Studi Baru Mengungkap Gangguan Tidur Mungkin Terkait dengan Parkinson

7 Mei 2022, 21:50 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi seseorang yang kerap mengalami gangguan saat tidur kemungkinan mengidap parkinson.tidur bagi atlet.
Ilustrasi seseorang yang kerap mengalami gangguan saat tidur kemungkinan mengidap parkinson.tidur bagi atlet. /(Pixabay.com)

  • Sebuah penelitian mengungkap kaitan antara gangguan tidur dengan Parkinson.
  • Studi ini menemukan bahwa hingga 41% pasien Parkinson mengalami gangguan tidur sebelum diagnosis mereka.
  • Dan, 65-75% dari pasien tersebut adalah laki-laki.

SKOR.id - Penelitian baru tentang kaitan antara tidur dan penyakit Parkinson, dipuji sebagai "langkah pertama" menuju penyembuhan dan pencegahan kondisi, gangguan otak yang menyebabkan gerakan tak terkendali tersebut.

Penelitian yang dipimpin oleh Parkinson's Progression Markers Initiative, didanai oleh The Michael J. Fox Foundation, bekerja keras untuk menemukan hubungan nyata antara Parkinson dan gangguan perilaku tidur REM, atau RBD, yang menyebabkan seseorang "secara fisik bertindak jelas, sering mimpi yang tidak menyenangkan" selama tidur nyenyak, menurut Mayo Clinic.

Studi ini telah menemukan bahwa hingga 41% pasien Parkinson mengalami RBD sebelum diagnosis mereka, dengan 65-75% dari pasien ini adalah laki-laki.

Para peneliti mengatakan mereka berharap bahwa kaitan nyata antara Parkinson dan RBD tersebut dapat membantu kita mempelajari lebih lanjut tentang Parkinson.

"Orang yang hidup dengan RBD dapat membantu para peneliti memahami bagaimana dan mengapa Parkinson muncul sejak awal sehingga kami dapat bekerja untuk mendapatkan penyembuhan itu dan bahkan mencegah penyakit itu terjadi," kata Dr. Rachel Dolhun, seorang dewan bersertifikat, ahli saraf sekaligus spesialis gangguan gerakan dan kepala komunikasi medis untuk Yayasan Michael J. Fox.

"Inilah salah satu langkah pertama kami untuk menyembuhkan dan mencegah Parkinson, sesuatu yang tidak dapat kami lakukan hari ini," katanya tentang penelitian tersebut.

Parkinson saat ini tidak dapat disembuhkan dan tidak ada cara untuk mendiagnosis kondisi tersebut melalui tes darah atau laboratorium.

Diagnosis didasarkan terutama pada gejala klinis, bagaimana penyakit itu muncul dan riwayat penyakit pada pasien.

Diperkirakan sekitar 1 juta orang di Amerika Serikat terkena Parkinson, menurut The Michael J. Fox Foundation.

Gary Rafaloff adalah salah satu dari 1 juta orang itu.

Dia mengatakan bahwa dia didiagnosis dengan Parkinson satu dekade lalu setelah menderita selama bertahun-tahun oleh masalah tidur, kemudian didiagnosis sebagai RBD, yang termasuk membuat suara-suara aneh dan bangun sambil memukul keras selama mimpi.

"Ini adalah gejala mengerikan yang benar-benar tidak banyak dibicarakan, dan tidak banyak penelitian tentangnya," kata Rafaloff. "Saya beruntung jika saya rata-rata tidur tiga jam di malam hari."

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by AARP (@aarp)

Rafaloff mengatakan bahwa setelah bertahun-tahun mengalami masalah tidur itu, sangatlah mengejutkan ketika dia didiagnosis menderita Parkinson.

"Ketika saya pertama kali didiagnosis, saya benar-benar tidak tahu banyak tentang penyakit Parkinson, jadi, tentu saja, Anda mendengar sesuatu seperti itu dan Anda pikir itu yang terburuk," katanya. "Dan saya tidak tahu seperti apa harapan hidup saya nantinya, seperti apa hidup itu nantinya."

Penyakit Parkinson terjadi ketika sel-sel saraf di area otak yang mengontrol gerakan dan melepaskan dopamin kimia otak menjadi terganggu dan/atau mati, menurut National Institutes of Health.

Sementara gejala berbeda pada setiap orang, gejala umum mungkin termasuk tremor di tangan, lengan, kaki dan kepala; kekakuan otot; kegontaian; kesulitan dengan keseimbangan dan kecenderungan untuk jatuh; kesulitan menelan; dan masalah mengunyah dan kulit, menurut NIH.

