Panduan Makan Rendah Karbohidrat Sehat bagi Mereka yang Memiliki Diabetes

26 Januari 2022, 12:59 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi buah zaitun segar dan asinan zaitun, merupakan salah satu cara untuk menjaga kadar gula darah stabil.
Ilustrasi buah zaitun segar dan asinan zaitun, merupakan salah satu cara untuk menjaga kadar gula darah stabil. /pixabay.com

  • Diabetes penyakit yang rumit, maka menjaga kadar gula darah yang baik bisa sangat mengurangi risiko komplikasi.
  • Sebelum penemuan insulin pada 1921, diet rendah karbohidrat dianggap sebagai pengobatan standar untuk penderita diabetes.
  • Perbanyak kosumsi daging, ikan, telur, makanan laut, sayuran non-tepung, dan lemak sehat.

SKOR.id - Saat ini, lebih dari 400 juta orang menderita diabetes di seluruh dunia.

Meskipun diabetes adalah penyakit yang rumit, menjaga kadar gula darah yang baik dapat sangat mengurangi risiko komplikasi.

Salah satu cara untuk mencapai kadar gula darah yang lebih baik adalah dengan mengikuti diet rendah karbohidrat.

Artikel ini memberikan gambaran rinci tentang diet rendah karbohidrat untuk mengelola diabetes.

Apa itu diabetes, dan apa peran makanan?
Dengan diabetes, tubuh tidak dapat memproses karbohidrat secara efektif.

Biasanya, ketika Anda makan karbohidrat, mereka dipecah menjadi unit kecil glukosa, yang berakhir sebagai gula darah.

Ketika kadar gula darah naik, pankreas merespon dengan memproduksi hormon insulin. Hormon ini memungkinkan gula darah masuk ke dalam sel.

Pada orang tanpa diabetes, kadar gula darah tetap dalam kisaran sempit sepanjang hari. Namun, bagi mereka yang menderita diabetes, sistem ini tidak bekerja dengan cara yang sama.

Ini adalah masalah besar, karena kadar gula darah yang terlalu tinggi dan terlalu rendah dapat menyebabkan kerusakan parah.

Ada beberapa jenis diabetes, tetapi dua yang paling umum adalah diabetes tipe 1 dan tipe 2. Kedua kondisi ini dapat terjadi pada semua usia.

Pada diabetes tipe 1, proses autoimun menghancurkan sel beta penghasil insulin di pankreas. Orang dengan diabetes mengambil insulin beberapa kali sehari untuk memastikan bahwa glukosa masuk ke dalam sel dan tetap pada tingkat yang sehat dalam aliran darah.

Pada diabetes tipe 2, sel beta pada awalnya memproduksi cukup insulin, tetapi sel-sel tubuh resisten terhadap aksinya, sehingga gula darah tetap tinggi. Untuk mengimbanginya, pankreas memproduksi lebih banyak insulin, berusaha menurunkan gula darah.

Seiring waktu, sel beta kehilangan kemampuannya untuk memproduksi insulin yang cukup.

Dari tiga makronutrien - protein, karbohidrat, dan lemak - karbohidrat memiliki dampak terbesar pada pengelolaan gula darah. Ini karena tubuh memecahnya menjadi glukosa.

Oleh karena itu, penderita diabetes mungkin perlu mengonsumsi insulin dosis besar, obat-obatan, atau keduanya saat mereka makan banyak karbohidrat.

RINGKASAN
Orang dengan diabetes kekurangan insulin atau resisten terhadap efeknya. Ketika mereka makan karbohidrat, gula darah mereka bisa naik ke tingkat yang berpotensi berbahaya kecuali obat-obatan diminum.

Bisakah diet sangat rendah karbohidrat membantu mengelola diabetes?
Banyak penelitian mendukung diet rendah karbohidrat untuk pengobatan diabetes.

Faktanya, sebelum penemuan insulin pada tahun 1921, diet rendah karbohidrat dianggap sebagai pengobatan standar untuk penderita diabetes.

Terlebih lagi, diet rendah karbohidrat tampaknya bekerja dengan baik dalam jangka panjang ketika orang-orang mematuhinya.

