Sosiopat: Gangguan Apa Itu dan Bagaimana Cara Mengidentifikasi Mereka

22 Mei 2022, 22:09 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi dua wajah yang berbeda, yang bisa digunakan untuk menggambarkan seseorang yang memiliki kecenderungan sosiopat.
Ilustrasi dua wajah yang berbeda, yang bisa digunakan untuk menggambarkan seseorang yang memiliki kecenderungan sosiopat. /Pixabay.com

  • Sosiopat adalah salah satu kondisi kesehatan mental yang hingga kini menimbulkan sejumlah kesalahpahaman.
  • Gangguan kepribadian antisosial ini tidak dapat didiagnosis sebelum usia 18 tahun.
  • Meskipun terapi farmakologis dan psikologis bisa membantu, kenyataannya bukanlah kondisi yang mudah untuk diobati.

SKOR.id - Sosiopat, juga dikenal sebagai gangguan kepribadian antisosial, adalah salah satu kondisi kesehatan mental yang menimbulkan beberapa kesalahpahaman.

Film dan serial televisi banyak membantu menciptakan beberapa mitos, serta prasangka terhadap mereka yang menderita karenanya.

Namun, apa sebenarnya sosiopat itu dan apa saja yang menjadi ciri khas mereka?

Satu hal penting, gangguan kepribadian ini tidak boleh dikacaukan dengan perilaku asosial atau perilaku antisosial.

Misalnya, yang terakhir, dapat berkembang tanpa kondisi yang dapat didiagnosis.

Meskipun banyak sosiopat dapat menyembunyikan perilakunya dengan sangat baik, dalam praktiknya ada beberapa tanda yang dapat mengingatkan kita bahwa mereka menderita gangguan mental ini.

Sosiopat: Gangguan yang Relatif Umum
Seorang sosiopat adalah orang yang menderita gangguan kepribadian antisosial.

Ini adalah gangguan yang tidak dapat didiagnosis selama masa kanak-kanak, karena para ahli menyarankan untuk menunggu sampai pasien berusia 18 tahun untuk membuat penilaian objektif tentang perilaku mereka (yang dimulai sekitar usia 8 tahun).

Tidak begitu jelas mengapa sosiopati berkembang. Menurut peneliti, pengalaman traumatis di masa kanak-kanak (pelecehan, kekerasan, pengabaian) dapat memicunya.

Juga telah disarankan bahwa hingga 56% kasus dijelaskan melalui kontribusi genetik. Kedua hipotesis diterima di antara penyebab utama.

Dari sejumlah penelitian, antara 2% dan 3% dari populasi adalah sosiopat.

Persentase ini meningkat menjadi 60% di komunitas penjara laki-laki, jadi kita tahu bahwa itu lebih sering terjadi pada pria daripada wanita. Rasionya diperkirakan 3 berbanding 1 dalam kaitannya dengan jenis kelamin.

Gangguan kepribadian antisosial adalah kondisi kronis, yang ditandai dengan hal-hal berikut:

  • Kegagalan untuk mematuhi hukum.
  • Ketidakmampuan untuk membangun hubungan sosial yang stabil.
  • Ketidakmampuan untuk membedakan yang benar dari yang salah (karena itu ada penghinaan untuk keduanya).
  • Kecenderungan manipulasi.
  • Kecenderungan untuk menipu.
  • Masalah mempertahankan perilaku normatif yang stabil.

Kebanyakan sosiopat, karena perilaku impulsif mereka, sering mengalami upaya bunuh diri, pembunuhan, cedera, dan kecelakaan; serta memicu lebih banyak dalam infeksi virus dan menular seksual.

Oleh karena itu, tingkat kematian lebih tinggi di antara sosiopat daripada kelompok lain (ini adalah salah satu gangguan yang paling sulit untuk diobati).

Beda Sosiopat dari Psikopat
Psikopat dan sosiopat sering dianggap sebagai gangguan yang sama.

Tetapi, meskipun memiliki karakteristik yang sama, para ahli tidak gagal untuk menunjukkan bahwa mereka adalah kondisi yang berbeda.

Secara keseluruhan, seorang psikopat memanifestasikan gejala yang sama dengan sosiopat, hanya dengan intensitas yang lebih besar.