Gejala non-motorik mungkin juga termasuk sembelit, depresi dan masalah memori.

Kebanyakan orang pertama kalinya mengembangkan Parkinson sekitar usia 60 tahun, tetapi sekitar 10 hingga 20% orang mengalami Parkinson awitan dini sebelum usia 50 tahun.

Tanpa darah atau tes laboratorium untuk diagnosis, dokter biasanya mendiagnosis Parkinson melalui riwayat medis seseorang dan pemeriksaan neurologis, menurut NIH.***

Berita Bugar Lainnya:

Mengenal Definisi dan Gejala Gangguan Tidur Narkolepsi

Olahraga Membantu Memperlambat Penyakit Parkinson

  • Sumber: GMA
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Jumat, 6 Mei 2022

    4 Makanan untuk Detoksifikasi Racun dalam Tubuh secara Instan

    Berikut ini adalah empat makanan yang berguna untuk detoksifikasi tubuh secara instan.

    Bugar

    Jumat, 6 Mei 2022

    Apakah Anda Tak Bisa Lepas dari Ponsel? Cari Tahu Apakah Anda Menderita Nomophobia

    Dalam masyarakat yang sangat terhubung seperti yang kita jalani saat ini, adalah normal untuk menemukan orang-orang yang tidak dapat melepaskan diri dari layar ponselnya.

    Bugar

    Sabtu, 7 Mei 2022

    5 Pemanasan Penting Sebelum Lakukan Bench Press

    Mayoritas orang diperkirakan tidak melakukan pemanasan dengan benar sebelum melakukan latihan bench press.

    Bugar

    Sabtu, 7 Mei 2022

    Rahasia di Balik Lengan Ratu Letizia yang Selalu Terlihat Kencang

    Jika ada foto Ratu Letizia dari Spanyol yang mempengaruhi kita dalam beberapa tahun terakhir, itu adalah gambar bagian bahu dan lengan telanjangnya yang begitu kencang.

    Terbaru

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    4 Makanan dan Minuman yang Bikin Urine Bau Pesing, Kopi Termasuk

    Berikut ini adalah makanan dan minuman yang bikin urine bau pesing.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Menjauh Sejenak dari Media Sosial Bisa Baik untuk Kesehatan Mental

    Sebuah penelitian menunjukkan, memutuskan hubungan dengan jejaring sosial selama seminggu akan mengurangi kecemasan dan depresi secara umum.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Waktu Terbaik untuk Mengkonsumsi Vitamin dan Suplemen

    Mengkonsumsi vitamin bisa menjadi cara yang bagus untuk mendukung kebutuhan nutrisi Anda — tetapi ada cara yang tepat untuk melakukannya.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Pendidikan Emosional pada Anak-anak: Kapan Harus Mulai Mengajari Mereka?

    Penting bagi orang tua untuk mengetahui cara memberi anak alat untuk mengidentifikasi apa yang mereka rasakan dan mengetahui cara mengelolanya.

    Bugar

    Selasa, 17 Mei 2022

    Workout di Rumah Tanpa Menggunakan Alat

    Berolahraga bisa dilakukan di mana saja dan kapan saja. Namun melakukan workout di rumah bisa dibilang lebih menyenangkan karena bisa hemat biaya.

    Bugar

    Senin, 16 Mei 2022

    4 Olahraga Mata yang Ringan dan Mudah Dilakukan, Cocok untuk Gamer dan WFH

    Berikut ini adalah empat olahraga mata yang muda dilakukan. Layak banget dipratikkan oleh gamer dan pekerja WFH.

    Bugar

    Senin, 16 Mei 2022

    7 Makanan Pelancar Buang Air Besar untuk Mengatasi Sembelit

    Berikut ini tujuh makanan yang baik dikonsumsi demi melancarkan buang air besar atau mengatasi sembelit.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    Manfaat Acar untuk Kesehatan, dari Sumber Antioksidan hingga Mengontrol Gula Darah

    Berikut ini adalah sejumlah manfaat acar untuk kesehatan.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    Bukan Cemilan Biasa, Berikut Segudang Manfaat Kacang Mete yang Perlu Diketahui

    Berikut ini manfaat kacang mete yang telah dirangkum Skor.id dari Healthline.

    Bugar

    Minggu, 15 Mei 2022

    5 Manfaat Penting Jintan Hitam, Rempah yang Dijuluki Obat Segala Macam Penyakit

    Jintan hitam atau habbatussauda disebut sebagai biji dengan manfaat sebagai obat segala penyakit
    X