Ya, Anda Perlu Berbicara dengan Anak-anak Anda tentang Ukraina. Psikolog Menjelaskan Caranya

14 Maret 2022, 19:15 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Ilustrasi dua anak kecil sedang membaca buku. Mereka bisa mendapatkan informasi soal perang di Ukraina dari banyak cara.
Ilustrasi dua anak kecil sedang membaca buku. Mereka bisa mendapatkan informasi soal perang di Ukraina dari banyak cara. /Pixabay.com

  • Perang di Ukraina telah menyebabkan kemarahan dan ketakutan dunia internasional.
  • Termasuk anak-anak, yang mungkin juga menonton banyak gambaran kekerasan, baik sengaja maupun tidak disengaja.
  • Menurut sejumlah psikolog, ada baiknya para orangtua memberikan pendampingan terkait informasi konflik Ukraina dan Rusia.

SKOR.id - Serangan militer Rusia di Ukraina telah menyebabkan kemarahan internasional.

Setiap hari orang-orang di seluruh dunia merasakan stres dan takut menyaksikan kekerasan dan bertanya-tanya apa yang akan terjadi selanjutnya.

Termasuk anak-anak Anda. Dengan begitu banyak gambaran kekerasan dan begitu sedikit jawaban, anak-anak itu kemungkinan besar sadar akan perkelahian tersebut, meskipun jaraknya jauh -- dan mereka mungkin ketakutan.

Mungkin menakutkan untuk bicara dengan anak-anak, terutama yang lebih muda, tentang perang, dan mungkin terasa lebih baik untuk menjaga kebahagiaan anak-anak Anda itu dengan menjauhkan topik itu dari kesadaran mereka.

Tetapi, hanya karena mereka tidak mendengarnya langsung dari Anda, tak berarti anak-anak tidak mendapatkan informasi di tempat lain, kata Lee Chambers, seorang psikolog yang berbasis di Inggris.

Adalah mungkin untuk melakukan percakapan yang sesuai dengan perkembangan mereka.

Tujuan utama adalah untuk meyakinkan anak-anak tentang konflik antara Rusia dan Ukraina, tetapi juga penting agar pembicaraan itu benar-benar direncanakan dan memperhatikan anak Anda secara individu, kata Chambers.

"Saya tidak berpikir ada pendekatan (soal Ukraina dan Rusia) satu ukuran untuk semuanya. Semua anak berbeda," ujar sang psikolog.

Pantau TV
Ketika orang dewasa khawatir tentang keadaan dunia, mereka mungkin tergoda untuk terus menyalakan televisi untuk mengikuti setiap pembaruan perang, tetapi para psikolog mengatakan hal itu bisa berdampak pada anak-anak di rumah.

Anak-anak itu seperti spons, seringkali menyerap lebih dari yang kita sadari, kata Chambers, dan bahwa sangat mungkin mereka memperhatikan gambar-gambar bom, misil dan kekerasan.

Terbuka untuk pertanyaan
Anda masih dapat tetap mendapatkan informasi, tetapi pastikan untuk memberikan konteks, kata Wendy Rice, seorang psikolog yang berbasis di Tampa, Florida.

"Jika Anda memiliki anak kecil, tonton bersama mereka jika Anda akan menonton berita di TV, sehingga mereka dapat mengajukan beberapa pertanyaan, dan Anda dapat berbicara dengan mereka tentang apa yang sedang terjadi," kata Rice.

Anak-anak Anda mungkin sangat ingin tahu, tetapi jika mereka tidak tertarik ataupun tidak memiliki pertanyaan, tidak apa-apa juga, katanya.

Validasi perasaan sambil menekankan keselamatan
Percakapan yang Anda lakukan dengan anak-anak Anda harus berusaha untuk mengingatkan mereka bahwa mereka aman, sambil menggunakan bahasa yang sesuai dengan usia dan menghindari kosa kata perang yang normal, kata Chambers.

"Saya merasa penting untuk memastikan bahwa Anda sebagai orangtua menciptakan ruang bagi anak Anda untuk merasa tenang sebelum Anda berdiskusi," tambahnya.

Tetapi menciptakan rasa aman tidak harus mengorbankan rasa ketakutan mereka, menurut Chloe Carmichael, seorang psikolog yang berbasis di New York.

"Terkadang yang paling mereka (anak-anak) dibutuhkan adalah mengetahui bahwa mereka bisa mengungkapkan perasaan mereka kepada orang dewasa dan bahwa seseorang akan menjaga mereka.

"Jika mereka mengatakan sesuatu seperti 'wah, saya takut dengan ini', sebaiknya hindarilah mengatakan sesuatu seperti 'jangan takut'," kata Carmichael.

"Apa yang mereka rasakan sebenarnya wajar, jadi Anda dapat memvalidasi apa yang mereka katakan seperti 'ya, kalian tahu, ini adalah situasi yang menakutkan, tetapi saya ingin melihat bagaimana saya dapat membantu Anda merasa aman'."

Temukan cara untuk mengambil tindakan yang menenangkan
Mungkin juga membantu untuk memberi contoh kepada anak-anak bahwa perasaan takut itu tidak dimaksudkan untuk dikelola sampai perasaan itu hilang, dan "terkadang perasaan itu dapat menginspirasi kita untuk mengambil tindakan yang sehat," kata Carmichael, penulis buku ""Nervous Energy: Harness the Power of Your Anxiety."

