Mengenal Sindrom Müller-Weiss, Cedera Kronis di Kaki Kiri Rafael Nadal

8 Juni 2022, 20:20 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ekspresi kemenangan Rafael Nadal pada babak kedua French Open 2022.
Ekspresi kemenangan Rafael Nadal pada babak kedua French Open 2022. /(instagram.com/rafaelnadal/)

  • Petenis Rafael Nadal didiagnosis dengan Sindrom Müller-Weiss sejak tahun 2005.
  • Itu adalah penyakit degeneratif yang tergolong langka yang bisa menyebabkan kekurangan suplai darah pada tulang.
  • Jenis osteochondritis ini berasal dari masa kanak-kanak, tapi gejalanya tidak muncul sampai dewasa.

SKOR.id - Bukan sebuah rahasia bahwa Rafael Nadal menderita Sindrom Müller-Weiss sejak 2005 dan menghadirkan masa depan yang tidak pasti selepas Roland Garros.

Sindrom Müller-Weiss atau bahasa latinnya adalah osteochondritis skafoid adalah penyakit degeneratif dan displasia skafoid tarsal. "Ini adalah deformitas - kelainan bentuk - satu tulang yang terletak di bagian tengah kaki dan itu penting untuk mobilitas kaki." 

"Selain itu, karena gejalanya, cara kemunculannya, osteoartritis yang biasanya terjadi dan yang hanya terlihat melalui radiologi, biasanya sulit untuk didiagnosis sampai stadium lanjut,” menurut presiden Illustrious Official College of Podiatrists of Komunitas Valenciana (ICOPCV), Pilar Nieto, di situs webnya.

Sindrom ini tergolong penyakit langka yang bisa menyebabkan kekurangan suplai darah sehingga dapat menyebabkan nekrosis (kematian) tulang.

(Red - Nekrosis merupakan kondisi cedera pada sel yang mengakibatkan kematian dini sel-sel dan jaringan hidup.)

Dengan begitu, ini adalah bagian penting dari pergerakan kaki, karena skafoid tarsal seperti yang dijelaskan oleh Spanish Society of Medical Radiology (SERAM), adalah tulang yang terletak di puncak lengkung longitudinal internal, di baris kedua dari tarsus, yang merupakan bagian penting dari kolom bagian dalam kaki.

Mengapa penyakit Müller-Weiss terjadi?
Ada beberapa penyebab yang dapat menyebabkan munculnya penyakit ini, namun para ahli menunjukkan bahwa itu adalah karena anomali dalam perkembangan tulang akibat perubahan pertumbuhan tulang dan bahwa ada beban lateral yang lebih besar pada kaki, sangat umum ketika jempol kaki lebih pendek.

Apa saja gejala penyakit yang diderita Rafa Nadal?
Jenis osteochondritis ini berasal dari masa kanak-kanak, tapi gejalanya tidak muncul sampai dewasa. Ini lebih sering terjadi pada wanita di atas 40 tahun dan pada atlet elite.

Orang yang menderita sindrom ini mengalami nyeri kronis dan akut di bagian belakang kaki, yang tidak simetris dan dapat membuat berjalan sangat sulit.

Trauma ringan dapat memicu, dalam beberapa kasus, timbulnya gejala-gejala ini.

Menurut Aranjuez Surgical Clinical Center, ini mungkin disertai dengan gonalgia (nyeri lutut) karena perubahan mekanisme ekstremitas bawah, yang dapat berkembang menjadi gonarthrosis (osteoartritis lutut).

Bagaimana sindrom Müller-Weiss dirawat?
Perawatan utama untuk penyakit ini adalah mengenakan sol khusus yang sangat membantu meringankan titik-titik tekanan pada kaki dan memperbaiki biomekaniknya.

Pada kasus yang lebih parah, jika tidak ada respons terhadap pengobatan konservatif, maka pembedahan akan diperlukan dengan beberapa teknik yang telah digunakan seperti perforasi, eksisi fragmen punggung, arthrodesis talonavicular, menurut Pusat Bedah yang disebutkan di atas.