Perbanyak sayuran dalam diet juga merupakan satu langkah kecil untuk mengubah gaya hidup yang lebih sehat di tahun 2022.
Perbanyak sayuran dalam diet juga merupakan satu langkah kecil untuk mengubah gaya hidup yang lebih sehat di tahun 2022. (Pixabay)

Dalam sebuah penelitian, orang dengan diabetes tipe 2 makan diet rendah karbohidrat selama 6 bulan. Diabetes mereka tetap terkelola dengan baik lebih dari 3 tahun kemudian jika mereka tetap menjalankan diet.

Demikian pula, ketika orang dengan diabetes tipe 1 mengikuti diet yang dibatasi karbohidrat, mereka yang mengikuti diet tersebut melihat peningkatan kadar gula darah yang signifikan selama periode 4 tahun (14).

RINGKASAN
Penelitian telah menunjukkan bahwa penderita diabetes mengalami perbaikan jangka panjang dalam mengelola gula darah sambil makan makanan rendah karbohidrat.

Berapa asupan karbohidrat yang optimal untuk penderita diabetes?
Asupan karbohidrat yang ideal untuk orang yang hidup dengan diabetes adalah topik yang agak kontroversial, bahkan di antara mereka yang mendukung pembatasan karbohidrat.

Banyak penelitian menemukan peningkatan dramatis dalam kadar gula darah, berat badan, dan penanda lainnya ketika karbohidrat dibatasi hingga 20 gram per hari.

Richard K. Bernstein, yang menderita diabetes tipe 1, telah makan 30 gram karbohidrat per hari dan mendokumentasikan manajemen gula darah yang sangat baik pada pasiennya yang mengikuti rejimen yang sama.

Namun, penelitian lain menunjukkan bahwa pembatasan karbohidrat yang lebih moderat, seperti 70–90 gram karbohidrat total, atau 20% kalori dari karbohidrat, juga efektif.

Jumlah karbohidrat yang optimal juga dapat bervariasi pada setiap individu, karena setiap orang memiliki respons yang unik terhadap karbohidrat.

Menurut American Diabetes Association (ADA), tidak ada diet satu ukuran untuk semua yang bekerja untuk semua orang dengan diabetes. Rencana makan yang dipersonalisasi, yang mempertimbangkan preferensi diet dan tujuan metabolisme Anda, adalah yang terbaik.

ADA juga merekomendasikan agar individu bekerja dengan tim perawatan kesehatan mereka untuk menentukan asupan karbohidrat yang tepat untuk mereka.

Untuk mengetahui jumlah ideal karbohidrat Anda, Anda mungkin ingin mengukur glukosa darah Anda dengan satu meter sebelum makan dan lagi 1 sampai 2 jam setelah makan.

Selama gula darah tetap di bawah 140 mg/dL (8 mmol/L), titik kerusakan saraf bisa terjadi, Anda dapat mengonsumsi 6 gram, 10 gram, ataupun 25 gram karbohidrat per makanan dengan diet rendah karbohidrat.

Itu semua tergantung pada toleransi pribadi Anda. Ingatlah bahwa aturan umumnya adalah semakin sedikit karbohidrat yang Anda makan, semakin sedikit gula darah Anda akan naik.

Dan, daripada menghilangkan semua karbohidrat, diet rendah karbohidrat yang sehat harus benar-benar mencakup sumber karbohidrat tinggi serat yang padat nutrisi, seperti sayuran, buah beri, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

RINGKASAN
Asupan karbohidrat antara 20-90 gram per hari telah terbukti efektif dalam meningkatkan manajemen gula darah pada penderita diabetes. Namun, yang terbaik adalah menguji gula darah sebelum dan sesudah makan untuk menemukan batas karbohidrat pribadi Anda.

Karbohidrat apa yang meningkatkan kadar gula darah?
Dalam makanan nabati, karbohidrat terdiri dari kombinasi pati, gula, dan serat. Hanya komponen pati dan gula yang meningkatkan gula darah.

Serat yang secara alami ditemukan dalam makanan, baik larut atau tidak larut, tidak terurai menjadi glukosa dalam tubuh, dan tidak meningkatkan kadar gula darah.

Anda dapat mengurangi serat dan gula alkohol dari total kandungan karbohidrat, menyisakan kandungan karbohidrat yang dapat dicerna atau "bersih".

