Sering Dianggap Sama, Ini Perbedaan Osteoporosis dan Pengapuran

16 September 2021, 13:30 WIB
Penulis: Lily Indriyani
Editor: Lily Indriyani
Ilustrasi seseorang mengalami masalah pada tulang.
Ilustrasi seseorang mengalami masalah pada tulang. /Medial News Today

  • Osteoporosis atau pengeroposan tulang kerap dianggap sama dengan pengapuran
  • Gejala yang sering muncul pada pengapuran adalah rasa nyeri karena tulang rawan yang menipis.
  • Pengeroposan tulang bukan penyakit yang identik dengan orang lanjut usia, walau merekalah yang paling berisiko.

SKOR.id - Sering dianggap sama, osteoporosis dan pengapuran ternyata memiliki perbedaan. Berikut penjelasan singkatnya.

Tulang merupakan salah satu bagian tubuh yang rentan mengalami masalah, seiring dengan pertambahan usia seseorang. 

Kepadatan tulang akan mengalami penurunan setelah seseorang berusia lebih dari 35 tahun hingga berisiko penyakit. 

Dan, yang kerap terjadi di masyarakat umum adalah pengapuran maupun osteoporosis (pengeroposan tulang).

Seperti dikutip dari Halodoc, pengapuran (osteoarthritis) seringkali disalahartikan sebagai pengeroposan tulang. 

Padahal, baik pengapuran maupun pengeroposan tulang memiliki perbedaan. Di antaranya adalah gejala yang dirasakan.

Pengapuran Tulang

Osteoarthritis atau pengapuran disebut sebagai masalah kesehatan tulang dan sendi yang sangat erat dengan pertambahan usia.

Gejala yang paling sering muncul pada masalah tulang ini adalah rasa nyeri karena tulang rawan yang semakin menipis.

Tulang rawan merupakan bantalan antara tulang yang satu dengan yang lain untuk menjaga pergerakan sendi tetap mudah.

Pengapuran sering terjadi pada tulang-tulang besar yang memiliki tugas utama sebagai penahan berat tubuh. 

Misalnya, tulang lutut, tulang belakang, pergelangan kaki, serta panggul. Dan, kondisi ini terjadi secara perlahan-lahan.

Sayangnya, belum diketahui pasti apa penyebab pengapuran. Namun, diyakini ada beberapa faktor yang bisa meningkatkan risiko. 

Beberapa di antaranya adalah kondisi lemah otot, kelebihan berat badan atau obesitas, serta trauma pada persendian. 

Gejala utamanya rasa nyeri pada persendian dan pergerakan yang terkait dengan tingkat keparahan kerusakan tulang rawan.

Mereka yang mengalami pengapuran biasanya merasakan gejala-gejala tersebut pada pagi hari atau setelah tubuh beristirahat.

Berbeda dengan sendi kaku yang bisa membaik setelah beraktivitas, nyeri pada sendi justru akan memburuk ketika bergerak.

Pengeroposan Tulang

Osteoporosis atau pengeroposan tulang terjadi karena densitas tulang yang menurun. Kondisi ini juga terjadi perlahan dan berkelanjutan.

Sayangnya, pengeroposan tulang bukan penyakit yang identik dengan orang lanjut usia walau merekalah yang paling berisiko mengalaminya.

Wanita lebih berisiko mengalami osteoporosis dibandingkan dengan pria. Terlebih pada wanita yang telah memasuki masa menopause.  

Berbeda dengan pengapuran tulang, osteoporosis seringkali tidak menunjukkan adanya gejala hingga seseorang mengalami patah tulang.

Hal itu pula yang membuat osteoporosis sering disebut silent disease karena beberapa dari mereka tak bisa langsung mengetahuinya.

Adapun bagian tulang yang rentan mengalami patah tulang adalah bahu, tulang belakang, pergelangan tangan, dan panggul.

Biasanya, osteoporosis atau pengeroposan tulang diatasi dengan cara konsumsi obat tertentu untuk menguatkan tulang. 

