Payudara Kendur Bukan karena Menyusui, Apa Penyebabnya?

19 September 2022, 21:10 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Banyak wanita takut akan mengalami perubahan pada bentuk payudaranya sehingga menolak menyusui bayinya.
Banyak wanita takut akan mengalami perubahan pada bentuk payudaranya sehingga menolak menyusui bayinya. /Pixabay.com

  • Banyak wanita menyakini menyusui bayi akan berakibat negatif pada estetika payudara mereka.
  • Salah satunya membuat payudara mereka kendur atau melorot.
  • Namun, penelitian telah membuktikan bahwa kehamilan menyebabkan banyak perubahan pada tubuh manusia, termasuk transformasi di payudara.

SKOR.id - Sudah banyak bukti payudara kendur bukanlah karena alasan menyusui, terlepas dari apa yang dipikirkan orang. Sampai saat ini, diyakini bahwa menyusui bayi memiliki konsekuensi negatif pada estetika payudara. Ternyata, kini diketahui bukan itu masalahnya.

Memang benar bahwa payudara adalah salah satu area tubuh yang paling banyak mengalami perubahan selama kehamilan. Juga, jelas bahwa mereka memiliki modifikasi selama menyusui. Namun, payudara tidak kemudian melorot dikarenakan alasan menyusui.

Payudara kendur bisa jadi akibat dari kehamilan. Kehamilan menyiratkan banyak perubahan dalam tubuh wanita, di antaranya ada beberapa transformasi di payudara. Dan, menyusui tidak bertanggung jawab atas perubahan tersebut.

Perubahan payudara selama kehamilan dan menyusui
Payudara wanita mulai terbentuk selama masa pubertas dan terus berubah sepanjang hidup. Usia menjadi faktor penentu penampilan Anda. Selain itu, selalu ada pergantian sel-sel payudara sebagai bagian dari siklus menstruasi.

Pembaruan seperti itu terputus saat seorang wanita hamil. Payudara adalah organ penghasil ASI. Dalam prosesnya, jumlah saluran yang membawa susu itu meningkat. Juga, mereka menjadi lebih kompleks untuk memenuhi fungsinya dalam memberi makan bayi.

Demikian juga selama kehamilan, laktosit, yang merupakan sel penghasil susu, meningkat, dan sirkulasi ke area ini meningkat. Semuanya bersama-sama membuat payudara menjadi lebih besar, hingga satu setengah ukuran.

Jadi, saat melahirkan, payudara sudah memiliki tampilan berbeda. Yang jelas, payudara kini berisi susu. Hal yang biasa adalah bahwa selama bulan-bulan pertama mereka merasa sangat berat, tetapi sedikit demi sedikit mereka mulai meringankan.

Payudara tidak kendur karena menyusui
Payudara membesar karena kehamilan. Kemudian, mereka berisi susu dan ini menyebabkan peregangan kulit, itulah sebabnya volumenya juga meningkat. Peregangan seperti itu menyebabkan kulit melorot, dan kemudian tidak mudah untuk mendapatkan kembali nada dan elastisitasnya.

Data ilmiah yang tersedia menunjukkan bahwa payudara tidak kendur karena memberi susu bayi atau anak. Proses yang terkait dengan kehamilan ini yang menyebabkan perubahan substansial pada payudara. Untuk ini ditambahkan, tentu saja, berlalunya waktu.

Ada penelitian tahun 2011 yang disiapkan oleh American Society of Plastic Surgeons (ASPS), di mana secara jelas disebutkan bahwa payudara tidak jatuh karena menyusui. Ini meruntuhkan mitos yang tersebar luas tentang hal itu.

Penelitian juga menyoroti fakta bahwa penampilan estetika bukanlah alasan untuk berhenti memberi makan bayi dengan ASI. Menyusui sangat bermanfaat bagi bayi dan juga ibu. Selain itu, tidak menghasilkan modifikasi apapun di payudaranya.

Tips Mencegah Payudara Kendur
Telah ditemukan kasus wanita yang telah beberapa kali hamil dan tidak menunjukkan tanda-tanda kendur pada payudaranya. Oleh karena itu, banyak ilmuwan berpikir bahwa faktor genetik mempengaruhi aspek ini. Perubahan itu diduga bergantung pada kualitas kulit ibu.

