Terbukti Cokelat Hitam Dapat Mengurangi Risiko Penyakit Jantung

3 Januari 2022, 12:13 WIB
Penulis: Suryansyah
Editor: Suryansyah
Cokelat hitam juga dapat mengurangi resistensi insulin.
Cokelat hitam juga dapat mengurangi resistensi insulin. /Alexander Stein from pixabay

  • Cokelat hitam berkualitas kaya akan serat, zat besi, magnesium, tembaga, mangan, dan beberapa mineral lainnya.
  • Kakao dan cokelat hitam memiliki berbagai macam antioksidan kuat.
  • Cokelat hitam meningkatkan beberapa faktor risiko penting untuk penyakit.

SKOR.id - Cokelat hitam sarat dengan nutrisi yang dapat berdampak positif bagi kesehatan Anda.

Terbuat dari biji pohon kakao. Salah satu sumber antioksidan terbaik di dunia.

Studi menunjukkan bahwa cokelat hitam dapat meningkatkan kesehatan dan menurunkan risiko penyakit jantung.

Berikut 5 manfaat kesehatan dari dark chocolate atau kakao yang didukung oleh ilmu pengetahuan.

1. Sangat bergizi
Jika Anda membeli cokelat hitam berkualitas dengan kandungan kakao tinggi, maka itu cukup bergizi.

Ini mengandung serat larut dalam jumlah yang layak dan sarat dengan mineral.

Sebatang cokelat hitam 100 gram dengan 70-85 persen kakao mengandung (1):
11 gram serat
67 persen zat besi
58 persen zat magnesium
89 persen zat tembaga
98 persen zat mangan

Selain itu, ia memiliki banyak kalium, fosfor, seng, dan selenium.

Tentu saja, 100 gram (3,5 ons) adalah jumlah yang cukup besar dan bukan sesuatu yang harus Anda konsumsi setiap hari. Nutrisi ini juga datang dengan 600 kalori dan gula dalam jumlah sedang.

Untuk alasan ini, cokelat hitam paling baik dikonsumsi dalam jumlah sedang.

Profil asam lemak kakao dan cokelat hitam juga bagus. Lemak sebagian besar terdiri dari asam oleat (lemak sehat jantung juga ditemukan dalam minyak zaitun), asam stearat, dan asam palmitat.

Asam stearat memiliki efek netral pada kolesterol tubuh. Asam palmitat dapat meningkatkan kadar kolesterol, tetapi hanya sepertiga dari total kalori lemak.

Cokelat hitam juga mengandung stimulan seperti kafein dan teobromin. Tetapi tidak mungkin membuat Anda tetap terjaga di malam hari, karena jumlah kafeinnya sangat kecil dibandingkan dengan kopi.

 

2. Sumber antioksidan yang kuat
ORAC adalah singkatan dari kapasitas absorbansi radikal oksigen. Ini adalah ukuran aktivitas antioksidan makanan.

Pada dasarnya, peneliti menetapkan sekelompok radikal bebas (jahat) terhadap sampel makanan dan melihat seberapa baik antioksidan dalam makanan dapat melucuti radikal bebas.

Relevansi biologis dari nilai ORAC dipertanyakan, karena diukur dalam tabung reaksi dan mungkin tidak memiliki efek yang sama pada tubuh.

Namun, perlu disebutkan bahwa biji kakao mentah yang belum diproses adalah salah satu makanan dengan skor tertinggi yang telah diuji.

Cokelat hitam sarat dengan senyawa organik yang aktif secara biologis dan berfungsi sebagai antioksidan. Ini termasuk polifenol, flavanol dan katekin, antara lain.

Satu studi menunjukkan bahwa kakao dan cokelat hitam memiliki lebih banyak aktivitas antioksidan, polifenol dan flavanol lebih banyak daripada buah lain yang diuji, termasuk blueberry dan acai berry (2).