Misalnya, 1 cangkir kembang kol mengandung 5 gram karbohidrat, 3 di antaranya adalah serat. Oleh karena itu, kandungan karbohidrat bersihnya adalah 2 gram.

Serat prebiotik, seperti inulin, bahkan telah terbukti meningkatkan gula darah puasa dan penanda kesehatan lainnya pada penderita diabetes tipe 2.

Alkohol gula, seperti maltitol, xylitol, erythritol, dan sorbitol, sering digunakan untuk mempermanis permen bebas gula dan produk “diet” lainnya.

Kue kering, termasuk makanan yang harus dihindari oleh mereka yang memiliki penyakit diabetes.
Kue kering, termasuk makanan yang harus dihindari oleh mereka yang memiliki penyakit diabetes. Grafis: Iskandar/Skor.id

Beberapa di antaranya, terutama maltitol, justru dapat meningkatkan kadar gula darah pada penderita diabetes.

Untuk alasan ini, gunakan alat karbohidrat bersih dengan hati-hati, karena jumlah yang tercantum pada label produk mungkin tidak akurat jika semua karbohidrat yang disumbangkan oleh maltitol dikurangi dari total.

Selain itu, alat karbohidrat bersih tidak digunakan oleh Food and Drug Administration (FDA) atau ADA.

Penghitung karbohidrat ini mungkin merupakan sumber yang berharga. Ini menyediakan data untuk ratusan makanan pada total karbohidrat, karbohidrat bersih, serat, protein dan lemak.

RINGKASAN
Pati dan gula meningkatkan kadar gula darah, tetapi serat makanan tidak. Maltitol alkohol gula juga dapat meningkatkan gula darah.

Makanan yang harus dimakan dan makanan yang harus dihindari
Yang terbaik adalah fokus pada makan rendah karbohidrat, makanan utuh dengan banyak nutrisi.

Penting juga untuk memperhatikan isyarat lapar dan kenyang tubuh Anda, terlepas dari apa yang Anda makan.

Makanan untuk dimakan
Anda bisa mengonsumsi makanan rendah karbohidrat berikut ini sampai kenyang. Pastikan juga untuk mendapatkan cukup protein setiap kali makan:

  • daging, unggas, dan makanan laut
  • telur
  • keju
  • sayuran nonstarchy (kebanyakan sayuran. kecuali yang tercantum di bawah)
  • alpukat
  • Zaitun
  • minyak zaitun, minyak kelapa, mentega, krim, krim asam, dan krim keju

Makanan untuk dimakan dalam jumlah sedang
Anda dapat makan makanan berikut dalam jumlah yang lebih kecil saat makan, tergantung pada toleransi karbohidrat pribadi Anda:

  • Berries: 1 cangkir atau kurang
  • Yoghurt Yunani polos: 1 cangkir atau kurang
  • Keju cottage: 1/2 cangkir atau kurang
  • Kacang-kacangan dan kacang tanah: 1–2 ons, atau 30–60 gram
  • Biji rami atau biji chia: 2 sendok makan
  • Cokelat hitam (setidaknya 85% kakao): 30 gram atau kurang
  • Labu musim dingin (butternut, acorn, labu, spageti, dan hubbard): 1 cangkir atau kurang
  • Minuman keras: 1,5 ons, atau 50 gram
  • Anggur merah atau putih kering: 4 ons, atau 120 gram
  • Kacang-kacangan, seperti kacang polong, lentil, dan kacang-kacangan, adalah sumber protein yang sehat, meskipun mereka juga mengandung karbohidrat. Pastikan untuk memasukkannya ke dalam jumlah karbohidrat harian Anda.

Mengurangi karbohidrat secara drastis biasanya dapat menurunkan kadar insulin, yang menyebabkan ginjal melepaskan natrium dan air.

Cobalah makan secangkir kaldu, beberapa buah zaitun, atau makanan rendah karbohidrat asin lainnya untuk menebus natrium yang hilang. Jangan takut untuk menambahkan sedikit garam ekstra ke makanan Anda.

Namun, jika Anda mengalami gagal jantung kongestif, penyakit ginjal, atau tekanan darah tinggi, bicarakan dengan dokter Anda sebelum meningkatkan jumlah natrium dalam makanan Anda.