Sedangkan untuk pengapuran, Skorer bisa mencegahnya dengan rutin berolahraga, kendalikan berat badan dan pola makan sehat. 

Penderita pengapuran juga harus menghindari beban yang berlebih pada bagian yang terinfeksi, dan berendam air hangat jika sendi terasa nyeri.  

Artikel Bugar Lainnya: 

Tak Hanya Mudah Diolah, Tape Mengandung Banyak Nutrisi untuk Tubuh

Sering Dianggap Sama, Ini Perbedaan Selulit dan Stretch Mark 

5 Manfaat Rumput Laut, Salah Satunya Memperlambat Sel Kanker

  • Sumber: halodoc
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Senin, 30 Agustus 2021

    Kenali 5 Jenis Penyakit Ginjal, Jangan Anggap Sepele

    Ginjal berfungsi membersihkan dan menyaring limbah atau racun dari darah yang ada di dalam tubuh.

    Bugar

    Senin, 6 September 2021

    Bisa Mempercantik Penampilan, Ternyata Ini Bahaya Sulam Alis

    Pahami beberapa efek samping dari sulam alis yang perlu diperhatikan.

    Bugar

    Senin, 13 September 2021

    Kimchi, Makanan Korea dengan Segudang Manfaat Kesehatan

    Kimchi, makanan khas Korea, ternyata memiliki banyak manfaat untuk kesehatan.

    Terbaru

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    Cara Mendeteksi apakah Anda Orangtua yang Beracun dan Dampaknya terhadap Anak-anak

    Para ahli psikologi telah mengidentifikasi dua jenis orangtua yang beracun: penderita dan narsisis, yang sama-sama merugikan masa depan anak.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    4 Jenis Yogurt dengan Kandungan Probiotik Terbaik

    Probiotik sangat penting untuk menjaga kesehatan usus.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    5 Posisi Bercinta yang Bisa Bikin Wanita Ketagihan

    Wanita dan pria tidak selalu setuju tentang apa yang memenuhi syarat sebagai seks yang menyenangkan.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Cuaca Tak Menentu, Inilah Sejumlah Tips Penting untuk Menjaga Kesehatan

    Kondisi cuaca yang tak menentu efek pancaroba bisa menjadi pemicu beragam penyakit dan sejumlah gangguan kesehatan.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Efek Tinggal di Rumah yang Berantakan, Bisa Bahaya bagi Kesehatan

    Apa dampak dari kekacauan dalam kehidupan kita sehari-hari? Ketahui pentingnya menjaga rumah tetap bersih dan rapi.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Tips Mengatasi Rambut Kering, Bisa Dilakukan di Rumah

    Berikut adalah sejumlah langkah sederhana untuk mengatasi masalah rambut kering.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Bukan Bikin Bodoh, Ini Bahaya Terlalu Banyak Konsumsi Micin Menurut dr. Tirta

    Berikut adalah bahaya terlalu banyak mengonsumsi micin menurut dr. Tirta.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Apakah Anda Pernah Mengalami 'Lapar Emosional'? Ikuti Tips Berikut untuk Mengatasinya

    Perasaan seperti cemas, gugup, kewalahan atau bahkan rasa kebosanan dapat menyebabkan seseorang makan tanpa benar-benar lapar, yang dikenal dengan istilah 'lapar emosional'.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Kenali Beragam Manfaat Membaca Buku bagi Kesehatan Mental

    Berikut Skor.id merangkum berbagai manfaat membaca buku bagi kesehatan mental.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    5 Makanan Barat di Tiktok yang Sehat dan Mudah Dibuat di Rumah

    Makanan sehat terkadang kurang disukai karena rasanya yang bisa dibilang cukup hambar. Namun sesungguhnya ada beberapa yang nikmat untuk dikonsumsi setiap hari.
    baindo

    Terpopuler Satu Pekan

    Keyword Populer

    Sepak Pojok

    X