Perbedaan antara Protein Hewani dan Nabati: Mana yang Lebih Baik?

5 Desember 2022, 10:45 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi beragam jenis kacang-kacangan, yang dianggap sebagai salah sumber protein nabati yang baik untuk kesehatan.
Ilustrasi beragam jenis kacang-kacangan, yang dianggap sebagai salah sumber protein nabati yang baik untuk kesehatan. /Pixabay

  • Protein sangat penting untuk sejumlah fungsi kesehatan.
  • Ini memasok tubuh dengan energi sambil membangun dan memperbaiki jaringan setelah cedera, latihan, operasi, dan bentuk keausan lainnya.
  • Simak penjelasan berikut mengenai perdebatan mana yang lebih baik: hewani atau nabati.

SKOR.id - Pola makan nabati telah meningkat selama dekade terakhir dengan fokus pada protein nabati sebagai bidang minat dan perhatian utama.

Meskipun protein nabati umumnya dianggap lebih rendah dari protein hewani, masih diklaim bahwa protein nabati sama bergizinya, jika tidak lebih, daripada protein hewani, tetapi apa kata penelitian?

Kita semua pernah mendengar tentang pentingnya makan cukup protein. Mereka membantu membangun dan memperbaiki otot, menyediakan energi yang sangat dibutuhkan, dan bahkan berperan dalam kesehatan usus.

Dalam banyak masakan, yang sebagian besar berasal dari budaya Barat ataupun dipengaruhi oleh penjajahan Barat, protein identik dengan daging, produk susu, dan telur. Dan itu dianggap lebih unggul dari sumber nabati seperti kacang, tahu, dan lentil.

Tetapi itu tidak bisa jauh dari kebenaran. Dalam banyak hal, Anda bisa mengatakan bahwa protein nabati lebih baik daripada protein hewani. Kami akan menjelaskan alasannya.

Apa yang dilakukan protein?
Protein adalah makronutrien esensial yang terdiri dari asam amino berantai. Dan tubuh kita menggunakan 20 asam amino yang berbeda untuk membangun protein. Tubuh dapat membuat 11 asam amino ini sendiri, sedangkan sembilan lainnya harus diperoleh melalui makanan. Ini yang dikenal sebagai "asam amino esensial."

Ilustrasi telur sebagai salah satu makanan yang mengandung protein.
Ilustrasi telur sebagai salah satu makanan yang mengandung protein. (pixabay.com)

Jika Anda bertanya-tanya, mereka itu yang disebut histidin, isoleusin, leusin, lisin, metionin, fenilalanin, treonin, triptofan, dan valin.

Protein sangat penting untuk sejumlah fungsi kesehatan. Ini memasok tubuh dengan energi sambil membangun dan memperbaiki jaringan setelah cedera, latihan, operasi, dan bentuk keausan lainnya.

Tubuh Anda menggunakan protein untuk membuat enzim, yang sangat diperlukan untuk pencernaan yang sehat, pembekuan darah, kontraksi otot, dan produksi energi.

Protein juga memperkuat sistem kekebalan tubuh, membantu mengangkut nutrisi ke sel Anda, mengatur cairan, dan membantu menjaga pH yang tepat.

Protein hewani versus protein nabati: Mana yang lebih sehat?
Perbedaan utama antara protein nabati dan protein hewani adalah pada komposisi asam aminonya. Asam amino dapat diklasifikasikan menjadi tiga kelompok berbeda: asam amino esensial, non-esensial, dan esensial kondisional.

1. Asam amino esensial tidak dapat diproduksi oleh tubuh sehingga harus dikonsumsi melalui makanan. Ini termasuk histidin, isoleusin, leusin, lisin, metionin, fenilalanin, treonin, triptofan, dan valin.
2. Tubuh dapat membuat asam amino non esensial dari asam amino esensial atau dalam pemecahan protein secara normal. Ini termasuk alanin, arginin, asparagin, asam aspartat, asam glutamat, glutamin, glisin, prolin, serin, dan tirosin.
3. Asam amino esensial bersyarat tidak esensial kecuali pada saat sakit dan stres. Ini termasuk arginin, sistein, glutamin, tirosin, glisin, ornitin, prolin, dan serin.

Saat memutuskan makanan kaya protein mana yang akan dimakan, tujuannya adalah untuk mengonsumsi semua bahan pembangun.

Makanan protein hewani seperti daging, telur, dan susu mengandung semua 20 asam amino, sedangkan protein nabati mungkin kekurangan satu atau lebih asam amino.