"Tindakan itu bisa berarti mencari informasi yang sesuai dengan usia secara bersama-sama."

Itu juga bisa terlihat seperti melakukan tugas dan proyek untuk mengumpulkan uang untuk amal yang mendukung Ukraina atau menulis surat kepada tentara, tambah Rice.

Setelah itu, periksa dan tanyakan bagaimana perasaan mereka terhadap tindakan itu, kata Carmichael.

"Tandai perasaan (mereka) itu, dan perhatikan bahwa ada perasaan positif itu, meski tidak memperbaiki dunia," tambahnya.

Ingatkan mereka bahwa tidak apa-apa menjadi anak-anak
Sangatlah bagus untuk mengajar anak-anak untuk menanggapi stres dengan mengambil tindakan dan membantu orang lain, tetapi juga penting untuk memberi contoh kepada mereka bahwa mereka juga dapat terus menjadi anak-anak dan bersenang-senang, kata Carmichael.

Pastikan untuk menegaskan bahwa membantu orang lain itu penting, tetapi mereka juga perlu menjaga diri mereka sendiri. Matikan berita, lari keluar dan bersenang-senang bersama, Carmichael menekankan.

Pada saat dunia tampak tidak pasti, anak-anak itu dapat melihat orang dewasa dalam hidup mereka untuk mempelajari nilai istirahat dan menikmati hidup, kata Carmichael.***

Berita Bugar Lainnya:

Kiat Membantu Anak-anak dan Remaja Mengatasi Bencana atau Peristiwa Traumatis

Menyimak Teknik Asuh Anak Kate Middleton, Alasan Anak-anak Duchess Cambridge Berperilaku Sangat Baik

Trik agar Anak-anak Makan Sayur Dua Kali Lebih Banyak

  • Sumber: CNN
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bugar

    Senin, 28 Februari 2022

    Jangan Menahan Bersin: Itu Bisa Berbahaya bagi Kesehatan

    Bersin adalah cara tubuh mempertahankan diri terhadap munculnya agen seperti debu, dengan mengeluarkannya dari saluran pernapasan.

    Bugar

    Senin, 28 Februari 2022

    Mengenal Dampak Positif dan Negatif dari Waxing untuk Kesehatan Rambut Pria

    Waxing adalah kegiatan membersihkan rambut pada tubuh dengan menggunakan perantara wax atau lilin.

    Bugar

    Senin, 28 Februari 2022

    Pria yang Tinggal Sendiri Berisiko Lebih Besar Mengalami Peradangan, Menurut Penelitian

    Studi baru yang terbit bulan lalu menyatakan bahwa setidaknya salah satu dari dampak gaya hidup bujangan bisa berakibat buruk bagi pria.

    Bugar

    Senin, 28 Februari 2022

    Manfaat Mandi Air Dingin vs Air Panas, Apa Kata Ahli Dermatologi?

    Mandi air dingin membantu mengurangi kulit gatal dan mempertahankan minyak alami di kulit dan rambut.

    Terbaru

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    Cara Mendeteksi apakah Anda Orangtua yang Beracun dan Dampaknya terhadap Anak-anak

    Para ahli psikologi telah mengidentifikasi dua jenis orangtua yang beracun: penderita dan narsisis, yang sama-sama merugikan masa depan anak.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    4 Jenis Yogurt dengan Kandungan Probiotik Terbaik

    Probiotik sangat penting untuk menjaga kesehatan usus.

    Bugar

    Kamis, 19 Mei 2022

    5 Posisi Bercinta yang Bisa Bikin Wanita Ketagihan

    Wanita dan pria tidak selalu setuju tentang apa yang memenuhi syarat sebagai seks yang menyenangkan.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Cuaca Tak Menentu, Inilah Sejumlah Tips Penting untuk Menjaga Kesehatan

    Kondisi cuaca yang tak menentu efek pancaroba bisa menjadi pemicu beragam penyakit dan sejumlah gangguan kesehatan.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Efek Tinggal di Rumah yang Berantakan, Bisa Bahaya bagi Kesehatan

    Apa dampak dari kekacauan dalam kehidupan kita sehari-hari? Ketahui pentingnya menjaga rumah tetap bersih dan rapi.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Tips Mengatasi Rambut Kering, Bisa Dilakukan di Rumah

    Berikut adalah sejumlah langkah sederhana untuk mengatasi masalah rambut kering.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Bukan Bikin Bodoh, Ini Bahaya Terlalu Banyak Konsumsi Micin Menurut dr. Tirta

    Berikut adalah bahaya terlalu banyak mengonsumsi micin menurut dr. Tirta.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Apakah Anda Pernah Mengalami 'Lapar Emosional'? Ikuti Tips Berikut untuk Mengatasinya

    Perasaan seperti cemas, gugup, kewalahan atau bahkan rasa kebosanan dapat menyebabkan seseorang makan tanpa benar-benar lapar, yang dikenal dengan istilah 'lapar emosional'.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    Kenali Beragam Manfaat Membaca Buku bagi Kesehatan Mental

    Berikut Skor.id merangkum berbagai manfaat membaca buku bagi kesehatan mental.

    Bugar

    Rabu, 18 Mei 2022

    5 Makanan Barat di Tiktok yang Sehat dan Mudah Dibuat di Rumah

    Makanan sehat terkadang kurang disukai karena rasanya yang bisa dibilang cukup hambar. Namun sesungguhnya ada beberapa yang nikmat untuk dikonsumsi setiap hari.
    X