Ilustrasi cokelat
Ilustrasi cokelat Stockvault

3. Dapat meningkatkan aliran darah dan menurunkan tekanan darah
Flavanol dalam cokelat hitam dapat merangsang endotelium, lapisan arteri, untuk menghasilkan oksida nitrat (NO).

Salah satu fungsi NO adalah mengirim sinyal ke arteri untuk rileks, yang menurunkan resistensi aliran darah dan karenanya mengurangi tekanan darah.

Banyak penelitian terkontrol menunjukkan bahwa kakao dan cokelat hitam dapat meningkatkan aliran darah dan menurunkan tekanan darah, meskipun efeknya biasanya ringan (4, 5, 6, 7).

Namun, satu penelitian pada orang dengan tekanan darah tinggi tidak menunjukkan efek, jadi konsumsilah ini dengan sebutir garam (8Trusted Source).

Mengingat variasi yang besar antara studi tentang hal ini, jelas bahwa lebih banyak penelitian diperlukan (9Trusted Source, 10Trusted Source).

4. Meningkatkan HDL dan melindungi LDL dari oksidasi
Mengkonsumsi dark chocolate dapat meningkatkan beberapa faktor risiko penting untuk penyakit jantung.

Dalam sebuah penelitian terkontrol, bubuk kakao ditemukan secara signifikan menurunkan kolesterol LDL (jahat) teroksidasi pada pria. Ini juga meningkatkan HDL dan menurunkan total LDL bagi mereka yang memiliki kolesterol tinggi (11Trusted Source).

LDL teroksidasi berarti bahwa kolesterol LDL telah bereaksi dengan radikal bebas.

Hal ini membuat partikel LDL itu sendiri reaktif dan mampu merusak jaringan lain, seperti lapisan arteri di jantung Anda.

Flavanol dalam cokelat hitam juga dapat mengurangi resistensi insulin, yang merupakan faktor risiko umum lainnya untuk penyakit seperti penyakit jantung dan diabetes.

Namun, cokelat hitam juga mengandung gula, yang dapat memiliki efek sebaliknya.

5. Dapat mengurangi risiko penyakit jantung
Senyawa dalam cokelat hitam tampaknya sangat protektif terhadap oksidasi LDL.

Dalam jangka panjang, ini akan menyebabkan lebih sedikit kolesterol yang menempel di arteri, sehingga menurunkan risiko penyakit jantung.

Bahkan, beberapa studi observasional jangka panjang menunjukkan peningkatan yang cukup drastis.

Dalam sebuah penelitian terhadap 470 pria yang lebih tua, kakao ditemukan mengurangi risiko kematian akibat penyakit jantung hingga 50 persen selama 15 tahun (18Trusted Source).

Studi lain mengungkapkan bahwa makan cokelat dua kali atau lebih per minggu menurunkan risiko plak kalsifikasi di arteri sebesar 32 persen. Makan cokelat lebih jarang tidak berpengaruh (19).

Namun penelitian lain menunjukkan bahwa makan cokelat hitam lebih dari lima kali per minggu menurunkan risiko penyakit jantung sebesar 57 persen (20).

Uji klinis 2017 menemukan bahwa subjek yang mengonsumsi almond dengan atau tanpa cokelat hitam menunjukkan peningkatan kadar kolesterol LDL (21).

Tentu saja, keempat penelitian ini bersifat observasional, jadi tidak jelas apakah cokelat yang mengurangi risikonya.

Namun, karena proses biologisnya diketahui (menurunkan tekanan darah dan LDL teroksidasi), masuk akal jika mengonsumsi cokelat hitam secara teratur dapat mengurangi risiko penyakit jantung.**

 

Baca Berita Entertainment Lainnya Juga:

5 Makanan yang Bagus untuk Mencegah Kram Otot

Manfaat Masker Alpukat untuk Kulit Wajah

  • Sumber: healthline.com
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bola Internasional

    Senin, 3 Januari 2022

    Lionel Messi Positif Covid-19, Begini Kata Mauricio Pochettino

    Mauricio Pochettino tampaknya sudah siap jika harus kehilangan Lionel Messi yang resmi dinyatakan positif Covid-19.

