Studi: Bahkan Satu Gelas Alkohol Setiap Hari Dapat Menyusutkan Volume Otak

16 Maret 2022, 19:35 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi minuman beralkohol.
Ilustrasi minuman beralkohol. /Pixabay.com

  • Sebuah studi baru menunjukkan hubungan antara minum alkohol setiap hari dan perubahan volume otak.
  • Semakin banyak orang minum, semakin banyak volume yang hilang di otak.
  • Pengurangan volume otak tidak selalu berarti pengurangan fungsi otak.

SKOR.id - Apakah minum bir tiap hari lebih berbahaya daripada kebaikan? Menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications, itu mungkin saja!

Sebuah tim peneliti internasional menemukan bahwa minum alkohol bisa terhubung dengan penurunan materi abu-abu dan putih di otak.

Orang-orang yang memiliki jumlah konsumsi alkohol yang banyak per harinya berada pada risiko terbesar untuk penyusutan volume otak. Yang mengejutkan adalah para peneliti mengamati pengurangan volume otak itu, bahkan jika orang minum hanya satu gelas sehari.

Namun, James Giordano, PhD, MPhil, seorang profesor di departemen neurologi dan biokimia di Universitas Georgetown, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, memperingatkan untuk tidak mencampuradukkan volume otak dengan fungsi otak.

Dengan kata lain, penurunan volume otak tidak berkorelasi dengan penurunan cara kerja otak Anda.

“Apakah minuman keras secara langsung berbahaya bagi otak? Konsensusnya tidak dalam jangka pendek. Dan bahkan mungkin ada manfaat tertentu yang kami kenali, seperti antioksidan dalam anggur merah dan putih,” kata Giordano kepada Verywell.

“Tetapi ada ambang batas sejauh (alkohol) memiliki dampak negatif yang akan memiliki efek yang berarti pada kemampuan dan fungsi otak. Seseorang yang minum satu atau dua minuman beberapa kali seminggu berada di ujung bawah spektrum.”

Kabar baiknya adalah banyak dari perubahan jangka pendek dalam struktur dan fungsi otak —gangguan dalam gerakan, pengambilan keputusan, dan waktu reaksi yang lambat— dapat dibalikkan setelah Anda berhenti minum.

Meskipun begitu, Giordano mengatakan ada titik ketika individu yang minum alkohol dalam jumlah sedang hingga berat dalam jangka waktu yang lama dapat mengalami perubahan nyata.

“Masalah penting di sini adalah berapa banyak alkohol yang Anda minum setiap harinya. Dan ketika angka itu terus naik, jelas efek hariannya juga akan naik,” kata Giordano.

“Lalu apa yang Anda lihat adalah peningkatan kemungkinan untuk setidaknya beberapa perubahan struktural. Perubahan struktural itu yang dapat menyebabkan perubahan fungsional yang dapat bertahan lama." 

"Sekarang kita berbicara tentang tahun, dan kemudian banyak perubahan di otak yang dapat terjadi akibat penggunaan alkohol mungkin permanen.”

Apa Artinya Ini bagi Anda?
Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika merekomendasikan bahwa orang dewasa yang memilih untuk minum, membatasi asupan mereka menjadi dua minuman beralkohol atau kurang sehari untuk pria dan satu minuman atau kurang untuk wanita.

Temuan penelitian ini harus menjadi pengingat lain untuk berhati-hati. seberapa banyak Anda minum. Jadi jika Anda merasa terlalu banyak minum, hal pertama yang harus dilakukan adalah melakukan refleksi diri yang jujur ​​tentang bagaimana Anda minum, pola minum Anda, dan mengapa Anda minum.

Alkohol Terkait dengan Pengurangan Materi Otak
Para peneliti mempelajari otak dari 36.678 orang dewasa Eropa antara usia 40 hingga 69 tahun. Semua orang dewasa dalam penelitian ini tidak memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya.

Setiap orang dewasa melaporkan bahwa konsumsi alkohol rata-rata mereka antara satu hingga dua minuman sehari dianggap sebagai minuman ringan, dan lebih dari empat minuman dianggap sebagai minuman berat.

“Apa yang sebenarnya Anda lihat adalah efek kumulatif berulang dari konsumsi alkohol di berbagai dosis selama periode waktu tertentu,” jelas Giordano.

“Mereka tidak berbicara tentang seseorang yang minum sesekali, misalnya pada hari Senin, dan kemudian minum pada hari Kamis. Mereka berbicara tentang seseorang yang minum satu gelas per hari selama setahun.”

Pria minum lebih banyak gelas seharinya daripada wanita, tetapi pengurangan volume otak serupa.

Namun, pencitraan otak mengambil penurunan volume materi abu-abu dan putih di otak orang yang secara teratur minum alkohol.

Materi abu-abu mengandung sebagian besar badan sel saraf dan penting dalam pemrosesan informasi di otak.

Materi putih terdiri dari jutaan akson —bagian dari neuron yang mengirimkan informasi ke sel-sel otak lainnya— dan terlibat dalam komunikasi di berbagai area otak.