ICOPCV mengingatkan bahwa, jika ada ketidaknyamanan di kaki, sangat penting untuk pergi ke ahli penyakit kaki untuk melakukan pemeriksaan dan, dengan demikian, dapat menerapkan perawatan yang paling tepat dalam setiap kasus untuk menghindari masalah besar.

Tak Dapat Disembuhkan
Tahun lalu, Rafael Nadal menarik diri dari US Open dan harus melewatkan sisa musim untuk menjalani perawatan, yang diakui sang petenis, itu adalah proses sehari-hari, yang dimaksudkan untuk memperpanjang kariernya selama mungkin sambil menghindari operasi.

“Sejujurnya, saya telah menderita lebih dari yang seharusnya dengan kaki saya selama satu tahun dan saya perlu mengambil beberapa waktu untuk menemukan solusi untuk masalah ini atau setidaknya memperbaikinya untuk terus memiliki pilihan hingga beberapa tahun.”

Namun, Nadal kembali dengan penuh gaya pada awal 2022, menambahkan gelar Australia Open 2022 sebagai koleksi Grand Slam bertambah 21, mengungguli Roger Federer dan Novak Djokovic dalam taruhan sepanjang masa.

Berbicara kepada L'Equipe saat itu, Nadal mengatakan: “Kami telah lama mengetahui bahwa ini tidak dapat disembuhkan, jadi apa pun yang kami coba hanya akan mencoba untuk mengurangi rasa sakit, cukup bagi saya untuk menjaga semangat terus bermain."

Memasuki Prancis Terbuka, Nadal kembali terbuka tentang masalah kakinya dan tidak yakin apakah dia akan mampu bertahan dari kerasnya turnamen Grand Slam dua mingguan itu, walau pada akhirnya petenis Spanyol membawa pulang trofi Roland Garros yang ke-14.

Selama prosesnya, Nadal mampu menaklukkan Novak Djokovic dan terhindar dari apa yang berpotensi menjadi pertarungan yang sangat panjang melawan Alex Zverev di semifinal, setelah pemain nomor tiga dunia itu mengalami cedera pergelangan kaki pada set kedua dan dipaksa untuk meninggalkan stadion dengan kruk.

Asal Mula Sindrom Müller-Weiss
Gilbert Versier, mantan kepala departemen ortopedi di rumah sakit militer Vincennes, Prancis, menjelaskan asal mula sindrom Muller-Weiss.

“Biasanya mempengaruhi orang yang memiliki kaki rata. Itu bawaan. Untuk beberapa orang, lengkungan kakinya lebih menonjol - dengan kata lain, ada jarak yang lebih jauh antara telapak kaki dan lantai. Yang lain memiliki lengkungan yang jatuh ketika sol dalam kehilangan kelengkungannya dan orang-orang itu cenderung lebih rentan terhadap patologi semacam ini."

"Ini menyebabkan tulang navicular menjadi terkompresi yang akhirnya berkembang menjadi nekrosis. Pada dasarnya, tulang mati, kehilangan vaskularisasinya,” kata Versier.

Fraktur stres juga bisa menjadi penyebabnya, ketika tulang tidak sembuh dengan benar.

Ketika fraktur terjadi pada titik di mana vaskularisasi tidak lagi mencapainya, area di mana pembuluh darah berada dapat menyebabkan nekrosis.

Tapi ini adalah patologi yang sangat langka, dan asal-usulnya tidak begitu jelas. Juga bukan patologi yang berkembang sangat cepat.

Kemunduran terjadi dari waktu ke waktu dan cukup menyakitkan, tapi biasanya osteoartritis akan membutuhkan waktu lama untuk berkembang.

"Kami telah melihat kondisi seperti ini pada wanita di atas usia 50 tahun. Ini bukan sesuatu yang cenderung kami lihat pada orang muda,” kata Gilbert Versier, menegaskan.***

Berita Rafael Nadal Lainnya:

Rafael Nadal Sebut Novak Djokovic Berpotensi Susul Rekor 22 Grand Slam

Andy Murray Takjub dengan Rekor Impresif Rafael Nadal di Roland Garros

EVOO, Bahan Rahasia yang Turut Membentuk Rafael Nadal Menjadi Atlet Terbaik Dunia

Tag

Video

Berita Terkait

Bugar

Rabu, 8 Juni 2022

3 Manfaat Mengonsumsi Teh Hijau bagi Kesehatan Otak

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi teh hijau bisa mengurangi risiko terkena penyakit neurodegeneratif.