Dari meningkatkan kesehatan tulang hingga membantu mengurangi penurunan kognitif, minum susu dapat memberikan beberapa manfaat kesehatan.
Dari meningkatkan kesehatan tulang hingga membantu mengurangi penurunan kognitif, minum susu dapat memberikan beberapa manfaat kesehatan. (Pixabay.com)

Beberapa makanan nabati memenuhi kuota 20 asam amino itu, sementara yang lainnya, jika dimakan dalam kombinasi tertentu, juga dapat memenuhi kebutuhan tersebut. Misalnya, beras dan kacang-kacangan jika digabungkan akan menghasilkan 20 asam amino.

Apa itu protein hewani?
Semua produk sampingan dari daging dan hewani, seperti telur atau produk susu, dianggap sebagai protein hewani. Protein hewani dikenal sebagai sumber protein lengkap karena mengandung sembilan asam amino esensial. Sumber protein hewani meliputi:

  • Daging merah dan daging buruan
  • Ikan dan kerang
  • Unggas
  • Telur
  • Produk susu, seperti susu, yogurt, dan keju.

Apa itu protein nabati?
Protein nabati berasal dari tanaman yang mengandung banyak protein. Sementara banyak tumbuhan yang mengandung protein, tumbuhan tertentu mengandung protein pada tingkat yang lebih tinggi atau dalam jumlah yang lebih pekat.

Dalam kebanyakan kasus, protein nabati mengandung lebih banyak karbohidrat atau lemak, gram per gram, daripada protein, tetapi dibandingkan dengan tanaman lain, proteinnya relatif tinggi dan oleh karena itu dianggap sebagai protein nabati.

Protein nabati, yang juga dikenal sebagai protein vegan atau protein vegetarian, umumnya dianggap protein tidak lengkap, karena tidak mengandung sembilan asam amino esensial. Sumber protein nabati meliputi:

  • Produk kedelai, seperti tahu, tempe, dan edamame
  • Kacang polong
  • Kacang-kacangan
  • Gandum utuh
  • Kenari
  • Biji-bijian

Protein nabati tertentu, seperti kedelai, tahu, dan quinoa, mengandung semua asam amino esensial dan karenanya dianggap sebagai sumber protein lengkap, tetapi namun, rasio profil asam aminonya dianggap tidak optimal.

Sementara protein nabati ini mengandung semua asam amino esensial, mereka cenderung mengandung asam amino tertentu dalam kadar yang lebih rendah, yaitu leusin.

Ilustrasi ikan segar, mengkonsumsinya baik untuk jantung dan pembuluh darah.
Ilustrasi ikan segar, mengkonsumsinya baik untuk jantung dan pembuluh darah. Pixabay.com

Karena alasan inilah sering disarankan untuk menggabungkan protein nabati pelengkap dalam pola makan nabati. Meskipun pernah dianggap praktik yang paling baik untuk menggabungkan protein nabati komplementer pada setiap makanan untuk menyeimbangkan rasio asam amino, kini diterima secara umum bahwa yang terbaik adalah mempertimbangkan asupan asam amino dalam diet keseluruhan sepanjang hari.

Diet kaya protein nabati terkait dengan banyak manfaat
Pola makan nabati telah dikaitkan dengan penurunan tekanan darah yang signifikan dibandingkan dengan pola makan tinggi protein hewani.

Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa orang yang mengikuti diet vegetarian juga cenderung memiliki berat badan lebih rendah, kadar kolesterol lebih rendah, dan risiko stroke, kanker, dan kematian akibat penyakit jantung lebih rendah daripada orang yang makan daging.

Satu studi mengaitkan pola makan nabati yang kaya akan makanan nabati bergizi seperti gandum utuh, sayuran hijau, kacang-kacangan, dan biji-bijian dengan risiko penyakit jantung yang lebih rendah.

Sementara itu, pola makan nabati yang kaya akan pilihan kurang bergizi, seperti sayuran goreng dan biji-bijian olahan, dikaitkan dengan peningkatan risiko.

Pola makan nabati juga dapat bermanfaat bagi pengendalian gula darah. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa diet ini mungkin bermanfaat untuk pengobatan dan pencegahan diabetes tipe 2.

Pola makan yang kaya akan makanan nabati pun padat nutrisi, seperti gandum utuh, buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, polong-polongan, dan minyak sayur, secara khusus dikaitkan dengan risiko diabetes tipe 2 yang jauh lebih rendah.

