Petai: Bau, tapi Sahabat Manusia untuk Menangkal Penyakit, Termasuk Diabetes Tipe 2

17 Februari 2022, 15:15 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi petai, yang memberikan manfaat dan juga efek samping pada kesehatan.
Ilustrasi petai, yang memberikan manfaat dan juga efek samping pada kesehatan. /Pixabay.com

  • Petai, latinnya Parkia Speciosa, dikenali karena bau khas yang menyengat.
  • Tanaman dari keluarga kacang-kacangan ini memiliki beragam manfaat bagi kesehatan.
  • Karena tinggi protein, petai juga dapat menyebabkan efek buruk bagi ginjal.

SKOR.id - Petai (nama botaninya Parkia speciosa), yang dikonsumsi sebagian masyarakat Indonesia begitu dikenali dari rasa khas dan aromanya yang menyengat. Jangan salah, tanaman ini diketahui memiliki manfaat bagi kesehatan.

Selain di Indonesia, petai juga umum ditemukan di beberapa kawasan Asia Tenggara lainnya, seperti Malaysia, Thailand, dan Filipina. Di beberapa negara itu, petai juga digunakan sebagai obat herbal tradisional karena diyakini bisa mengatasi berbagai penyakit.

Tanaman yang berasal dari keluarga kacang-kacangan dan dipanen dari pohon hutan hujan tinggi yang tumbuh antara 15 meter dan 45 meter ini, bisa dibilang gudangnya mineral.

Kalium, mangan, kalsium, besi, seng, tembaga, dan fosfor) dan vitamin (seperti – vitamin A – dalam bentuk beta-karoten, vitamin B1, vitamin B6, vitamin B9 – folat, dan vitamin C) terkandung dalam petai.

Selain nutrisi tersebut, petai juga kaya akan antioksidan, seperti polifenol, flavonoid, tanin, dan superoxide dismutase (SOD).

Tanaman petai juga sumber protein yang sangat baik, rendah lemak dan serat makanan, dan rendah gula, yang membuatnya sempurna untuk penderita diabetes tipe 2.

Peringatan dan Efek Samping
Kacang yang satu ini tinggi protein yang, dalam jangka panjang, dapat menyebabkan efek buruk pada ginjal Anda.

Lebih penting lagi, setelah Anda makan kacang ini, ada bau yang tidak berakhir saat makan, tetapi bau itu akan mengikuti Anda dengan metode yang sama seperti asparagus yang muncul kembali: di urin Anda.

Bau ini bahkan sangat meresap dan dapat bertahan dalam sistem ekskresi tubuh dan di mulut Anda selama dua hingga tiga hari, yang menjelaskan julukannya – stink bean.

Tidak jarang mereka yang makan petai akan mengalami perut kembung akibat gas yang terbentuk dari pemecahan karbohidrat kompleks di saluran pencernaan.

Manfaat Kesehatan dari Kacang Petai
1. Kesehatan pencernaan
Orang yang mengonsumsi makanan tinggi serat memiliki tingkat sembelit yang lebih rendah daripada orang yang mengonsumsi makanan rendah serat, dan mereka juga memiliki peluang lebih kecil terkena wasir dan divertikulitis.

Ada dua jenis serat - tidak larut dan larut. Serat tidak larut biasanya ditemukan dalam bubur buah, dedak biji-bijian, kulit sayuran. Plus, mereka tidak akan larut dalam cairan.

Serat tak larut dikaitkan dengan peningkatan pembuangan limbah dan perlindungan kanker.

Serat larut ditemukan dalam berbagai sayuran, buah-buahan, biji-bijian, kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan biji-bijian dan larut dalam air. Ini akan menambah rasa kenyang Anda, memotong kolesterol LDL (jahat), dan memperlambat pelepasan gula dari makanan ke dalam darah.

Lebih penting lagi, serat larut sangat terkait dengan risiko lebih rendah terkena penyakit jantung, diabetes mellitus tipe 2, dan obesitas.

Studi terbaru juga menunjukkan bahwa diet tinggi serat makanan dapat mencegah kanker payudara dengan mengikat estrogen.

