Merasa Pusing saat Berdiri? Cobalah Menyilangkan Kaki Anda Segera setelah Bangun

10 Februari 2022, 10:23 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi seseorang mendapat serangan pusing setelah berdiri dari duduk atau berbaring dalam waktu lama.
Ilustrasi seseorang mendapat serangan pusing setelah berdiri dari duduk atau berbaring dalam waktu lama. /Pixabay.com

  • Sebuah penelitian terhadap 22 wanita menemukan bahwa menyilangkan kaki setelah berdiri dapat mengurangi rasa pusing.
  • Lutut terangkat sebelum bangun juga bisa membuat pusing berkurang.
  • Tim peneliti dari Kanada mengatakan temuan tersebut mengidentifikasi teknik 'novel and cost-free'.

SKOR.id - Jutaan orang menderita serangan pusing ketika mereka berdiri.

Tetapi sekarang para ilmuwan mengatakan mereka punya obat sederhana: menyilangkan kaki setelah Anda bangun.

Para ahli di Kanada menguji teknik ini pada 22 wanita yang mengeluh pusing dan keliyengan setelah berdiri.

Relawan yang menyilangkan kaki setelah berdiri tidak memperlihatkan penurunan tekanan darah mereka.

Peneliti University of Calgary, yang melakukan penelitian tersebut, mengatakan bahwa mengangkat lutut sebelum berdiri memiliki efek menguntungkan yang serupa.

Temuan ini menawarkan cara 'bebas biaya' bagi pasien hipotensi postural untuk mengelola kondisi mereka, yang menurut para peneliti dapat 'menakutkan'.

Kondisi – yang disebabkan oleh penurunan tekanan darah dan peningkatan denyut jantung – dapat menyebabkan lightheadedness - sensasi seperti kehilangan keseimbangan - dan pusing segera setelah seseorang berdiri setelah duduk cukup lama.

Dalam beberapa kasus, korban bahkan bisa langsung pingsan.

Ini dapat terjadi pada semua usia tetapi paling sering terjadi pada orangtua. Obat-obatan, berbaring dalam waktu lama, atau dehidrasi adalah pemicu umum.

Petugas medis memperkirakan hingga 40 persen orang menderita kondisi tersebut, dengan pasien biasanya diberi tip untuk mengelola gejala mereka, seperti bangun secara perlahan.

Nasia Sheikh, penulis utama makalah tersebut, mengatakan bahwa manuver fisik 'hanya membutuhkan anggota tubuh bagian bawah'.

 

Hipotensi ortostatik atau hipotensi postural bisa menyerang semua umur.
Hipotensi ortostatik atau hipotensi postural bisa menyerang semua umur. Twitter @ukesma_ugm

Dia menambahkan pasien dapat 'memanfaatkan' teknik tersebut di atas 'kapan saja dan dari mana saja untuk memerangi gejala mereka'.

Mempresentasikan hasil mereka di jurnal Heart Rhythm, tim mengatakan 'hampir semua orang' telah mengalami pusing setelah berdiri.

Ini adalah 'sering terjadi' untuk beberapa pasien, dan efeknya bisa 'sangat menakutkan dan berdampak negatif' pada kualitas hidup.

Semua wanita yang digunakan dalam penelitian ini – yang rata-rata berusia 32 tahun – merasa pingsan setelah berdiri setidaknya empat kali sebulan.

Mereka harus mengalami penurunan tekanan darah sistolik 40mmHg saat berdiri untuk memenuhi definisi hipotensi postural.

Masing-masing relawan melakukan tiga manuver duduk-ke-berdiri yang berbeda, termasuk berdiri secara normal.

Mereka juga diminta untuk mengangkat lutut sebelum bangun, serta menyilangkan dan mengencangkan kaki segera setelah berdiri.

Mereka yang menyilangkan kaki setelah berdiri mengalami penurunan tekanan darah rata-rata 18mmHg, dibandingkan dengan penurunan rata-rata 28mmHg yang dialami ketika mereka berdiri secara normal.

Para peneliti mengatakan langkah itu berhasil dengan meningkatkan volume stroke jantung mereka - jumlah darah yang dipompa keluar dari jantung per detak.

Sementara itu, yang mengangkat lutut berulang kali sebelum berdiri mengurangi penurunan tekanan darah (menjadi 20mmHg) dengan meningkatkan curah jantung mereka — jumlah darah yang dipompa jantung mereka per menit.

Peningkatan aktivitas jantung memiliki efek langsung dalam mengurangi gejala lightheadedness dan pusing tadi, kata tim tersebut.

Kenali gejala hipotensi ortostatik atau hipotensi postural.
Kenali gejala hipotensi ortostatik atau hipotensi postural. Twitter @ukesma_ugm

Dr Mary Runté, seorang profesor di University of Lethbridge di Calgary dan rekanan peneliti studi tersebut, mengatakan temuan menunjukkan gerakan sederhana dapat membantu pasien hipotensi postural mengelola gejala mereka.

Dalam editorial yang menyertainya, Dr Bert Vandenberk dan Profesor Carlos Morillo, ahli ilmu jantung di Calgary University, mengatakan bahwa manuver yang diidentifikasi dalam penelitian ini adalah pilihan 'elegan dan efektif menghilangkan gejala'.

