Menopause pada Pria: Mitos atau kenyataan?

2 Januari 2022, 19:30 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi Pria
Ilustrasi Pria /Pixabay

  • Istilah "menopause pria" telah digunakan untuk menggambarkan penurunan kadar testosteron terkait dengan penuaan.
  • Tetapi perubahan hormon terkait penuaan pada wanita dan pria berbeda.
  • Pada pria, produksi testosteron dan hormon lainnya menurun selama bertahun-tahun dan konsekuensinya belum tentu jelas.

SKOR.id - Perubahan hormon adalah bagian alami dari penuaan. Berbeda dari penurunan hormon reproduksi yang lebih dramatis yang terjadi pada wanita saat menopause, perubahan hormon seks pada pria terjadi secara bertahap. Inilah yang perlu Anda ketahui.

Membongkar mitos menopause pria
Istilah "menopause pria" telah digunakan untuk menggambarkan penurunan kadar testosteron terkait dengan penuaan.

Tetapi perubahan hormon terkait penuaan pada wanita dan pria berbeda.

Pada wanita, ovulasi berakhir dan produksi hormon menurun dalam waktu yang relatif singkat, yang selama ini dikenali sebagai menopause.

Pada pria, produksi testosteron dan hormon lainnya menurun selama bertahun-tahun dan konsekuensinya belum tentu jelas. Penurunan bertahap kadar testosteron ini disebut hipogonadisme onset lambat atau testosteron rendah terkait usia.

Mengenali kadar testosteron rendah
Tingkat testosteron pria menurun rata-rata sekitar 1% setahun setelah usia 40 tahun. Tetapi kebanyakan pria yang lebih tua masih memiliki kadar testosteron dalam kisaran normal, dengan hanya sekitar 10% hingga 25% yang dianggap rendah.

Kadar testosteron yang rendah pada pria yang lebih tua sering kali tidak diperhatikan. 

Kadar testosteron dapat diperiksa dengan tes darah, tetapi tes tidak dilakukan secara rutin. Dan banyak pria yang memiliki kadar testosteron rendah tidak mengalami gejala.

Selain itu, tanda dan gejala yang terkait dengan testosteron rendah tidak spesifik untuk testosteron rendah.

Mereka juga dapat disebabkan oleh usia seseorang, penggunaan obat-obatan atau kondisi lain, seperti memiliki indeks massa tubuh 30 atau lebih tinggi.

Namun, tanda dan gejala yang menunjukkan testosteron rendah meliputi:
- Berkurangnya hasrat dan aktivitas seksual
- Penurunan ereksi spontan atau disfungsi ereksi
- Ketidaknyamanan atau pembengkakan payudara
- infertilitas
- Kehilangan tinggi badan, fraktur trauma rendah atau kepadatan mineral tulang rendah
- Hot flush atau berkeringat

 

 

Gejala lainnya yang mungkin termasuk penurunan energi, motivasi dan kepercayaan diri, suasana hati yang tertekan, dan konsentrasi yang buruk.

Mungkin juga mengalami peningkatan kantuk, gangguan tidur, anemia ringan yang tak dapat dijelaskan, pengurangan massa dan kekuatan otot, dan peningkatan lemak tubuh.

Para ahli merekomendasikan hanya menguji pria yang lebih tua untuk testosteron rendah jika mereka memiliki tanda atau gejala. Jika tes awal menunjukkan testosteron rendah, tes harus diulang untuk memastikan hasilnya.

Jika testosteron rendah dikonfirmasi, pengujian lebih lanjut dari kelenjar pituitari dianjurkan untuk menentukan penyebabnya dan menyingkirkan kekurangan hormon lainnya.

Kelenjar pituitari adalah kelenjar seukuran kacang ginjal yang terletak di dasar otak Anda. Ini adalah bagian dari sistem endokrin tubuh Anda, yang terdiri dari semua kelenjar yang memproduksi dan mengatur hormon.

Rekomendasi pengobatan
Rekomendasi terapi testosteron untuk pria dengan testosteron rendah terkait usia bervariasi.

Pada tahun 2020, American College of Physicians merekomendasikan agar dokter mempertimbangkan untuk memulai pengobatan testosteron pada pria dengan disfungsi seksual yang ingin meningkatkan fungsi seksualnya, setelah menjelaskan risiko dan manfaatnya.

Tahun 2018, Masyarakat Endokrin merekomendasikan terapi testosteron untuk pria dengan testosteron rendah terkait usia yang memiliki tanda dan gejala yang terkait dengan testosteron rendah.

Beberapa ahli juga merekomendasikan untuk menawarkan pengobatan testosteron kepada pria dengan testosteron rendah terkait usia tanpa adanya tanda atau gejala.

Jika Anda memilih untuk memulai terapi testosteron, dokter Anda akan menjelaskan beragam cara pemberian testosteron, tingkat target, dan pengujian lanjutan.

Bagi beberapa pria, terapi testosteron mengurangi tanda dan gejala defisiensi testosteron yang mengganggu. Bagi yang lain, manfaatnya tidak jelas dan ada kemungkinan risikonya.