2. Kesehatan Ginjal
Kalium adalah mineral penting yang penting untuk fungsi dasar tubuh.

Kadar potasium rendah dalam makanan dapat berdampak buruk pada jantung dan otak.

Selain itu, juga memainkan peran penting dalam menjaga tubuh terhidrasi dengan baik, bekerja dengan natrium untuk mendukung fungsi seluler sebagai bagian dari pompa natrium-kalium tubuh.

Penelitian menunjukkan bahwa petai dapat menurunkan risiko batu ginjal yang bisa sangat menyakitkan. Maka itu, diet tinggi kalium dan rendah kolesterol merupakan pertahanan terbaik Anda melawan batu ginjal.

3. Kesehatan Mental yang Baik
Ini mengandung triptofan, yang merupakan asam amino esensial (triptofan dianggap sebagai asam amino esensial karena tubuh kita tidak dapat memproduksinya) yang bertindak sebagai pengatur suasana hati alami karena memiliki kapasitas untuk membantu keseimbangan tubuh dan menghasilkan hormon tertentu secara alami, terutama serotonin.

Serotonin adalah hormon neurotransmitter yang dijuluki "molekul bahagia."

Dengan meningkatkan kadar serotonin, asam amino triptofan dapat meningkatkan kualitas hidup pasien yang memiliki masalah kesehatan mental dan otak yang berbeda.

4. Kesehatan Tulang dan Gigi
Kalsium adalah mineral yang diperlukan untuk kehidupan dan manusia.

Di antara manfaat kesehatan kalsium, terpenting dan vital termasuk menjaga kesehatan gigi dan kesehatan tulang, serta pengurangan obesitas dan pencegahan kanker usus besar.

Penelitian yang sedang berkembang juga mendukung asupan kalsium yang cukup dan diet rendah lemak sebagai sarana untuk mengurangi risiko hipertensi dan penyakit kardiovaskular.

Sayangnya, terlalu banyak orang di Amerika Serikat yang gagal mendapatkan nilai kalsium harian yang direkomendasikan.

Tidak menerima cukup mineral satu ini dapat menyebabkan peningkatan kerapuhan gigi dan kuku, kerusakan tulang, dan kesehatan yang lebih buruk secara keseluruhan.

5. Diabetes tipe 2
Dalam pengobatan tradisional, sari dari tanaman petai ini membantu dalam mengendalikan Diabetes Mellitus tipe 2 atau hipertensi.

Salah satu alasannya mungkin karena aksi sinergis sterol tanaman ini, seperti stigmasterol dan beta-sitosterol.

6. Selama masa kehamilan
Saat hamil, Anda membutuhkan sekitar dua kali lipat jumlah zat besi seperti sebelum Anda hamil karena tubuh fisik Anda menggunakan mineral penting ini untuk membuat darah ekstra untuk bayi Anda.

Lebih penting lagi, ibu hamil membutuhkan zat besi ekstra untuk plasenta dan bayi yang sedang tumbuh, terutama pada trimester ke-2 dan ke-3.

Disarankan untuk memasukkan sumber alami vitamin C (stroberi, jus jeruk segar, seledri, atau brokoli) setiap kali makan, terutama saat mengonsumsi sumber zat besi nabati karena vitamin C dapat membantu Anda menyerap hingga 6 kali lebih banyak mineral ini.

7. Keseimbangan Hormon
Tubuh kita tidak akan dapat berfungsi dengan baik jika tidak ada cukup fosfor dalam tubuh fisik, dan itu adalah mineral paling melimpah ke-2 di dalam tubuh. Fosfor penting untuk fungsi ginjal dan jantung yang normal.

Selain itu, juga membantu untuk memetabolisme lemak dan pati untuk energi, mempercepat penyembuhan patah tulang dan cedera lainnya serta sangat penting untuk impuls saraf normal dan untuk asimilasi niasin.