Dalam pengertian ini, seorang pasien dengan gangguan psikopat akan memanifestasikan episode kekerasan, agresi, manipulasi dan kurangnya empati yang lebih besar daripada seseorang dengan gangguan kepribadian antisosial. Puluhan mitos juga telah dibuat seputar psikopat, yang kebanyakan salah.

Yang benar adalah bahwa tak ada batas yang jelas antara satu atau lain, serta perilaku yang dimanifestasikan.

Memang, seorang psikopat mungkin tidak memiliki riwayat kekerasan; tetapi jenis perilaku mengganggu lainnya (seperti berbohong kompulsif). Baik sosiopat dan psikopat memiliki emosi, kesalahpahaman lain yang telah dibuat di sekitar mereka.

Bagaimana sosiopat berbeda dari narsisis?
Dalam budaya populer ada anggapan bahwa setiap narsisis adalah sosiopat, dan sebaliknya.

Perbedaannya tidak kentara, tetapi ini jelas-jelas kondisi yang berbeda. Faktanya, gangguan kepribadian narsistik termasuk di antara diagnosis banding untuk sosiopat.

Keduanya sama-sama tidak memiliki empati, manipulasi, dan kebohongan yang berulang, tetapi narsisis umumnya tidak melakukan kekerasan atau agresif.

Dalam DSM 5, narsisme dan psikopati berbagi kelompok yang sama (B), bersama dengan gangguan kepribadian ambang dan gangguan kepribadian histrionik.

Bagaimana cara mengidentifikasi sosiopat?
Setelah presentasi sebelumnya, Anda sudah siap untuk tahu cara mengidentifikasi sosiopat.

Anda telah belajar bahwa tidak semua orang memiliki perilaku yang sama, meskipun mereka memiliki beberapa sifat yang dapat menimbulkan kecurigaan. Maka itu, para peneliti menunjukkan ciri-ciri sosiopat berikut:

  • Pola penghinaan yang meluas terhadap orang lain.
  • Kurangnya penyesalan atas perilaku mereka (pencurian, kekerasan, agresi dan lain-lain).
  • Kurangnya tanggung jawab (yang menghalangi mereka untuk memenuhi komitmen dalam kehidupan normatif: bekerja, memenuhi sewa, membayar hutang dan sebagainya).
  • Perilaku impulsif (sosiopat tidak merencanakan tindakan mereka).
  • Iritabilitas diwujudkan dalam kekerasan fisik dan verbal.
  • Penipuan dan kebohongan yang dilakukan untuk keuntungan pribadi (yang menyebabkan mereka melakukan tindakan seperti penipuan, pencurian identitas dan lain-lain).
  • Mengabaikan keselamatan mereka sendiri dan orang lain.
  • Kecenderungan manipulasi.
  • Masalah penyalahgunaan alkohol atau narkoba.
  • Kecenderungan konstan untuk melawan hukum yang telah ditetapkan.
  • Kurangnya perencanaan jangka panjang berdasarkan keputusan mereka.

Seperti dikatakan di atas, gangguan ini tidak dapat didiagnosis sebelum usia 18 tahun.

Pada saat itu dapat dijelaskan oleh gangguan perilaku (gangguan hiperaktif defisit perhatian, gangguan menentang oposisi dan lain-lain).

Namun, jika polanya dimulai sebelum usia 15 tahun dan berlanjut setelah menginjak usia 18 tahun, sosiopat dapat dianggap sebagai diagnosis yang mungkin.

Secara umum, sosiopat tidak dapat merasakan bahwa mereka memiliki masalah; sehingga dengan sendirinya mereka tidak mencari bantuan atau merenungkan perilaku mereka.

Meskipun terapi farmakologis dan psikologis bisa membantu, kenyataannya bukanlah kondisi yang mudah untuk diobati. Bukti menunjukkan bahwa mengabaikan pengobatan cukup umum.

Paparan ini diharapkan bisa jadi panduan untuk mengetahui cara mengidentifikasi sosiopat.

Ini adalah gangguan kepribadian yang sangat bervariasi yang memiliki dampak tinggi pada kehidupan sosial individu.