Kendati penelitian lebih lanjut diperlukan, terapi testosteron bisa merangsang pertumbuhan metastasis prostat dan kanker payudara.

Terapi testosteron juga dapat meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke dan berkontribusi pada pembentukan bekuan darah di pembuluh darah.

Dokter Anda kemungkinan akan merekomendasikan untuk tidak memulai terapi testosteron jika kesuburan Anda penting dalam waktu dekat atau jika Anda memiliki kondisi seperti kanker payudara atau prostat, apnea tidur obstruktif parah yang tidak diobati, gagal jantung atau trombofilia yang tidak terkontrol, atau jika Anda baru saja mengalami serangan jantung atau stroke.

Jika Anda berpikir Anda mungkin memiliki testosteron rendah, bicarakan dengan dokter Anda tentang tanda dan gejala, pengujian, dan kemungkinan pilihan pengobatan. Dokter Anda dapat membantu Anda menimbang pro dan kontra pengobatan.***

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Skor.id (@skorindonesia)

Baca Berita Entertainment Lainnya Juga:

5 Makanan yang Bagus untuk Mencegah Kram Otot

Manfaat Masker Alpukat untuk Kulit Wajah

  • Sumber: Mayoclinic
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Entertainment

    Sabtu, 1 Januari 2022

    Neymar Menang Main Poker Jelang Tahun Baru

    Neymar memenangkan turnamen poker setelah mengalahkan pemain pro menjelang pesta Malam Tahun Baru di mansion £2,5 juta atau Rp48,2 miliar

    Entertainment

    Sabtu, 1 Januari 2022

    Selamat Tahun Baru 2022: Cristiano Ronaldo dan Keluarga Posting Foto Menggemaskan

    Cristiano Ronaldo berpose untuk foto bersama keluarganya dan mengucapkan Selamat Tahun Baru kepada penggemarnya di media sosial.

    Entertainment

    Sabtu, 1 Januari 2022

    Tampilan Menggoda Tunangan Pegolf Brooks Koepka Menuai Beragam Komentar

    Tunangan menakjubkan Brooks Koepka Jena Sims posting foto nakal di Instagram untuk merayakan ulang tahun ke-33.

    Entertainment

    Minggu, 2 Januari 2022

    Max Verstappen Menikmati Liburan di Miami dengan Sang Pacar Kelly Piquet

    Max Verstappen bersantai di Miami bersama pacarnya, Kelly Piquet dan putrinya Penelope Kvyat setelah meraih gelar Formula 1 2021.

    Terbaru

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    4 Makanan dan Minuman yang Bikin Urine Bau Pesing, Kopi Termasuk

    Berikut ini adalah makanan dan minuman yang bikin urine bau pesing.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Menjauh Sejenak dari Media Sosial Bisa Baik untuk Kesehatan Mental

    Sebuah penelitian menunjukkan, memutuskan hubungan dengan jejaring sosial selama seminggu akan mengurangi kecemasan dan depresi secara umum.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Waktu Terbaik untuk Mengkonsumsi Vitamin dan Suplemen

    Mengkonsumsi vitamin bisa menjadi cara yang bagus untuk mendukung kebutuhan nutrisi Anda — tetapi ada cara yang tepat untuk melakukannya.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Pendidikan Emosional pada Anak-anak: Kapan Harus Mulai Mengajari Mereka?

    Penting bagi orang tua untuk mengetahui cara memberi anak alat untuk mengidentifikasi apa yang mereka rasakan dan mengetahui cara mengelolanya.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Workout di Rumah Tanpa Menggunakan Alat

    Berolahraga bisa dilakukan di mana saja dan kapan saja. Namun melakukan workout di rumah bisa dibilang lebih menyenangkan karena bisa hemat biaya.

    Bugar

    Senin, 16 Mei 2022

    4 Olahraga Mata yang Ringan dan Mudah Dilakukan, Cocok untuk Gamer dan WFH

    Berikut ini adalah empat olahraga mata yang muda dilakukan. Layak banget dipratikkan oleh gamer dan pekerja WFH.

    Bugar

    Senin, 16 Mei 2022

    7 Makanan Pelancar Buang Air Besar untuk Mengatasi Sembelit

    Berikut ini tujuh makanan yang baik dikonsumsi demi melancarkan buang air besar atau mengatasi sembelit.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    Manfaat Acar untuk Kesehatan, dari Sumber Antioksidan hingga Mengontrol Gula Darah

    Berikut ini adalah sejumlah manfaat acar untuk kesehatan.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    Bukan Cemilan Biasa, Berikut Segudang Manfaat Kacang Mete yang Perlu Diketahui

    Berikut ini manfaat kacang mete yang telah dirangkum Skor.id dari Healthline.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    5 Manfaat Penting Jintan Hitam, Rempah yang Dijuluki Obat Segala Macam Penyakit

    Jintan hitam atau habbatussauda disebut sebagai biji dengan manfaat sebagai obat segala penyakit
    X