Terakhir, mineral ini membantu mengontrol produksi dan pelepasan hormon dan berinteraksi dengan kelenjar endokrin.***

Berita Bugar Lainnya:

Mengenal 5 Khasiat Petai, dari Menjaga Kesehatan Jantung sampai Mengontrol Gula Darah

Juara All England 2016 Ini Ternyata Suka Petai

Tag

Video

Berita Terkait

Bugar

Rabu, 16 Februari 2022

Dorce Gamalama Meninggal Dunia, Kenali Bahaya Diabetes sebagai Komorbid Covid-19

Sosok selebritas dan seniman Dorce Gamalama meninggal dunia pada Rabu (16/2/2022) karena terinfeksi Covid-19.

Bugar

Rabu, 16 Februari 2022

Curcumin: Tiga Fakta Tidak Umum dari Senyawa Pewarna Ini yang Bersifat Anti-Inflamasi

Kurkumin bertugas memblokir salah satu faktor metabolisme yang meningkatkan peradangan, mengurangi efek penyakit seperti osteoarthritis.

Bugar

Rabu, 16 Februari 2022

Cara Atasi Mulut Pahit

Biasanya dysgeusia bersifat sementara dan bisa berangsur membaik apabila mendapatkan penanganan yang tepat.

Bugar

Rabu, 16 Februari 2022

Cara Mengatasi Rambut Berminyak pada Pria

Rambut berminyak dikarenakan kelenjar minyak di kulit kepala bekerja terlalu aktif, sehingga menghasilkan minyak secara berlebihan.

Terbaru

Bugar

Selasa, 17 Mei 2022

4 Makanan dan Minuman yang Bikin Urine Bau Pesing, Kopi Termasuk

Berikut ini adalah makanan dan minuman yang bikin urine bau pesing.

Bugar

Selasa, 17 Mei 2022

Menjauh Sejenak dari Media Sosial Bisa Baik untuk Kesehatan Mental

Sebuah penelitian menunjukkan, memutuskan hubungan dengan jejaring sosial selama seminggu akan mengurangi kecemasan dan depresi secara umum.

Bugar

Selasa, 17 Mei 2022

Waktu Terbaik untuk Mengkonsumsi Vitamin dan Suplemen

Mengkonsumsi vitamin bisa menjadi cara yang bagus untuk mendukung kebutuhan nutrisi Anda — tetapi ada cara yang tepat untuk melakukannya.

Bugar

Selasa, 17 Mei 2022

Pendidikan Emosional pada Anak-anak: Kapan Harus Mulai Mengajari Mereka?

Penting bagi orang tua untuk mengetahui cara memberi anak alat untuk mengidentifikasi apa yang mereka rasakan dan mengetahui cara mengelolanya.

Bugar

Selasa, 17 Mei 2022

Workout di Rumah Tanpa Menggunakan Alat

Berolahraga bisa dilakukan di mana saja dan kapan saja. Namun melakukan workout di rumah bisa dibilang lebih menyenangkan karena bisa hemat biaya.

Bugar

Senin, 16 Mei 2022

4 Olahraga Mata yang Ringan dan Mudah Dilakukan, Cocok untuk Gamer dan WFH

Berikut ini adalah empat olahraga mata yang muda dilakukan. Layak banget dipratikkan oleh gamer dan pekerja WFH.

Bugar

Senin, 16 Mei 2022

7 Makanan Pelancar Buang Air Besar untuk Mengatasi Sembelit

Berikut ini tujuh makanan yang baik dikonsumsi demi melancarkan buang air besar atau mengatasi sembelit.

Bugar

Minggu, 15 Mei 2022

Manfaat Acar untuk Kesehatan, dari Sumber Antioksidan hingga Mengontrol Gula Darah

Berikut ini adalah sejumlah manfaat acar untuk kesehatan.

Bugar

Minggu, 15 Mei 2022

Bukan Cemilan Biasa, Berikut Segudang Manfaat Kacang Mete yang Perlu Diketahui

Berikut ini manfaat kacang mete yang telah dirangkum Skor.id dari Healthline.

Bugar

Minggu, 15 Mei 2022

5 Manfaat Penting Jintan Hitam, Rempah yang Dijuluki Obat Segala Macam Penyakit

Jintan hitam atau habbatussauda disebut sebagai biji dengan manfaat sebagai obat segala penyakit
X