Minum Alkohol dalam Jumlah Berapa pun Menyebabkan Kerusakan pada Otak, Menurut Penelitian

29 Januari 2022, 22:56 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi counter minuman beralkohol.
Ilustrasi counter minuman beralkohol. /pixabay.com

  • Peneliti dari Universitas Havard mempelajari hubungan antara asupan alkohol dan pemindaian otak mereka.
  • Hasilnya, tidak ada yang namanya tingkat minum "aman".
  • Ada bukti bahwa konsumsi alkohol memainkan peran lebih besar dalam kerusakan otak.

SKOR.id - Tidak ada yang namanya tingkat minum "aman", dengan peningkatan konsumsi alkohol yang terkait dengan kesehatan otak yang lebih buruk, menurut sebuah studi baru.

Dalam sebuah studi observasional, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, para peneliti dari Universitas Oxford telah mempelajari hubungan antara asupan alkohol yang dilaporkan sendiri dari sekitar 25.000 orang di Inggris, dan pemindaian otak mereka.

Para peneliti itu mencatat bahwa minum memiliki efek pada materi abu-abu otak - daerah di otak yang membentuk "bagian penting di mana informasi diproses," menurut penulis utama Anya Topiwala, seorang peneliti klinis senior di Oxford.

"Semakin banyak orang minum, maka semakin sedikit volume materi abu-abu mereka," kata Topiwala melalui email, dilansir dari CNN.

"Volume otak berkurang seiring bertambahnya usia, lebih parah dengan demensia. Volume otak yang lebih kecil juga memprediksi kinerja yang lebih buruk pada pengujian memori."

"Sementara alkohol hanya memberikan kontribusi kecil untuk ini (0,8%), kontribusinya lebih besar daripada faktor risiko 'dapat dimodifikasi' lainnya," kata Topiwala, menjelaskan faktor risiko yang dapat dimodifikasi adalah "yang dapat Anda lakukan, berbeda dengan penuaan."

Jenis alkohol tidak masalah
Tim juga menyelidiki apakah pola minum tertentu, jenis minuman dan kondisi kesehatan lainnya membuat perbedaan dampak alkohol pada kesehatan otak.

Mereka menemukan bahwa tidak ada tingkat minum yang "aman" -- artinya mengonsumsi alkohol dalam jumlah berapa pun lebih buruk daripada tidak meminumnya.

Mereka juga tidak menemukan bukti bahwa jenis minuman -- seperti anggur, minuman beralkohol, atau bir -- mempengaruhi kerusakan pada otak.

Namun, karakteristik tertentu, seperti tekanan darah tinggi, obesitas atau pesta minuman keras, dapat menempatkan orang pada risiko yang lebih tinggi, tambah peneliti.

Ilustrasi minuman beralkohol jenis bir.
Ilustrasi minuman beralkohol jenis bir. Biz417.com

"Begitu banyak orang minum 'cukup', berpikir itu tidak berbahaya atau bahkan melindungi," kata Topiwala kepada CNN melalui email.

"Karena kita belum menemukan 'obat' untuk penyakit neurodegeneratif seperti demensia, mengetahui tentang faktor-faktor yang dapat mencegah kerusakan otak penting untuk kesehatan masyarakat," tambahnya.

Tidak ada batas aman
Risiko alkohol telah lama diketahui: Studi sebelumnya telah menemukan bahwa tidak ada jumlah minuman keras, anggur atau bir yang aman untuk kesehatan Anda secara keseluruhan.

Alkohol adalah faktor risiko utama penyakit dan kematian dini pada pria dan wanita antara usia 15 dan 49 tahun di seluruh dunia pada tahun 2016, terhitung hampir satu dari 10 kematian, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di The Lancet pada tahun 2018.

"Meskipun kami belum dapat memastikan apakah alkohol 'tidak aman' berkaitan kesehatan otak saat ini, telah diketahui selama beberapa dekade bahwa peminum berat buruk bagi kesehatan otak," Sadie Boniface, kepala penelitian Institut Studi Alkohol Inggris, mengatakan kepada CNN melalui email.

"Kita juga tidak boleh melupakan alkohol bisa mempengaruhi semua bagian tubuh dan ada beberapa risiko kesehatan," kata Boniface, tidak terkait studi dari Universitas Oxford tadi.

Tony Rao, rekan klinis tamu di Psikiatri Usia Tua di King's College London, mengatakan pada CNN bahwa mengingat ukuran sampel yang besar, maka kecil kemungkinan temuan penelitian ini muncul secara kebetulan.

Rao mengatakan penelitian itu mereplikasi penelitian sebelumnya yang telah menunjukkan bahwa tidak ada batas aman dalam tingkat konsumsi alkohol karena perannya dalam merusak struktur dan fungsi otak manusia.

"Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa perubahan halus yang menunjukkan kerusakan pada otak dapat muncul dengan cara yang tidak segera terdeteksi pada pengujian rutin fungsi intelektual dan dapat berkembang tidak terkendali sampai mereka hadir dengan perubahan memori yang lebih nyata," katanya.

"Bahkan pada tingkat minum berisiko rendah, ada bukti bahwa konsumsi alkohol memainkan peranan yang lebih besar dalam kerusakan otak daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Studi (Oxford) menemukan bahwa peranan ini lebih besar daripada banyak risiko lain yang dapat dimodifikasi, seperti merokok."

"Interaksi dengan tekanan darah tinggi dan obesitas pada peningkatan kerusakan yang dilakukan oleh alkohol ke otak menekankan peran lebih luas, diet dan gaya hidup dalam menjaga kesehatan otak," tambahnya.***

Berita Bugar Lainnya:

Bella Hadid Kapok Minum Alkohol: Ini Bukan Kehidupan yang Berkelanjutan bagi Saya

Janji Menyentuh Cristiano Ronaldo dengan Kakak: Alkohol dan Liga Champions

3 Cara Sederhana untuk Berhenti dari Nikotin, Kafein, dan Alkohol

  • Sumber: CNN
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Jumat, 28 Januari 2022

    Gangguan Makan: Apa Itu dan Mengapa Jumlah Kasus Terus Bertambah

    Gangguan makan adalah kondisi medis serius dengan pengaruh biologis dan ditandai dengan gangguan parah dalam perilaku makan.

    Bugar

    Jumat, 28 Januari 2022

    Benjolan di Leher: Apa Penyebabnya dan Kapan Saya Harus Khawatir?

    Dalam kebanyakan kasus bejolan di leher biasanya jinak dan disebabkan oleh penyakit inflamasi atau faktor bawaan atau pada kasus lainnya, kanker.

    Bugar

    Sabtu, 29 Januari 2022

    Faktor dan Gejala Penyakit OCD

    OCD merupakan salah satu penyakit yang menyerang mental seseorang.

    Bugar

    Sabtu, 29 Januari 2022

    Christina Applegate Sampaikan Kondisi Terbaru tentang Diagnosis Multiple Sclerosisnya, Apa Itu?

    Multiple sclerosis (MS) adalah gangguan saraf di otak, mata, dan tulang belakang, bisa memicu gangguan penglihatan dan gerakan tubuh.

    Terbaru

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Benarkah Tidur di Lantai Bikin Paru-Paru Basah? Begini Penjelasan Dokter Tirta

    Banyak mitos yang berkaitan dengan kesehatan, salah satunya adalah paru-paru basah.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Mengenal Vibriosis yang Diderita Istri Dani Alves dan Penyebabnya

    Joana Sanz, istri bek Dani Alves, mengaku menderita vibriosis dan mengingatkan para pengikutnya di Instagram untuk berhati-hati ketika makan tiram.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    5 Junk Food yang Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi

    Jika mendengr junk food, yang ada di benak pikiran orang adalah makanan lezat yang bisa menimbulkan masalah fatal bagi kesehatan.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Mengenal Monkeypox: Sederet Fakta dan Cara Pencegahan yang Perlu Diketahui

    Monkeypox menjadi global, para ilmuwan mulai waspada dan mencoba memahami mengapa virus, kerabat cacar yang tak terlalu mematikan itu, telah muncul di banyak populasi di dunia.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Mengonsumsi Makanan yang Mengandung Vitamin B12 Dapat Tingkatkan Daya Ingat

    Makanan yang mengandung vitamin B12 diklaim dapat membantu meningkatkan daya ingat.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Kacang Terbukti Meningkatkan Kualitas Sperma

    Diet Barat telah dikaitkan dengan penurunan progresif kualitas air mani. Studi terbaru menunjukkan bahwa konsumsi kacang bisa memperbaikinya.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    5 Makanan untuk Memperkuat Tulang, Tidak Sulit Didapatkan

    Memperkuat atau menjaga kesehatan tulang dapat dilakukan dengan mengonsumsi makanan minuman tertentu.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Menangis lalu Sakit Kepala, Ini Sejumlah Penyebabnya dan Cara Mengatasinya

    Menangis sangat pasti pernah terjadi pada setiap manusia, tetapi sakit kepala setelahnya ternyata punya banyak penyebab.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Olahraga dan Kepribadian: Apa Hubungan Mereka?

    Latihan olahraga adalah kunci dalam pengembangan orang, tetapi ada juga karakteristik yang dapat menentukan jenis atlet kita; kepribadian

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    James Hetfield Akui 'Kolaps' secara Mental saat Tur Metallica di Brasil: Saya Merasa Insecure

    Vokalis Metallica James Hetfield mengungkapkan beberapa kata yang menghancurkan penggemar mereka, mengakui dia merasa tidak bisa bermain lagi.
    X