Sementara orang dengan konsumsi alkohol tinggi menunjukkan pengurangan terbesar dalam materi abu-abu dan putih, tim melihat penurunan di antara orang-orang yang hanya minum satu minuman beralkohol sehari.

Apa artinya?
Ada apa di balik penyusutan itu? Giordano menyebut penjelasan yang paling mungkin adalah efek dehidrasi alkohol dan dehidrasi dari waktu ke waktu dari penggunaan alkohol berulang.

Dia menjelaskan bahwa jika Anda pernah merasa haus ketika minum alkohol, itu karena alkohol menarik air dari antara jaringan dan sel.

Ini juga terjadi di otak di mana materi putih, bagian penghubung otak, menampung akson yang sarat dengan air.

Penurunan air dapat menjelaskan penurunan materi putih dan materi abu-abu. Giordano mencatat bahwa orang yang minum dalam jumlah harian tertinggi mungkin mengalami dehidrasi dan efek neurotoksik karena pengurangan volume otak terjadi di area utama yang terlibat dalam jaringan otak.

Pengurangan volume otak hadir di beberapa wilayah otak yang berbeda. Temuan menunjukkan efek alkohol pada volume otak tersebar luas daripada terkonsentrasi di satu wilayah.

Pada tingkat yang lebih dalam, penurunan materi putih meluas ke serat dan saluran di dalam wilayah materi putih seperti forniks—area di mana pesan dikirim keluar dari hipokampus.

Hippocampus adalah salah satu wilayah otak yang berkomunikasi dengan area otak lainnya untuk memproses memori dan pembelajaran.

Penelitian sebelumnya telah menghubungkan perubahan materi putih di fornix dengan minum alkohol berat dan masalah memori.

Penulis penelitian mungkin telah menemukan perubahan signifikan secara statistik dalam volume otak untuk orang yang hanya minum satu gelas, tetapi Giordano mengatakan itu tidak sama dengan perubahan atau hilangnya fungsi otak.

Giordano menambahkan bahwa penelitian di masa depan harus lebih fokus pada bagaimana penurunan volume otak berdampak pada fungsi sel saraf dan bagaimana hal itu diterjemahkan ke fungsi otak secara keseluruhan.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa perubahan volume otak berhubungan dengan penurunan kognisi.

"Satu hal yang akan kita khawatirkan adalah konektivitas sel saraf, kemudian menurunkan kapasitasnya untuk aktivitas jaringan,” kata Giordano. "Ini dibuktikan dalam potensi perubahan dalam kognisi, emosi, dan perilaku."

Keterbatasan Studi
Otak remaja dan orang dewasa merespons alkohol secara berbeda, meskipun hanya sesekali minum.

Karena penelitian ini hanya mempelajari kesehatan otak orang Eropa paruh baya, terbuka kemungkinan bahwa temuan tersebut berbeda berdasarkan usia dan mungkin ada lebih banyak kerusakan pada orang yang lebih muda yang minum.

Para peneliti juga menggunakan data yang dilaporkan sendiri tentang berapa banyak peserta minum per hari.

Ini meninggalkan kemungkinan bahwa orang mungkin secara tidak akurat menilai terlalu tinggi atau meremehkan berapa banyak yang harus mereka minum.

Desain studi juga mempengaruhi bagaimana orang harus menginterpretasikan hasil. Sulit untuk mengukur kebiasaan minum seseorang, termasuk hubungan masa lalu dengan alkohol.

Oleh karena itu, sulit untuk mengontrol faktor luar lainnya yang dapat menyebabkan atau memengaruhi perubahan materi abu-abu dan putih di otak.

Misalnya, beberapa orang yang minum alkohol sangat sedikit dalam satu tahun terakhir bisa saja menyalahgunakan alkohol di masa lalu, meninggalkan kemungkinan bahwa perubahan neurologis sudah ada sebelum tahun lalu.

Faktor lain yang tidak bisa mereka kendalikan termasuk jenis minuman atau jumlah alkohol dalam setiap minuman—seseorang yang meminum dua gelas Everclear mungkin telah meminum lebih banyak alkohol daripada seseorang yang meminum empat kaleng minuman keras.

Bahaya Minum Terlalu Banyak
Minum terlalu banyak alkohol dapat menyebabkan kerusakan permanen pada sistem saraf pusat Anda. Ini juga dapat meningkatkan risiko depresi, gangguan kecemasan, dan menyebabkan peradangan di otak.

Konsumsi alkohol berat juga secara tidak langsung dapat menyebabkan gangguan otak yang disebut sindrom Wernicke-Korsakoff (WKS).

Giordano menjelaskan bahwa minum berlebihan bisa merusak saluran pencernaan dan dapat sepenuhnya memblokir penyerapan tiamin (vitamin B1) - vitamin penting yang penting bagi sistem saraf untuk menjalankan tugasnya.

Karena gangguan penyerapan tiamin, ada penipisan tiamin di otak, yang bola salju ke dalam sel-sel saraf Anda tidak berfungsi dengan benar.