Kendur lebih sering terjadi pada ibu yang kelebihan berat badan, merokok, atau lebih tua. Di sisi lain, adalah mungkin untuk mencegah kendurnya payudara dengan beberapa tindakan sederhana yang harus dilakukan setelah menyusui. Mereka adalah sebagai berikut.

Kontrol berat badan selama kehamilan
Sangat tepat bagi seorang wanita untuk mendapatkan kenaikan antara 25 dan 35 pon (11 dan 16 kilo) selama kehamilan. Di luar volume itu, dia bisa kelebihan berat badan dan, dalam kondisi ini, payudaranya akan lebih mudah kendur setelah menyusui.

Menurunkan berat badan secara bertahap
Menurunkan berat badan setelah hamil merupakan proses yang harus dilakukan secara bertahap agar payudara yang kendur tidak bertambah.

Jika penurunan berat badan terjadi secara tiba-tiba, kemungkinan besar kulit tidak akan mampu beradaptasi dengan perubahan dan akibatnya payudara akan terlihat kendor.

Dukungan bra
Seperti yang telah ditunjukkan, payudara tidak jatuh karena menyusui. Tetapi, beberapa ibu percaya bahwa hal ini terjadi karena mereka mulai memperhatikan kendurnya payudara setelah mereka menyusui.

Salah satu penyebab hal ini terjadi adalah penggunaan model bra yang tidak tepat. Apa yang diindikasikan adalah bahwa dokter menunjukkan bra mana yang harus digunakan.

Olahraga
Kadang rutinitas olahraga sederhana saja sudah cukup untuk menjaga payudara Anda tidak kendur setelah menyusui. Tujuannya adalah untuk memperkuat otot dan ligamen yang menopang payudara. Latihan dengan beban dan push-up dan papan sangat cocok.

Trik lainnya
Menerapkan es ke payudara Anda bisa menjadi ide bagus. Anda hanya perlu menempelkan es batu pada payudara dan memberikan pijatan melingkar di area tersebut selama satu menit setiap hari. Minyak pengencang alami juga merupakan pilihan yang baik. Yang terbaik adalah rosehip, almond manis, zaitun atau alpukat.

Tindakan lain yang sesuai adalah sebagai berikut:

  • Tidur nyenyak.
  • Minum banyak air.
  • Diet sehat.
  • Berhenti merokok.
  • Melindungi payudara dari sinar matahari.
  • Latihan fisik dapat mencegah payudara kendur

Sangatlah disarankan bagi ibu untuk berlatih olahraga seperti berenang, yang tidak hanya menjaga kebugaran tubuhnya, tetapi juga ideal untuk mengembalikan kekencangan payudaranya. Yoga dan pilates juga sangat dianjurkan.

Payudara tidak melorot karena menyusui, jadi tidak ada alasan untuk menghalangi diri Anda dan bayi Anda dari proses menyusui yang memiliki manfaat luar biasa. Dan lagi, semakin sehat gaya hidup ibu, semakin kecil risiko payudara kendur setelah menyusui.***

Berita Entertainment Bugar Lainnya:

Berlari Tiga Kali Seminggu Dapat Mengurangi Risiko Kanker Payudara hingga Sepertiga, Menurut Studi

Memahami Kanker Payudara, yang Menghantui Olivia Newton-John selama 30 Tahun sebelum Meninggal

Danica Patrick Akui Telah Melepas Implan Payudara: Apa Itu Penyakit Implan Payudara?

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: mejorconsalud
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Minggu, 18 September 2022

    Perhatikan Waktu saat Buang Air Kecil: 'Aturan 21 Detik' untuk Memantau Kesehatan Anda

    Perbedaan laju aliran urine bisa menandakan masalah kesehatan, termasuk batu kandung kemih, sistitis, dan bahkan masalah prostat.

