Studi Ungkap Alasan Sebenarnya Mengapa Wanita Melakukan Orgasme Pura-pura

23 Maret 2022, 23:05 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi seorang wanita merasakan 'fake orgasm'.
Ilustrasi seorang wanita merasakan 'fake orgasm'. /Pixabay.com

  • Sebuah studi menemukan para wanita tidak banyak yang merasakan kenikmatan dalam berhubungan seksual,
  • Alasannya kebanyakan dipicu karena ingin menjaga maskulinitas pasangan mereka.
  • Seorang pakar seks menyarankan agar para wanita mengkomunikasikan soal keinginan dan kebutuhan seksual mereka dengan pasangan.

SKOR.id - Sebuah studi baru menemukan bahwa beberapa wanita masih "berpura-pura" di kamar tidur demi untuk menjaga perasaan pasangan mereka agar tidak merasa tidak jantan.

Penyelidikan akademis, yang menariknya, ditulis bersama oleh tiga pria, yang diterbitkan dalam Journal of Social Psychological and Personality Science edisi Januari, mengumpulkan data dari lebih dari 600 wanita yang mengaku mengabaikan kesenangan mereka sendiri untuk menenangkan pria-pria mereka.

Kepada para wanita, para peneliti menanyakan soal persepsi maskulinitas pasangan mereka.

Anehnya, mereka menemukan bahwa semakin banyak wanita melihat kejantanan pasangan mereka dalam bahaya, semakin banyak kecemasan yang mereka miliki.

Hal tersebut pada gilirannya menurunkan kenikmatan seksual mereka sendiri, yang dalam hal ini berkaitan dengan orgasme mereka.

Mengapa pendidikan seks yang tepat itu penting?
Christine Rafe, pakar seks dan hubungan We-Vibe, mengatakan pada Yahoo Lifestyle bahwa kurangnya pendidikan seks anatomis vulva-sentris dari lensa kesenangan berarti bahwa keyakinan bahwa penetrasi adalah cara paling menyenangkan dan efektif untuk mencapai orgasme masih ada.

"Tidak akurat secara anatomis, karena sebagian besar ujung saraf yang mendukung kesenangan ada secara eksternal melalui kelenjar klitoris," jelasnya.

“Benjolan klitoris yang internal, tetapi tepat di belakang labia mayor dan minor, dan secara internal dalam beberapa inci pertama dari saluran vagina termasuk spons uretra (tempat g-spot). Tanpa rangsangan eksternal, sulit bagi para pemilik vulva untuk mengalami orgasme.”

Vulva adalah area kulit yang mengelilingi uretra dan vagina, termasuk klitoris dan labia.

Mengapa wanita memalsukannya?
Christine mengatakan bahwa selama ini pornografi menggambarkan orgasme bagi pemilik vulva sebagai hal yang mudah dan banyak terjadi.

"Ini seperti melanggengkan keyakinan bagi banyak orang bahwa tubuh mereka tidak bekerja sebagaimana 'seharusnya' jika orgasme lebih sulit," katanya kepada Yahoo Life.

"Seperti yang ditemukan dalam penelitian ini, ego yang dirasakan dari pasangan seksual berdampak pada kemungkinan terjadinya orgasme pura-pura." 

"Seks secara tradisional berpusat pada kesenangan penis, dan banyak wanita* merasa perlu untuk melindungi maskulinitas pasangan mereka dengan melebih-lebihkan kesenangan mereka sendiri. Konstruksi sosial pria macho* masih sangat hidup (sayangnya)."

Christine percaya wanita* masih belum disosialisasikan untuk berkomunikasi soal kebutuhan dan keinginan seksual, dan oleh karena itu banyak orang tidak berbagi dengan pasangan terkait jenis rangsangan seksual apa yang mereka butuhkan untuk mengalami kesenangan dan orgasme.

“Dalam praktik saya bekerja dengan pasangan heteroseksual, stereotip gender mengenai seksualitas dan keyakinan bahwa seks itu linier (yaitu berciuman, menyentuh, lalu penetrasi sebagai 'seks nyata' dan puncaknya dengan ejakulasi dan orgasme), berarti wanita merasakan tekanan, untuk orgasme, untuk 'membuktikan' kepada pasangan mereka bahwa itu telah menjadi pengalaman seksual yang 'berhasil'.”

JANGAN 'Berpura-pura' sampai Anda berhasil
"Memalsukan orgasme mungkin terasa lebih ringan dari dua kejahatan saat ini, terutama jika ada perasaan perlu untuk melindungi seksualitas pasangan, masalahnya ini bukan strategi jangka panjang yang efektif," Christine memperingatkan.

“Si pasangan akan percaya bahwa mereka melakukan semua hal yang benar, yang berarti hubungan seksual yang tidak memuaskan bagi Anda dan pasangan masa depan yang berhubungan seks dengan mereka." 

"Jujurlah tentang apa yang terasa enak, dan ingatlah bahwa Anda pantas mendapatkan kenikmatan seksual sebanyak pemilik penis mana pun, dan seks penetrasi orgasmik pasti dimungkinkan.”

Bagaimana mengomunikasikan kebutuhan seksual Anda
Christine menyinggung soal menghindari orgasme pura-pura dengan mengomunikasikan kebutuhan Anda kepada pasangan Anda.

“Pelajari apa yang dibutuhkan tubuh Anda untuk mengalami kesenangan dan orgasme, dan komunikasikan ini kepada pasangan seksual. Jika Anda tidak tahu apa yang Anda butuhkan, bagaimana orang lain akan melakukannya?”

Di sini dia membagikan kiat-kiat utamanya:

1. “Saat berkomunikasi, spesifiklah tentang lokasi, tekanan, kecepatan, konsistensi, dan lain-lain, dan terus berkomunikasi sepanjang pengalaman. Tanyakan pada diri sendiri 'apa yang bisa membuat ini terasa lebih baik bagi saya?'"