Inilah sebabnya mengapa tidak akan luput dari perhatian, karena akan selalu ada episode baru yang bertentangan dengan keadaan normatif masyarakat.***

Baca Berita Bugar Lainnya:

Ada 6 Jenis Narsisme, Ahli Kesehatan Mental Mengatakan Salah Satunya Sangat Penting untuk Dihindari

Klik gambar untuk mengunggah app Skor.id
Klik gambar untuk mengunggah app Skor.id

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: Mejor Con Salud
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Kacang Terbukti Meningkatkan Kualitas Sperma

    Diet Barat telah dikaitkan dengan penurunan progresif kualitas air mani. Studi terbaru menunjukkan bahwa konsumsi kacang bisa memperbaikinya.

    Bugar

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Mengonsumsi Makanan yang Mengandung Vitamin B12 Dapat Tingkatkan Daya Ingat

    Makanan yang mengandung vitamin B12 diklaim dapat membantu meningkatkan daya ingat.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    Mengenal Monkeypox: Sederet Fakta dan Cara Pencegahan yang Perlu Diketahui

    Monkeypox menjadi global, para ilmuwan mulai waspada dan mencoba memahami mengapa virus, kerabat cacar yang tak terlalu mematikan itu, telah muncul di banyak populasi di dunia.

    Bugar

    Minggu, 22 Mei 2022

    5 Junk Food yang Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi

    Jika mendengr junk food, yang ada di benak pikiran orang adalah makanan lezat yang bisa menimbulkan masalah fatal bagi kesehatan.

    Terbaru

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    5 Bahan Alami untuk Membantu Menumbuhkan Rambut

    Menumbuhkan rambut dapat dibantu dengan beberapa bahan alami berikut ini.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Masih Muda Tapi Pelupa? Ini Tips Mencegah Pikun di Usia Muda

    Pikun terjadi karena faktor imunitas dan kondisi kesehatan fisik, aspek kognitif yang berpengaruh terhadap usia.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    9 Cara Ampuh Mengatasi Nyeri Sendi Berkepanjangan

    Berikut ini adalah sembilan cara ampuh mengatasi nyeri sendi yang tak kunjung sembuh dalam waktu lama.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Mengenal Penyebab dan Gejala Infeksi Paru, Penyakit Menteri PAN-RB Tjahjo Kumolo Sebelum Wafat

    Menteri PAN-RB RI Tjahjo Kumolo meninggal dunia pada Jumat (1/7/2022) siang WIB.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Tips untuk Menjaga Sistem Kekebalan Tubuh Seiring Bertambahnya Usia

    Ingin tahu apa saja tanda-tanda sistem kekebalan tubuh lemah atau bagaimana penuaan memengaruhi sistem kekebalan Anda? Inilah yang perlu Anda ketahui dari dokter.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Cara Sederhana Menurunkan Demam Tanpa Konsumsi Obat

    Berikut Skor.id merangkum beberapa cara menurunkan demam tanpa mengonsumsi obat.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Risiko Batu Ginjal Meningkat di Musim Panas: Ini Cara Pencegahannya

    Batu ginjal adalah bongkahan bahan padat seperti batu yang terbentuk di salah satu atau kedua ginjal ketika ada kadar mineral tertentu yang tinggi dalam urine.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Manfaat Havermut untuk Kesehatan Tubuh

    Oatmeal atau havermut adalah makanan sarapan yang terbuat dari oat dan cairan seperti air atau susu.

    Bugar

    Jumat, 1 Juli 2022

    Ini Waktu Terbaik untuk Sarapan Tanpa Takut Kegemukan

    Tubuh kita butuh waktu 14 jam berpuasa setelah makan malam hingga makan kembali di keesokan harinya.

    Bugar

    Kamis, 30 Juni 2022

    Ini yang Harus Dilakukan saat Anak Remaja Anda Memberi Tahu Sesuatu yang Mengkhawatirkan tentang Seorang Teman, Kata Para Ahli

    Ketika anak remaja Anda memberi tahu Anda sesuatu yang mengkhawatirkan tentang seorang teman, haruskah Anda menelepon orang tuanya? Inilah saatnya untuk masuk, kata para ahli.
    X