Namun, mereka mencatat penelitian ini perlu divalidasi di antara pria dan orang tua.

Dan penelitian lebih lanjut harus dilakukan untuk mempelajari lebih lanjut tentang mengapa gerakan mengurangi gejala.

APA ITU HIPOTENSI POSTURAL?
Hipotensi postural adalah penurunan tekanan darah yang menghentikan cukup darah untuk sampai ke otak.

Gejalanya termasuk merasa pusing atau pingsan ketika bangun dengan cepat dari duduk atau berbaring, berdiri diam, keluar dari bak mandi air hangat dan berdiri setelah makan besar.

Ini dapat terjadi pada semua usia tetapi paling sering terjadi pada orang tua.

Penyebab umum termasuk obat-obatan, istirahat lama di tempat tidur, dehidrasi atau kondisi saraf yang langka.

Dokter mendiagnosis kondisi tersebut dengan mengukur tekanan darah saat berbaring dan duduk.

Petugas medis biasanya memberikan saran kepada pasien tentang cara mengelola gejala mereka, dengan obat yang diresepkan dalam kasus yang jarang terjadi.***

Berita Bugar Lainnya:

Lima Cara Atasi Pusing dan Sakit Kepala setelah Kehujanan

Kepala Pusing setelah Bermain Futsal, Ini Penjelasan dan Cara Mencegahnya

  • Sumber: Daily Mail
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Selasa, 8 Februari 2022

    Kenali Asupan Vitamin yang Tepat untuk Kesehatan Rambut

    Kunci menjadikan rambut menjadi bagus dan sehat adalah terjaganya asupan nutrisi penting yang dibutuhkan oleh rambut.

    Bugar

    Rabu, 9 Februari 2022

    Fakta Soal Konsumsi Mayonaise Saat Diet

    Mayonaise sendiri terbuat dari campuran kuning telur mentah, jus lemon atau cuka dan minyak.

    Bugar

    Rabu, 9 Februari 2022

    Sendi Anda Terasa Sakit dan Bengkak? Mungkin Reactive Arthritis Penyebabnya

    Artritis reaktif adalah jenis radang sendi yang disebabkan oleh infeksi yang menyebabkan rasa sakit dan pembengkakan pada persendian.

    Bugar

    Rabu, 9 Februari 2022

    Tips Mencegah Kerusakan Rambut dengan Minyak Biji Bunga Matahari

    Lemak dan antioksidan dalam minyak bunga matahari menjadikannya pilihan yang baik untuk rambut kering dan kusam.

    Terbaru

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    Cara Mendeteksi apakah Anda Orangtua yang Beracun dan Dampaknya terhadap Anak-anak

    Para ahli psikologi telah mengidentifikasi dua jenis orangtua yang beracun: penderita dan narsisis, yang sama-sama merugikan masa depan anak.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    4 Jenis Yogurt dengan Kandungan Probiotik Terbaik

    Probiotik sangat penting untuk menjaga kesehatan usus.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    5 Posisi Bercinta yang Bisa Bikin Wanita Ketagihan

    Wanita dan pria tidak selalu setuju tentang apa yang memenuhi syarat sebagai seks yang menyenangkan.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Cuaca Tak Menentu, Inilah Sejumlah Tips Penting untuk Menjaga Kesehatan

    Kondisi cuaca yang tak menentu efek pancaroba bisa menjadi pemicu beragam penyakit dan sejumlah gangguan kesehatan.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Efek Tinggal di Rumah yang Berantakan, Bisa Bahaya bagi Kesehatan

    Apa dampak dari kekacauan dalam kehidupan kita sehari-hari? Ketahui pentingnya menjaga rumah tetap bersih dan rapi.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Tips Mengatasi Rambut Kering, Bisa Dilakukan di Rumah

    Berikut adalah sejumlah langkah sederhana untuk mengatasi masalah rambut kering.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Bukan Bikin Bodoh, Ini Bahaya Terlalu Banyak Konsumsi Micin Menurut dr. Tirta

    Berikut adalah bahaya terlalu banyak mengonsumsi micin menurut dr. Tirta.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Apakah Anda Pernah Mengalami 'Lapar Emosional'? Ikuti Tips Berikut untuk Mengatasinya

    Perasaan seperti cemas, gugup, kewalahan atau bahkan rasa kebosanan dapat menyebabkan seseorang makan tanpa benar-benar lapar, yang dikenal dengan istilah 'lapar emosional'.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Kenali Beragam Manfaat Membaca Buku bagi Kesehatan Mental

    Berikut Skor.id merangkum berbagai manfaat membaca buku bagi kesehatan mental.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    5 Makanan Barat di Tiktok yang Sehat dan Mudah Dibuat di Rumah

    Makanan sehat terkadang kurang disukai karena rasanya yang bisa dibilang cukup hambar. Namun sesungguhnya ada beberapa yang nikmat untuk dikonsumsi setiap hari.
    baindo

    Terpopuler Satu Pekan

    Keyword Populer

    Sepak Pojok

    X