Pendidikan Emosional pada Anak dan Kapan Harus Mulai Diajarkan

17 Mei 2022, 10:37 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi seorang anak kecil menangis, yang walau sudah mengenali konsep menangis sejak kecil, tapi mereka terkadang tidak tahu cara mengelolanya.
Ilustrasi seorang anak kecil menangis, yang walau sudah mengenali konsep menangis sejak kecil, tapi mereka terkadang tidak tahu cara mengelolanya. /Pixabay.com

  • Anak-anak dibilang seperti spons karena mereka sangat mudah menyerap dari semua yang mereka pelajari.
  • Tetapi, selain belajar membaca, menulis, bicara dan bahasa lain, pengenalan tentang emosi terkadang sering terabaikan.
  • Para ahli menyarakan untuk lebih baik mulai mengajari anak-anak soal pengelolaan emosi sejak usia dini.

SKOR.id - Kita selalu mendengar bahwa "anak-anak itu seperti spons" karena sangat mudah bagi mereka untuk belajar dan menyerap dari segalanya.

Belajar membaca, menulis, berbicara dalam bahasa lain, sayangnya terkadang mereka tidak dibantu untuk mengelola dan mempelajari sesuatu yang jauh lebih penting: emosi.

Ini adalah reaksi yang dialami dalam menghadapi sesuatu yang terjadi di sekitar kita atau di dalam diri kita: kebahagiaan, kemarahan, kesedihan, ketakutan...

Meski itu sesuatu yang sangat penting dan yang harus kita pelajari untuk dihadapi selama sisa hidup kita, pendidikan emosional bukanlah sesuatu yang biasanya diberikan banyak perhatian, terlepas dari manfaatnya.

"Jika kita mengembangkan pendidikan emosional itu semenjak dini, kita dapat secara positif mempengaruhi harga diri, keamanan, penerimaan dan penerimaan kasih sayang," jelas Natalia Saldaña, psikolog dan pendidik, dalam sebuah wawancara dengan Infosalus.

Tetapi, apa itu pendidikan emosional? Ini adalah proses pendidikan di mana kita mencoba untuk mempromosikan pengembangan keterampilan emosional agar memiliki alat yang memungkinkan kita untuk menghadapinya dan mengelolanya dengan benar.

Ahli menjelaskan bahwa lebih baik untuk mulai mengajari mereka pengelolaan emosi sejak usia dini, ketika mereka tenggelam dalam plastisitas otak.

Konsep ini mengacu pada kemampuan struktur otak untuk berubah berkat pembelajaran, dan pada tahun-tahun pertama kehidupan, kapasitas ini sangat besar.

Ini adalah saat di mana Anda belajar berkomunikasi, bergerak, berhubungan... saat itulah kita berbicara tentang anak-anak sebagai "spons", seperti yang kita sebutkan di awal.

"Semakin kecil Anda, ini (plastisitas otak) lebih besar. Oleh karena itu, jika Anda memulai sesegera mungkin, Anda akan membuat anak-anak Anda mempelajari konsep-konsep itu," kata psikolog itu, yang menambahkan bahwa belajarlah yang harus dilanjutkan. sepanjang hidup.

"Bahkan jika Anda lebih tua, Anda tidak akan berhenti merasakan emosi dan belajar tentang mereka. Oleh karena itu, mulailah sesegera mungkin dan biarkan ini tidak pernah berakhir," sang pendidik menyoroti.

Bagaimana mendidik mereka secara emosional?
Ini mungkin tampak rumit pada awalnya, karena anak-anak itu belum cukup dewasa untuk memahami konsep apa, tetapi Anda harus mulai memperkenalkan mereka pada ide-ide sejak usia dini sehingga mereka tahu bagaimana mengidentifikasi serta mengelola emosi mereka sendiri.

"Kita harus mengajari mereka untuk mengelola semua yang mereka rasakan dan memberi mereka alat yang diperlukan untuk memecahkan masalah mereka." 

"Dengan cara yang sama seperti kita mengajari mereka bagaimana berjalan, membaca, atau berbicara, kita harus memastikan bahwa mereka memahami apa yang mereka rasakan," demikian rekomendasi Saldaña.

Misalnya, jika seorang anak sedang sedih, Anda harus tahu bagaimana menjelaskan apa itu emosi, mengapa itu muncul dan bagaimana cara menghilangkannya.

Mengetahui bagaimana mengelola emosi adalah sesuatu yang penting dalam kehidupan kita sehari-hari, baik untuk anak kecil maupun orang dewasa.

Hanya dengan mengetahui apa yang kita rasakan iyu, kita dapat memiliki sikap yang benar terhadap masalah tertentu yang mengkhawatirkan kita ataupun, sebaliknya, yang membuat kita bahagia.