Bugar

Rabu, 8 Juni 2022

Snack Sehat dan Menyegarkan, Cocok untuk Ngemil di Musim Panas

Berikut adalah lima ide camilan sehat yang bisa menjadi pilihan Skorer.

Bugar

Rabu, 8 Juni 2022

Tidak Selamanya Buruk, Wiski Ternyata Punya Manfaat bagi Kesehatan

Wiski punya manfaat bagi kesehatan jika diminum dengan jumlah sedang.

Bugar

Rabu, 8 Juni 2022

4 Bahaya Batuk yang Tak Kunjung Diobati, Bisa Fatal

Berikut ini adalah empat bahaya batuk yang tidak segera diobati, ternyata bisa berbahaya buat organ tubuh.

Terbaru

Bugar

Jumat, 19 Agustus 2022

10 Sumber Protein Terbaik pada Makanan

Berapa banyak protein yang harus Anda makan, dan makanan apa yang benar-benar mengenyangkan? Cari tahu bagaimana mendapatkan semua protein yang Anda butuhkan dan kapan harus menambah asupan Anda.

Bugar

Jumat, 19 Agustus 2022

Jalan Kaki Ringan setelah Makan Membantu Menurunkan Risiko Diabetes 2

Bagaimana Jalan Kaki 2 Menit Setelah Makan Dapat Membantu Menurunkan Risiko Diabetes Tipe 2?

Bugar

Kamis, 18 Agustus 2022

Perbandingan Mie Telur dengan Pasta, Mana yang Lebih Sehat

Mie telur dianggap lebih bernutrisi ketimbang pasta.

Bugar

Kamis, 18 Agustus 2022

Mengenal 5 Manfaat Daun Sage, Mulai Obat Radang Gusi hingga Menu Diet

Ada beberapa manfaat kesehatan daun sage, salah satunya adalah mengobati radang gusi.

Bugar

Rabu, 17 Agustus 2022

Tips Cemerlang Ini Akan Menggandakan Manfaat Jahe sebagai Obat Anti-Peradangan

Anda tidak hanya mengurangi limbah makanan, tetapi Anda akan mendapatkan manfaat kesehatan dua kali lipat dari apa yang Anda dapatkan dengan cara konvensional.

Bugar

Rabu, 17 Agustus 2022

Daddy Blues: Kita Perlu Berbicara tentang Depresi Pascakelahiran pada Pria

Pria yang gagal menjalin ikatan dengan bayinya atau merasa tidak berharga selama atau setelah kehamilan pasangannya dapat menderita depresi peri atau postnatal (PND).

Bugar

Rabu, 17 Agustus 2022

9 Tanda yang Harus Diperhatikan pada Kuku Anda, Termasuk Pertanda Masalah Paru-paru dan Jantung

Seorang dermatologis mengungkapkan tanda-tanda di kuku Anda yang berarti Anda mungkin menderita kondisi yang mengerikan.

Bugar

Selasa, 16 Agustus 2022

Mengenal 5 Umbi-umbian yang Ternyata Memiliki Kandungan Protein Baik bagi Tubuh

Berikut ini Skor.id merangkum setidaknya ada lima jenis umbi yang memiliki kandungan protein yang baik bagi tubuh.

Bugar

Selasa, 16 Agustus 2022

Trainer Ini Pingsan karena Sengatan Panas saat Latihan CrossFit: 4 Pelajaran tentang Olahraga di Cuaca Panas

Seorang pelatih pingsan karena sengatan panas segera setelah memenangkan kontes CrossFit yang melelahkan. Berikut adalah 4 pelajaran yang dia pelajari tentang berolahraga di panas tinggi.

Bugar

Selasa, 16 Agustus 2022

Aktor Joo Woon Latihan Fisik dan Diet Ketat demi Hidupkan Karakter Carter, Film yang Lagi Tren di Netflix

Aktor asal Korea Selatan, Joo Woon, menjalani latihan khusus dan diet ketat untuk perannya di film Carter.

Terpopuler Satu Pekan

Keyword Populer

Sepak Pojok

X