Pria yang Tinggal Sendiri Berisiko Lebih Besar Mengalami Peradangan, Menurut Penelitian

28 Februari 2022, 20:15 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi seorang lelaki duduk sendirian.
Ilustrasi seorang lelaki duduk sendirian. /Pixabay.com

  • Gaya hidup bujangan ternyata tidak selamanya baik, terutama bagi kaum pria.
  • Penelitian terbaru memperlihatkan pria yang mengalami putus hubungan atau hidup sendiri bertahun-tahun berisiko mengalami inflamasi.
  • Sebaliknya, tidak ditemukan indikasi yang sama pada kaum wanita.

SKOR.id - Gaya hidup bujangan mungkin bukan segala-segalanya.

Penelitian di masa lalu menunjukkan bahwa bertahun-tahun hidup sendiri bisa memunculkan efek berbahaya pada kesehatan seseorang, dan sebuah studi baru yang diterbitkan pada Januari lalu memperlihatkan bahwa setidaknya salah satu dari dampak itu mungkin teramat buruk bagi kaum pria.

Studi ini mengamati sampel darah dari 4.835 peserta dari Copenhagen Aging and Midlife Biobank untuk memeriksa tingkat peradangan.

"Kami telah menemukan relasi yang signifikan antara putusnya kemitraan atau bertahun-tahun hidup sendiri dan peradangan hanya untuk pria, setelah penyesuaian untuk faktor pembaur tertentu," kata Dr. Karolina Davidsen, rekan peneliti dari Departemen Kesehatan Masyarakat di Universitas Kopenhagen dan penulis penerbitan buku tersebut.

"Pada wanita, kami tidak menemukan efek seperti itu."

Studi yang diterbitkan dalam jurnal BMJ, mengamati berapa lama hidup sendiri dan jumlah putus cinta karena akhir dari hubungan yang signifikan sering diikuti oleh periode hidup sendiri, tulis para peneliti.

Melihat hanya pada perceraian tidaklah cukup untuk melacak hilangnya kemitraan karena meningkatnya jumlah orang yang memiliki hubungan signifikan tetapi tidak menikah, menurut penelitian tersebut.

Relasi antara perasaan kesepian dan dampak kesehatan yang buruk telah didokumentasikan dengan baik, kata Dr. Peter Libby, spesialis pengobatan kardiovaskular di Brigham and Women's Hospital, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Studi ini memperkuat hubungan yang telah diamati oleh para ahli antara sistem saraf dan peradangan, yang merupakan kontributor signifikan terhadap penyakit jantung, kata Libby.

"Ada peningkatan pemahaman tentang hubungan mendasar antara stres psikologis dan variabel biologis yang terkait dengan peradangan," kata Libby.

Para wanita yang berpartisipasi dalam penelitian ini tidak menunjukkan hubungan yang kuat antara hidup sendiri atau banyak putus cinta dan peradangan, tetapi Davidsen mencatat bahwa mungkin dikarenakan jumlah peserta wanita yang lebih sedikit dibandingkan dengan pria yang terlibat dalam penelitian ini.

Tingkat peradangan pada peserta mungkin juga terlihat berbeda jika diukur pada usia yang lebih lanjut, tambah Davidsen.

Usia rata-rata dari mereka yang diteliti adalah 54,5 tahun, dan kemungkinan dampak putus cinta dan tahun-tahun hidup sendiri akan berlanjut seiring bertambahnya usia peserta, katanya.

Sendirian versus merasa sendirian
Apa yang harus dilakukan seseorang yang hidup sendiri - entah karena pilihan atau keadaan? Davidson mengatakan mengetahui bahwa informasi dapat berharga bagi dokter yang merawat mereka.

"Salah satu (saran) mungkin menyarankan profesional kesehatan untuk menyadari kelompok berisiko ini yang mungkin hidup dengan faktor risiko sosial tambahan yang biasanya tidak diperhitungkan," katanya.

Mengetahui bahwa risiko inflamasi itu dapat meningkat, Libby menyarankan setiap pasien untuk menjalani gaya hidup sehat.

"Ketika menghadapi kesulitan dalam bentuk apa pun, aktivitas fisik secara teratur dan diet sehat dapat membantu kesejahteraan, baik psikologis maupun biologis," tambah Libby.

Seperti kebanyakan hal, hidup sendiri datang dengan risiko dan manfaatnya.

Kesepian telah dikaitkan dengan penurunan kesehatan, kesejahteraan dan kognisi - tetapi hidup sendiri tidak selalu berarti kesepian.

Dalam beberapa tahun terakhir, penelitian menunjukkan lebih banyak orang tidak menikah dan hidup sendiri, namun data mengungkapkan bahwa kesepian menurun dari usia 50 sampai sekitar pertengahan 70-an, kata Louise Hawkley, seorang ilmuwan senior di organisasi penelitian nonpartisan NORC di Universitas Chicago. Hawkley tidak terlibat dalam studi tentang peradangan.

Jejaring sosial yang beragam, serta rasa kontrol atas kehidupan seseorang, memiliki dampak signifikan pada seberapa kesepian yang dirasakan seseorang, menurut penelitian Hawkley tahun 2019.

Lajang dan puas
Yang menarik, bagi sebagian orang, memilih menjadi lajang bahkan merupakan keuntungan, menurut Elyakim Kislev, asisten profesor di The Hebrew University of Jerusalem.

Kislev menganalisis database AS dan Eropa, termasuk Biro Sensus AS dan Survei Sosial Eropa, sebagai bagian dari penelitian tren dalam kelajangan dan apa yang membuat beberapa lajang justru merasa bahagia.