2. Pastikan Anda cukup terangsang! Vulva dan vagina dapat memakan waktu rata-rata 16 menit untuk menjadi terangsang sepenuhnya (dan hingga 40 menit untuk beberapa pemilik vulva). Menggunakan klitoris, vulva dan stimulasi internal akan meningkatkan sensitivitas jika/ketika penetrasi memang terjadi.

3. Gabungkan stimulasi eksternal selama aktivitas penetrasi. Ini bisa jadi Anda menyentuh klitoris Anda, pasangan Anda menyentuhnya, atau menggunakan mainan seks untuk mendukung rangsangan klitoris selama penetrasi. Sesuatu seperti We-Vibe Melt sangat bagus karena bentuknya yang ramping berarti cukup kecil untuk menyelinap di antara Anda dan pasangan di sejumlah posisi berbeda.

4. Lihatlah keintiman seksual sebagai eksplorasi kesenangan bersama, Anda bertanggung jawab untuk belajar dan mengekspresikan apa yang Anda butuhkan untuk orgasme seperti halnya memprioritaskan kesenangan Anda juga.***

Berita Bugar Lainnya:

Studi: Aktivitas Seksual dengan Orgasme Dapat Membantu Anda Tidur Lebih Nyenyak

Mengapa Olahraga Juga Baik untuk Kesehatan Seksual Anda?

Bahaya Olahraga Berlebihan, Salah Satunya Bisa Timbulkan Gangguan Seksual

Tag

Video

Berita Terkait

Bugar

Rabu, 23 Maret 2022

6 Gejala Depresi yang Tidak Boleh Anda Abaikan

Ada beberapa gejaja yang terkait depresi yang tak boleh diabaikan, di antaranya terus bersedih, kehilangan minat, dan menarik diri dari sekitar.

Bugar

Selasa, 22 Maret 2022

Tanda-tanda Pembekuan Darah yang Harus Diwaspadai: BE FAST

Seorang ahli pembekuan darah mengatakan penting bagi kaum muda untuk tahu gejala apa yang harus diwaspadai sehingga mereka dapat mencari atensi medis saat membutuhkannya.

Bugar

Selasa, 22 Maret 2022

Dwayne Johnson Mengaku Tertekan saat Harus Menyembunyikan Masalah Kesehatan Mentalnya

Dwayne Johnson belajar untuk menghargai pentingnya membicarakan masalahnya setelah berjuang dengan kesehatan mentalnya semasa muda.

Bugar

Selasa, 22 Maret 2022

Serat: Di mana Menemukannya dan Mengapa Harus Ada dalam Kehidupan Kita Sehari-hari

Nutrisi serat diketahui memiliki manfaat untuk mencegah sembelit, hipertensi, serta mengurangi kadar kolesterol dalam tubuh.

Terbaru

Bugar

Kamis, 19 Mei 2022

Cara Mendeteksi apakah Anda Orangtua yang Beracun dan Dampaknya terhadap Anak-anak

Para ahli psikologi telah mengidentifikasi dua jenis orangtua yang beracun: penderita dan narsisis, yang sama-sama merugikan masa depan anak.

Bugar

Kamis, 19 Mei 2022

4 Jenis Yogurt dengan Kandungan Probiotik Terbaik

Probiotik sangat penting untuk menjaga kesehatan usus.

Bugar

Kamis, 19 Mei 2022

5 Posisi Bercinta yang Bisa Bikin Wanita Ketagihan

Wanita dan pria tidak selalu setuju tentang apa yang memenuhi syarat sebagai seks yang menyenangkan.

Bugar

Rabu, 18 Mei 2022

Cuaca Tak Menentu, Inilah Sejumlah Tips Penting untuk Menjaga Kesehatan

Kondisi cuaca yang tak menentu efek pancaroba bisa menjadi pemicu beragam penyakit dan sejumlah gangguan kesehatan.

Bugar

Rabu, 18 Mei 2022

Efek Tinggal di Rumah yang Berantakan, Bisa Bahaya bagi Kesehatan

Apa dampak dari kekacauan dalam kehidupan kita sehari-hari? Ketahui pentingnya menjaga rumah tetap bersih dan rapi.

Bugar

Rabu, 18 Mei 2022

Tips Mengatasi Rambut Kering, Bisa Dilakukan di Rumah

Berikut adalah sejumlah langkah sederhana untuk mengatasi masalah rambut kering.

Bugar

Rabu, 18 Mei 2022

Bukan Bikin Bodoh, Ini Bahaya Terlalu Banyak Konsumsi Micin Menurut dr. Tirta

Berikut adalah bahaya terlalu banyak mengonsumsi micin menurut dr. Tirta.

Bugar

Rabu, 18 Mei 2022

Apakah Anda Pernah Mengalami 'Lapar Emosional'? Ikuti Tips Berikut untuk Mengatasinya

Perasaan seperti cemas, gugup, kewalahan atau bahkan rasa kebosanan dapat menyebabkan seseorang makan tanpa benar-benar lapar, yang dikenal dengan istilah 'lapar emosional'.

Bugar

Rabu, 18 Mei 2022

Kenali Beragam Manfaat Membaca Buku bagi Kesehatan Mental

Berikut Skor.id merangkum berbagai manfaat membaca buku bagi kesehatan mental.

Bugar

Rabu, 18 Mei 2022

5 Makanan Barat di Tiktok yang Sehat dan Mudah Dibuat di Rumah

Makanan sehat terkadang kurang disukai karena rasanya yang bisa dibilang cukup hambar. Namun sesungguhnya ada beberapa yang nikmat untuk dikonsumsi setiap hari.
X