutip dari Medlineplus, anak-anak di Amerika Serikat menghabiskan waktu lima hingga tujuh jam untuk menatap layar.

Hal semacam itu tak bagus untuk perkembangan buah hati. Sebab, kesehatan anak bisa terganggu dengan intensitas screen time yang tinggi.

Berikut beberapa bahaya akibat memberi anak terlalu banyak screen time:

1. Anak akan sulit tidur pada malam hari
2. Meningkatkan risiko sulit berkonsentrasi, kecemasan, dan depresi.
3. Meningkatkan risiko menderita obesitas.

Dengan perkembangan teknologi yang sudah semaju saat ini, internet lewat perangkat gawai memang memudahkan bagi semua orang.

Apalagi bagi anak, video-video menarik di YouTube biasanya dengan mudah menyita perhatian mereka.

 

Akan tetapi perlu diingat bahwa ada batas ideal bagi anak untuk menatap layar gawai agar tak jadi kecanduan.

Untuk anak di bawah dua tahun, sebaiknya tak diberikan waktu screen time sama sekali. Karena masa itu adalah masa tumbuh kembang terbaik bagi anak.

Dari penelitian American Academy of Pediatrics (AAP), untuk anak 2-5 tahun, batasi screen time selama satu jam per hari.

Ilustrasi anak-anak bermain game.
Ilustrasi anak-anak bermain game. pixabay.com

Sedangkan anak-anak dari usia 6-18 tahun idealnya diberikan waktu screen time tak lebih dari dua jam per hari.

Jika anak sudah menghabiskan waktu di depan layar melebihi batas idealnya, orang tua harus melakukan pembatasan.

Dilansir dari Medlineplus, berikut beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mengurangi screen time anak:

  • Singkirkan TV dan gawai dari kamar tidur anak.
  • Jangan izinkan anak menonton TV atau gawai pada jam makan atau belajar.
  • Jangan izinkan anak menonton TV atau menggunakan gawai saat sedang makan.
  • Gunakan radio sebagai background suara jika diperlukan, atau jika tidak tak usah ada latar belakang suara.
  • Tentukan program apa yang bisa ditonton saat screen time anak, matikan TV atau gawai setelah program berakhir.
  • Rekomendasikan aktivitas fisik seperti permainan papan atau sekadar jalan-jalan ke luar.
  • Catat berapa waktu yang dihabiskan anak di depan layar. Coba dapatkan waktu yang sama untuk aktivitas fisik anak.
  • Orang tua harus menjadi role model yang baik, batasi screen time selama dua jam per hari.
  • Gunakan fitur matikan TV otomatis saat screen time anak sudah terlewat.
  • Susun rencana keluarga untuk beberapa hari tanpa menonton TV atau gawai, atau lakukan kegiatan fisik bersama-sama. Cari kegiatan yang menuntut anak bergerak dan mengeluarkan tenaga cukup banyak.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Skor.id (@skorindonesia)

Berita Bugar Lainnya:

Korelasi antara Kurang Tidur dan Berkurangnya Kemampuan Mengingat

Mengenal Manfaat Madu Mentah bagi Kesehatan

Plus Minus Toilet Jongkok dan Duduk, Mana yang Lebih Sehat

Tag

Video

Berita Terkait

Bugar

Sabtu, 20 November 2021

Tips Dapatkan Tidur Berkualitas saat GERD Menyerang

Gejalanya GERD meliputi nyeri panas di dada yang biasanya terjadi setelah makan dan memburuk ketika berbaring atau tidur.

Bugar

Sabtu, 20 November 2021

Musim Hujan Melanda Indonesia, Waspada 5 Penyakit Akibat Banjir

Berikut Skor.id menyajikan beberapa penyakit yang wajib diwaspadai akibat bencana banjir.

Bugar

Minggu, 21 November 2021

Cara Jitu Kurangi Kerutan di Kulit, Gunakan Masker Minyak Zaitun

Kerutan muncul karena tubuh mengurangi produksi kolagen serta paparan sinar ultraviolet.

Terbaru

Bugar

Jumat, 20 Mei 2022

Kunci untuk Mencapai Hubungan yang Memuaskan, Salah Satunya Sesuaikan Ekspektasi

Hubungan yang memuaskan adalah hubungan di mana kedua pasangan merasa dihargai, dicintai, dihormati, dan aman.

Bugar

Jumat, 20 Mei 2022

7 Tips Sederhana Menjaga Kesehatan

Ada sejumlah cara sederhana yang dapat diterapkan untuk menjaga kesehatan,

Bugar

Jumat, 20 Mei 2022

Jangan Panik, Begini Tips Cegah Hepatitis Akut Misterius dari IDAI

Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) membagikan tips agar terhindar dari hepatitis akut.

Bugar

Jumat, 20 Mei 2022

Sederet Fakta yang Perlu Diketahui tentang Virus Hendra, Gejala dan Cara Pencegahan

Berikut ini adalah sederet fakta yang perlu diketahui tentang virus Hendra.

Bugar

Jumat, 20 Mei 2022

Memiliki Alergi atau Asma Mungkin Terkait dengan Risiko Penyakit Jantung

Sebuah studi baru telah menemukan hubungan yang mengejutkan antara asma dan alergi dan peningkatan risiko penyakit jantung.

Bugar

Jumat, 20 Mei 2022

Ketahui Manfaat dan Risiko Terapi 'Kretek-kretek' alias Chiropractic

Berikut ini adalah manfaat dan risiko yang didapat dari terapi chiropractic.

Bugar

Jumat, 20 Mei 2022

Apakah Buah Bisa Membuat Kita Gemuk? Semua yang Perlu Anda Tahu tentang Nutrisinya

Menurut kepercayaan populer, karena buah-buahan juga mengandung gula, mereka tidak cocok untuk diet rendah kalori. Mana yang benar?

Bugar

Jumat, 20 Mei 2022

Berolahraga, Bermeditasi, dan 7 Tips Lain untuk Memulai Gaya Hidup Baru

Ketika Anda tidak tahu harus mulai dari mana, memiliki pemandu bisa menjadi titik awal untuk perubahan kebiasaan yang pasti, dalam rangka mencapai kesejahteraan umum.

Bugar

Kamis, 19 Mei 2022

Makan Terlalu Banyak Daging Tingkatkan Risiko Pria Menjadi Tidak Subur

Makan terlalu banyak daging meningkatkan risiko pria menjadi tidak subur, klaim penelitian yang dilakukan di University of Woncester, Inggris.

Bugar

Kamis, 19 Mei 2022

Alasan Mengapa Kepanasan Membuat Tubuh Terasa Lelah

Tubuh pasti merasa cepat lelah ketika terpapar panasnya matahari.
X