Seseorang dengan WKS mungkin mengalami gangguan memori yang parah, kebingungan ekstrim, dan masalah dengan penglihatan.

“Alkohol memiliki efek yang berpotensi berbahaya dan beracun dan oleh karena itu harus disikapi dengan hati-hati,” Giordano memperingatkan.

Untuk mengurangi minum, Anda harus mencoba membuat perubahan bertahap daripada berhenti minum secara drastis. Beberapa saran itu meliputi:

  • Tukar minuman Anda dengan yang lain tetapi dengan sedikit alkohol di dalamnya
  • Mengganti minuman alkohol dengan air atau minuman non-alkohol
  • Menetapkan anggaran untuk berapa banyak alkohol yang ingin Anda habiskan untuk satu malam
  • Membuat rencana berapa banyak alkohol yang Anda minum malam itu
  • Kurangi asupan alkohol Anda sedikit setiap hari***

Berita Bugar Lainnya:

Minum Alkohol dalam Jumlah Berapa pun Menyebabkan Kerusakan pada Otak, Menurut Penelitian

Bella Hadid Kapok Minum Alkohol: Ini Bukan Kehidupan yang Berkelanjutan bagi Saya

3 Cara Sederhana untuk Berhenti dari Nikotin, Kafein, dan Alkohol

  • Sumber: Very Well Health
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Senin, 14 Maret 2022

    Ya, Anda Perlu Berbicara dengan Anak-anak Anda tentang Ukraina. Psikolog Menjelaskan Caranya

    Menurut sejumlah psikolog, mungkin akan lebih baik bagi orang tua yang memiliki anak kecil untuk membicarakan soal perang Ukraina dan Rusia.

    Bugar

    Selasa, 15 Maret 2022

    Cobalah! Ini Latihan Terbaik untuk Menjaga Tubuh Anda Tetap Bugar di Usia Tua

    satu hal yang pasti, Anda juga harus melakukan olahraga yang terbaik untuk menjadi bugar begitu Anda mencapai usia di mana gerakan sehari-hari tidak semudah sekarang.

    Bugar

    Selasa, 15 Maret 2022

    5 Cara Menghilangkan Stres dalam 5 Menit atau Kurang

    Berikut adalah teknik terbaik untuk menemukan penghilang stres yang cepat — dan untuk menjaga semangat Anda tetap tinggi dalam prosesnya.

    Bugar

    Selasa, 15 Maret 2022

    VIDEO: Jane Seymour Memukau Penggemar dengan Gerakan Pilates di Usia 71

    Jane Seymour, 71, telah memposting video "bekerja keras" dalam latihan pilates yang intens - memamerkan sosoknya yang fit dan ramping.

    Terbaru

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    Ada Baiknya Anak-anak Mulai Dilarang untuk Makan di Depan Layar, Ini Alasannya

    Menonton televisi berkontribusi pada asupan kalori yang lebih tinggi, karena itu dimakan lebih tidak sadar dan ada kemungkinan lebih besar bahwa anak akan bertambah gemuk.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    Cara Mendeteksi apakah Anda Orangtua yang Beracun dan Dampaknya terhadap Anak-anak

    Para ahli psikologi telah mengidentifikasi dua jenis orangtua yang beracun: penderita dan narsisis, yang sama-sama merugikan masa depan anak.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    4 Jenis Yogurt dengan Kandungan Probiotik Terbaik

    Probiotik sangat penting untuk menjaga kesehatan usus.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    5 Posisi Bercinta yang Bisa Bikin Wanita Ketagihan

    Wanita dan pria tidak selalu setuju tentang apa yang memenuhi syarat sebagai seks yang menyenangkan.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Cuaca Tak Menentu, Inilah Sejumlah Tips Penting untuk Menjaga Kesehatan

    Kondisi cuaca yang tak menentu efek pancaroba bisa menjadi pemicu beragam penyakit dan sejumlah gangguan kesehatan.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Efek Tinggal di Rumah yang Berantakan, Bisa Bahaya bagi Kesehatan

    Apa dampak dari kekacauan dalam kehidupan kita sehari-hari? Ketahui pentingnya menjaga rumah tetap bersih dan rapi.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Tips Mengatasi Rambut Kering, Bisa Dilakukan di Rumah

    Berikut adalah sejumlah langkah sederhana untuk mengatasi masalah rambut kering.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Bukan Bikin Bodoh, Ini Bahaya Terlalu Banyak Konsumsi Micin Menurut dr. Tirta

    Berikut adalah bahaya terlalu banyak mengonsumsi micin menurut dr. Tirta.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Apakah Anda Pernah Mengalami 'Lapar Emosional'? Ikuti Tips Berikut untuk Mengatasinya

    Perasaan seperti cemas, gugup, kewalahan atau bahkan rasa kebosanan dapat menyebabkan seseorang makan tanpa benar-benar lapar, yang dikenal dengan istilah 'lapar emosional'.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Kenali Beragam Manfaat Membaca Buku bagi Kesehatan Mental

    Berikut Skor.id merangkum berbagai manfaat membaca buku bagi kesehatan mental.
    X