    Bugar

    Minggu, 18 September 2022

    Ini Alasan Mengapa Tanggal 10 September Ditandai dengan Pita Kuning

    Ini fakta yang tidak semua orang mengetahuinya. Bahwa setiap 10 September, akan ditandai sebagai Hari Pencegahan Bunuh Diri Sedunia dan telah menjadi pusat perhatian di arena kesehatan masyarakat.

    Bugar

    Minggu, 18 September 2022

    Cara Mengencangkan Vagina di Rumah, Bisa Bikin Orgasme yang Luar Biasa

    Vagina adalah bagian tubuh yang paling elastis yang berarti dapat meregang lebih lebar untuk menampung penis atau menjalani proses kelahiran, tetapi juga dapat kembali ke bentuk semula.

    Bugar

    Senin, 19 September 2022

    Penelitian Menunjukkan Teh Mengandung Banyak DNA Serangga, Apakah Berbahaya?

    Penelitian menunjukkan bahwa daun teh mengandung ratusan DNA serangga.

    Terbaru

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Perlu Diketahui soal Posisi Tidur yang Benar dan Cara yang 'Benar' untuk Tidur

    Dalam posisi apa saya harus tidur, dan apakah ada cara yang 'benar' untuk tidur?

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Makanan Rahasia Pemain Sepak Bola Elite: Banyak Protein dan Rendah Kalori

    Makanan rahasia pemain sepak bola dengan banyak protein dan sedikit kalori. Ada dua jenis ganggang yang meningkatkan kinerja dan meningkatkan vitalitas dan energi: spirulina dan chlorella

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Mengenal Gas Air Mata, Gejala Jika Terkena dan Penanganan yang Mesti Dilakukan

    Berikut ini uraian soal gas air mata, sesuatu yang jadi sorotan dari tragedi Kanjuruhan, lengkap dengan gejala dan apa yang harus dilakukan.

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Mengenal Cedera yang Ancam Peluang Ronald Araujo ke Piala Dunia Qatar

    Menurut pernyataan medis yang diberikan oleh Barcelona di akun Twitter resmi mereka, "Ronald Araujo mengalami avulsi pada tendon adductor longus di paha kanan."

    Bugar

    Minggu, 2 Oktober 2022

    Hai Pemula, Simak Tips untuk Menikmati Aktivitas Berolahraga sekaligus Bersenang-senang

    Olahraga adalah bagian penting dari gaya hidup sehat. Tetapi jika Anda sudah keluar dari kebiasaan aktif – atau tidak pernah menemukan rutinitas olahraga yang berhasil – mungkin terasa seperti tugas yang mustahil untuk memulai.

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Mayoritas Wanita Alami Menopause sekitar Usia 51, Gejalanya Bisa Dimulai Jauh Lebih Awal

    Sebagian besar wanita mengalami menopause sekitar usia 51 tahun tetapi gejalanya dapat dimulai bertahun-tahun sebelumnya

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Ilmuwan 'Memecahkan' Misteri Mengapa Wanita Selalu Merasa Kedinginan daripada Pria

    Ilmuwan berhasil 'memecahkan' misteri mengapa wanita selalu merasakan tubuh mereka lebih dingin daripada para pria.

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Sederet Mitos Palsu seputar Pengaruh Kopi terhadap Kesehatan

    Minuman kedua yang paling banyak dikonsumsi di planet ini telah memunculkan mitos palsu yang tak terhitung jumlahnya.

    Bugar

    Sabtu, 1 Oktober 2022

    Manfaat dan Nutrisi yang Terkandung pada Daging Sapi

    Daging sapi dikategorikan sebagai daging merah - istilah yang digunakan untuk daging mamalia, yang mengandung jumlah zat besi yang lebih tinggi daripada ayam atau ikan.

    Bugar

    Jumat, 30 September 2022

    Ada 6 Bau Vagina yang Berbeda, Kenali Gejalanya untuk Tahu Kapan Harus ke Dokter

    Bau yang kuat bisa mengganggu, terutama jika ada bau busuk yang datang dari bawah. Sementara aroma vagina bervariasi dari orang ke orang, para ahli mengatakan ada beberapa yang harus Anda waspadai.

    Terpopuler Satu Pekan

    Keyword Populer

    Sepak Pojok

    X