Sementara hasil ini menjanjikan, mereka tidak membuktikan bahwa manfaat kesehatan ini berasal dari menghilangkan sumber protein hewani, sebuah manfaat yang mungkin dihasilkan dari peningkatan konsumsi makanan nabati yang bergizi.***

Berita Entertainment Bugar Lainnya:

Romelu Lukaku: Masalah Pencernaan yang Tidak Terdeteksi Mendorong Saya ke Pola Makan Nabati

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: Mundo Deportivo
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Jumat, 2 Desember 2022

    Awas, Ini Efek Buruk pada Kulit dan Mata akibat Terlalu Lama Terpaku pada Layar Ponsel

    Diperkirakan 60% populasi dunia menghabiskan lebih dari enam jam sehari di depan layar: terutama ponsel, tetapi juga layar komputer, televisi, dan perangkat digital lainnya. Pada akhirnya, inilah yang dikenal sebagai polusi digital.

    Bugar

    Minggu, 4 Desember 2022

    Beberapa Perubahan yang Mungkin Terjadi pada Tubuh Anda saat Anda Mulai Berlari

    Berlari adalah aktivitas yang sangat sehat yang dimasukkan oleh banyak atlet dalam rutinitas mereka.

    Bugar

    Minggu, 4 Desember 2022

    Semua yang Perlu Anda Ketahui tentang Infeksi Strep A yang Merebak di Inggris

    Setidaknya enam anak telah meninggal dan yang lainnya berjuang untuk hidup di rumah sakit setelah tertular bakteri Streptococcus A di Inggris dan Wales.

    Terbaru

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    10 Merek Raket Bulu Tangkis Terbaik yang Bisa Jadi Pilihan, dari Li-Ning hingga Yonex

    Tentunya, tiap merek raket memiliki ciri khas masing-masing dengan sedikit variasi pada bobot, keseimbangan, dan kelenturan.

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    Diet dan Bunga Bach, Rahasia Lionel Messi Mengatasi Muntah dan Menjadi Bintang Elite di Lapangan

    Dokter asal Italia, Giuliano Poser mengubah cara makan Lionel Messi dan membiarkannya terus menjadi pemain sepak bola elite hingga hari ini.

    Bugar

    Minggu, 29 Januari 2023

    Mengukur Berapa Banyak Olahraga yang Harus Dilakukan Berdasarkan Umur, Kata WHO

    WHO telah memberikan penjelasan jenis olahraga apa yang harus dilakukan berdasarkan usia dan berapa banyak waktu yang harus dihabiskan dalam sehari.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Tips Memilih Raket Bulu Tangkis Sesuai Karakter Permainan Anda

    Memilih raket bulu tangkis yang tepat atau terbaik untuk diri Anda sendiri bisa menjadi hal yang membingungkan pada awalnya.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Perlu Tahu, Risiko Duduk untuk Waktu yang Lama

    Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2016 oleh majalah The Lancet, yang menganalisis data dari lebih dari satu juta orang, menyimpulkan bahwa duduk selama lebih dari delapan jam setiap hari tanpa aktivitas fisik menghasilkan risiko kematian yang serupa dengan yang disebabkan oleh merokok dan obesitas.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Kenakan Sepatu Anda dan Mulailah Berjalan: Ini Tren yang Akan Memberi Anda Manfaat Mental dan Fisik

    Anda telah melihat "Hot Girl Walk" di seluruh media sosial sepanjang tahun lalu, tetapi apakah tren ini bermanfaat?

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Veronika Rajek Ungkap Rahasia Kebugaran

    Veronika Rajek mengungkapkan rahasia kebugarannya kepada The U.S. Sun.

    Bugar

    Sabtu, 28 Januari 2023

    Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma: Lindungilah Penglihatan Anda

    Januari adalah Bulan Kesadaran Glaukoma Nasional, waktu yang penting untuk menyebarkan berita tentang penyakit yang mencuri penglihatan ini.

    Bugar

    Jumat, 27 Januari 2023

    Retinopati Diabetik: Kenali Penyebab dan Cara Pencegahannya

    Orang yang telah didiagnosis menderita diabetes memiliki risiko lebih besar untuk terkena penyakit mata serta gangguan penglihatan karena suatu kondisi yang dikenal sebagai retinopati diabetik.

    Bugar

    Jumat, 27 Januari 2023

    Bagaimana Cara Kita untuk Dapat Meningkatkan Self-Esteem

    Harga diri adalah seperangkat keyakinan, persepsi, evaluasi, dan pemikiran yang kita miliki tentang diri kita sendiri. Ini adalah penilaian yang kita buat tentang diri kita sendiri berdasarkan pengalaman kita.
    X