    Liga Spanyol

    Senin, 3 Januari 2022

    Barcelona Beri Arsenal Diskon Gila untuk Philippe Coutinho, Cuma Berlaku 72 Jam

    Kabar baik buat Arsenal, mereka mendapat diskon gila dari Barcelona soal Philippe Coutinho.

    Badminton

    Senin, 3 Januari 2022

    5 Pebulu Tangkis Putra Berpotensi Bersinar di 2022, Pramudya/Yeremia Masuk Lis

    Dua sparing partner Viktor Axelsen, yakni Brian Yang dan Lakshya Sen juga diprediksi semakin moncer di 2022.

    Liga 1

    Senin, 3 Januari 2022

    Sahabat Casemiro Samakan Persib Bandung dengan Sao Paulo

    Pemain baru Persib Bandung, Bruno Cunha Cantanhede, mengatakan bahwa tim anyarnya memiliki kesamaan dengan Sao Paulo.

    Terbaru

    Bugar

    Senin, 4 Juli 2022

    Alasan Makan Apel di Pagi Hari Lebih Baik daripada Minum Kopi

    Ternyata, makan apel pada pagi hari lebih baik ketimbang meminum secangkir kopi.

    Bugar

    Senin, 4 Juli 2022

    Apakah Anak Anda Menderita Kecanduan Game? Kenali Tanda-tanda Awal Ini

    Baik itu perilaku anti-sosial atau peningkatan waktu di depan layar, ada beberapa tanda awal untuk mengetahui apakah anak Anda adalah pecandu game.

    Bugar

    Senin, 4 Juli 2022

    Berikut 7 Bukti Sains bahwa Teh Serai Harus Jadi Bagian dari Diet Anda

    Teh serai adalah minuman yang tidak hanya menenangkan, tetapi juga menawarkan manfaat yang luar biasa. Berikut adalah delapan alasan mengapa Anda harus minum teh serai secara teratur.

    Bugar

    Minggu, 3 Juli 2022

    7 Kudapan Protein yang Bisa Tingkatkan Massa Otot

    Terdapat beberapa kudapan atau snack yang dapat meningkatkan massa otot.

    Bugar

    Minggu, 3 Juli 2022

    Tak Boleh Asal, Ini Hal-hal yang Harus Diperhatikan dalam Memakai Obat Kumur

    Obat kumur baik untuk menjaga kesehatan mulut, namun ada hal-hal yang perlu diperhatikan.

    Bugar

    Minggu, 3 Juli 2022

    Cara Sederhana untuk Melindungi Diri dari Gangguan Pendengaran

    Menurut WHO sekitar 1,5 miliar orang hidup dengan gangguan pendengaran.

    Bugar

    Minggu, 3 Juli 2022

    Deretan Manfaat Tahu yang Jarang Diketahui

    Selain rasanya yang enak, tahu juga mengandung banyak manfaat nutris.

    Bugar

    Sabtu, 2 Juli 2022

    Kenali 5 Bahan Rumahan yang Tak Terbukti Efektif Hilangkan Karang Gigi

    Kenali lima bahan yang tidak terbukti bisa membantu menghilangkan karang gigi.

    Bugar

    Sabtu, 2 Juli 2022

    5 Dampak yang Bisa Timbul karena Mengonsumsi Obat Sembarangan

    Mengonsumsi obat secara sembarangan dapat menimbulkan efek buruk bagi tubuh.

    Bugar

    Sabtu, 2 Juli 2022

    Mandi Air Dingin vs Air Panas, Ini Manfaat dan Bahayanya untuk Kesehatan Tubuh

    Berikut ini adalah perbandingan manfaat antara mandi air dingin vs mandi air hangat untuk kesehatan tubuh.
    X