Saldaña menerbitkan sebuah buku berjudul "Alat untuk mengelola emosi", dan di dalamnya dia menjelaskan manfaat pendidikan emosional, di antaranya adalah pengembangan pribadi yang lebih baik, pengambilan keputusan yang lebih baik, kesehatan mental yang lebih baik...

Bagian dari pendidikan ini adalah mengajarkan anak-anak bahwa merasa buruk adalah sesuatu yang wajar, jadi tidak apa-apa jika mereka menangis atau jika ada sesuatu yang membuat mereka sedih, itu adalah sesuatu yang terjadi pada semua orang.

“Kita tidak boleh membiarkan anak-anak dalam status tidak terjadi apa-apa dan menghindar, misalnya agar mereka tidak menangis." 

"Kita harus mengajari mereka bahwa sesuatu yang ada sekarang, besok mungkin tidak akan sama. Orangtua harus belajar memahami bahwa anak-anak memiliki emosi dan ikut merasakannya," pungkas sang psikolog.***

Berita Bugar Lainnya:

Apa Perbedaan antara Emosi dan Perasaan?

Seperti Inilah Tanda-tanda Kelelahan Emosional. Menurut Para Ahli

Cara Mengontrol Emosi Tetap Stabil di Masa Pandemi

Klik gambar untuk mengunggah app Skor.id
Klik gambar untuk mengunggah app Skor.id

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: Mundo Deportivo
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    Hari Lupus Sedunia: Kenali Gejala dan Tips Meningkatkan Kualitas Hidup Pasien

    Lupus, yang diperingati setiap 10 Mei, adalah penyakit tanpa obat yang membutuhkan perawatan khusus untuk hidup dengannya,

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    Bukan Cemilan Biasa, Berikut Segudang Manfaat Kacang Mete yang Perlu Diketahui

    Berikut ini manfaat kacang mete yang telah dirangkum Skor.id dari Healthline.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    5 Manfaat Penting Jintan Hitam, Rempah yang Dijuluki Obat Segala Macam Penyakit

    Jintan hitam atau habbatussauda disebut sebagai biji dengan manfaat sebagai obat segala penyakit

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    Manfaat Acar untuk Kesehatan, dari Sumber Antioksidan hingga Mengontrol Gula Darah

    Berikut ini adalah sejumlah manfaat acar untuk kesehatan.

    Terbaru

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    5 Bahan Alami untuk Membantu Menumbuhkan Rambut

    Menumbuhkan rambut dapat dibantu dengan beberapa bahan alami berikut ini.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Masih Muda Tapi Pelupa? Ini Tips Mencegah Pikun di Usia Muda

    Pikun terjadi karena faktor imunitas dan kondisi kesehatan fisik, aspek kognitif yang berpengaruh terhadap usia.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    9 Cara Ampuh Mengatasi Nyeri Sendi Berkepanjangan

    Berikut ini adalah sembilan cara ampuh mengatasi nyeri sendi yang tak kunjung sembuh dalam waktu lama.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Mengenal Penyebab dan Gejala Infeksi Paru, Penyakit Menteri PAN-RB Tjahjo Kumolo Sebelum Wafat

    Menteri PAN-RB RI Tjahjo Kumolo meninggal dunia pada Jumat (1/7/2022) siang WIB.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Tips untuk Menjaga Sistem Kekebalan Tubuh Seiring Bertambahnya Usia

    Ingin tahu apa saja tanda-tanda sistem kekebalan tubuh lemah atau bagaimana penuaan memengaruhi sistem kekebalan Anda? Inilah yang perlu Anda ketahui dari dokter.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Cara Sederhana Menurunkan Demam Tanpa Konsumsi Obat

    Berikut Skor.id merangkum beberapa cara menurunkan demam tanpa mengonsumsi obat.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Risiko Batu Ginjal Meningkat di Musim Panas: Ini Cara Pencegahannya

    Batu ginjal adalah bongkahan bahan padat seperti batu yang terbentuk di salah satu atau kedua ginjal ketika ada kadar mineral tertentu yang tinggi dalam urine.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Manfaat Havermut untuk Kesehatan Tubuh

    Oatmeal atau havermut adalah makanan sarapan yang terbuat dari oat dan cairan seperti air atau susu.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Ini Waktu Terbaik untuk Sarapan Tanpa Takut Kegemukan

    Tubuh kita butuh waktu 14 jam berpuasa setelah makan malam hingga makan kembali di keesokan harinya.

    Bugar

    Kamis, 30 Juni 2022

    Ini yang Harus Dilakukan saat Anak Remaja Anda Memberi Tahu Sesuatu yang Mengkhawatirkan tentang Seorang Teman, Kata Para Ahli

    Ketika anak remaja Anda memberi tahu Anda sesuatu yang mengkhawatirkan tentang seorang teman, haruskah Anda menelepon orang tuanya? Inilah saatnya untuk masuk, kata para ahli.
    X