Makanan yang harus dihindari
Makanan ini tinggi karbohidrat dan secara signifikan dapat meningkatkan kadar gula darah pada penderita diabetes:

  • roti, pasta, sereal, jagung, dan biji-bijian lainnya
  • sayuran bertepung, seperti kentang, ubi jalar, ubi, dan talas
  • susu
  • buah selain berry
  • jus, soda, punch, teh manis, dll.
  • Bir
  • makanan penutup, makanan yang dipanggang, permen, es krim, dll.

RINGKASAN
Tetap konsumsi makanan rendah karbohidrat seperti daging, ikan, telur, makanan laut, sayuran non-tepung, dan lemak sehat. Hindari makanan yang tinggi karbohidrat.***

Berita Bugar Lainnya:

Beberapa Manfaat Oatmeal untuk Wajah

Jadi Menu Sarapan Favorit Simon Biles, Ini Manfaat Oatmeal Buat Kesehatan

  • Sumber: 20minutos
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Senin, 24 Januari 2022

    Batas Penggunaan Headset Dalam Sehari

    Sebaiknya gunakan volume rendah saat menggunakan headset.

    Bugar

    Senin, 24 Januari 2022

    Cocok Sebagai Campuran Menu Diet, Berikut Berbagai Manfaat dari Biji Selasih

    Biji selasih mempunyai kandungan serat serta lemak omega-3 yang cukup tinggi.

    Bugar

    Selasa, 25 Januari 2022

    Ragam Makanan yang Harus Dihindari Saat Radang Tenggorokan

    Salah satu yang harus dihindari adalah alkohol.

    Bugar

    Selasa, 25 Januari 2022

    Mengapa Wanita Lebih Mungkin Terkena Lupus?

    Lupus adalah penyakit autoimun yang secara tidak proporsional mempengaruhi wanita: 9 dari 10 orang dewasa dengan lupus adalah wanita.

    Terbaru

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    Ada Baiknya Anak-anak Mulai Dilarang untuk Makan di Depan Layar, Ini Alasannya

    Menonton televisi berkontribusi pada asupan kalori yang lebih tinggi, karena itu dimakan lebih tidak sadar dan ada kemungkinan lebih besar bahwa anak akan bertambah gemuk.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    Cara Mendeteksi apakah Anda Orangtua yang Beracun dan Dampaknya terhadap Anak-anak

    Para ahli psikologi telah mengidentifikasi dua jenis orangtua yang beracun: penderita dan narsisis, yang sama-sama merugikan masa depan anak.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    4 Jenis Yogurt dengan Kandungan Probiotik Terbaik

    Probiotik sangat penting untuk menjaga kesehatan usus.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    5 Posisi Bercinta yang Bisa Bikin Wanita Ketagihan

    Wanita dan pria tidak selalu setuju tentang apa yang memenuhi syarat sebagai seks yang menyenangkan.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Cuaca Tak Menentu, Inilah Sejumlah Tips Penting untuk Menjaga Kesehatan

    Kondisi cuaca yang tak menentu efek pancaroba bisa menjadi pemicu beragam penyakit dan sejumlah gangguan kesehatan.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Efek Tinggal di Rumah yang Berantakan, Bisa Bahaya bagi Kesehatan

    Apa dampak dari kekacauan dalam kehidupan kita sehari-hari? Ketahui pentingnya menjaga rumah tetap bersih dan rapi.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Tips Mengatasi Rambut Kering, Bisa Dilakukan di Rumah

    Berikut adalah sejumlah langkah sederhana untuk mengatasi masalah rambut kering.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Bukan Bikin Bodoh, Ini Bahaya Terlalu Banyak Konsumsi Micin Menurut dr. Tirta

    Berikut adalah bahaya terlalu banyak mengonsumsi micin menurut dr. Tirta.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Apakah Anda Pernah Mengalami 'Lapar Emosional'? Ikuti Tips Berikut untuk Mengatasinya

    Perasaan seperti cemas, gugup, kewalahan atau bahkan rasa kebosanan dapat menyebabkan seseorang makan tanpa benar-benar lapar, yang dikenal dengan istilah 'lapar emosional'.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Kenali Beragam Manfaat Membaca Buku bagi Kesehatan Mental

    Berikut Skor.id merangkum berbagai manfaat membaca buku bagi kesehatan mental.
    X