Dia mempelajari hubungan di lebih dari 30 negara dan melakukan lebih dari 140 wawancara dengan orang-orang lajang di AS dan Eropa -- orang-orang antara usia 30 dan 78 tahun yang bersama-sama mewakili campuran jenis kelamin, seksualitas, dan latar belakang sosial ekonomi dan etnis.

Dia menemukan perbedaan utama antara lajang yang bahagia dan lajang yang tidak bahagia umumnya bergantung pada apakah mereka menginternalisasi stereotip tentang menjadi lajang atau mengabaikannya.

Kesepian beberapa jomblo yang bahagia juga diimbangi dengan mendapatkan pengalaman seru, seperti jalan-jalan atau mencari hobi baru.

Mereka menggunakan waktu mereka sendiri untuk "mengisi ulang diri mereka sendiri" dan "diberdayakan dengan berfokus pada diri mereka sendiri pada saat-saat ini," kata Kislev.

Studi terbaru ini mungkin menyoroti risiko pria yang hidup sendiri, tetapi kesehatan memiliki banyak segi dan memantau faktor risiko, memaksimalkan kesehatan, dan mengobati peradangan yang muncul dengan bantuan dokter Anda dapat membantu pasien menjalani hidup sehat, kata Libby.***

Berita Bugar Lainnya:

Membahayakan, Ini 9 Mitos Kesehatan Mental yang Perlu Anda Ketahui

Ada 6 Jenis Narsisme, Ahli Kesehatan Mental Mengatakan Salah Satunya Sangat Penting untuk Dihindari

Pengaruh Negatif Kesehatan Mental Terhadap Kesuburan Pria

  • Sumber: CNN
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Sabtu, 26 Februari 2022

    Wajib Tahu, Ini Penyebab Rambut Rontok Berlebih

    Permasalahan rambut rontok berlebihan ini juga tak memandang usia.

    Bugar

    Sabtu, 26 Februari 2022

    Hati-hati dengan Makanan Sisa di Lemari Es, Salah Satunya Memicu Penyakit Neisseria Meningitidis

    Dokter Bernard Hsu merinci kasus remaja 19 tahun yang dilarikan ke rumah sakit karena kegagalan multiorgan dan ruam akibat makan makanan sisa.

    Bugar

    Minggu, 27 Februari 2022

    Aktris Eva Longoria Memilih Trampolin sebagai Olahraga Ideal, Ini Manfaatnya Menurut Para Ahli

    Aktris Eva Longoria ternyata memilih latihan fisik di atas tampolin mininya sebagai cara ideal untuk berkeringkat dan membuat tubuh selalu bugar.

    Bugar

    Minggu, 27 Februari 2022

    Membahayakan, Ini 9 Mitos Kesehatan Mental yang Perlu Anda Ketahui

    Sejumlah pakar coba mengidentifikasi mitos kesehatan mental yang paling umum dan perlu diketahui kebenarannya.

    Terbaru

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    Cara Mendeteksi apakah Anda Orangtua yang Beracun dan Dampaknya terhadap Anak-anak

    Para ahli psikologi telah mengidentifikasi dua jenis orangtua yang beracun: penderita dan narsisis, yang sama-sama merugikan masa depan anak.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    4 Jenis Yogurt dengan Kandungan Probiotik Terbaik

    Probiotik sangat penting untuk menjaga kesehatan usus.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    5 Posisi Bercinta yang Bisa Bikin Wanita Ketagihan

    Wanita dan pria tidak selalu setuju tentang apa yang memenuhi syarat sebagai seks yang menyenangkan.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Cuaca Tak Menentu, Inilah Sejumlah Tips Penting untuk Menjaga Kesehatan

    Kondisi cuaca yang tak menentu efek pancaroba bisa menjadi pemicu beragam penyakit dan sejumlah gangguan kesehatan.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Efek Tinggal di Rumah yang Berantakan, Bisa Bahaya bagi Kesehatan

    Apa dampak dari kekacauan dalam kehidupan kita sehari-hari? Ketahui pentingnya menjaga rumah tetap bersih dan rapi.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Tips Mengatasi Rambut Kering, Bisa Dilakukan di Rumah

    Berikut adalah sejumlah langkah sederhana untuk mengatasi masalah rambut kering.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Bukan Bikin Bodoh, Ini Bahaya Terlalu Banyak Konsumsi Micin Menurut dr. Tirta

    Berikut adalah bahaya terlalu banyak mengonsumsi micin menurut dr. Tirta.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Apakah Anda Pernah Mengalami 'Lapar Emosional'? Ikuti Tips Berikut untuk Mengatasinya

    Perasaan seperti cemas, gugup, kewalahan atau bahkan rasa kebosanan dapat menyebabkan seseorang makan tanpa benar-benar lapar, yang dikenal dengan istilah 'lapar emosional'.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Kenali Beragam Manfaat Membaca Buku bagi Kesehatan Mental

    Berikut Skor.id merangkum berbagai manfaat membaca buku bagi kesehatan mental.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    5 Makanan Barat di Tiktok yang Sehat dan Mudah Dibuat di Rumah

    Makanan sehat terkadang kurang disukai karena rasanya yang bisa dibilang cukup hambar. Namun sesungguhnya ada beberapa yang nikmat untuk dikonsumsi setiap hari.
    baindo

    Terpopuler Satu Pekan

    Keyword Populer

    Sepak Pojok

    X